Ours

Ours

Monday, 6 February 2017

Curious


Ada satu kerjaan yang aku suka banget, dan baru tau itu eksis pada saat usia ku 29 tahun. Pada saat posisiku mid management. Pas masuk ke perusahaan baru, trus nanya, kalo si Y itu kerjaannya apa ya?
Oh dia bagian promotion, kerjanya bikin event2, bikin crowd, ngabisin duit.
Asumsiku, orang itu harus bersekolah di bidang design dan harus cowok soalnya kerjanya sampe tengah malem. Sedang kemampuanku cuma photoshop abal-abal belajar dari net aja.
I was wrong, ini kerjaan cewek, macem public relation, cuma bidangnya kreatif. Dia yang menentukan tema, warna, hiasan, acara dsb. Aku cuma melongo kalo pas musim CNY dia sibuk dengan bunga-bunga merah, pas Natal dia sibuk dengan salju. Meeting-meetingnya juga menarik, karena berkaitan dengan event dan akan ngapain aja disitu. ooooh so envy.

Ada enak, gak mungkin ga ada ga enaknya. Kerjaan begituan pasti di weekend kan. Mana ada senin-senin bikin acara, semua terpusat di weekend.

Kenapa aku sangat pingin kerjaan itu?
Awal aku kerja adalah menjadi freelancer Event Organizer. It was fun.
Masih inget rasanya, ketika pertama kali ikut kerja event, jam 5 sore masuk ruangan pesta yang sudah bersih dan dihias meriah. Percaya atau nggak, itu memicu adrenalinku.
Adrenalin itu bertambah ketika jam terbangku sudah lebih banyak, karena otomatis job descku bertambah. Dari sekedar menyiapkan baki dan pisau potong kue tar sampai menjadi ketua acara dan memastikan acaranya bagus dan berjalan dengan lancar. Those adrenalin...i still want it.

Setelah itu kerja di bridal bagian marketing. Karena ga ada bagian promotion disono. Kalau bridalnya ngadain event atau pagelaran bridal show, mereka sewa event organizer dan sewa tukang dekor sekalian. bridalku cuma tau beres. Mungkin dari sono aku berasumsi, kalo bikin acara atau hiasan kudu sewa orang luar. Sudah pernah aku ceritakan juga kan, aku juga cukup menikmati kerjaan di bridal ini. Ga ada adrenalin, tapi ada pencapaian target penjualan. Jadi jiwa kompetitifku tersalurkan dengan baik.

Kemudian aku pindah ke management mall. Karena bridal adalah kerjaan Sabtu minggu, sementara anakku sudah 1. Disinilah aku berkenalan dengan job idamanku. Ada toh ya kerjaan begitu tapi masuk ke dalam management. Maksudnya ga khusus perusahaan promotion atau dekorasi.
Kenapa ga masuk perusahaan promosi gitu? Karena jam kerja yang gila dan latar belakang pendidikan yang beda banget.
Aku melihat promotion mall cukup menyenangkan, jam kerjanya ga gila banget, cuma sampe mall tutup ajah. Sehari-hari ya kantoran biasa jam-nya. Tapi yang diurus itu menyenangkan banget.
Sempet ngurusin promosi sebentar pas itu, and it was fun. Pas acara mau mulai, acara yang aku adakan sendiri, adrenalin itu balik. Ga sebesar pas aku di EO, tapi ada.

Terakhir aku terdampar di perusahaan yang jauuuuuuh dari angan-angan.
Perusahaan yang butuh logika dan tidak perlu kreatif. Kerjaannya seputar data dan data, analisa, hitungan, omaigod. Padahal bidang kerjaanku marketing lo, tapi kok urusannya sama data, analisa, dan hitungan. Iya ketemu orang dan keliling2 sih, mungkin itu yang bikin jodoh hehehe
Herannya justru disinilah aku paling lama bekerja, ga bilang paling kerasan lo. Tapi paling lama, dan disini mungkin jodohnya. I am not an employee anymore, i am a partner.
Happy? Iya dong...cita-cita punya usaha sendiri terkabul.

