Ours

Ours

Monday, 22 August 2016

Beli brambang pun Online

Hobiku selain tidur adalah shopping. Manteb kan ya, tapi karena aku sok sibuk, kedua hobiku ini jarang dijalankan secara maksimal.
Aku menanti nantikan hari libur supaya bisa menunaikan hobi pertama yaitu bobok sampe siang.
Sedangkan untuk hobi kedua sebenernya lebih gampang lo, asal ada duitnya wkwkwk

Dulu awal-awal nikah, belanja bulanan itu ditunggu tunggu. Karena masih numpang sama mertua, maka belanja bulanan seputar body and hair care aja. Oh, sama snack.
Trus begitu udah punya rumah sendiri, mulai deh yang namanya belanja bulanan jadi menggunung.
Tapi masih menyenangkan lo buat aku, gimana gak fun, belanja ngabisin uang tapi sah! dan Harus!
Shopping is a must! Walaupun yang ditonton adalah sederetan obat pel, dan rangkaian cairan pencuci piring.
Pilih-pilih bau nya, cari-cari promonya, menyenangkan sekali. Aku hanya langganan ke satu mart aja sih, ga sampe gonta ganti mart demi seribu perak.

Kalo belanja bulanan aja begitu, gimana belanja pasar?
Aku ga pernah belanja di bapak-bapak tukang sayur yang lewat depan rumah, soalnya ga jodo aja jam nya.
Jadi dulu aku belanja saban Sabtu di pasar modern deket rumah. Berangkatnya jam setengah sepuluh pagi sodara-sodara sekalian, sampe mertua ngomel 'lah lu berangkat jam segini bisa dapet apa di pasar?' wkwkwk. Dapet juga kok tapinya, mungkin ga sesegar sayur jam 5 pagi ya, cuma masaknya kan tetep aja bisa besok. Sama aja cuma beda beberapa jam.#bukantipeibuyangorganicbanget
Eh la kok tiba-tiba kantor ku Sabtu masuk...kan kampret gak bisa lagi belanja jam setengah sepuluh.


Akhirnya melirik brosur yang dulu sempet kalo dapet langsung buang aja.
Di brosur itu barang-barang fresh macem buah dan sayur bisa dipesan antar melalui online. Bebas ongkir dengan minimal order tertentu, dan dijamin udah dibersihin dengan baik.
Menarik!
Jadi aku mulai belanja kebutuhan pasar secara online. Sangat menyenangkan lo. Datang udah dipacking rapi dan bersih. Bahkan pesennya ga harus dari rumah. Bisa pas nganggur di kantor trus pesen-pesen brambang, bawang bombai, daging sapi cacah sampe ketumbar wkwkwk. Bayarnya cash on delivery juga, kadang ngutang soalnya lupa kasih uang ke orang rumah. wkwkwk

Banyak yang sirik dengan caraku belanja sayur.
Ga segarlah, mahal lah, harusnya ke pasar lah.
Iiiiih...terserah yang mau beli dong. Buat aku ini efektif, menghemat waktu, aku bahkan bisa belanja kangkung di mobil pas lampu merah. How fun is that!

Anak-anak tambah besar, kebutuhan makin banyak. Les nambah, otomatis mama papanya kerja lebih keras, yang mana bikin aku yang biasanya pulang on time, jadi sering ga ontime hiks. That really bother me
Jadi males mampir-mampir sepulang kerja, pinginnya nyampe rumah trus bonding dengan anak...cieeeee....kenyataannya, dipake buat leyeh-leyeh sambil liatin anak main. wkwkwkwk
Tapi intinya memang waktu semakin sedikit, sementara tuntutan anak semakin besar. Yang bantuin kerjain PR, yang ada test dan kudu ngajarin, yang kudu anterin les. Ini bukan masalah bonding, tapi karena  wajib nganterin dan ngajarin. Maklum ga ada supir dan ga les pelajaran.
Belanja bulanan bukan something yang menyenangkan lagi. Malah cepet2an dan berdecak-decak kalo kasirnya antri.

Dan baru kemarin malem aku lihat ada aplikasi mart langgananku shopping online. Bisa cash on delivery pula
Dan kemaren pas jam makan siang aku belanja tissue, minyak goreng, sampai cairan pembersih toilet
Karena gambarnya kecil-kecil bikin males window shopping, jadi beli sebutuhnya aja. Hasilnya, aku hemat 40% dari biasanya wkwkwk. Siapa bilang online shop selalu bisa bikin kalap?

Beli sayuran di www.gofresh,id
Beli bulanan di aplikasi hypermart
Bahkan beli handphone di Lazada.com tentu dengan segala macam resikonya wkwkwk













Wednesday, 10 August 2016

Kontroversi Full day School ... saya setuju

Ganti menteri ganti pula kebijakannya. Harus gitu kali ya, biar eksis dan dikenang selalu. Maksudku kalo ga ada gebrakan cuma meneruskan aja kan ga asik, bekasnya orang lain gitu lo, nanti dikira copycat.

