Ours

Ours

Wednesday, 4 January 2017

Merry Christmas and Happy New year


#Late pos

Merry Christmas 2016
Tahun ini adalah tahun renovasi, jadi ga pasang pohon natal, kado nya ditumpuk diatas piano si Kimmy. ga asik banget pokoknyaaaa
Tapi demi rumah supaya indah dipandang dan instagramable, pulang rumah penuh debu dijalanin aja.

Dramanya dateng tgl 22 Desember 2016, si mbak terisak-isak minta pulang malem itu juga soalnya anaknya demam. Pas anak-anak libur, pas mamaku sakit, pas tukang dateng, pas pasang ac baru, pas pintu kamar mandi kaca diperbaikin....dan pas ga ada pembantu.
It is not wonderful time of the year lah pokoknya ya. Weekend-weekend rumah penuh tukang.
Setreeessss pokoknya, secara tiba-tiba terkadang aku bisa jadi introvert banget wkwkwk ga demen ada orang asing.
Streeessss gak tuh liat beginian
So tanggal 24 Desember - 26 Desember, tukangnya diliburin, walaupun rumah ada bolong sana-sini, gapapa lah, yang penting lantainya bersih wkwkwkwk. Tanggal 24 kita makan bareng 2 keluarga, di Jade Imperial. Ga kefoto, karena host nya sibuk banget. Meja anak-anak di sebelah meja adult, yang ternyata merepotkan juga. Padahal untuk anak-anak aku udah siapin goodie bag isi aneka bentuk kreatifitas.
Makanannya paket semeja, dan kenyang minta ampun, sampe left over dan dibawa pulang.
Hanya ini foto di tanggal 24 malem
Tanggal 25 nya, kayak biasa pagi-pagi kita udah ditungguin precils yang merengek depan pintu minta kita bangun. Mau buka kado kan.
Tahun ini aku kasih masing-masing 3 kado untuk anak-anak, dan Sam pilih praktisnya kasih duit supaya mereka pilih sendiri.
Hadiah buat anak2
Jadi setelah acara gereja, shopping lah mereka dengan riang gembira. Sebenernya mereka udah tau apa yang mereka mau. Kayden langsung menuju ke lego, dan ga bisa lepas bokongnya dari kursi dan lego mainan yang disajikan di toko sono. Kimmy udah tau dia mau baby alive yang bisa pup. Sementara cuma Kenzo yang bingung kesana kemari, ini mau itu mau semua mau wkwkwkwk.
Hadiah dari papanya
Dan pastinya foto bersama dong as usual ;)



New Year 2017
Masih dalam masa liburan tukang, tapi kita memutuskan untuk ga kemana-mana yang pake acara naik mobil lebih dari sejam. Dijamin macet.
Jadi kita cuma makan-makan di rumah, dan ngadain games, secara anak-anak udah bisa diajak main games.

The Simple Food

The Dessert

Kita main gamesnya yang gampang-gampang aja. Tebak gambar dan UNO Stacko.
Tebak gambar, Kenzo dan Kayden udah bisa main lo. Walaupun pertanyaannya yang gampang-gampang aja. Dan mereka menang semua, ya iyalah kudu menang, kalo ada yang kalah dan ga dapet kado bisa runyam tahun barunya.
Rencana awal mau pool party looo, tapi ujan dan takut kesetrum kalo nyalain lampu natalnya
Kita main sampe sekitar jam 21.30 WIB aja, trus tamu-tamu keluarga pada pulang. Dilanjutkan anak-anak main sendiri sama stik glow in the dark, dan ga ada yang mau tidur sampe jam 12 malem. Mereka baru mau bobok pas jam 12 malem itu tadi, padahal mama papanya udah dan teler dan ga napsu begadang lagi, habis bersih-bersih juga. Si mbak baru dateng besoknya.

Puji Tuhan tahun 2017 ini dibuka dengan manis dengan baliknya mbak ku on time.
Aduhhhh rasanya legaaaaaa bukan buatan.
Sebagai akibat dari meliburkan tukang demi kebahagiaan sesaat di hari Natal dan Tahun Baru, sampe hari ini tukangnya ga dateng lagi, masih di kampung, nggak tau ngapain aja. Alamat Xin cia masih bolong-bolong rumahnya...hikssss.

Anyway...semoga di tahun baru ini, semuanya sehat, damai, aman, sejahtera.....


Wednesday, 28 December 2016

Long Time no See and opportunity and curhat

Udah lamaaaa sekali aku lupa password blog ku sendiri, wkwkwk pathetic.
Jadi udah lamaaaaa juga aku ga update dan nulis.

Tapi ada satu yang kayaknya ga halal kalo ga ditulis :)
I am a working mom. Dan seperti yang sudah-sudah, working mom, hampir selalu labil. Dalam hati aku tau, aku bukan orang yang bisa stay di rumah dan jaga anak.