Tapi kemarin....
Lihat ada rekanku dulu, yang dulunya dibawahku, staff biasa, di IG nya dia, nampang di JCC ikutan Fashion Week, pake ootd keren, masuk tabloid. Dan dia masuk ke posisi yang aku pingin di perusahaan yang besar.
Ada rasa ....envy? jealous? curious?
Mungkin curious ya, ingin tau kalo aja aku dulu mengambil arah yang berbeda. Masuk ke level lebih bawah, namun aku suka. Because i know what im capable of, because that is my passion and bla bla bla. Jadi aku tau aku akan naik dengan cepat ke posisi yang aku pingin.
Ini bukan impian sekali dua kali lo. Percaya atau gak, sudah 3-4 kali aku ingin melamar posisi yang aku pingin, tapi mundur teratur. Karena lack of experience, jam terbang, uang yang lebih sedikit #matre dsb dsb
Mungkin juga envy karena dia bisa pake baju yang up to date untuk kerja sementara aku nggak. Realistis aja sist, pake baju terkini ke pabrik itu kesannya pingin banget ngartis wkwkwk. Ya kadang memang meeting bisa di mall, tapi seringnya ya ke pabrik. Dengan jam  kerja dan jam meeting yang kurang lebih sama edannya, aku ga punya waktu untuk pamer baju ke mall-mall terdekat. Bisanya pas minggu doang ke gereja, ya cuma itu hehehe

Ga bersyukur? Oh aku bersyukur kok, sangat bersyukur.
Punya pekerjaan dan kesempatan yang bagus walaupun mungkin ga sesuai passion. Lucky you orang yang bekerja sesuai dengan passion. Ga semuanya seberuntung itu.
Adrenalin ada....tapi adrenalin pas penjualan buruk dalam setahun. Adrenalin nya muncul pas meeting tahunan dan kudu presentasi, sama deresnya pas pesta mau mulai. Tapi adrenalin meeting tahunan pas tahun jelek itu kurang menyenangkan wkwkwk.

But sometime, im wondering how if i dared to take a different path that time, can i beat her?



Monday, 30 January 2017

Gong xi yaaaa


Its a chinese new year...
Walaupun ga serame new year yg berlaku universal, chinese new year punya asik sendiri. Terutama sejak merit sama Sam yg keluarganya totok banget.

Adat Sam udah ga sekental orang2 Riau yang aku kenal pas kerja di bridal dulu. Kalo orang Riau atau daerah tanjung balai karimun yg aku tau, mereka merayakan chinese new year dengan sakral atau heboh.  Semua harus baru, petasan dimana2 menjelang malam tahun baru, makan malam sekeluarga dengan menu kelebihan protein wwkkwk. Aku cuma denger ceritanya sih...

Adat Sam adalah makan malam bareng pada malam xincia. Karena cuma di rumah aja, kita makannya pake baju biasa, kayak hari biasa, tapi menunya heboh. Kelebihan protein juga, dari babi kecap, ayam goreng, mie goreng, sup rebung, sampe dessert. Besok paginya baru pake baju baru + ngider ke sodara.

Benernya heboh dan rame banget sih enggak kalo dibandingkan dengan temen yang lain. Tapi buat aku heboh, soalnya ortu ga merayakan. Jadi Chinese new year berlangsung sama persis kayak hari biasa, kecuali kalo aku ke Bali mengunjungi keluarga mama.
Jadi rasanya asik aja punya tradisi baru, makan-makan, dan keliling rumah (cuma 1-2 rumah aja sih selain rumah ortu wkwkwk) Buat anak-anak juga menyenangkan, Kimmy bilang ini pesta makan plus road trip. Soalnya saban berhenti di rumah orang selalu dikasih makan.
Mungkin Kenzo yang paling bahagia, soalnya dia selalu berdiri ga jauh-jauh dari meja makan atau dessert, dan selalu menerima dengan tangan terbuka makanan apa aja yang ditawarin ke dia.

Anak-anak pake baju baru, tapi mama papanya enggak sih. Selain ga ada waktu kelilingan puter cari baju, juga merasa udah tuaaaaa untuk ber baju baru di malam tahun baru wkwkwk.
Cuma sekedar mengunjungi 4 rumah lo, tapi sampe rumah yang masih berantakan karena belum selesai renov itu bahagia minta ampun. Capeknyaaaa

Anyway, happy chinese new year. Thanks to mantan presiden Gus Dur, berkat beliau, anak-anak jadi sangat merasakan indahnya Xincia dengan bebas. Bener-bener merasakan aura nya yang dimana-mana merah, sepanjang mall pada pake jibao, kenal bisingnya barongsai dan adat chinese-nya.
Betenya...jadi macet dimana-mana, dan restaurant chinese pada pasang harga paketan yang nominal 2x lipat hari biasa. Mau pesen ala carte gak bisa, harus paketan 10 orang plus plus. Kyyyaaaaaa

Thursday, 26 January 2017

Membangun Memori

Simple tapi kadang dilupakan oleh pasangan suami istri yang sudah mempunyai anak.