Saya ga pernah mengikuti kebijakan para menteri, termasuk menteri pendidikan. Kebetulan anak saya bersekolah swasta. Malah saya baru aja tau lo kalo bersekolah di sekolah negeri itu gratis.
Bapak Anis Baswedan sangat terkenal di telinga saya, cuma saya beneran ga tau kebijakan yang dia bikin kecuali mengantar anak ke sekolah di hari pertama. Dan udah saya lakukan lo pak menteri...saya mengantar ketiga anak saya sekolah di hari pertama, sampe bela-belain mundurin jadwal keluar kota.
Katanya sih dia memperbaharui kurikulum yang katanya menteri yang lalu cukup berat kurikulumnya. Sekali lagi saya juga ga ngeh.

Saya mencari sekolah yang ada ujian nasionalnya pasti. Tapi saya bukan tipe ortu yang kalo ujian harus 100 kalo gak bisa mama hajarrrr, karena itu saya memilih sekul anak-anak yang sekarang. Sebelum memutuskan kesono saya survey dulu, liat cara ngajar guru-gurunya. Mereka santai-santai, ngajarnya 2 arah, interaktif dan anaknya cukup semangat mendengarkan dan mengomentari di kelas. Saya suka itu. Memang bukan the best school in town, tapi diliat dari harga, jarak, dan pengajarannya...saya memilih sekul anak saya sekarang ini.

Ujiannya gak seminggu 5x yang bikin stres, buku-bukunya campur antara nasional dengan My Pals keluaran Singapore. Anak-anak saya bisa berbahasa Inggris dengan baik, dan mereka jadi pribadi yang berani mengungkapkan pendapat, berani maju ke depan dan kreatif. Buat saya itu penting, kalaupun salah satu anak saya seperti Hermione Granger yang demen dapet nilai bagus dan sangat kompetitif, itu nilai plus buat saya.

Nah penggantinya bapak Anis ini bikin gebrakan baru yang kontroversial, full day school. Banyak banget yang mencacat ide dia. Dimana sebenernya ide dia tuh saya suka banget.
Sebenernya maksudnya baik, daripada anak-anak keluyuran ga tentu arah, main game, kumpul-kumpul ga jelas, mendingan di sekolah aja ada yang mengawasi. Sayangnya ide dia banyak disalah artikan, padahal baru ide lo, ga pake maksa, makusdku dia kan bapak menteri, pastinya pinter dan ga sembarangan menetapkan pertaturan tanpa dipersiapkan matang-matang. Misalnya tiba-tiba dia keluarin pengumuman 'oke...besok mulai ya full day school'

Ya saya tau, ada banyak ibu-ibu yang sangat memperhatikan anaknya, pulang sekolah - ganti baju - makan siang hidangan bergizi - istirahat sejenak - mengulang pelajaran - mandi - les dsb - dsb dsb dsb
Namun saya juga yakin, lebih banyak ibu-ibu yang kerepotan banget mengawasin anaknya pulang sekolah. Boro-boro disuruh ngulang pelajaran sekolah, wong anaknya nyampe rumah langsung cabut lagi main game, dsb dsb. Salah siapa coba? Ibunya? Bapaknya? Ibu mana yang ga suka anaknya pulang sekolah habis makan trus blajar lagi atau membantu orang tua? Trus dimana letak kesalahan ibunya atau bapaknya? Saya yakin mereka udah ribut teriak-teriak suruh anaknya belajar, dulunya pas anaknya masih kecil sih nurut-nurut aja kali ya, gedean dikit udah sekolah kumpul temen, mulai dah pergaulannya beda bikin sifatnya berubah.

Seperti yang ditekankan bapak menteri pendidikan kita yang baru, tujuan full day school adalah pendidikan karakter. Cannot agree more. Pendidikan karakter penting lo.
Yang menyebabkan anak-anak rebel menurut saya karena pergaulan juga. Lepas dari ortunya pada sibuk semua dan ga pernah kasih wejangan. Di masa dimana ga semua orang beruntung bisa jadi ibu RT dan memberikan segudang pendidikan dan wejangan sehingga menjadikan anaknya berkarakter mulia, kenapa enggak sih kita mencoba menerima dan membantu ide pak menteri? Kalo karakternya baik, saya yakin dia akan mikir lebih jika hendak berbuat negative
Jangan cuma kasih sisi buruknya yang menurut aku lebai banget, misalnya nih ya, koran Jawa Pos kemarin memberitakan salah seorang tokoh yang memperhitungan uang makan yang harus dikeluarkan untuk full day school. Dia menghitung Rp 20.000 per kali makan untuk ukuran Surabaya. Survey dulu dong pak/bu.
Uang catering makan siang anak saya Rp 11.000
Uang catering SD International Rp 11.500
Uang makan SD mirip anak saya Rp 10.500
Itu udah pake protein kadang ayam kadang daging lo ibu-ibu dan ada sayurnya juga dong, wajib.
Walaupun anak saya bawa bekal dari rumah, tapi saya ngintip juga menu catering anak-anak di sekolah.
Nah itu Rp 20.000 berarti 2x lipat loooo.