Part time dong...emang aku ga pernah nyari? Pernah. Aku pernah mau ganti haluan part time jadi guru les anak international school. Kenapa international? Karena kalo guru lesnya ngomong pake bahasa Inggris bayarannya jadi lebih mahal wkwkwk. Aku jalanin itu sekitar 6 bulan, dan resign dengan bahagia. Ya anak sendiri ditinggal, mosok ngurusin anak orang lain. Dan aku kurang cocok begaol dengan anak kecil. Bingung dah gurunya kalo anaknya tiba2 ngambek ga mau les padahal besoknya ujian, nah loh tik tok tik tok...ini jamnya terus berputar ya, dan gurunya ini pelit banget kasih jatah bonus tambahan jam :) Pokoknya mau pulang on time, beres ga beres, bisa ga bisa. Tapi mana bisa anak kecil digituin, padahal keberhasilan seorang guru les berbanding terbalik dengan nilai anak didiknya.

Kerja dari rumah? Juga udah pernah, tapi dasar mental karyawan, ga berhasil juga. Karena kalo udah di rumah bawaannya pingin leyeh2. Suasana ga mendukung kan, anak 3 muter-muter macem gasing, belum kalo tengkar, dan kayaknya suasana kamar sangat menggoda untuk duduk nonton TV leyeh2 sambil ngemil. wkwkwkwk.

Sudah terbiasa dengan penghasilan sendiri, ngeri rasanya kalo harus dijatah suami saban bulan. Apalagi kalo kurang, bingung kan nyari dimana, mau minta juga ga kebiasa. Aku sudah biasa berpenghasilan sendiri, bahkan sebelum lulus kuliah, jadi goncang kalo tiba-tiba dijatah suami.

Dengan berpenghasilan sendiri aku bisa bebas mau beli baju anak, baju sendiri, kasih anak les ini itu. Dan dari beberapa blog working mom yang aku baca, pada saat kita ngantor adalah memang 'me time' yang sebenar2nya. Apalagi kerjaan aku cukup free time, makan siang dimana aja hayuk, ngemall sebentar oke, ngopi ga masalah. Dan shopping di saat weekdays pas jam makan siang di mall itu sangat efektif ketimbang shopping weekend dengan suami apalagi kalo plus bawa anak. I like shopping alone.

Dengan bekerja, selain gaji, juga ada prestasi yang dibanggakan. Aku merasa 'lebih' ketika kumpul dengan rekan sejawat yang notabene bapak-bapak semua. Karena walaupun minoritas seminor-minornya, aku bisa bersaing dengan kalangan mayoritas di industri ini.

Yes aku sering mengeluh ke suami kalau kumat melanda. Melihat temen-temenku foto berjejer di tembok pake baju seragam bertema di restaurant yang instagramable...kadang jadi  pengen juga. Mereka berlomba-lomba memasang foto sosialita nya, tertawa bahagia tanpa anak (anaknya dijaga sus), pake baju keren bertema, high heels dan tas bermerk. Aku? Lunch sama bapak-bapak mana bisa sambil foto-foto berjajar di tembok. wkwkwkwkw.

Dan kemudian datanglah kesempatan itu. An opportunity to be partner with my boss.
Rasanya seperti sebuah pengakuan bahwa aku berhasil di industri ini. Industri penuh data yang awalnya aku ga suka (sekarang juga gak hobi sih), industri dimana aku minoritas yang kalo ke customer suka diliatin satpam, karena jarang ada ceweknya. Yang kalo hadir meeting national sering dikira sekretaris PT mana gitu, yang dulunya kalo bapak-bapak itu berkumpul jarang banget ajak aku karena dianggap masih terlalu muda dan ga ngerti apa2. But now they ask about my opinion.
Pada saat seperti ini seluruh bosan ku bekerja hilang, semangat dan adrenalin kembali timbul.

Katanya kepingin jadi sosialita? Compare to my bored last year ya iya sih, but with this opportunity? Apa itu sosialita? Foto jejer di dinding resto? hhmmmppfff...really?

Ada harga yang harus dibayar pasti.
Waktu itu yang utama.
I know
But this is a rare opportunity.

Aku tau adrenalinku yang tinggi ini menutupi kenyataan yang ada.
Kayak sekarang ini, anak 3 di rumah, mbak tiba-tiba minta pulang karena anaknya demam ga mau ke dokter, renovasi rumah sedang gencar-gencarnya, yang artinya debu dimana mana. Sus tinggal 1.
Pada saat ini yang ada bukannya bekerja dengan giat tapi pingin ngungsi, yang ditolak suami karena duit ngungsinya lumayan buat lainnya. Pingin nyalahin suami, kenapa juga renovnya bulan Desember? Kenapa ga bulan Oktober aja? Kan Desember ini udah tenang pasang pohon Natal. Pingin nyalahin tukang bangunan yang dulu, kenapa bangunannya jelek banget banyak yang bocor? Pingin nyalahin mbak yang pulang tiba-tiba di hari renov penuh debu. Pingin nyalahin semua kecuali diri sendiri wkwkwkwk
Tapi aku tau ini ego dan emosi yang bicara.