Pada waktu pacaran dengan Sam, kita mempunyai banyak memori berdua (ya iyalah)
Kami pacaran di kampus, dengan jadwal padat aktivis, kami membangun memori secara tidak langsung. Memori seputar kegiatan Senat kampus, bikin acara bareng di fakultas, cari konsep sama2 sampe malem, marah bareng2 dengan temen panitia yang korupsi uang jatah konsumsi kita. Jatah kita makan ayam, jadi makan nasi tempe goreng plus telor asin setengah. Selesai acara, tuh temen pake HP baru yang mentereng. Sekarang sih udah ga sakit hati ya, malah keliatan konyolnya tuh temen kita, bikin kita makan tempe dan telor asin demi HP barunya. Itung2 kita amal...nyumbang wkwkwk.

Pada waktu awal kerja, kita masih juga ada banyak memori. Cari kerjaan sama-sama (enggak sih, aku yang copy lamaran kerjanya, copy ijasahnya, kirim ke kantor pos, dia cuma tinggal tunggu dipanggil interview ajah) Saling membandingkan gaji dan job description dan fasilitas dan temen sekantor. Sam kerja kantoran beneran, aku kerja di bridal. Waktu ya otomatis sudah tidak sebanyak dulu lagi. Tapi kita rutin dating saban weekend, ditunjang dengan gaji masing-masing, otomatis nge date jadi di upgrade. Kalo dulunya depot ayam Sri Wedari paketan ceban include minum teh manis itu udah mewah, pas udah kerja kita mampu valentinan di resto steak tapi ga ngambil paketan valentine, karena kalo pake dessert dan appertizer apalagi ditambah mawar sebatang itu jadi mahal. wkwkwk

Yang asik adalah pas kita sekolah bareng di Xiamen. Itu memori sampe full meluber-luber.
Siapa yang ga suka coba, duit terjamin, tapi ga usah mikir banyak-banyak. Cukup berusaha menguasai bahasa mandarin yang sampe sekarang ga mahir juga.
Sam sekolah di Xiamen Daxue, aku fudao aja. Karena emang dari awalnya aku ga ada niatan sekolah bahasa di china, cuma pingin supaya Sam ga selingkuh sama orang china atau korea. Suer.
Sebelum ke Xiamen kita tunangan dulu, maksudnya ya supaya aku merasa aman. Eh tapi dasar hati wanita insecure, bawaannya pingin ikut mulu. Dan menyusul lah aku 6 bulan kemudian membawa sekerdus indomie goreng dan bumbu masak instan dan kerupuk udang.
Di Xiamen hampir setiap hari kita keluyuran, main wangpa (internet) sampe dini hari, trus lanjut di apartemen Sam nonton DVD sambil makan Cao Bao Mien, mie kayak mie goreng Indomie yang dijual orang di bawah apartemen kita. Ngemper gitu tapi enak juga lo. Waktu tidur kita terbalik saking nganggurnya, wong kelas juga cuma paling 2-3 kelas sehari.Kita biasa baru tidur jam 6 pagi dan bangun menjelang maghrib. Sungguh ga bener. wkwkwkwk
Kami juga sempet keliling China, Beijing, Shanghai dsb. Isinya have fun melulu, saking banyaknya memori yang menyenangkan di Xiamen, sebelum balik ke Indonesia, kami berjanji kalo ada uang akan kembali ke Xiamen. Yang mana sampe sekarang belum terkabul, dan entah saat nanti kami kembali kesana berapa banyak bangunan yang sudah berubah? Mengingat China pesat sekali pembangunannya. Dalam 6 bulan aku disana, sudah ada muncul 1 gedung baru dekat apartemen.

Setelah itu kami menikah...
Dan Kimmy muncul ga pake lama.
Dan lenyaplah acara berduaan.
Dan kemudian si Kembar muncul bersamaan (beda 2 menit)
Dan beneran kami ga ada waktu berdua, kemana-mana bertujuh pake suster, atau minimal berlima akhir-akhir ini karena anak-anak udah gede.

Setelah menikah, memori kami terisi hampir semuanya dengan anak-anak.
Palingan kami nge date malam minggu nonton atau dinner aja.
Susah payah kami mencari waktu untuk membangun memori, maklum lah kami karyawan. Pas promo tiket pas hari masuk kerja. Pas liburan pas hotel harga selangit. Pas bener kan???
Jadi, kalo orang lain membangun memori dengan pelesir keluar negeri...kami membangun memori dengan camping berdua di ruang tamu.

