Ours

Ours

Thursday, 6 November 2014

Semi suster vs Pembantu (versi curhat)

Masih inget si Anna, semi suster yang kusewa buat nemenin si Kimmy dan rencananya ku kader buat gantiin suster2ku salah satu kalo mereka kawin? Yang ga bisa naik eskalator tapi ngomong nya ala Jakarta?
Inget????? Nah...si Anna itu...muales buanget!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Rugi abis lah pokoknya bayarin dia segitu mahal untuk ukuran Surabaya.

Aku ini bukan tipe orang yang cerewet, males negur. Puji Tuhan selama ini susterku pada bener semua.
Mereka tau model aku maunya kayak gimana. Aku cuma mau tau beres. Pulang rumah anak bersih, kenyang, rumah rapi bersih.
Nah dengan Anna ini udah keliatan malesnya dari bulan pertama. Aku anggep ya udahlah mgkn emang ga pernah kerja. Aku tugasin susterku yang paling lama untuk jadi mandornya.
Tapi tetep aja dapur jorok, ini itu ga diberesin. Aku empet aja ngeliatnya, mau negur males. Ga tau kenapa, bego ya aku.

Kapan lalu sempet mau keluar, katanya mau sekolah lagi udah daftar. Katanya udah dibeliin tiket pesawat ke Kalimantan dan mau berhenti besok pagi. Oh dear God, mana ada tahun ajaran buka bulan Oktober? Tiket Kalimantan juga mahal banget, ga mungkin tanpa konfirmasi apapun tiba2 nekad begono.
So aku bilang baik2 ke Anna, bahwa sesuai dengan perjanjian sebelumnya, kalo keluar ga boleh tiba2 minggu depan, apalagi besok! Mana susterku ada bilang cuti dari 3 bulan yang lalu. Ga mungkin dong aku batalin gara2 dia resign. Wong susterku cuti pulang buat lamaran. #sigh Dan ga mungkin juga aku cuma andelin susterku yang satunya untuk handle 3 anak plus sapu pel dan segala macem. Bisa2 aku dilaporin polisi, overload kerjaan.

Aku tau dia pasti dipengaruhin orang. Jadi aku cuma bilang ke dia. Setelah suster ku selesai lamaran dan balik kamu bisa pulang, tapi kamu pikirin baek2 yaaaa, karena setiap orang itu egois dan memikirkan dirinya sendiri. Jadi kamu juga harus memikirkan dirimu sendiri. Apa untung ruginya buat kamu kalo kamu ambil keputusan tetap kerja atau melakukan apa yang disuruh orang lain.
Sengaja aku ga singgung masalah sekolah, karena aku yakin dia ga akan masuk sekolah di bulan Oktober dengan mudahnya. Yaelaaaaah emang bohongin anak SD apa ya?

Anna stay...seperti yang kuduga.
Dan aku menyesal
Soalnya udah kadung rencana pake warnen aja. Lebih enak. Ga usah ajak pergi2. Kalo Anna ini kan masih muda, pasti bosen di rumah mulu. Jadi saban Kimmy les aku ajak, biar dia tau mall. Tapi aku lebih seneng berdua benernya. Juga pastinya warnen lebih murah dan berfungsi dengan baik hehehe
Karena Anna ini bener2 ga berfungsi sebagai semi sus. Ga bersih dan males. Bener2 ga kriteria suster banget. Jadi rencana kader dia jadi suster ya bener2 jauuuuuh.

Ya sutralah, karena aku udah kadung bayar makelar mahal, dimafaatin aja lah ya
Eh, kemaren malem slaah satu susterku dtg menghadap. cieeeee menghadap.
Protes karena dia tau gajinya anna tinggi. Lebih tinggi dari dia awal dulu
Lah  aduuuuh ART ART ini ya, pada ga tau kalo gaji itu confidential matter kali ya.
Untungnya aku ini cukup fair,....menurutku
Jadi pada saat terima Anna, gaji suster2 lama aku sesuaikan, sehingga ada perbedaan yang signifikan dan ga bikin iri.

Tetep aja mereka protes, karena Anna ini malesnya ga ketulungan. Kalo dibilangin ga bisa.
Yaaaaaa mau pegimana lagi. Akhirnya aku kudu omongin panjang lebar dah.
Aku bilang 'Aku mungkin ketinggian gajiin Anna, tapi dengan statusnya dia yang semi suster ya harusnya ga ketinggianlah. Cuma karena dia ga berfungsi dengan seharusnya, jadi ya ketinggian. Masalah gaji awal Anna yang tinggi, sementara dia enggak....ya itu tergantung dengan nego awal dan posisi awal plus pasaran gaji saat itu' bener gak?
' Tapi pastinya, aku udah menyesuaikan gaji2 kalian yang masuk sebelum Anna kan? ga ada angin ga ada ujan, gajimu aku langsung naikin banyak juga, walaupun aku ga kasih tau alasannya'
Dia mau ngerti sih, lah emang gajinya udah aku sesuaikan kan.

Ya diambil hikmahnya lah ya, aku jadi lebih sadar bahwa aku ini bego. Udah bayar semi suster, tapi dijadiin pembantu yang kalo males aku ga tegur.
Jadi Anna lebih difungsikan sesuai dengan gajinya. Kemaren malem aku suruh bersihin kompor. :)








2 comments:

  1. Pusing ya La... I feel u. Tapi kalo anak 3 mah udah khatam mestinya menghadapi hal2 begini :)

    ReplyDelete
  2. Justru ada 3 anak malah lebih repot. Ga ada 1 pusing. Kalo anak baru 1 kan kalo ga ada pembantu atau suster bisa nitip emaknya. hehehehee.
    Kalo sekarang jelas emaknya keberatan suruh jaga 3 anak

    ReplyDelete