Ours

Ours

Sunday, 13 July 2014

Les dan Pre School perlu gak sih??

Banyak ibu2 yang kontroversi masalah les atau ga sih?
Well buat aku sendiri, kedua hal diatas ga pernah jadi kontroversi, secara aku yakin apa yang kupilih.
And i think, buat ibu2 lain juga gak harus bingung. Do what best for your own child. Masing2 ibu pastinya tau apa yang terbaik buat anak2nya toh.

Udah sekolah semua
Biasanya ibu2 mulai bingung kalo udah ada acara membanding2kan. Ga disangkal, untuk anak pertama iya juga sih, aku suka membandingkan dengan anak lain, dan cemas juga kalo si Kimmy ketinggalan. Secara dulu Kimmy kecil ketinggalan banget motoriknya. Tengkurep telat, jalan telat, berdiri telat dan ga ada semangat untuk reach something yang menurut dia sukar. Kalo kita taruh boneka diatas bed yang agak tinggi, baru juga setengah jalan, belum pake memanjat, si Kimmy udah ga tertarik, trus balik arah. Laaah kok gak kayak bayi2 yang di youtube yang ciamik bener motorik dan curiousnya.

Tapi seiring waktu, rasa itu lama2 hilang dengan sendirinya. Bener kata orang, lama2 anak2 akan mencapai sendiri tahapannya. Emang telat tengkurep, tapi tengkurep juga toh akhirnya.Walopun 5 bulan baru tengkurep hahahaha, ya sekarang bisa ketawa, tapi pas 4 bulan belum tengkurep, harap2 cemas emaknya.

Menurutku, pre school dan pelajaran tambahan diluar sekolah itu perlu. Sejak dini bahkan, jangan keburu sinis dulu deh, kan kalo pre school itu ga diajarin baca tulis. Aku lihat sekolahnya fun banget, gurunya baek2, gak kayak dulu pas zaman kita sekolah. Kelasnya homy dan nyaman, pengajarannya juga ga monoton. Per topik dilakukan dengan cepat jadi ga bikin boring.
Memang semua itu bisa dilakukan di rumah sendiri kok, kalo ada waktu. Misal menempel, mewarnai dsb. Di pre school mewarnai tidak harus rapi banget, yah anak umur batita bisa apa sih, megang pensil juga masih kacau. Tapi dengan sekolah, anak diajarin antri, bersosialisasi, sharing, dan diajarin biar pede. Sekali lagi semuanya itu bisa dilakukan di rumah, kalo ada tetangga yang sebaya misalnya. Lingkungan rumahku jarang ada anak sebaya, dan aku sendiri secara pribadi kurang suka liat anak keluyuran main di rumah tetangga, kalo anak tetangga main lama di rumahku juga kurang suka, hahahahaahha....
Apalagi dulu Kimmy anak pertama yang lama baru ada adik. Dan terbukti sih, dengan sekolah Kimmy bisa jadi lebih teratur, lebih terarah, secara emaknya wanita karier, pergi pagi pulang sore.

Kalo twin? well, mereka juga ngikutin jejak cece-nya. Twin ini motoriknya normal2 aja. Cuman ngomongnya ga selancar cecenya. Masih cadel dan agak gak jelas, udah bisa mengutarakan pendapat, asal ga panjang2 hehehe. Kapan lalu ada lihat blog orang, umurnya kurleb samalah dengan twin. Nah disitu dia cerita kalo anaknya udah bisa menjawab kalo ditanya, dimana jawabannya tuh selalu kata yang terakhir. Misal telor apa ikan? 'ikan' Ikan apa telor? 'telor' Ya, khas anak kecil.
Nah aku coba di rumah,
Me : Kenzo, nanti pemilu mau pilih apa? Prabowo atau Jokiowi?
Kenzo : cuma lihat mata sekilas trus lanjut kabur mainan
Mamanya kejar trus tangkep lagi
Me : Kenzo, tadi makan nasi atau telor?
Kenzo : meronta2 sambil teriak2 'ooloooong..olooong' minta tolong, mau lepas mau main lagi
Kayaknya salah waktu ya nak
Lucuuuuu2


Kalo Kayden? Jangan ditanya, dia lebih moody dari si Kenzo. Makanya aku tangkep si Kenzo. Soalnya kalo Kayden mah percuma. Dia palingan teriak2 'piiiisssss noooo...piiissss noooo' artinya please no.