Wkwkwkwk...ini kepepet, lagi renov kamar ga cukup. Terpaksa bobok di ruang tamu.
Narasinya panjang bener ya, padahal cuma mau pamer kalo kita udah 2 malem ini bobok di ruang tamu.




Wednesday, 4 January 2017

Merry Christmas and Happy New year


#Late pos

Merry Christmas 2016
Tahun ini adalah tahun renovasi, jadi ga pasang pohon natal, kado nya ditumpuk diatas piano si Kimmy. ga asik banget pokoknyaaaa
Tapi demi rumah supaya indah dipandang dan instagramable, pulang rumah penuh debu dijalanin aja.

Dramanya dateng tgl 22 Desember 2016, si mbak terisak-isak minta pulang malem itu juga soalnya anaknya demam. Pas anak-anak libur, pas mamaku sakit, pas tukang dateng, pas pasang ac baru, pas pintu kamar mandi kaca diperbaikin....dan pas ga ada pembantu.
It is not wonderful time of the year lah pokoknya ya. Weekend-weekend rumah penuh tukang.
Setreeessss pokoknya, secara tiba-tiba terkadang aku bisa jadi introvert banget wkwkwk ga demen ada orang asing.
Streeessss gak tuh liat beginian
So tanggal 24 Desember - 26 Desember, tukangnya diliburin, walaupun rumah ada bolong sana-sini, gapapa lah, yang penting lantainya bersih wkwkwkwk. Tanggal 24 kita makan bareng 2 keluarga, di Jade Imperial. Ga kefoto, karena host nya sibuk banget. Meja anak-anak di sebelah meja adult, yang ternyata merepotkan juga. Padahal untuk anak-anak aku udah siapin goodie bag isi aneka bentuk kreatifitas.
Makanannya paket semeja, dan kenyang minta ampun, sampe left over dan dibawa pulang.
Hanya ini foto di tanggal 24 malem
Tanggal 25 nya, kayak biasa pagi-pagi kita udah ditungguin precils yang merengek depan pintu minta kita bangun. Mau buka kado kan.
Tahun ini aku kasih masing-masing 3 kado untuk anak-anak, dan Sam pilih praktisnya kasih duit supaya mereka pilih sendiri.
Hadiah buat anak2
Jadi setelah acara gereja, shopping lah mereka dengan riang gembira. Sebenernya mereka udah tau apa yang mereka mau. Kayden langsung menuju ke lego, dan ga bisa lepas bokongnya dari kursi dan lego mainan yang disajikan di toko sono. Kimmy udah tau dia mau baby alive yang bisa pup. Sementara cuma Kenzo yang bingung kesana kemari, ini mau itu mau semua mau wkwkwkwk.
Hadiah dari papanya
Dan pastinya foto bersama dong as usual ;)



New Year 2017
Masih dalam masa liburan tukang, tapi kita memutuskan untuk ga kemana-mana yang pake acara naik mobil lebih dari sejam. Dijamin macet.
Jadi kita cuma makan-makan di rumah, dan ngadain games, secara anak-anak udah bisa diajak main games.

The Simple Food

The Dessert

Kita main gamesnya yang gampang-gampang aja. Tebak gambar dan UNO Stacko.
Tebak gambar, Kenzo dan Kayden udah bisa main lo. Walaupun pertanyaannya yang gampang-gampang aja. Dan mereka menang semua, ya iyalah kudu menang, kalo ada yang kalah dan ga dapet kado bisa runyam tahun barunya.
Rencana awal mau pool party looo, tapi ujan dan takut kesetrum kalo nyalain lampu natalnya
Kita main sampe sekitar jam 21.30 WIB aja, trus tamu-tamu keluarga pada pulang. Dilanjutkan anak-anak main sendiri sama stik glow in the dark, dan ga ada yang mau tidur sampe jam 12 malem. Mereka baru mau bobok pas jam 12 malem itu tadi, padahal mama papanya udah dan teler dan ga napsu begadang lagi, habis bersih-bersih juga. Si mbak baru dateng besoknya.

Puji Tuhan tahun 2017 ini dibuka dengan manis dengan baliknya mbak ku on time.
Aduhhhh rasanya legaaaaaa bukan buatan.
Sebagai akibat dari meliburkan tukang demi kebahagiaan sesaat di hari Natal dan Tahun Baru, sampe hari ini tukangnya ga dateng lagi, masih di kampung, nggak tau ngapain aja. Alamat Xin cia masih bolong-bolong rumahnya...hikssss.

Anyway...semoga di tahun baru ini, semuanya sehat, damai, aman, sejahtera.....