Anak saya full day school yang SD, dan saya cukup terbantu karena saya ibu bekerja. Capek atau enggak anaknya ya tergantung ya. Mereka toh ga full pelajaran mulu, memang ga ada yang namanya bobok siang, tapi anak saya fun fun aja di skulnya.Ga pernah mogok sekolah.
Kalo memang anak saya udah full day school kenapa juga saya cerewet mengenai ide bapak menteri mendukung full day school?
Karena saya takut, saya takut dengan masa depan anak saya. Anak saya mungkin dibekali dengan wejangan dan pendidikan karakter, tapi ada banyak anak lain yang tidak.
Yang berkeliaran dari siang sampe malem main game, yang sudah merokok sejak usia dini, yang udah mempelajari berbagai macam trik penipuan, pencopetan, yang udah mencoba miras sejak dini.
Mereka bibit-bibit unggul pencipta berita-berita pokok di harian pagi, dalam arti yang negative. So please...jangan mencela dulu, dipikirkan dan mari dibantu kalo memang baik.





Friday, 15 July 2016

We Can Get Away...?

(Late post from June) Sepupu anak2 dataaaaang. Arrgh.....
Sepupu anak2 ada dari cece Sam dan adik Sam. Dari adik Sam hanya ada 1 usia 5 tahun. Cukup anteng.
Yang dari cece Sam ini ada 3 dan udah besar2, mereka berusia 14 tahun cowok, 11 tahun cewek, 9 tahun cewek. Sejauh yang aku ingat (mereka terakhir datang 2 tahun lalu dari Singapore) kalau mereka datang, rumahku berantakan, bisa dipastikan itu.
Bukan cuma rumah berantakan karena mereka main ala barbarian, tapi jadwal anak2 jadi ga keruan. Mereka bertiga kan liburan di Indonesia, dan karena udah besar jadwal mereka hampir seperti adult. Ga ada bobok siang, bisa begadang sampe malem, dan tahan jalan jam-jam-an.
Pas Kim kecil, baby sitternya selalu berusaha menahan Kimmy unutk ga ikut acara pergi2 di siang hari, karena merusak rutinitas Kimmy. Eh, baby sitter twin juga gitu, dia menahan twin untuk gak banyak ikut sepupu2nya hang ot. Tapi Kimmy sekarang ya uncontrolable, dia mah ngekor kemana-mana.

Sudah 2 tahun-an ga ketemu mereka bertiga, terakhir ketemu masih demen lari sana sini, dan masih bar2. Dengan harapan yang gede udah SMP, yang tengah udah menstruasi, dan semestinya yang paling kecil itu paling anteng, mungkin mereka udah lebih dewasa kali ya. Udah bisa duduk2 ngobrol2 sambil nge teh dan ngemil kue hehehe.
I was wrong, hari pertama dateng mereka main hide and seek di rumahku yang kecil ini.
Anak SMP masih main hide and seek ternyata #sigh
Twin yang udah lebih ngerti happy banget banyak orang lari-lari di rumahnya. Mereka bersuka cita ikutan lari kesana dan kesini walaupun benernya anak dua itu ga diajak main.
'I have so many friends' begitu Kenzo ngomong sambil buka pintu kamarku, ngintip mamanya yang pucet denger teriakan2 gedubrakan diluar kamar.

Weekend Getaway
Atas dasar permintaan mereka juga, kita berangkat ke Batu. Diawali dengan acara ke Treetop Tretes. Dalam bayanganku mereka pasti tertarik lah ya. Kimmy sangat tertarik, twin juga, lagian udah lama kita ga liat hutan yang sejuk.
Kita berangkat kesono pagi2 jam 8 dan tiba jam 11 siang. Seperti biasa, kita piknik di lapangan parkirnya, walaupun weekend, tapi ini ga musim liburan, jadi syepi deh. I was so happy mendapati jalanan sepi, parkiran sepi.

Treetop Tretes
Treetop Tretes ini merupakan jaringan franchise, di Indonesia sendiri setauku ada 3 kalo gak 4. Salah satu yang aku tau ada di Bali. Tempatnya ga segitu luas, tapi sejuk dan hutan banget. Treetop Tretes ini adalah sarana outbond yang menurutku asik, cocok buat anak-anak yang doyan petualangan dan doyan manjat2 kayak si Kimmy. Mereka mempunya beberapa step atau tingkatan yang disesuaikan dengan usia dan tinggi badan. Untuk ke tahap-tahap selanjutnya harus bisa lolos tahap sebelumnya.
Karcis masuknya Rp 150.000 untuk orang dewasa, dan Rp 110.000 untuk anak2. Kalo ga main cuma masuk aja Rp 10.000. Kami dikasih waktu sekitar 2,5 jam untuk main
Keamanannya cukup terjamin, bahkan Kenzo dan Kayden ga diizinkan untuk ikutan main walaupun ortunya sudah memohon2. Aku dan Sam pingin sih ikutan main, tapi adult ga ada yang main, lagian Kenzo dan Kayden ga ada yang jaga sementara sus puasa, kasian kan kalo kudu lari-lari kejar2an sama twin.

