Ours

Ours

Wednesday, 13 August 2014

ART oh ART zaman sekarang

Zaman duluuu, aku ga pernah bingungin ART. Duluuu gak dulu banget, pas masih tinggal sama mertua. Walaupun mertua bukan tipe yang konsen banget sama cucu, tapi at least 'kehadirannya' aja diharapkan bisa bikin sungkan ART kalo mau macem2.

Zaman agak duluuuu, aku masih juga ga bingung masalah ART, anak masih 1, suster kepercayaan terjamin untuk balik terus. Itu baby sitter juga orangnya rajin dan ga perhitungan. Jadi ga ada art pun aku ga bingung. Itu baby sitter bisa merangkap manager rumah tangga hahahahaha....
Bisa dibilang manager karena kayakya barang2 di rumah si Nur yang lebih tau letak pastinya ketimbang aku. Paraaaahhhh.

Nah, zaman sekarang2 ini, zamansetelah Nur nikah dan mau punya anak, dan ga mau kerja lagi jadi baby sitter.....aku mengalami yang namanya prahara art. Yeaaaahhhh lebaiiii, biarin. Emang ngeselin buanget itu prahara art.

Dimulai dari art lama dan salah satu baby sitter yang netepin tanggal pulang Lebaran seenak jidatnya. Aku Jumat baru libur, eh Rabu mereka katanya mau pulang udah pake acara pesen travel dan pake kata 'pokoknya'
Hawa2 udah mulai ga enak nih, nah, selasa siangnya tiba2 aja mereka sms minta rabu pagi.
Darah tinggilah aku. Bukan masalah pagi siangnya, masalah seenaknya sendiri itu lo.
Aku sewa jasa mereka banyak2 kan juga karena aku kerja, ga bisa di rumah.
Pas siangnya emosi aku netepin udah ga usah balik semua, tapi Sam bilang untuk ga usah emosi, karena gimana2 cari art baru syusah dan kitanya emang butuh.
Makanya aku bilang ke art ku, batesnya Sabtu, kalo dia ga balik yah aku anggep emang ga mau lagi kerja di rumahku. Ngomongnya sih balik, berkali2 bilang balik. Aku percaya dong dengan polosnya.

Dengan harapan menggebu2 Sabtu bakal ada art, aku sante2 aja ga cari2 atau nitip2.
Beneran, Sabtu si Tin ga nongol. Antara sebel dan perasaan "tuh kan beneran ga balik" akhirnya kutelpon hapenya. Yang angkat anaknya, bilang kalo ibunya udah di Surabaya dapet kerjaan lain yang gajinya lebih gede. Darah tinggilah aku, ga sopan bangeeetttttt ya. Lagian bohong kok ga tanggung2, ngapain kerja di surabaya kok hapenya ditinggal di desa. Mamaku yang art expert banget itu langsung komen ' itu namanya minta gaji lebih' Ih....enggak lah ya, ga mungkin aku mau nawarin gaji lebih.

Dan dimulailah petualangan mencari art dimulai. Untungnya ga lama, aku sengaja cari yang muda2 aja deh. Emang sih cepet nikahnya, tapi nyambung biasanya, dan ga ada tanggungan.
Akhirnya dapet semi sus, belum pengalaman sama sekali. Gajinya? Lebih mahal dari si Tin :) plus pake bayar makelar pula. Tapi aku puas, anaknya bersih, rajin (ya belum bisa dliat sih) dan bisa disuruh ngopeni Kimmy. Secara ngelamarnya semi sus gitu lo. Bisa ajak main si Kimmy, dan pastinya bisa untuk gantiin salah satu susterku kalo mereka kawin hehehehehe.
Bener kata temen2 yang aku curhatin masalah art "emang waktunya ganti' :)
Semoga mereka2 ini betah yaaaaaa, paling males deh kalo pake gonta ganti.
Sekarang ada Tria suster yang lama (2,5 thn) yang ternyata tahun ini mau lamaran huhuhuhuyhu
Trus ada Puji sus baru penggantinya sus Par, yang lembut, kecil, diem dan kalah ama Kenzo kalo ga mau dimandiin, yang ternyata udah tunangan (ketauan hari pertama setelah keluar dari mess makelarnya) huhuhuhu......
Dan yang terakhir ini semi sus Ana yang grapyak, open banget, suaranya keras, lincah, logat Jakarte tapi ga bisa naik eskalator.
Beneran lo, dengan modelnya Ana si semi sus ini, aku cukup yakin dia bohong pas bilang ga tau ke Surabaya, abis ngomongnya sebagai orang desa itu ga medok, malah cenderung Jakarte abis. Pinter atur rambutnya Kimmy. Dan style bajunya lumayan ga ndeso2 banget. Baru ngeh kalo dia ga bohong pas naik eskalator di mall, ga bisa. Mau menapakkan kaki lama banget, dan pas udah di eskalator goyang2 tuh kakinya.
Kimmy sih seneng banget dapet mbak baru buat nemenin, hari pertama Ana di rumah udah sampe bonyok diajak main ma Kimmy.

Yaaaah semoga bisa tahan lama. Amin

No comments:

Post a Comment