Tanggal 1 nanti mbaknya mau balik, dan sekarang sedang jantungan nunggu kabar dari mbak. termasuk sus di rumah yang rutin nanyain pasti tah tanggal 1 mbaknya balik? GGGrrrrrrr pinginnya ya gitu sus.
Apalagi udah ada annoucement dari susku yang udah kerja 4 tahun di rumahku, taun 2017 saya kawin non.
Kyyyyaaaaaa,kok kawin muda toh sus, aku aja kawin 27, kamu 22 udah nikah.
Jelas di saat-saat begini, saham perusahaan sudah ga menarik lagi.

Jadi, working mom itu mungkin enak, punya penghasilan sendiri, ada kesempatan untuk mendapatkan prestasi dan pengakuan. Tapi working mom itu sangat susah, karena hati kami mendua. Satu di rumah, satu di kantor. Kadang lebih besar di kantor, terutama kalo pas musim bonusan. Tapi kalau anak sakit, jelas pingin pulang dan resign.
Sangat berbeda dengan suami yang seminggu keluar pulau tenang-tenang aja ga kepikiran anak. Kalau aku harus nginep diluar rumah selama lebih dari sehari, udah langsung mecucu. Apalagi kalo seminggu, berangkatnya nangis bombai sambil pelukin anak satu per satu, diiringi tatapan heran suami dan anak-anak yang dipelukin tadi. Maklum anak-anak tadi udah biasa ditinggal, kecuali yang gede yang suka baper, mungkin karena cewek ya.

Mungkin karena women are from Venus, cantik tapi ga jelas apa mau nya.
 









Dear Kimberly


Late Post 27 Sept 2016
Today i was so mad at Kimmy. Bukan cuma hari ini sih, tapi selama masa ujian mid semester.
Rasanya pingin aku bejek2 si Kimmy.
Ujian ga ujian main mulu, padahal udah kelas 3 SD tapi kok kayaknya ga takut apapun.
Kimmy memang pinter, sedikit baca aja udah hapal, dan dia tau itu, dan sangat memanfaatkannya.

1. Ujian hari pertama : Religion dan Bahasa.
 Mamanya lupa pula ada ujian, Senin ujian, anaknya baru buka buku jam 5 sore. Ada berlembar2 hafalan, dan Religion sebagai hafalan yang lebih banyak....ga ada bahannya. Bukunya ketinggalan di sekolah, di loker dia dan bahan ujian berupa review juga entah kemana.
Gimana gak langsung naik darah spaneng ?
Sebagai mama yang wise, harusnya dibiarin aja tuh anak ga belajar Religion, biar dia tau malunya remidi. Secara Kimmy ga pernah remidi selama ini. Tapi dasar mama unwise yang pingin anaknya ga pernah remidi, akhirnya minta tolong kenalan satu-satunya (bener2 ga punya kenalan lain, dan kudu lebih bersosialisasi nih) untuk moto bahan ujian dan kirim lewat WA. Anaknya belajar via Ipad sambil berderai air mata soalnya mamanya ngomel ga pake berhenti.
Ngomel dong, kok ga ada tanggung jawabnya, trus baru belajar sore2, trus sudah dikasih tau itu buku kudu dibawa pulang, eh selalu ditaruh di loker sekolah. Jadi Kimmy pulang hampir selalu dengan tas isi agenda doang.

2. Ujian Inggris ngakunya belajar
Puncaknya hari ini, mamanya udah males ngajarin anaknya, seminggu full ujian mulu. Dan karena Kimmy fluently speak english, jadi aku cuma kasih soal. 3 lembar soal yang dikerjakan Kimmy dalam waktu ga ada 5 menit. Nah loh, mamanya aja bikin soal lebih dari 20 menit.
Dasar males periksa dan percaya banget sama anaknya jadi aku baru cek itu latihan jam 10 malem pas Kimmy udah tidur.
Rata-rata salah semua, yang salah capital letter lah, yang kentara banget ga dibaca soalnya, yang past tense nya ngawur. Naik darahlah mamanya kimmy. untung udah malem ya nak.

Pelampiasannya pagi-pagi ngomel sepanjang jalan. Sambil suruh dia belajar di mobil, dan sengaja ditelatin 5 menit anternya dengan alesan, biar Kimmy tau apa itu rasanya 'tidak bertanggungjawab'
Dan anaknya nangis bombai, padahal mamanya udah calm down menjelang parkiran sekolah. Kebetulan aku bukan orang yang demen gondokan, ga suka menggantung-gantung problem trus pisah gitu. Jadi sebelum kita (aku dan siapapun ) pisah entah karena harus pergi atau tidur, masalah kudu selesai.
Kimmy turun sambil berderai air mata, sepanjang jalan ke gedung sekolahnya terisak-isak.
Dan...mamanya pun juga dalam hati hancur berkeping2 liat anak perempuan satu2nya jalan kaki sambil terisak-isak. Dan pikiran negative karena anaknya males banget dan ga bertanggung jawab, punah sudah. Yang ada malah munculnya Kimmy yang positif. Yang bisa diandelin untuk jagain adik2nya walaupun endingnya selalu bertengkar bertiga. Yang ga pernah nolak kalau disuruh mijetin mamanya, yang nilainya selalu bikin bangga, yang selalu bisa ngerti kalo mamanya sering capek pulang kerja dan nawarin minum. Yang suka bikin surprise2 kecil melibatkan adik2nya seperti sembunyi di balik pintu depan dan teriak 'we love you' pas mamanya masuk, atau gambar2 di kertas bekas tentang her love to her family.
Tambah ancur deh hati mamanya, she is a very good girl.