Wednesday, 28 December 2016

Long Time no See and opportunity and curhat

Udah lamaaaa sekali aku lupa password blog ku sendiri, wkwkwk pathetic.
Jadi udah lamaaaaa juga aku ga update dan nulis.

Tapi ada satu yang kayaknya ga halal kalo ga ditulis :)
I am a working mom. Dan seperti yang sudah-sudah, working mom, hampir selalu labil. Dalam hati aku tau, aku bukan orang yang bisa stay di rumah dan jaga anak.

Part time dong...emang aku ga pernah nyari? Pernah. Aku pernah mau ganti haluan part time jadi guru les anak international school. Kenapa international? Karena kalo guru lesnya ngomong pake bahasa Inggris bayarannya jadi lebih mahal wkwkwk. Aku jalanin itu sekitar 6 bulan, dan resign dengan bahagia. Ya anak sendiri ditinggal, mosok ngurusin anak orang lain. Dan aku kurang cocok begaol dengan anak kecil. Bingung dah gurunya kalo anaknya tiba2 ngambek ga mau les padahal besoknya ujian, nah loh tik tok tik tok...ini jamnya terus berputar ya, dan gurunya ini pelit banget kasih jatah bonus tambahan jam :) Pokoknya mau pulang on time, beres ga beres, bisa ga bisa. Tapi mana bisa anak kecil digituin, padahal keberhasilan seorang guru les berbanding terbalik dengan nilai anak didiknya.

Kerja dari rumah? Juga udah pernah, tapi dasar mental karyawan, ga berhasil juga. Karena kalo udah di rumah bawaannya pingin leyeh2. Suasana ga mendukung kan, anak 3 muter-muter macem gasing, belum kalo tengkar, dan kayaknya suasana kamar sangat menggoda untuk duduk nonton TV leyeh2 sambil ngemil. wkwkwkwk.

Sudah terbiasa dengan penghasilan sendiri, ngeri rasanya kalo harus dijatah suami saban bulan. Apalagi kalo kurang, bingung kan nyari dimana, mau minta juga ga kebiasa. Aku sudah biasa berpenghasilan sendiri, bahkan sebelum lulus kuliah, jadi goncang kalo tiba-tiba dijatah suami.

Dengan berpenghasilan sendiri aku bisa bebas mau beli baju anak, baju sendiri, kasih anak les ini itu. Dan dari beberapa blog working mom yang aku baca, pada saat kita ngantor adalah memang 'me time' yang sebenar2nya. Apalagi kerjaan aku cukup free time, makan siang dimana aja hayuk, ngemall sebentar oke, ngopi ga masalah. Dan shopping di saat weekdays pas jam makan siang di mall itu sangat efektif ketimbang shopping weekend dengan suami apalagi kalo plus bawa anak. I like shopping alone.

Dengan bekerja, selain gaji, juga ada prestasi yang dibanggakan. Aku merasa 'lebih' ketika kumpul dengan rekan sejawat yang notabene bapak-bapak semua. Karena walaupun minoritas seminor-minornya, aku bisa bersaing dengan kalangan mayoritas di industri ini.

Yes aku sering mengeluh ke suami kalau kumat melanda. Melihat temen-temenku foto berjejer di tembok pake baju seragam bertema di restaurant yang instagramable...kadang jadi  pengen juga. Mereka berlomba-lomba memasang foto sosialita nya, tertawa bahagia tanpa anak (anaknya dijaga sus), pake baju keren bertema, high heels dan tas bermerk. Aku? Lunch sama bapak-bapak mana bisa sambil foto-foto berjajar di tembok. wkwkwkwkw.

Dan kemudian datanglah kesempatan itu. An opportunity to be partner with my boss.
Rasanya seperti sebuah pengakuan bahwa aku berhasil di industri ini. Industri penuh data yang awalnya aku ga suka (sekarang juga gak hobi sih), industri dimana aku minoritas yang kalo ke customer suka diliatin satpam, karena jarang ada ceweknya. Yang kalo hadir meeting national sering dikira sekretaris PT mana gitu, yang dulunya kalo bapak-bapak itu berkumpul jarang banget ajak aku karena dianggap masih terlalu muda dan ga ngerti apa2. But now they ask about my opinion.
Pada saat seperti ini seluruh bosan ku bekerja hilang, semangat dan adrenalin kembali timbul.

Katanya kepingin jadi sosialita? Compare to my bored last year ya iya sih, but with this opportunity? Apa itu sosialita? Foto jejer di dinding resto? hhmmmppfff...really?

