Ours

Ours

Monday, 1 September 2014

Bosen masak #1

Kenapa dikasih #1? soalnya pasti nanti ada yang ke #2 hehehehe

Mamaku bilang, sepinter2nya wanita atau sekaya2nya wanita, pasti ada masa2 turun ke dapur juga. Itu nasehat yang diulang2 kalo aku ga mau diajarin masak. Dari dulu aku memang males masak, suka sih potong2, cemplung2, cuma mamaku ini type ga bisa sabar ngajarin orang, terutama anak sendiri.
Namanya juga belajaran kan yah, pastinya motong ga bener, ngulek kecapekan, nggoreng kecentilan. Nah itu bikin mamaku ngomel dari sabang sampe merauke, apalagi pada kenyataannya aku ga didukung oleh bakat yang memadai, hahahahaha.

Karena dasarnya aku ga suka dibully oleh mama sendiri, aku berontak dengan caraku. Ga mau belajar masak sama sekali. Kalo dinasehati aku bakal jawab dengan 'nanti cateringan aja, soalnya mau jadi wanita karier.'
Mamaku sendiri bukan orang yang expert masak memasak, tapi beliau jago baking atawa bikin kue. Walaupun ga expert masak, tapi saban siang pulang sekolah selalu ada masakan hangat di meja makan. Mama biasanya masak masakan jawa kayak soto ayam, rawon, pecel, sayur bening dsb dsb. Masakan siang sama dengan masakan malamnya. Dan hampir selalu ada sayur mayur dan protein. Masak saban hari gitu tentu aja aku sering denger mamaku mengeluh bingung mau masak apa besoknya, bosen masak mulu saban hari. Gitu itu bikin aku ikut bingung loh, secara di gramedia aku banyak lihat aneka macam buku resep masakan. Kenapa ga mamaku beli 2 buku aja trus dibolak balik resepnya. Selesai kan???

Pas merit nih, aku tinggal dengan mertua. Dan lebih ternganga2 karena masakannya. Kalau mamaku masak 1x sehari aja, mama mertuaku ini masak 2-3x sehari. Sekali masak minim 3 masakan, soup harus ada, sayur dan kemudian protein. ckckckck macem pesta aja. Hahahahaha
Masakan siang beda dengan masakan malemnya. Kadang kalo super niat, pagi gitu beda juga. Pagi biasanya hidangan sekali masak per porsi kayak bubur ikan, nasi goreng, wan tan mie...gitu2 deh.

Ragamnya beda dengan mamaku, mama mertua model masakan Bagan siapi2 yang emang chinese banget. Masakannya enak dong pastinya. Dan bikin repot mama mertua. Karena sehari2 aku lihat mama mertuaku ini setengah dari waktunya dihabiskan di dapur. Karena ga ada bakat....sebagai mantu yang baik, aku jarang banget membantunya di dapur :) Lah daripada diomelin, ataupun dibatin 'ni mantu gua bego banget, ngiris brambang aja ga bisa' hehehehehehehe. Untungnya anak ceweknya atau cecenya si Sam juga ga bakat di dapur. Jadi...no comparison. Gitu itui aku juga sering denger mama mertua mengeluh bosen masak dan bingung mau masak apa.
Pas kita jalan ke Malang nih, 3 hari 2 malem. Mama mertua bukan hepi karena jalan2, tapi hepi karena ga usah masak. Bayangin, pas itu aku ga habis pikir....pas itu....

Semuanya berubah sejak si sus Nur pulang kampung selamanya. Laaaah yang masakin anak2ku siapa dooong? Alamat turun gunung deh gue.
Awalnya cuma masakin si Kimmy aja, soalnya twin masih makan tim2-an yang cemplung2 aja. Kalo masakin si Kimmy ya standardnya ga tinggi2 amat, variasinya juga ga boleh cerewet2 hehehehe

Trus di suatu akhir tahun.....LDL Sam pas kita cek up tahunan, naik tinggi banget. HOaaaaaaaa itu pasti gara2 cateringan di kantornya di stop trus karyawannya dikasih uang makan. Setahunan memang Sam makan siang di luar mulu. Padahal ga saban hari makan haram loh, tapi toh LDL nya ga nahanin.
Akhirnya dengan penuh tekad, per Februari 2014 dibukalah catering Paula.
Pelanggannya Sam, Kimmy, Kenzo dan Kayden hehehehe.