Kimmy the brave, dia udah loncat kiri kanan macem tomcat. Sementara twin cukup anteng duduk atau jalan2 aja di seputaran area main. Maklum jarang kan liat hutan banyak pohon.
Udaranya sejuk walaupun ga dingin, seandainya oh seandainya Surabaya bisa sejuk kayak gitu.
Hanya sayangnya, para anak kecil ini ga banyakdapat arahan dari penjaga disitu. Konsepnya memang main sendiri dengan perlatan yang memadai. Di setiap tingkat hanya ada 1 penjaga dibawah. Jadilah kita para ortu ini rempong mengawasin anak2 kecil main, secara kadang mereka lupa safety.



The Singhasari Resort
Sore kita sudah sampai ke Singhasari Resort.
Its a good resort, menurutku kok kayaknya paling bagus se Batu ya. Lokasinya pas pinggir jalan raya. Tapi bagian dalamnya sangat luas dan rindang/asri. Pegawainya sangat ramah, kemanapun kita melangkah kalo ketemu pegawai hotel mereka akan tersenyum dan menyapa.

Kamarnya cukup luas, dan ada ac nya, hohoho...Kita ini ke Batu cari udara gunung, seingetku dulu pas kecil kalo ke Batu / Malang selalu bingung bawa jaket. Dan saban bangun pagi selalu kedinginan. Acara ke Batu kali ini aku cuma bawa jaket tipis buat anak2, dan sama sekali tidak terpakai. Mereka ga keringetan kayak di Surabaya sih, tapi juga ga kedinginan sama sekali. Global warming is here.

Fasilitas Singhasari resort cukup banyak untuk keluarga. Ada kolam renang yang dibagi 3, kolam anak, kolam dewasa dan kolam dengan slide. Ada pula hot pool dan jacuzi.
Ada playground anak outdoor dan indoor, ada pula ruangan nobar, ruangan main games, billiard dewasa dan mini, meja pingpong, golf mini, lapangan tennis sampai flying fox.

Dengan banyaknya fasilitas di dalam hotel, praktis kita ga kemana2. Kita nginep 3 hari 2 malem, dan semuanya di dalem hotel. Sepupu anak2 yang besar dengan senang hati bersantai di hotel aja.
'why you want to stay at hotel?'
'Because wifi connection is good here'
Remaja zaman sekarang......beneran butuh wifi kayak butuh air minum

 Jadi kita berenang saban sore, paginya main di seputaran lokasi rekreasi, + flying fox. Siangnya muter keluar cari makan, trus bobok siang, sorenya berenang lagi,
Lazy weekend yah? Tapi emang itu yang kita cari. Santai2 ajah di weekend getaway yang jarang2 banget dan setahun belum tentu sekali ini.








Bali for 2016 Eid Holiday

Mengulang kesuksesan liburan tahun lalu, tahun ini kita sekeluarga balik ke Bali. Yeeeeaaayy. Hubby pinginnya seminggu di Bali supaya dia bisa bebas dari kewajiban rumah tangga. Padahal kewajibannya cuma mengepel dan menyapu, gitu juga ngepelnya pake skip hehehe. Aku entah kenapa kerasa seminggu di Bali will be a disaster, jadi cuma menyetujui 4 hari 3 malem, exactly like last year.
Kenapa? Kalo Kimmy mungkin udah enak ya, tapi kalo twin mereka butuh waktu untuk penyesuaian.

Long short story, kita pilih hotel yang berbeda dengan tahun lalu. Karena pingin merasakan pengalaman yang beda, plus kita dapet special rate. Kita nginep di Holiday inn Benoa. Temen2ku pernah nginep disana dan rekomen banget sama hotelnya. Mereka bilang bagus dan staffnya ramah.  Sebelum mengiyakan pastinya kita liat fasilitasnya dulu, kids club nya harus bagus dan mereka bisa provide activities yg bikin anak betah. Dan mereka punya indoor playground mini yang bagus, ada trampoline, kolam bola, perpus mini, slide sampai ruangan khusus utk nonton tv. So we said yessss
The hotel...yeaaah im not an expert poto2
Twin lagi demen sama superwing, film pesawat2an warna warni. Jadi experience naik pesawat kali ini beda dengan tahun lalu. Tahun lalu kayaknya mereka ga gitu ngerti dan berangkatnya subuh juga, jadi rada ga nyambung. Tahun ini mereka excited banget, dan kita pilihnya pesawat garuda karena ada tv nya. Jadi mereka cukup anteng makan roti sambil liat tv dan di tangan masing2 anak ada boneka gajah dari Garuda. Memuaskan.