Ada harga yang harus dibayar pasti.
Waktu itu yang utama.
I know
But this is a rare opportunity.

Aku tau adrenalinku yang tinggi ini menutupi kenyataan yang ada.
Kayak sekarang ini, anak 3 di rumah, mbak tiba-tiba minta pulang karena anaknya demam ga mau ke dokter, renovasi rumah sedang gencar-gencarnya, yang artinya debu dimana mana. Sus tinggal 1.
Pada saat ini yang ada bukannya bekerja dengan giat tapi pingin ngungsi, yang ditolak suami karena duit ngungsinya lumayan buat lainnya. Pingin nyalahin suami, kenapa juga renovnya bulan Desember? Kenapa ga bulan Oktober aja? Kan Desember ini udah tenang pasang pohon Natal. Pingin nyalahin tukang bangunan yang dulu, kenapa bangunannya jelek banget banyak yang bocor? Pingin nyalahin mbak yang pulang tiba-tiba di hari renov penuh debu. Pingin nyalahin semua kecuali diri sendiri wkwkwkwk
Tapi aku tau ini ego dan emosi yang bicara.

Tanggal 1 nanti mbaknya mau balik, dan sekarang sedang jantungan nunggu kabar dari mbak. termasuk sus di rumah yang rutin nanyain pasti tah tanggal 1 mbaknya balik? GGGrrrrrrr pinginnya ya gitu sus.
Apalagi udah ada annoucement dari susku yang udah kerja 4 tahun di rumahku, taun 2017 saya kawin non.
Kyyyyaaaaaa,kok kawin muda toh sus, aku aja kawin 27, kamu 22 udah nikah.
Jelas di saat-saat begini, saham perusahaan sudah ga menarik lagi.

Jadi, working mom itu mungkin enak, punya penghasilan sendiri, ada kesempatan untuk mendapatkan prestasi dan pengakuan. Tapi working mom itu sangat susah, karena hati kami mendua. Satu di rumah, satu di kantor. Kadang lebih besar di kantor, terutama kalo pas musim bonusan. Tapi kalau anak sakit, jelas pingin pulang dan resign.
Sangat berbeda dengan suami yang seminggu keluar pulau tenang-tenang aja ga kepikiran anak. Kalau aku harus nginep diluar rumah selama lebih dari sehari, udah langsung mecucu. Apalagi kalo seminggu, berangkatnya nangis bombai sambil pelukin anak satu per satu, diiringi tatapan heran suami dan anak-anak yang dipelukin tadi. Maklum anak-anak tadi udah biasa ditinggal, kecuali yang gede yang suka baper, mungkin karena cewek ya.

Mungkin karena women are from Venus, cantik tapi ga jelas apa mau nya.
 









Dear Kimberly


Late Post 27 Sept 2016
Today i was so mad at Kimmy. Bukan cuma hari ini sih, tapi selama masa ujian mid semester.
Rasanya pingin aku bejek2 si Kimmy.
Ujian ga ujian main mulu, padahal udah kelas 3 SD tapi kok kayaknya ga takut apapun.
Kimmy memang pinter, sedikit baca aja udah hapal, dan dia tau itu, dan sangat memanfaatkannya.

1. Ujian hari pertama : Religion dan Bahasa.
 Mamanya lupa pula ada ujian, Senin ujian, anaknya baru buka buku jam 5 sore. Ada berlembar2 hafalan, dan Religion sebagai hafalan yang lebih banyak....ga ada bahannya. Bukunya ketinggalan di sekolah, di loker dia dan bahan ujian berupa review juga entah kemana.
Gimana gak langsung naik darah spaneng ?
Sebagai mama yang wise, harusnya dibiarin aja tuh anak ga belajar Religion, biar dia tau malunya remidi. Secara Kimmy ga pernah remidi selama ini. Tapi dasar mama unwise yang pingin anaknya ga pernah remidi, akhirnya minta tolong kenalan satu-satunya (bener2 ga punya kenalan lain, dan kudu lebih bersosialisasi nih) untuk moto bahan ujian dan kirim lewat WA. Anaknya belajar via Ipad sambil berderai air mata soalnya mamanya ngomel ga pake berhenti.
Ngomel dong, kok ga ada tanggung jawabnya, trus baru belajar sore2, trus sudah dikasih tau itu buku kudu dibawa pulang, eh selalu ditaruh di loker sekolah. Jadi Kimmy pulang hampir selalu dengan tas isi agenda doang.