Awal2 niat banget lo masak saban hari gitu. Bangun setengah jam lebih awal, pulang kerja ga bisa leha2, tapi kudu potong2, rebus2 biar besoknya ga bangun subuh2. Trus karena Sam ikut makan, standardnya pasti ikutan tinggi. Masak ga bisa 1 macem, kudu min 2 macem. Sam sendiri harus nurunin standard lah ya, biasa 3 macem masakan skrg mau ga mau 2 masakan aja. Mulailah aku ke pasar tradisional, karena kalau ke Hokki supermarket mulu, bisa bangkrut isi dompet. Mulai searching internet ttg aneka resep. Dan mulai nyoba resep dari yang rumahan banget macem sayur asem, sampe yang ala kebarat2an macem Chicken Kiev.
Ada yang enak, ada yang gagal total.

Seiring dengan keniatan memasak, niat baking pun muncul. Walaupun inget2 masa lalu, saban baking selalu bantat. Tapi yang kali ini diniatin, dibaca baik2 resepnya, diikutin dengan bener semuanya (fyi, aku doyan tuh mempersingkat resep, atau merubah seenak jidat hehehehe - sok pinter) Ternyata lumayan juga kue -ku. Didukung oleh tayangan Masterchef yang menimbulkan keinginan untuk jadi chef, sambil menyesali kenapa Sam ini ga pinter masak. Soalnya dulu itu kan chef mesti cewek dalam bayanganku, nah liat si Gordon Ramsay nyisetin ikan, keliatan jantan banget, hahahaahahah. Mindset chef=cewek punah sudah.

FYI lagi, pas kita berdua (me and Sam) di Xiamen, aku ya pernah tuh masak. Kira2 3 bulanan masak, habis gitu eneq banget dah. Bosen habis2an, ga mau masak sama sekali. Nah pas itu bisa aja berenti total. Kan ga ada tanggungan apapun.

NOW! setelah 6 bulanan masak saban hari.....aku bosen. Gak 6 bulan sih, udah dari beberapa minggu lalu. Up and down.  Kadang semangat kadang males. Minggu ini aku males dan bingung mau masak apa. Beli buku di Gramedia kayak ideku dulu? hehehehe sekarang aku tau kenapa mamaku ga beli buku yang kusarankan. Karena kalo ga niat masak A misalnya, ya males aja masak A.
Menu makanan ga bisa ditentukan dari buku di Gramedia, tapi dari bahan yang ada dan keniatan. hehehehe

Bingung juga lo mau masak apa.
Kemaren menunya Babi sei kupang, dan telur, anak2 - rawon pake bumbu jadi aja.
Hari ini : sayur bening dan ayam goreng.
Besok : ?????  ga tau.

Masalahnya kalo di Xiamen bosen masak bisa resign. Nah sekarang ga bisa huhuhuhuhu, kalo aku ga masak, anak2 makan apa coba? Masak beli?
Lagian, deep in my heart, aku juga pingin anak2ku kayak aku dulu kecil. Pulang sekolah selalu ada masakan hangat di meja makan, walaupun yang ngangetin tuh baby sitternya, secara mamanya masak jam 6 pagi jam 1 siang udah dingin.

So here i am, ngomel di blog, tapi kudu terus masak :) (oh dear my mom was so rite) Supaya anak2 bisa makan makanan non micin, bisa makan sayur saban hari. Masalah kualitas rasa....well its getting better i believe. Antara getting better or getting used to it.

HAHAHAHAHAHA



4 comments:

  1. Samaa... bosen banget mikir besok masak apa (plus belanja bahan + masaknya). Dulu ada ART biasa aku ditanya: bu besok mau masak apa? Aq: sembarang wes terserah kamu. Dianya manyun hahaha... mgkn gara2 itu dia resign?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gaklah kalo gara2 itu trus resign. Aku biasa cari inspirasi di blog2 resep, family recipe. Biasanya resepnya gampang dan ada gambarnya. Easy to cook.

      Delete
  2. whatever that our parents told us itu emang selalu bener kok ya. cuma kita baru realize nya setelah kita sendiri udah jadi parent. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya man, sekarang kalo ga jelas, akhirnya balik kucing nanya ke mama 'ini pake brambang brapa yaaa? angkak itu apaa?' hahahaha

      Delete