Day 1
hari pertama nyampe udah siang banget, jadi kita mampir ke rumah saudara bentar yang pingin liat twin. Twin udah gede dan mereka tau mereka super star lokal di kalangan keluarga. Jadi mereka tumbuh jadi anak yang pede dan berani. Dateng2 langsung eksplor dapur rumah orang dan memuji2 pake bahasa inggris 'wow this place is so good'... Mereka juga rupanya ngerti banget kalo berbahasa inggris lebih bikin orang amazed. Jadi tiba2 mereka berbahasa inggris kalo di depan non keluarga inti, lengkap dengan sengau2 logat nickelodeon dan disney junior. Mereka juga belajar dengan cepat bahwa utk menarik perhatian, para saudara2 itu tidak segan2 kasih snack macem ice cream, cookies dsb hanya supaya twin mau menjawab pertanyaan yg bertubi2. Jadi pas salah satu saudara tua minta salaman dan nanya nama dengan gesit dijawab 'Kayden, where is my cookies.'
Bener2 harus direset dah pendidikannya twin ini.

Wahaha jadi tempat makan siang hari pertama. Ramenya minta ampun namun udah diprediksi kan ya. Anak2 ga gitu doyan sih, agak garing tapi service nya cepet banget. Mungkin mereka udah bakar setengah matang ya. In my private opinion, i like nury's better. Aku suka tempatnya yang luas, servisnya cepet, pelayanannya ramah.

Sampe di hotel aku cukup kaget. Hotelnya ga segitu luas namun modern dan apik. Aku pikir kalo belakangnya pake embel2 resort pastinya luas ya. Fasilitasnya cukup lengkap sih, standard hotel berbintang banyak.

Karena tahun lalu anak2 langsung terpaku sama kolam renang, jadi tahun ini kita lebih mengenalkan pantai. Mereka ga suka pantai tahun lalu, tapi mungkin juga kenalinnya salah waktu, siang2 terik dengan pasir panas di kaki dan ombak gede. Kali ini pantainya pas surut dan banyak angin, jadi mereka suka goser2an kaki di pantai. And i was wrong to introduce beach and sands. Aku ga suka pasir pantai....soalnya nyampe kamar susah ilangnyaaaaa. Alamat cuci2 dah.
1st day
Cute Kayden
Sepulang dari pantai kita ngelewatin kids clubnya dan dicegat sama mbak2nya untuk promo kida club mereka. Mbak2 nya baik sekali, Kimmy dibersihin pasir dimukanya padahal belum daftar masuk lo. Kimmy langsung jatuh cinta pada usapan pertama, mamanya juga. Rasanya aman dan terpercaya kids clubnya. Jadi setelah mandi bersih2 pasir, kita daftarin anak2 ke kids club.
The kids club
Untuk makan malem karena usia kita berdua udah menua, sungguh males rasanya keluar hotel lagi. Kita akhirnya makan malem di resto hotel. Market restaurant namanya, menu nya ga gitu banyak tapi mereka punya paketan menarik. Kids eat free asalkan ortunya makan disono. Karena anakku 3 orang, kita pesen 3 main course atas nama sungkan. Kita pesen nasi soto, spagheti bolognese dan pizza. Untuk kids kita pesen 2 burger dan 1 fish and chip. Di luar dugaan, makanan anak2 besar sekali, seukuran hampir dewasa tapi dengan piring plastik. Cukup enak kecuali nasi sotonya, nasi soto emang paling enak makan di tukang jual soto khusus bukan di hotel hehehe. Burger twin enak dan lengkap disajikan dengan salad dan kentang. Bener2 niat dah bikin acara kids eat free. Satisfied.

Sayangnya Kenzo dan Kayden bandel sekali di resto itu. Mereka bergembira dan berlari2 dengan riangnya tanpa bisa dikendalikan oleh mamanya yang kecapekan. Entah mereka over excited atau kebanyakan gula. Pastinya mbak2 disono bete restonya jadi agak berantakan dengan beberapa remah makanan berceceran. Maaf ya mbak.

Day 2
Pagi bangun, mandi dan breakfast sambil mengenakan baju renang. Wrong decision. Anak2 sudah ga sabar pingin nyemplung, jadi mereka praktis cuma makan coco crunch dan susu semangkuk, telur segigit, roti segigit dan yoghurt sekotak kecil. Dan kaburlah mereka untuk berenang sampe siang.