2. Ujian Inggris ngakunya belajar
Puncaknya hari ini, mamanya udah males ngajarin anaknya, seminggu full ujian mulu. Dan karena Kimmy fluently speak english, jadi aku cuma kasih soal. 3 lembar soal yang dikerjakan Kimmy dalam waktu ga ada 5 menit. Nah loh, mamanya aja bikin soal lebih dari 20 menit.
Dasar males periksa dan percaya banget sama anaknya jadi aku baru cek itu latihan jam 10 malem pas Kimmy udah tidur.
Rata-rata salah semua, yang salah capital letter lah, yang kentara banget ga dibaca soalnya, yang past tense nya ngawur. Naik darahlah mamanya kimmy. untung udah malem ya nak.

Pelampiasannya pagi-pagi ngomel sepanjang jalan. Sambil suruh dia belajar di mobil, dan sengaja ditelatin 5 menit anternya dengan alesan, biar Kimmy tau apa itu rasanya 'tidak bertanggungjawab'
Dan anaknya nangis bombai, padahal mamanya udah calm down menjelang parkiran sekolah. Kebetulan aku bukan orang yang demen gondokan, ga suka menggantung-gantung problem trus pisah gitu. Jadi sebelum kita (aku dan siapapun ) pisah entah karena harus pergi atau tidur, masalah kudu selesai.
Kimmy turun sambil berderai air mata, sepanjang jalan ke gedung sekolahnya terisak-isak.
Dan...mamanya pun juga dalam hati hancur berkeping2 liat anak perempuan satu2nya jalan kaki sambil terisak-isak. Dan pikiran negative karena anaknya males banget dan ga bertanggung jawab, punah sudah. Yang ada malah munculnya Kimmy yang positif. Yang bisa diandelin untuk jagain adik2nya walaupun endingnya selalu bertengkar bertiga. Yang ga pernah nolak kalau disuruh mijetin mamanya, yang nilainya selalu bikin bangga, yang selalu bisa ngerti kalo mamanya sering capek pulang kerja dan nawarin minum. Yang suka bikin surprise2 kecil melibatkan adik2nya seperti sembunyi di balik pintu depan dan teriak 'we love you' pas mamanya masuk, atau gambar2 di kertas bekas tentang her love to her family.
Tambah ancur deh hati mamanya, she is a very good girl.

Dear Teenage Kimberly (suatu saat dia pasti tau blog ini ..)
I Love you to the moon and back. My one and only girl.
Those days when I mad at you...wasn't my best days either.
When you burst into tears, it also broke my heart.


Tuesday, 30 August 2016

Three Kids is....


Jangan salah sangka, aku bangga sekali punya 3 anak yang lucu-lucu. Tapi 3 anak itu....beda dengan 1 atau 2 anak lo. Ramenya, sukanya, dukanya, capeknya dan yang pasti biayanya wkwkwkwk
Pas sedang browsing, ketemu artikel ini di huffington post, jadi aku iseng posting disini.

CAPEKNYA
10. You always have to be an extrovert.
3 anak berarti harus banyak ngomong, banyak ngoceh, Karena walaupun kamu pendiam sekalipun, akan ada 3 mulut yang sibuk bertanya dan ajak ngomong dan harus dijawab. Kalau tidak dijawab, mereka akan terus bertanya dan ngoceh

 
9. They yell to each other all the time. 
Oh yeah....ini bukan kejadian saban hari, tapi hampir tiap setengah jam sekali

8. Other people expect you to be a really good mom. 
Tentu dong, sudah berani punya sedemikian banyak anak, pastinya seorang ibu yang baik. wkwkwkwk
7. They require a ton of stuff. 
Pastinya lemari anak sudah gak cukup lagi, we need bigger space.
Dan acara belanja baju anak yang dulu menyenangkan (ketika cuma ada Kimmy), sekarang jadi memusingkan. Satu anak perlu ganti sepatu, tiba-tiba saja 2 anak lainnya juga. Barang diskon segede apapun kalo dikali 3 jadinya mahal lo hehehe
 
6. They all want to do things.
Kalo yang ini, Kimmy ketuanya, Kenzo dan Kayden kebanyakan ngekor aktivitas Kimmy. Kalo mereka bosen, mereka lepas dan main sendiri, yang endingnya bikin Kimmy ngamuk-ngamuk karena she cant live without somebody around and do what she tell them to do.