Dear Teenage Kimberly (suatu saat dia pasti tau blog ini ..)
I Love you to the moon and back. My one and only girl.
Those days when I mad at you...wasn't my best days either.
When you burst into tears, it also broke my heart.


Tuesday, 30 August 2016

Three Kids is....


Jangan salah sangka, aku bangga sekali punya 3 anak yang lucu-lucu. Tapi 3 anak itu....beda dengan 1 atau 2 anak lo. Ramenya, sukanya, dukanya, capeknya dan yang pasti biayanya wkwkwkwk
Pas sedang browsing, ketemu artikel ini di huffington post, jadi aku iseng posting disini.

CAPEKNYA
10. You always have to be an extrovert.
3 anak berarti harus banyak ngomong, banyak ngoceh, Karena walaupun kamu pendiam sekalipun, akan ada 3 mulut yang sibuk bertanya dan ajak ngomong dan harus dijawab. Kalau tidak dijawab, mereka akan terus bertanya dan ngoceh

 
9. They yell to each other all the time. 
Oh yeah....ini bukan kejadian saban hari, tapi hampir tiap setengah jam sekali

8. Other people expect you to be a really good mom. 
Tentu dong, sudah berani punya sedemikian banyak anak, pastinya seorang ibu yang baik. wkwkwkwk
7. They require a ton of stuff. 
Pastinya lemari anak sudah gak cukup lagi, we need bigger space.
Dan acara belanja baju anak yang dulu menyenangkan (ketika cuma ada Kimmy), sekarang jadi memusingkan. Satu anak perlu ganti sepatu, tiba-tiba saja 2 anak lainnya juga. Barang diskon segede apapun kalo dikali 3 jadinya mahal lo hehehe
 
6. They all want to do things.
Kalo yang ini, Kimmy ketuanya, Kenzo dan Kayden kebanyakan ngekor aktivitas Kimmy. Kalo mereka bosen, mereka lepas dan main sendiri, yang endingnya bikin Kimmy ngamuk-ngamuk karena she cant live without somebody around and do what she tell them to do.

5. Your husband really can’t handle all three.
Bisa sih,....untuk setengah jam diawal, setelah itu dia nyerah...dan istrinya juga nyerah.
Pernah ketika twin masih setahunan dan kita nginep hotel tanpa baby sitter. Twin masih belum terlalu bisa jalan, Sam sedang mengurus check in, Kimmy jaga koper, dan twin meronta cranky mau turun dari stroller.
Teganya, orang-orang itu ga ada yang membantu, tapi mereka tertarik untuk melihat apa yang bakalan aku lakukan sebagai ibu 3 orang anak kecil yang cranky dan dari modelnya terbiasa pakai suster.
Endingnya....memang ga keruan sih, twin turun dari stroller setelah mereka berteriak nyaring, satu kekiri satu kekanan, dan aku berkeringat di ruangan ber AC
4. Nobody wants to watch them.
Sesayang-sayangnya neneknya dengan anak-anakku, tidak ada satupun dari mereka yang mau aku titipin ketiganya sekaligus tanpa baby sitter. Paling banter mereka mau dua maksimal, tapi gak dobel Kenzo dan Kayden. Pasangannya harus ada Kimmy :)
3. They are never quiet.
Oh yeah right, begitu mereka bangun, rumah berasa kayak mall ramenya. Kadang Sam bahkan bermimik ngeri begitu denger pintu kamar anak terbuka. Dia bilang 'O'o...anak-anak sudah bangun' yang berarti keheningan sudah hilang.
Dan kita pernah mengadakan lomba silent berhadiah, siapa yang silent selama perjalanan di mobil, dapet hadiah. 
2. They are always hungry.
Ini berlaku untuk Kenzo dan Kayden, mereka makan nasi 3x sehari, makan pagi bubur gandum, susu 2 gelas sehari, dan itu diluar snack dan buah.
Setiap habis mandi sore, mereka langganan buka lemari es dan berdiri disitu lama-lama mencari snack.
Kalau ga ada mereka minta makan nasi. eeeeaaaaaa

1. You thought I was going to say that zone defense thing, didn’t you?


 HAPPYNYA
1. They are never lonely.
Gimana bisa lonely kalau setiap hari ramenya kayak pasar. Asiknya mereka selalu ada temen untuk bermain bersama. Susternya nganggur main handphone.

2. They have options when they get sick of each other.
It happens, kadang Kimmy sama Kenzo, kadang Kenzo sama Kayden, kadang juga Kayden sama Kimmy. Tergantung yang sedang dibully yang mana. wkwkwkw

3. They can share clothes.
Ini ga berlaku buat aku ya, karena size mereka kalo ga beda banget ya sama persis, juga gendernya.