 
 
Hati kedua ini praktis cuma di hotel aja. Berenang trus main layangan dengan dipandu oleh kids club hotel trus main pasir (lagi) di pantai. Sperti yang udah direncanakan, kita memang ga kemana2, makan via gojek. Udah kebayang daftar makanan yang bakalan kita pesen via gojek. Yang ga pernah terlintas adalah ternyata gojek di Bali susah dapetnya, ga kayak di surabaya. Makan siang kita berhasil pesen bubur laota. Makan malem 2 jam kita pake gojek ga berhasil dan akhirnya berakhir dengan pesen kfc. Alamaaaak jauh2 ke bali makan nya kfc. Mana harga gojek di bali mahaal2 karena hotel kita di tanjung benoa, yang mana daftar makanan yang wajib dicoba jauh2 semua. Rata2 ongkir gojek ke benoa sekitar 35.000 - 50.000 ke atas. Bengong dah kita, kebiasaan harga gojek di surabaya 15.000 aja kita udah berasa kemahalan (biasanya ngotot pilih yng 9000an)
Nailed it
 
 
Day 3
Menurut kita sih kids club nya kurang variatif buat anak2 atau mungkin kita nya yg kebosenan di hotel mulu. So abis berenang kita pake uber ke beach walk mall. Awalnya mau jalan2 sante macem bule di toko2 pinggir pantai. Tapi astaga panasnya, jadi kita ngemall. Ah...orang surabaya emang ga bisa jauh2 dari mall.
Payahnya ini mall setengah outdoor, bentar aja udah basah semua baik anaknya maupun ortunya. Padahal udah disupport sama ice cream lo.

Di mall anak2 juga kebosenan, mereka maunya mainan. Salah dah ini pake acara keluar hotel. Akhirnya kita masukin meteka ke mineapolis, perdana buat twin untuk plyageound tanpa pengawasan. Kuatir juga awalnya, tapi mineapolis ini cukup bagus, mbaknya stand by berdiri dimana2 di beberapa pucuk2 yg rawan.
2 jam main dan mereka keluar sudah ga bisa dikenalin lagi. Kuyub basah macem kucing dicelup air.
My big girl
The one and only wefie

 
 
Malemnya kita makan malem di cafe saudara. Namanya Cafe Lesica di teuku umar. Anter jemput terjamin karena saudara sendiri hehehe dan pastinya tempatnya nyaman buat anak2, adem dan luas dan ada magician untuk menghibur anak2. Sayang ga sempet foto2 karena udah habis tenaganya bahkan untuk keluarin tongsis aja ga niat. Kimmy sangat tertarik dengan magiciannya, dia merasa tertantang untunk break the code. Sementara twin jelas lebih tertarik dengan french fries dan pizza nya.

Day 4
Pulangnya kita naik citilink, no tv no food. Semuanya pingin duduk sama mama (padahal mamanya pingin duduk sendiri. Jadi selama 40 menit ke depan aku sibuk mendistribusikan Pocky ke kiri dan ke kanan, satu-satu biar ga cepet abis. hehehe

Thanks God, pulang2 mbak-nya udah stand by di rumah. Rumah udah bersih dan nyaman, jadi bisa agak santai sedikit dibandingkan dengan tahun lalu pulang dengan rumah berdebu akibat letusan gunung.
4 days 3 night yang menyenangkan, dan capek.

Without kids my wallet will be full, without kids i wont feel tired, but without kids my love will be empty :)
Looking forward for another trip next year with all my kids
















Monday, 11 July 2016

Kids Club

Sebagai penggemar kids club hotel kelas berat, ga afdol ah kalo ga ngereview kids club yang pernah kita datengin. Ga banyak sih cuma pingin aja review.

HARRIS MALNG dan HARRIS RIVERVIEW BALI
Kids club pertama kita ada di hotel Harris Malang. Sebelumnya kita udah tau sih kalo Harris itu pasti ada kids clubnya. Tambah terkagum2 kita soalnya di dalemnya kids club terkadang ada mbaknya yang stand by, walaupun ga ikutan tanggung jawab tapi mbaknya cukup ramah kasih2 lembar mewarnai.
Fasilitas 
Kids club Harris ga besar dan isinya standard, TV dan beberapa maianan seperti boneka, buku, lego dan slide ayunan plastik. Anak2 sih suka tapi karena mainannya kurang beragam, mereka jadi cepet bosen
Kolam renangnya Harris Riverview
Kids Club / Kids Corner di depan kids pool Harris Malang

Acara
Gak ada acara ya pas aku nginep di 2 hotel tersebut diatas. Pas di Malang ada mbaknya aja bagiin selebaran untuk mewarnai.Anak menjadi tanggung jawab masing2 parents. Di gambarnya sih ada badut Dino gede yang jadi maskot kids club mereka, tapi selama aku nginep belum pernah itu Dino muncul apalagi nari2.
Pas di Harris Riverview kids clubnya tutup, mungkin kita kepagian.
Keamanan
Karena mereka tidak ada acara dan tidak incharge otomatis keamanan menjadi tanggung jawab masing2 parents juga. Anak2 keluar masuk kids club dengan bebas