Kok kayaknya penyiksaan banget yah? hahahaah satunya bilang please no, satunya bilang tolooong.
Tapi memang aku paling sukaaaa godain mereka, lucuuuuuuuu, masih banyak lemaknya, pipinya masih gembil2, dan mungil2. Gampang didekep, berasa bulet2 gitu mana pake meronta2, bikin tambah gemes.

Melihat mereka ngomongnya masih limited gitu, yah jelas yakin kudu disekolahin. Biar gurunya yang pusing ngajarin twin ngoceh. Hahaahahaha

Untuk Les, ya aku juga pandang itu perlu. Kalo twin belumlah ya, biasanya aku les -in anak start dari umur 3. Musik dulu, karena buat aku music is a based. Ga diajarin aneh2 kok, musik untuk anak 3 taun sih cuma main perkusi, nyanyi2, diajarin ketukan, irama dan mengenal lagu. Ga ada tuh pencet piano, paling banter pencet organ 1 nada. Jadi ya, nanti umur 3 lebih dikit, si twin baru mulai les musik.

Umur 5 Kimmy ganti jadi les piano, bukan musik yang fun lagi. Bosen? Iya pasti. Nah aku orangnya ga sabaran banget, padahal kalo mau ga rugi lesnya, kudu banyak latihan. Kalo latihan gak diawasin lah pegimana tau anaknya bisa atau gak, salah atau bener? Jadi saban latihan kayaknya tengkar mulu.
Mungkin banyak orang bilang 'kok dipaksa sih' well, anak ga tau apa yang bagus buat dia. Anak juga gak tau bakatnya dimana. Yang mereka tau cuma asik atau gak.
Main musik itu kalo belum perform, kalo belum pinter itu ga asik sama sekali. Apalagi pertama2 belajar musik, jangan kata indah, bisa pas ketukan aja udah sukur2.
Perform di music course Hosana Cantata. Tuh liat Kim yang sadar kamera

Les musik di Hosana Cantata
Kimmy belajar piano awal2 bikin naik darah. Udah ketukannya amburadul, yang mana bikin musik jadi ga indah lagi, dan karena kemampuan masih dasar otomatis lagunya juga standard banget macem Hot Cross Bun atau Roti Panas. Itu cuma main di 3 nada bolak balik. Ga heran kalo di awal2 emang yang paling chalenging banget untuk mempertahankan anak belajar musik # pengalaman pribadi#
Sekarang Kimmy udah pernah perform, dan jangkauan nadanya udah banyak banget, lagunya variatif plus tekhniknya udah ada. Jadi dia main piano udah layak dengar, dan udah bisa bikin orang bilang 'bisa main piano ya' Anaknya sendiri juga udah ga segitu susahnya disuruh latihan, masih susah kok, tapi sedikit lebih mudah, terutama untuk latian lagu yang dia udah setengah bisa. Kalo lagu baru, balik lagi deh cerita lama.

1st perform Kimmy in Piano
Selain piano, Kimmy juga pernah belajar berenang, lewat ekskul sekolah. Aku pandang ini perlu ya, kan enak anak bisa berenang, kalo di kolam ga susah ngawasin #mamanya males# anaknya juga doyan banget. Ga ada takut2nya. Sayang akhirnya lesnya mandeg tengah2. Males banget lo anterin berenang. Bawaanya banyak, nganggur sejam sambil ngantuk2 kepanasan #sekali lagi mamanya emang malesan#. Pikir2 lagi, nanti ajalah ya tunggu adik2nya sekalian. Biar rempongnya sekaligus.
Pas masih les berenang
Mandarin sebagai tambahan juga include, Kimmy fasih dua bahasa, Inggris dan Indonesia. Sehari2 di sekolahnya adalah berbahasa Inggris. Jadi ga heran kalo sekarang ngomongnya Inggris mulu. Tapi bahasa juga oke, karena di rumah kan sama baby sitter pake bahasa. Seingetku Kimmy dulu ga bisa bahasa Inggris, amazingly sejak TK (atasnya PG) kemampuan Inggrisnya meningkat tajam. Mungkin karena sejak TK sekulnya jadi saban hari rutin. Kenzo dan Kayden skarang ini belum diajarin Inggris, cuma beberapa kata aja, misal anggota badan, warna dan beberapa binatang. Sisanya bahasa, biar anaknya ga bingung.
Mandarin ini juga chalenging buat Kimmy, secara sehari2 ga dipake. Kimmy udah nyaman dengan 2 bahasa, jadi pas diajarin mandarin keliatan banget dia bete. Hampir setahun Kimmy les mandarin, dan bisanya cuma standard di 'ni jiao shenme ming tze?' Gemes banget.....aku lihat buku lesnya ternyata dia udah diajarin macem2, tapi pada lupa semua. Nah mulailah terpaksa mamanya ikut belajar mandarin, dan beberapa percakapan di rumah paksa dia untuk pake mandarin. Aku bikin mandarin day saban Senin, dan buyar :) suka lupa mamanya. Akhirnya ya seingetnya aja, saban inget kudu berbahasa mandarin, dan anaknya kudu jawabnya mandarin juga dong. Dan kayaknya ada progress sih, walaupun Kimmy sampai sekarang ga pernah sukarela berbahasa mandarin secara otomatis kayak dia speak english. Harus ada yang mulai baru dia mau. Ngaomongnya juga standard2 aja misal, ming tian wo yao shang xue. Papa xihuan gan dian shi, didi zai li mian. Gitulah, wong mamanya juga standard banget.