4. Instant excuse for not doing what you don’t want to do.
Bukan instant excuse, kadang aku memang menolak bersosialisasi dengan orang dewasa karena terlalu lelah. Pulang bekerja ada acara masak, menyiapkan makanan untuk besok, cek PR, agenda, kasih latihan soal, mengajari anak, antar anak les. Dan semuanya itu baru selesai jam 9 malam keatas. Dimana lesunya udah kayak sayur asin, pinginnya main handphone sambil tiduran. Hei...anakku 3, satu selesai diurus masih ada 2 lainnya menanti.

5. One of them is always being particularly cute.
Ah...kalo yang ini aku ganti-ganti favorit. Kadang yang kebayang Kayden yang mungil dan lucu, kadang Kenzo yang cakep dan sweet boy, kadang Kimmy yang smart and care. Tergantung mood saat itu. Bisa keliatan dari sepulang kerja siapa dulu yang dicium, itu yang lagi ada di pikiran tadi siang di kantor.

6. They always have a playmate.
Mereka bisa main pretending tanpa harus punya teman khayalan. Mereka ga sempat punya teman khayalan, karena kalo salah satu gak diajak main, bisa dipastikan akan ada tangisan heboh yang beakhir dengan antara papa atau mamanya marah dan menyuruh mereka main sama-sama.

7. Other kids never screw with them.
Kimmy bisa dibilang pengawal adik-adiknya kalo di keramaian. Dia bisa diandalkan jagain adiknya. Twin masih belum segitu bisa jaga diri sendiri apalagi belain kembarannya. Tapi someday i know they will.

8. It’s never boring.
Mhhhh....

9. Nobody dares to give me parenting advice.
Hohoho...beberapa temen malah nanya gimana caranya menghadapi anak kalo begini dan begitu, dan iya bener, jarang ada yang menasehati aku tentang anak kecuali kalo mereka sendiri mempunyai 3 anak dan sudah lebih besar dari anakku

10. They love each other.
Yes they love each other, walaupun 5 menit sebelumnya bertengkar sampai dorong-dorongan. Tapi kalau satunya pergi, satunya pasti cari sampai ketemu.

Monday, 22 August 2016

Beli brambang pun Online

Hobiku selain tidur adalah shopping. Manteb kan ya, tapi karena aku sok sibuk, kedua hobiku ini jarang dijalankan secara maksimal.
Aku menanti nantikan hari libur supaya bisa menunaikan hobi pertama yaitu bobok sampe siang.
Sedangkan untuk hobi kedua sebenernya lebih gampang lo, asal ada duitnya wkwkwk

Dulu awal-awal nikah, belanja bulanan itu ditunggu tunggu. Karena masih numpang sama mertua, maka belanja bulanan seputar body and hair care aja. Oh, sama snack.
Trus begitu udah punya rumah sendiri, mulai deh yang namanya belanja bulanan jadi menggunung.
Tapi masih menyenangkan lo buat aku, gimana gak fun, belanja ngabisin uang tapi sah! dan Harus!
Shopping is a must! Walaupun yang ditonton adalah sederetan obat pel, dan rangkaian cairan pencuci piring.
Pilih-pilih bau nya, cari-cari promonya, menyenangkan sekali. Aku hanya langganan ke satu mart aja sih, ga sampe gonta ganti mart demi seribu perak.

Kalo belanja bulanan aja begitu, gimana belanja pasar?
Aku ga pernah belanja di bapak-bapak tukang sayur yang lewat depan rumah, soalnya ga jodo aja jam nya.
Jadi dulu aku belanja saban Sabtu di pasar modern deket rumah. Berangkatnya jam setengah sepuluh pagi sodara-sodara sekalian, sampe mertua ngomel 'lah lu berangkat jam segini bisa dapet apa di pasar?' wkwkwk. Dapet juga kok tapinya, mungkin ga sesegar sayur jam 5 pagi ya, cuma masaknya kan tetep aja bisa besok. Sama aja cuma beda beberapa jam.#bukantipeibuyangorganicbanget
Eh la kok tiba-tiba kantor ku Sabtu masuk...kan kampret gak bisa lagi belanja jam setengah sepuluh.


Akhirnya melirik brosur yang dulu sempet kalo dapet langsung buang aja.
Di brosur itu barang-barang fresh macem buah dan sayur bisa dipesan antar melalui online. Bebas ongkir dengan minimal order tertentu, dan dijamin udah dibersihin dengan baik.
Menarik!
Jadi aku mulai belanja kebutuhan pasar secara online. Sangat menyenangkan lo. Datang udah dipacking rapi dan bersih. Bahkan pesennya ga harus dari rumah. Bisa pas nganggur di kantor trus pesen-pesen brambang, bawang bombai, daging sapi cacah sampe ketumbar wkwkwk. Bayarnya cash on delivery juga, kadang ngutang soalnya lupa kasih uang ke orang rumah. wkwkwk

Banyak yang sirik dengan caraku belanja sayur.
Ga segarlah, mahal lah, harusnya ke pasar lah.
Iiiiih...terserah yang mau beli dong. Buat aku ini efektif, menghemat waktu, aku bahkan bisa belanja kangkung di mobil pas lampu merah. How fun is that!

