Ours

Ours

Sunday, 5 October 2014

Ke Panti Asuhan

Duh, lupa lo nama pantinya apa. Panti Asuhan Sejahtera kali ya, apa Samaria....
Pokoknya nama pengurusnya adalah Bapak Samuel, tempat tinggalnya di Taman Pondok Indah Blok L-2, Surabaya.

Udah beberapa kali sih kita ke panti asuhan, tapi mesti nunut. Dalam arti cuma nunut nyumbang, dan ikut2an pergi aja. Kimmy sendiri ini yang kedua kalinya.
Sekarang, berhubung ada bonus yang lumayan #amiiiinnnnn# kita ke panti asuhan lagi, tapi pribadi aja, ga pake ajak2. Beberapa minggu lalu sempet ajak2 temen, tapi ga ada yang mau ikut. hehehehe

Milihnya lewat internet, kan banyak tuh ya, trus di list, di telponin satu persatu untuk nanyain ada berapa anak disono? Tujuan kita kali ini memang cari panti yang ga terlalu besar dan banyak, karena sumbangan atas nama pribadi aja, pastinya ga bisa jor2an kayak biasanya. Biasanya, sumbangannya sendiri ga cukup satu mobil, la wong gabungan banyak orang. Terus pinginnya juga bukan sekedar sumbang beras aja. Lihatnya dari kacamata anak kecil, kalo si Kimmy ini dikasih beras, ya mana suka sih. Tapi kalo dikasih mainan atau KFC pasti happy banget, biarpun misalnya besok ga ada beras buat makan.
Jadi intinya, pergi ke panti kali ini mau bikin penghuninya heppi.

Nyari panti yang sesuai dengan keinginan ternyata ga gampang. Biar kata list lengkap, tapi kebanyakan penghuninya banyak banget. Rata2 80-an orang. Wedeww, cuman bisa nyumbang dikit aja kalo gitu, mana bisa pake goodie bag dsb dsb. Banyak juga yang ditelpon ga bisa, alias ga nyambung.
Yang lucu, ada salah satu panti asuhan aku telpon, orangnya malah marah2. Ternyata itu bukan panti asuhan, tapi rumah pribadi yang kali salah nomor di internet. Bapaknya ngomel2 panjang lebar tentang banyaknya beras dan baju bekas yang nyasar ke rumahnya lewat JNE. Belum lagi yang telpon model kayak aku gini untuk kasih sumbangan. kekekekeke...iseng banget sih yang keliru itu.

Finaly, aku dapet panti asuhan bapak Samuel itu tadi. Kalo ngeliat alamatnya sih, kayaknya oke lah ya, ga kekurangan banget. Letaknya di perumahan menengah, dan dari websitenya, pantinya cukup bersih dan teratur. Tapi tetep aja kan, 1 rumah untuk 22 orang itu banyak, dan mereka pasti masih butuh donatur.
Jumlah anaknya 22 orang dan kebanyakan udah SD dan SMP.

Dasarnya aku dan Sam ini ga enak banget kalo nyumbang dan diterimakasihin sama anak2 pantinya (bahasa-nya bener ga seh). Di panti2 sebelumnya, itu anak2nya suka disuruh baris dan salamin kita semua satu2, wedeeeeww kita salting malahan. Jadi kita bilang ke Pak Samuel kalo kita nyumbang aja tanpa acara apapun, dan bakalan dtg jam 11 siang. Pak Samuelnya bilang 'jam segitu anak2 belum pulang sekolah bu'
'ooooo gapapa pak, kita ga ada acara kok, cuma ngedrop aja'
Kebetulan buanget malah.

Kita kasih anak2 itu KFC (soalnya Kimmy suka, twin suka, jadi digeneralisasikan...semua anak suka :)
Trus kita kasih goodie bag karena siapa sih yang ga suka dikasih goodie bag, wong aku aja masih suka kalo beli sabun cuci gratis piring kok hahahaha
Goodie bag-nya berusaha se personal mungkin. Disesuaikan dengan umur dan sekolahnya.
Yang TK : Botol minum + crayon 12 warna
SD : Study set + crayon
SMP : Binder note A4 + sabun dan sampo cair
SMU : Binder note besar + sabun dan sampo cair

Maunya dibungkus yang keren, endingnya cuma bungkus biasa, kasih dobel tape trus ditulisin pake spidol "SMU" hehehehe ga ada waktu bok.
Awalnya mau cuma 2 barang diatas aja, tapi dasar pingin ribet, nambah lagi goodie bag isi snack (Milo sachet, susu cair kotak UHT, coklat Beng2, coklat Roka 2 biji, sama Oreo.
Trus pas jalan2 ada diskonan, akhirnya beli kecap botol 2 biji, pembalut wanita beli 2 pak gratis 2 pak, Minyak, Sabun cuci, sama beras.Ga banyak sih item dan jumlahnya, tapi biar pengurusnya ikut seneng :)

Ajak Kimmy ? pasti dong, cuma aku sedikit ga ngerti dengan konsep ajak anak ke panti asuhan. Iya mereka bisa lihat anak2 yang kondisinya lebih 'prihatin'. Tapi menurutku Kimmy lebih ketakutan kalo orangtuanya ga ada dan dia bakalan dititipkan ke panti. Panti jadi semacam tempat yang menakutkan buat Kimmy. Karena pertanyaannya seputar begini nih
' ma, kenapa anak2 itu ga ada orang tuanya?'
' kalo tiba2 orang tuanya meninggal, gimana caranya dia pilih panti asuhannya?'
' kalau orang tuanya meninggal, gimana caranya anaknya ke panti asuhannya? kan ga tau jalannya?'