5. Your husband really can’t handle all three.
Bisa sih,....untuk setengah jam diawal, setelah itu dia nyerah...dan istrinya juga nyerah.
Pernah ketika twin masih setahunan dan kita nginep hotel tanpa baby sitter. Twin masih belum terlalu bisa jalan, Sam sedang mengurus check in, Kimmy jaga koper, dan twin meronta cranky mau turun dari stroller.
Teganya, orang-orang itu ga ada yang membantu, tapi mereka tertarik untuk melihat apa yang bakalan aku lakukan sebagai ibu 3 orang anak kecil yang cranky dan dari modelnya terbiasa pakai suster.
Endingnya....memang ga keruan sih, twin turun dari stroller setelah mereka berteriak nyaring, satu kekiri satu kekanan, dan aku berkeringat di ruangan ber AC
4. Nobody wants to watch them.
Sesayang-sayangnya neneknya dengan anak-anakku, tidak ada satupun dari mereka yang mau aku titipin ketiganya sekaligus tanpa baby sitter. Paling banter mereka mau dua maksimal, tapi gak dobel Kenzo dan Kayden. Pasangannya harus ada Kimmy :)
3. They are never quiet.
Oh yeah right, begitu mereka bangun, rumah berasa kayak mall ramenya. Kadang Sam bahkan bermimik ngeri begitu denger pintu kamar anak terbuka. Dia bilang 'O'o...anak-anak sudah bangun' yang berarti keheningan sudah hilang.
Dan kita pernah mengadakan lomba silent berhadiah, siapa yang silent selama perjalanan di mobil, dapet hadiah. 
2. They are always hungry.
Ini berlaku untuk Kenzo dan Kayden, mereka makan nasi 3x sehari, makan pagi bubur gandum, susu 2 gelas sehari, dan itu diluar snack dan buah.
Setiap habis mandi sore, mereka langganan buka lemari es dan berdiri disitu lama-lama mencari snack.
Kalau ga ada mereka minta makan nasi. eeeeaaaaaa

1. You thought I was going to say that zone defense thing, didn’t you?


 HAPPYNYA
1. They are never lonely.
Gimana bisa lonely kalau setiap hari ramenya kayak pasar. Asiknya mereka selalu ada temen untuk bermain bersama. Susternya nganggur main handphone.

2. They have options when they get sick of each other.
It happens, kadang Kimmy sama Kenzo, kadang Kenzo sama Kayden, kadang juga Kayden sama Kimmy. Tergantung yang sedang dibully yang mana. wkwkwkw

3. They can share clothes.
Ini ga berlaku buat aku ya, karena size mereka kalo ga beda banget ya sama persis, juga gendernya.

4. Instant excuse for not doing what you don’t want to do.
Bukan instant excuse, kadang aku memang menolak bersosialisasi dengan orang dewasa karena terlalu lelah. Pulang bekerja ada acara masak, menyiapkan makanan untuk besok, cek PR, agenda, kasih latihan soal, mengajari anak, antar anak les. Dan semuanya itu baru selesai jam 9 malam keatas. Dimana lesunya udah kayak sayur asin, pinginnya main handphone sambil tiduran. Hei...anakku 3, satu selesai diurus masih ada 2 lainnya menanti.

5. One of them is always being particularly cute.
Ah...kalo yang ini aku ganti-ganti favorit. Kadang yang kebayang Kayden yang mungil dan lucu, kadang Kenzo yang cakep dan sweet boy, kadang Kimmy yang smart and care. Tergantung mood saat itu. Bisa keliatan dari sepulang kerja siapa dulu yang dicium, itu yang lagi ada di pikiran tadi siang di kantor.

6. They always have a playmate.
Mereka bisa main pretending tanpa harus punya teman khayalan. Mereka ga sempat punya teman khayalan, karena kalo salah satu gak diajak main, bisa dipastikan akan ada tangisan heboh yang beakhir dengan antara papa atau mamanya marah dan menyuruh mereka main sama-sama.

7. Other kids never screw with them.
Kimmy bisa dibilang pengawal adik-adiknya kalo di keramaian. Dia bisa diandalkan jagain adiknya. Twin masih belum segitu bisa jaga diri sendiri apalagi belain kembarannya. Tapi someday i know they will.

8. It’s never boring.
Mhhhh....

9. Nobody dares to give me parenting advice.
Hohoho...beberapa temen malah nanya gimana caranya menghadapi anak kalo begini dan begitu, dan iya bener, jarang ada yang menasehati aku tentang anak kecuali kalo mereka sendiri mempunyai 3 anak dan sudah lebih besar dari anakku

10. They love each other.
Yes they love each other, walaupun 5 menit sebelumnya bertengkar sampai dorong-dorongan. Tapi kalau satunya pergi, satunya pasti cari sampai ketemu.