BALI DYNASTY
Kids club kedua yang kita datengin itu tahun lalu di Bali Dynasty. Pas itu kita hanya tertarik dengan kolam anaknya. Bagus dan ada wahana mini permainan untuk anak kecil. Kita tau sih ada kids club nya tapi kirain ya cuma ruangan indoor mirip Harris.
Acara 
Awal kedatangan di kamar kita disambut dengan list acara kids club daily dari pagi jam 8 sampe sore jam 5. Lanjut lagi malemnya jam 6 sore sampe jam 9 malem. Tiap hari berbeda2 selama seminggu. Wiiiih terbengong2 kita, betapa menariknya! Acaranya beragam dan menyenangkan. Dari belajar main trapeze, balinese dance, belajar bikin pizza sampe makan siang bersama. Ga cuma itu outdoornya pun asik banget, belajar main trapeze sampe lomba splash di kolam. Jadi pagi2 keesokan harinya kita daftarin Kimmy. Kenzo dan Kayden ga diterima karena kekecilan.
FasilitasBali Dynasty paling terkenal dengan kids poolnya, karena ada area khusus anak kecil lengkap dengan slide dan bucket water yang bisa tumpah sewaktu2.
Ada juga outdoor playground yang terkunci dan aman
Area indoornya terbagi 2, berdasarkan usia. Anak diatas 10 tahun bisa kelantai 2, sedangkan anak usia dibawahnya dilantai 1.Permainannya aku lihat ga banyak, ada beberapa toys, buku dan meja kursi serta bantal besar. Mereka lebih main ke arah activitiesnya, kalo enggak, dijamin bosen anak2 didalam situ.
Kids Pool Bali Dynasty yang bikin anak2 terpesona

Slide panjang di sebelah kids pool Bali Dyanasty
Indoor Bali Dyansty di lantai bawah

Outdoor Playground
Keamanan
Bali Dynasty ini merupakan one of the best kids club hotel at Bali. Pantes aja yang ikut acara kids club banyak banget. Ada kali 20 anak dan yang berusia 4 tahun ada 2 sampe 3 orang. Mbaknya sendiri ada 3, 1 memimpin acara, 1 di tengah2 mengawasi, dan 1 di belakang sendiri jagain anak2 usia 4 taun yang kalo aku liat gampang banget kabur. In my opinion, anak usia 4 tahun kekecilan ikut kids club tanpa disertai ortu atau pengasuh. Mengandalkan pngasuh kids club sendiri menurutku ya kurang. Itu salah satu kekuatiranku tahun ini dengan Kenzo dan Kayden, usia mereka udah pas ikut kids club. Pas atau pas2an ya?
Untuk keamanan masalah diambil orang dsb kayaknya ga perlu kuatir, karena untuk keluar masuk indoornya harus via mbak-nya dulu alias ruangannya dikunci. Dan untuk mengambil anak pun kita harus ttd dulu demikian juga pas nitip.

HOLIDAY INN BENOA
Holiday Inn Benoa termasuk hotel baru. Holiday Inn Baruna sudah lebih dulu eksis dan kids clubnya juga merupakan one of the best di Bali. Karena sama2 satu atap, mestinya Benoa bisalah ya mengejar untuk mendapatkan predikat yang sama :)
Fasilitas
Indoornya jempolan. Diantara semua kids club, Benoa yang paling bagus dan niat. Ada trampolin, kolam bola, baju2 ganti untuk main pretending, slide, sampe rumah2an untuk nonton TV. Awesome.
Kenzo dan Kayden betah banget berjam2 main di layground mini nya.
Poolnya biasa aja sih, ada 1 slide dan water bucket, dengan segera twin lari ke kolam besar dan nyemplung disono. Aku sangat berterima kasih dengan orang yang menciptakan ban tangan, bikin anak bisa ngambang dan jantung ibu2 jadi lebih awet.
Kolam Bolanya
Slide di Kids Pool Holiday Inn Benoa


Acara
Walaupun dilengkapi dengan list daftar acara, menurutku acara yang disajikan kurang menarik. Penuh dengan hasta karya yang mana beberapa diantaranya bayar mahal sekali. Misalnya bikin gambar di kaos seharga Rp 180.000,- atau bikin layangan seharga Rp 50.000
Peminatnya sendiri ga segitu banyak, mungkin karena anak2 melihat hasta karya melulu jadi mereka lebih suka main sendiri di playground atau kolam renang. Atau mungkin ortunya males bayar hehehe
Mbaknya sendiri kurang seru dalam memimpin permainan, kurang rame dan suaranya kurang kenceng.
Trampolin di indoor kids club yang bikin twin menggila

Keamanan
Ini yang aku suka, mereka mungkin kuatir juga ajak anak2 main di outoor, karenanya ga ada itu acara outdoor sering2. Acara outdoor hanya 1x dalam sehari jam 4 sore, itu juga limited areanya. Menariknya pas acara outdoor, mereka sangat perhatian dengan anak asuhannya yang diberi gelang. Satu persatu didatengin dan diajak main.Tidak ada yang kelewat.
Yang lebih kecil lebih diperhatikan, sejujurnya aku merasa Holiday Inn Benoa jauh lebih aman untuk anak2 yang lebih kecil.
Keluar masuknya pun sangat diperhatikan, mereka hapal nama masing2 anak dan orang tuanya juga. Mereka juga melaporkan kegiatan anak2 selama beberapa jam itu ngapain aja. Udah mirip baby sitter aja :)