Anak-anak tambah besar, kebutuhan makin banyak. Les nambah, otomatis mama papanya kerja lebih keras, yang mana bikin aku yang biasanya pulang on time, jadi sering ga ontime hiks. That really bother me
Jadi males mampir-mampir sepulang kerja, pinginnya nyampe rumah trus bonding dengan anak...cieeeee....kenyataannya, dipake buat leyeh-leyeh sambil liatin anak main. wkwkwkwk
Tapi intinya memang waktu semakin sedikit, sementara tuntutan anak semakin besar. Yang bantuin kerjain PR, yang ada test dan kudu ngajarin, yang kudu anterin les. Ini bukan masalah bonding, tapi karena  wajib nganterin dan ngajarin. Maklum ga ada supir dan ga les pelajaran.
Belanja bulanan bukan something yang menyenangkan lagi. Malah cepet2an dan berdecak-decak kalo kasirnya antri.

Dan baru kemarin malem aku lihat ada aplikasi mart langgananku shopping online. Bisa cash on delivery pula
Dan kemaren pas jam makan siang aku belanja tissue, minyak goreng, sampai cairan pembersih toilet
Karena gambarnya kecil-kecil bikin males window shopping, jadi beli sebutuhnya aja. Hasilnya, aku hemat 40% dari biasanya wkwkwk. Siapa bilang online shop selalu bisa bikin kalap?

Beli sayuran di www.gofresh,id
Beli bulanan di aplikasi hypermart
Bahkan beli handphone di Lazada.com tentu dengan segala macam resikonya wkwkwk













Wednesday, 10 August 2016

Kontroversi Full day School ... saya setuju

Ganti menteri ganti pula kebijakannya. Harus gitu kali ya, biar eksis dan dikenang selalu. Maksudku kalo ga ada gebrakan cuma meneruskan aja kan ga asik, bekasnya orang lain gitu lo, nanti dikira copycat.

Saya ga pernah mengikuti kebijakan para menteri, termasuk menteri pendidikan. Kebetulan anak saya bersekolah swasta. Malah saya baru aja tau lo kalo bersekolah di sekolah negeri itu gratis.
Bapak Anis Baswedan sangat terkenal di telinga saya, cuma saya beneran ga tau kebijakan yang dia bikin kecuali mengantar anak ke sekolah di hari pertama. Dan udah saya lakukan lo pak menteri...saya mengantar ketiga anak saya sekolah di hari pertama, sampe bela-belain mundurin jadwal keluar kota.
Katanya sih dia memperbaharui kurikulum yang katanya menteri yang lalu cukup berat kurikulumnya. Sekali lagi saya juga ga ngeh.

Saya mencari sekolah yang ada ujian nasionalnya pasti. Tapi saya bukan tipe ortu yang kalo ujian harus 100 kalo gak bisa mama hajarrrr, karena itu saya memilih sekul anak-anak yang sekarang. Sebelum memutuskan kesono saya survey dulu, liat cara ngajar guru-gurunya. Mereka santai-santai, ngajarnya 2 arah, interaktif dan anaknya cukup semangat mendengarkan dan mengomentari di kelas. Saya suka itu. Memang bukan the best school in town, tapi diliat dari harga, jarak, dan pengajarannya...saya memilih sekul anak saya sekarang ini.

Ujiannya gak seminggu 5x yang bikin stres, buku-bukunya campur antara nasional dengan My Pals keluaran Singapore. Anak-anak saya bisa berbahasa Inggris dengan baik, dan mereka jadi pribadi yang berani mengungkapkan pendapat, berani maju ke depan dan kreatif. Buat saya itu penting, kalaupun salah satu anak saya seperti Hermione Granger yang demen dapet nilai bagus dan sangat kompetitif, itu nilai plus buat saya.

Nah penggantinya bapak Anis ini bikin gebrakan baru yang kontroversial, full day school. Banyak banget yang mencacat ide dia. Dimana sebenernya ide dia tuh saya suka banget.
Sebenernya maksudnya baik, daripada anak-anak keluyuran ga tentu arah, main game, kumpul-kumpul ga jelas, mendingan di sekolah aja ada yang mengawasi. Sayangnya ide dia banyak disalah artikan, padahal baru ide lo, ga pake maksa, makusdku dia kan bapak menteri, pastinya pinter dan ga sembarangan menetapkan pertaturan tanpa dipersiapkan matang-matang. Misalnya tiba-tiba dia keluarin pengumuman 'oke...besok mulai ya full day school'

Ya saya tau, ada banyak ibu-ibu yang sangat memperhatikan anaknya, pulang sekolah - ganti baju - makan siang hidangan bergizi - istirahat sejenak - mengulang pelajaran - mandi - les dsb - dsb dsb dsb
Namun saya juga yakin, lebih banyak ibu-ibu yang kerepotan banget mengawasin anaknya pulang sekolah. Boro-boro disuruh ngulang pelajaran sekolah, wong anaknya nyampe rumah langsung cabut lagi main game, dsb dsb. Salah siapa coba? Ibunya? Bapaknya? Ibu mana yang ga suka anaknya pulang sekolah habis makan trus blajar lagi atau membantu orang tua? Trus dimana letak kesalahan ibunya atau bapaknya? Saya yakin mereka udah ribut teriak-teriak suruh anaknya belajar, dulunya pas anaknya masih kecil sih nurut-nurut aja kali ya, gedean dikit udah sekolah kumpul temen, mulai dah pergaulannya beda bikin sifatnya berubah.