Yang terakhir ini Kimmy les vokal. Kenapa? Ya kepingin aja hahahaahaha. Anaknya sih kepingin les balet. Tapi sudah pernah aku bilang kan, Kimmy ini girlie dan centil banget. doyanannya tutu, princess, fairy dan crown.
Kebayaang ga sih gimana jadinya dia kalo les balet. Bisa overwhelmed hehehe, lagian papanya juga ga setuju dengan alasan yang sama. Mau jadi secentil apa nanti si Kimmy.
Pas mau trial balet

Nah pilihannya antara biola atau vokal. Tujuannya ya buat jadi bekal aja, kalo dia pinter nyanyi bisa jadi nilai plus menurutku. Lagian anaknya memang doyan nyanyi.
Baru sebulan aja les vokal, dan menurutku memang kimmy punya musikalitasnya. well gurunya juga bilang :)
Kalo biola? Tahun depan aja deh....trauma kena piano.
Kenapa gak aritmatika, kumon gitu2? Mmmhhh...beda2 ya, kalo aku sih lebih suka yang ke arah talent misal gambar, musik, gitu2....
Kenapa ga gambar? Udah pernah trial lo si Kimmy, untungnya aku pilih vokal. Kimmy ini orangnya mirip sprite....mau awal2, males tengah2, buyar akhir2. Pas merengek minta les gambar, pagi2 di suatu sabtu dia udah bangunin kita, trus serahin dengan bangga gambar lengkap dengan warnanya. Iya plus warna, karena kimmy paling males mewarnai. Secara tandem dia kasih kita gambar pagi itu, total 7 buah gambar yang makin lama makin berkurang warnanya. Itu gara2 malem sebelumnya pas dia minta les gambar aku bilang, 'gak, kimmy ga niat gitu tok, gakl pernah gambar serius yang total jadi'
Melihat keniatannnya, dimana mamanya udah kadung bayar les vokal, jadi rencananya diajarin sendiri dulu. Walopun ga jago gambar, gini2 lumayanlah ya gambarnya kalo cuma buat anak 6 taon. Hahaahahaha
Belilah kita pensil warna faber castle 36 warna (langsung niat kan) pensil steadler, pengahpus steadler, buku gambar yang ga gitu besar biar ga capek warnanya. Trus aku sempetin search tentang kurikulum belajar gambar untuk anak 6 taon. Niat banget kaaaaan? Hasilnya, itu faber castle tersimpan rapi di lemari, buku gambar masih kosong melompong, pensil dipake ke sekolah untuk pelajaran. Yang ada Kimmy mewarnai 2 kalo gak 3 gambar yang aku print (itu juga ga full) plus 1 buah bday card untuk sepupunya. Udah itu aja. Pas aku nanya nasib pensil warnanya dia cuma bilang 'yeaaaah lucky, im not going to drawing lesson ya ma, it will waste money' Haiiiisssssshhhhh
Kimmy pas trial les gambar

Hasil gambar Kimmy untuk bday card, tebak hayo ini gambar apa? Anna Frozen hahahahaha


Happy boys
Ini contoh kalo lagi mewek abis digodain mamanya


Siapa bilang udah gede bebas dari godaan

Tuh kalo cemberut, matanya merah abis ngambek hihihihi, masih lucu ajaaaa






No comments:

Post a Comment