Long short story, aku adalah parents yang kalo cari hotel pinginnya kalo bisa yang kids clubnya bagus selain harganya jangan kemahalan juga. Jadi ga melulu main pasir di pantai tapi juga ada kegiatan lainnya.
Liburan ala mereka dan ala kita yang udah dewasa pastinya berbeda.
Kalo jalan2 ke Tanah Lot trus liat2 baju dan beli buah sih sukaannya mamanya, bukan anaknya. Anak mana yang demen diajak liat sawah di Ubud lama2? Itu menurutku, memang beda2 ya, ga bisa disama ratakan semua orang tua. Dengan kids club anak senang, orang tua juga bisa berlibur sejenak.
Mereka puas bermain, orang tuanya puas beristirahat. Its a win win solution for us :)

























Wednesday, 15 June 2016

Terobsesi

Aku sukaaaaa sekali liat cewek ini makan








Ya ampun kecil-kecil, cantik-cantik, kurus-kurus tapi makannya satu rice cooker dihabisin semua. Hahaha

Duluuuu sih pernah liat ya, amazed tapi ya cuma itu, trus entah kenapa liat lagi dan lagi kok jadi terobsesi. Suka banget liat si Yuka Kinoshita makan, caranya lucu dan kayaknya makanan dia enak semua.

Saking penasarannya aku sampe googling gimana si Yuka ini bisa makan segitu banyak dan tetep kurus.
Si Yuka ini sampe diperiksa sama dokter, dan mereka menduga2
1. Yuka ini reflek kenyang yang dikirim ke otaknya terlambat, jadi makanya ga kenyang2. - SALAH
2. Yuka ini pembakarannya luar biasa cepet - SALAH
3. Yuka ini begitu makanan masuk langsung meluncur ke usus trus keluar - SALAH

Akhirnya di USG perutnya pas dia makan, dan ternyata lambungnya bisa membesar 66x lebih besar setelah diisi makanan. Elastis macem karet gelang.

Awal - awal dia makan menu biasa dengan jumlah yang mencengangkan
Tapi mungkin lama-lama bosen kali ya orang liat dia makan karbo buanyak, so kadang kita bisa liat dia bereksperimen



Sam sampe terheran-heran aku doyan banget liat si Yuka makan.
Iri? Tergantung ya....aku jelas ga kepingin bisa makan sebanyak Yuka Kinoshita.
Berapa duit itu kalo sekali makan langsung 48 pcs ayam Kentucky atau kalo pas laper tengah malem ga bisa cuma diganjel sebungkus nasi, tapi harus masak satu rice cooker.
Cuma pingin lah ya, makan apa aja tapi tetep kurusssss.
Hahahaha


Monday, 6 June 2016

A Kid Wishes

Woooaaah, rasanya udah lama ga update blog.
I am a very busy bee now hohoho, ceritanya in the next postingan. Pastinya not a very easy decision to make.

Sekarang cerita yang enteng2 dulu. My me time salah satunya adalah setelah anak-anak tidur, mulai deh scroll sosmed. Tetep yaaa, biarpun sosmed itu suka menyakitkan hati dan judgmental ga jelas tapi nyandu gitu lo hohoho.
Salah satunya ada yang menarik, temanku ada posting tentang wishes anaknya yang berusia 9 tahunan. Ceritanya sekolah anaknya itu menyuruh muridnya untuk menulis list wishes mereka. Wishes atau mimpi atau harapan. Lucu-lucu deh harapan anak usia dibawah 10 tahun itu.
Anak temanku itu menulis
1. I want oreo cookies, oreo ice cream, oreo cake and indomie goreng. No share.
2. I want to eat at Angus (salah satu resto steak mahal di Surabaya)
3. I want to have a handcuff toys

dsb dsb
Ada juga temennya yang nulis pingin punya kamar sendiri, kolam renang pribadi. Yang paling lucu adalah no share. Hahaha kentara banget selfishnya anak2 yang diajarin untuk selalu share dengan saudaranya. I can feel you kiddos, i dont like to share with my brother too. hahaha

Ngeliat itu aku jadi pingin tau apa sih wishes-nya Kimmy-ku yang umur 8 tahun. Jadi aku suruh dia untuk menulis apa aja yang dia pingin. Walaupun itu sangat egois dan sangat tidak masuk akal sekalipun.
Dan ini yang dia tulis
1. I want everybody to be nice with each other
2. I want no war at all in the world forever
3. I dont want something bad happen to my family.
4. I want no crime
5. I want everything in the world is nice, no fire, no accident.

While most of the kids want their favorite food for them self or a private room, all my daughter wanted is 'world peace'
Miss universe wanna be...