Seperti yang ditekankan bapak menteri pendidikan kita yang baru, tujuan full day school adalah pendidikan karakter. Cannot agree more. Pendidikan karakter penting lo.
Yang menyebabkan anak-anak rebel menurut saya karena pergaulan juga. Lepas dari ortunya pada sibuk semua dan ga pernah kasih wejangan. Di masa dimana ga semua orang beruntung bisa jadi ibu RT dan memberikan segudang pendidikan dan wejangan sehingga menjadikan anaknya berkarakter mulia, kenapa enggak sih kita mencoba menerima dan membantu ide pak menteri? Kalo karakternya baik, saya yakin dia akan mikir lebih jika hendak berbuat negative
Jangan cuma kasih sisi buruknya yang menurut aku lebai banget, misalnya nih ya, koran Jawa Pos kemarin memberitakan salah seorang tokoh yang memperhitungan uang makan yang harus dikeluarkan untuk full day school. Dia menghitung Rp 20.000 per kali makan untuk ukuran Surabaya. Survey dulu dong pak/bu.
Uang catering makan siang anak saya Rp 11.000
Uang catering SD International Rp 11.500
Uang makan SD mirip anak saya Rp 10.500
Itu udah pake protein kadang ayam kadang daging lo ibu-ibu dan ada sayurnya juga dong, wajib.
Walaupun anak saya bawa bekal dari rumah, tapi saya ngintip juga menu catering anak-anak di sekolah.
Nah itu Rp 20.000 berarti 2x lipat loooo.

Anak saya full day school yang SD, dan saya cukup terbantu karena saya ibu bekerja. Capek atau enggak anaknya ya tergantung ya. Mereka toh ga full pelajaran mulu, memang ga ada yang namanya bobok siang, tapi anak saya fun fun aja di skulnya.Ga pernah mogok sekolah.
Kalo memang anak saya udah full day school kenapa juga saya cerewet mengenai ide bapak menteri mendukung full day school?
Karena saya takut, saya takut dengan masa depan anak saya. Anak saya mungkin dibekali dengan wejangan dan pendidikan karakter, tapi ada banyak anak lain yang tidak.
Yang berkeliaran dari siang sampe malem main game, yang sudah merokok sejak usia dini, yang udah mempelajari berbagai macam trik penipuan, pencopetan, yang udah mencoba miras sejak dini.
Mereka bibit-bibit unggul pencipta berita-berita pokok di harian pagi, dalam arti yang negative. So please...jangan mencela dulu, dipikirkan dan mari dibantu kalo memang baik.





Friday, 15 July 2016

We Can Get Away...?

(Late post from June) Sepupu anak2 dataaaaang. Arrgh.....
Sepupu anak2 ada dari cece Sam dan adik Sam. Dari adik Sam hanya ada 1 usia 5 tahun. Cukup anteng.
Yang dari cece Sam ini ada 3 dan udah besar2, mereka berusia 14 tahun cowok, 11 tahun cewek, 9 tahun cewek. Sejauh yang aku ingat (mereka terakhir datang 2 tahun lalu dari Singapore) kalau mereka datang, rumahku berantakan, bisa dipastikan itu.
Bukan cuma rumah berantakan karena mereka main ala barbarian, tapi jadwal anak2 jadi ga keruan. Mereka bertiga kan liburan di Indonesia, dan karena udah besar jadwal mereka hampir seperti adult. Ga ada bobok siang, bisa begadang sampe malem, dan tahan jalan jam-jam-an.
Pas Kim kecil, baby sitternya selalu berusaha menahan Kimmy unutk ga ikut acara pergi2 di siang hari, karena merusak rutinitas Kimmy. Eh, baby sitter twin juga gitu, dia menahan twin untuk gak banyak ikut sepupu2nya hang ot. Tapi Kimmy sekarang ya uncontrolable, dia mah ngekor kemana-mana.