Singkat cerita, kita bertiga nyampe di pantinya jam 12-an. Molor as usual. Pantinya ada di rumah biasa, tanpa modifikasi apapun.
Dan disana tadaaaaa....mereka udah menggelar tikar di tengah ruangan. Laaaah....
Anak2 yang cowok bantuin kita angkat2 barang, trus setelah itu mereka semua duduk di tikar tengah ruangan seperti menunggu acara.
OMG, aku sampe minta2 maaf sama pengurusnya karena seperti yang aku bilang sebelumnya, aku ga ada acara apapun. Jadi habis taruh2 barang, kita udah mau main cabut aja, eeeeh pengurusnya suruh anak2 itu salamin kita satu persatu. eeeeaaaaa.......
Aku sendiri ga gitu banyak lihat2 bagian dalam panti itu. Pastinya agak gelap dan kecil. Ruang tengahnya ga besar, dan karena jendelanya dikasih korden, mungkin itu yang bikin pengap dan gelap.

Balik lagi mengenai mengenalkan konsep panti asuhan ke anak. Apa ya yang diharapkan oleh orang tuanya untuk bawa anak ke panti asuhan. Aku sendiri bawa Kimmy karena biasanya orang tua lain bawa. Hihihihi, ga level jadi ortu banget. Aku malah takut Kimmy jadi berasa dia diatas diantara yang lain dan jadi sombong.
Aku ngomong gini berdasarkan pengalaman. Pas belum nikah, aku pernah kerja di bos yang punya anak se usia SD kelas 5 atau 6 gitu. Rupanya dia pingin anaknya itu tau, bahwa anaknya nih beruntung punya ortu lengkap dan fasilitas2nya macem sekolah, les, rumah yang layak, kamar pribadi dsb.
Jadi, mereka saban 2 minggu sekali, ajak 1 anak panti asuhan untuk diajak pergi bareng, ngemall, berenang, sampe nginep. Maksudnya sih baik ya, win win gitu. Anaknya belajar, anak panti-nya hepi juga.
Dari cerita istri bosku itu, anak pantinya diajak makan pizza, main time zone, pajamas party, pokok biar merasakan hidup kayak anaknya persis.
Problemnya, aku pernah semobil dengan mereka dan denger anaknya bilang gini ke anak pantinya
' Eh, kamu tau gak, kamar aku tuh gedeeeeeee banget, ada rumah  bonekanya, nanti kita main disana. Aku punya koleksi boneka lengkap, Barbie, Ken, Skipper juga punya , kamu nggak punya kan?"
Dan yah, cerita2 sejenis itu lah. Anak pantinya diem aja ga berkutik.

Ya memang ga semua anak seperti yang aku ceritain diatas. Tapi menurutku sifat dasar manusia adalah kepingin lebih unggul dari yang lain. Aku ambil positifnya aja, Kimmy sendiri ga banyak berinteraksi dengan anak2 di panti asuhan, dia lebih banyak malu2. Tapi aku banyak kasih tau ke dia tentang sharing dan bersyukur. Pas di supermarket mau ke panti, aku sempetin beli minuman untuk anak2 panti, karena paketan KFC nya ga pake minum. Anak2 panti aku beliin, Pulpy Orange, sementara Kimmy ga mau, dia mau minuman apa ya namanya....yang gambarnya pororo pokoknya. Tanpa sadar aku iya-in aja, jarang2 Kimmy aku bolehin minum begituan. Karena aku ribet sendiri dan pusing kalo Kimmy bawel.
Pas di mobil Kimmy bilang, 'ma ini Kimmy mau minum di Panti Asuhan aja' sambil nunjukin botol Pororo-nya. Tendensinya kayaknya mau pamer. So aku bilang 'Kalo mau minum disini aja, kalo minumannya sama gapapa Kim, kalo beda nanti ada yang iri gimana? Kimmy sendiri sama Kenzo Kayden juga maunya sama kan, ga mau kalo beda2 kan? :)

Semoga semakin lama, Kimmy semakin ngerti arti kita ke panti asuhan. Sekarang sih belon. Pas aku lontarin ide ultah di panti, Kimmy hepi banget. Sampe ke bagian dia ga dapet kado ultah karena budget kado ultahnya kita bagiin ke anak panti yang mungkin jarang ngerayain ultah. Dia langsung bilang kalo dia masih mau pikir2 acara ultah ke pantinya.















2 comments:

  1. Ih lucu banget yah pertanyaan2 Kimmy yg ketakutan sama panti :D : D : D
    Iya aq jg salting kalo nyumbang trs org trimakasih2 gt...mending anonim aja kali ya...

    ReplyDelete
  2. Hehehe iya Pat, jadinya dia takut banget jadi penghuni panti

    ReplyDelete