Sudah 2 tahun-an ga ketemu mereka bertiga, terakhir ketemu masih demen lari sana sini, dan masih bar2. Dengan harapan yang gede udah SMP, yang tengah udah menstruasi, dan semestinya yang paling kecil itu paling anteng, mungkin mereka udah lebih dewasa kali ya. Udah bisa duduk2 ngobrol2 sambil nge teh dan ngemil kue hehehe.
I was wrong, hari pertama dateng mereka main hide and seek di rumahku yang kecil ini.
Anak SMP masih main hide and seek ternyata #sigh
Twin yang udah lebih ngerti happy banget banyak orang lari-lari di rumahnya. Mereka bersuka cita ikutan lari kesana dan kesini walaupun benernya anak dua itu ga diajak main.
'I have so many friends' begitu Kenzo ngomong sambil buka pintu kamarku, ngintip mamanya yang pucet denger teriakan2 gedubrakan diluar kamar.

Weekend Getaway
Atas dasar permintaan mereka juga, kita berangkat ke Batu. Diawali dengan acara ke Treetop Tretes. Dalam bayanganku mereka pasti tertarik lah ya. Kimmy sangat tertarik, twin juga, lagian udah lama kita ga liat hutan yang sejuk.
Kita berangkat kesono pagi2 jam 8 dan tiba jam 11 siang. Seperti biasa, kita piknik di lapangan parkirnya, walaupun weekend, tapi ini ga musim liburan, jadi syepi deh. I was so happy mendapati jalanan sepi, parkiran sepi.

Treetop Tretes
Treetop Tretes ini merupakan jaringan franchise, di Indonesia sendiri setauku ada 3 kalo gak 4. Salah satu yang aku tau ada di Bali. Tempatnya ga segitu luas, tapi sejuk dan hutan banget. Treetop Tretes ini adalah sarana outbond yang menurutku asik, cocok buat anak-anak yang doyan petualangan dan doyan manjat2 kayak si Kimmy. Mereka mempunya beberapa step atau tingkatan yang disesuaikan dengan usia dan tinggi badan. Untuk ke tahap-tahap selanjutnya harus bisa lolos tahap sebelumnya.
Karcis masuknya Rp 150.000 untuk orang dewasa, dan Rp 110.000 untuk anak2. Kalo ga main cuma masuk aja Rp 10.000. Kami dikasih waktu sekitar 2,5 jam untuk main
Keamanannya cukup terjamin, bahkan Kenzo dan Kayden ga diizinkan untuk ikutan main walaupun ortunya sudah memohon2. Aku dan Sam pingin sih ikutan main, tapi adult ga ada yang main, lagian Kenzo dan Kayden ga ada yang jaga sementara sus puasa, kasian kan kalo kudu lari-lari kejar2an sama twin.

Kimmy the brave, dia udah loncat kiri kanan macem tomcat. Sementara twin cukup anteng duduk atau jalan2 aja di seputaran area main. Maklum jarang kan liat hutan banyak pohon.
Udaranya sejuk walaupun ga dingin, seandainya oh seandainya Surabaya bisa sejuk kayak gitu.
Hanya sayangnya, para anak kecil ini ga banyakdapat arahan dari penjaga disitu. Konsepnya memang main sendiri dengan perlatan yang memadai. Di setiap tingkat hanya ada 1 penjaga dibawah. Jadilah kita para ortu ini rempong mengawasin anak2 kecil main, secara kadang mereka lupa safety.



The Singhasari Resort
Sore kita sudah sampai ke Singhasari Resort.
Its a good resort, menurutku kok kayaknya paling bagus se Batu ya. Lokasinya pas pinggir jalan raya. Tapi bagian dalamnya sangat luas dan rindang/asri. Pegawainya sangat ramah, kemanapun kita melangkah kalo ketemu pegawai hotel mereka akan tersenyum dan menyapa.

Kamarnya cukup luas, dan ada ac nya, hohoho...Kita ini ke Batu cari udara gunung, seingetku dulu pas kecil kalo ke Batu / Malang selalu bingung bawa jaket. Dan saban bangun pagi selalu kedinginan. Acara ke Batu kali ini aku cuma bawa jaket tipis buat anak2, dan sama sekali tidak terpakai. Mereka ga keringetan kayak di Surabaya sih, tapi juga ga kedinginan sama sekali. Global warming is here.

Fasilitas Singhasari resort cukup banyak untuk keluarga. Ada kolam renang yang dibagi 3, kolam anak, kolam dewasa dan kolam dengan slide. Ada pula hot pool dan jacuzi.
Ada playground anak outdoor dan indoor, ada pula ruangan nobar, ruangan main games, billiard dewasa dan mini, meja pingpong, golf mini, lapangan tennis sampai flying fox.

Dengan banyaknya fasilitas di dalam hotel, praktis kita ga kemana2. Kita nginep 3 hari 2 malem, dan semuanya di dalem hotel. Sepupu anak2 yang besar dengan senang hati bersantai di hotel aja.
'why you want to stay at hotel?'
'Because wifi connection is good here'
Remaja zaman sekarang......beneran butuh wifi kayak butuh air minum

 Jadi kita berenang saban sore, paginya main di seputaran lokasi rekreasi, + flying fox. Siangnya muter keluar cari makan, trus bobok siang, sorenya berenang lagi,
Lazy weekend yah? Tapi emang itu yang kita cari. Santai2 ajah di weekend getaway yang jarang2 banget dan setahun belum tentu sekali ini.