Ours

Ours

Sunday, 31 August 2014

Weekend Getaway #Bali

Is it our second honeymoon? Maybe yes maybe no :)
Pokoknya kita pergi tanpa anak2 selama 3 hari 2 malem.
Tapi ga pake candlle light dinner, ga pake honeymoon suite, ga pake bunga2an.

Pergi kali ini atas ajakan Sam, dia jenuh banget di Surabaya, liburan ga kemana2soalnya kan ribet ya bawa banyak anak2 yang masih kecil2. Kita sengaja pilih yang bukan musim liburan, jadi ga rame.
Kita ini turist malas, ga suka antri, ga suka rame, ga suka in a rush.

Malam sebelumnya, antara excited dan sedih. Aku paling ga bisa ninggalin anak2. Biarpun  mereka ini ribut, tengkar mulu, cerewet2, bandel2, tapi love them super much!!!!!!
Itu yang bikin aku dan Sam stuck ga kemana2 berduaan. Karena aku suka nolak, ga tega. Sam suka protes, dia bilang kita ini ada kesempatan pergi berdua, ada baby sitter, ada pembantu, ada mamaku yang bisa jagain 24 jam full di rumah, tapi aku tolak. Sementara banyak pasangan lain yang mungkin ga punya privilege kayak kita. So...pas memang aku lagi full loaded banget dengan office pressure...berangkatlah kita ke Bali 3 hari 2 malem, diiringi tangisan bombai si Kimmy yang sampe jam 11 malem ga bisa tidur.
Sampe khawatir aku, gimana ujiannya besok kalo anaknya kepikiran kayak gini.

Thanks God, besoknya anaknya udah ga nangis. Kita berangkat dalam damai hehehehee
Kita berangkat pagi banget, jam 6 pagi udah meluncur ke bandara. Tema kita kali ini 'Culinary and relaxing'
Dan itu dimulai jam 7 pagi kita sarapan Burger King di bandara, lanjut dengan makan sekotak roti isi 2 di Garuda. Pokoknya timbangan pasti naik-lah.

Sampe di Bali, sambil nunggu mobil jemputan, kita ngopi di Starbucks. Well ngopi is a must for us :)
Kalo orang lain beli oleh2 di akhir2 liburan, kita dari bandara langsung ke Krisna. Kenapa ke Krisna, kenapa ga ke pasar Sukawati misalnya. Soalnya Krisna ga pake nawar, i lost my ability to bargain since...i dont know Hiks...
Padahal dulu aku jago banget lo nawar, pas belum nikah, kalo tugas ke Jakarta, aku pasti mampir mangdu, dengan duit terbatas tapi belanjaan bisa bertas-tas. hehehehe

Habis dari Krisna, kita langsung makan siang di babi guling Pak Malen di Sunset road. Udah ngidam dari sebulan lalu.

Trus baru ke hotel. Hotel Grand Mirage di Tanjung Benoa. Kenapa Grand Mirage? Dapet sponsor dari kantor soalnya :)

Hotel Grand Mirage ini termasuk hotel yang tua tapi diperbaharui di kanan kiri. Sesuai standard hotel berbintang di tempat wisata, service mereka sangat bagus.
Untuk check in, kita tidak harus berdiri, mereka menyediakan ruangan khusus, sementara kamar disiapkan, kita bisa santai2 menikmati pemandangan dengan pilihan minuman dingin.

Kamar kami adalah Deluxe ocean view, ukuran kamar cukup besar, interiornya sih kuno ya, tapi bersih. Dan ada bath up yang langsung menghadap ke TV, jadi bisa berendem sambil nonton TV.

Hotel Grand Mirage menyediakan banyak sekali kegiatan. Ada yang bayar ada yang enggak. Hotelnya jejeran ama beberapa hotel berbintang lainnya, sama2 punya private beach. Jadi kalo kita jalan2 ke belakang nih, ke private beach-nya, kita bisa melongok hotel2 lainnya. Hehehehe
Di private beach itu ada yang jualan juga, tattoo, manicure, massage, baju2 dan pernik2
Sementara Grand Mirage sedia acara sepedaan, kolam renang, ping pong, foto pake baju adat bali dsb dsb.
Kita pilih sepedaan along the beach, since Sam ini really into biking. Aku sendiri udah tahunan ga naik sepeda. Naik sepeda terakhir itu kelas 4 SD, jadi tau pegimana model sepedaanku. Goyang kiri kanan, oleng2 gitu. Saban ketemu orang di depan lagi jalan langsung panik dan jatuh2 sendiri. Hehehehe
Tapi lama kelamaan mulai expert juga dan ga puas cuma sepedaan sepanjang pantai.
Pergilah kita ke jalan raya Tanjung Benoa yang sempit cukup buat 2 arus aja.

Hoaaaaaahhhh, nyesel deeeh gueeeee. Nyaliku untuk acara menantang bahaya udah ilang bersamaan dengan lahirnya anak2ku. Untuk ukuran orang yang baru aja sepedaan selama belasan tahun ga sepedaan, acara biking along the road ini bikin ngeri. Secara karena belon terlalu pinter sepedaan, ini mata harus selalu liat ke depan, noleh dikit udah kehilangan keseimbangan. Takutnya kan kalo pas oleng ke kanan, ketabrak doooong. Ini sepanjang jalan udah doa2 segala, sambil inget anak2 di rumah.

Habis sepedaan kita ke Devdan. Devdan ini kayak semacam acara tari2an gitu lo. Kalo di China gitu kayak paketan akrobatik di Beijing, kalo di Korea kayak paketan Nanta Show.
Devdan ini ada di Nusa Dua, acara show-nya gabungan antara humor, drama, tari2an (porsi paling banyak) plus akrobatik dan sulap. Mereka mengemasnya serius banget, panggungnya, kostumnya, dekorasinya sampe ke acaranya. 1.5 jam tanpa makan minum, padahal acaranya jam 7 malem mulainya.
Well ga heran tiketnya mahal banget, yang nonton kebanyakan turis asing.
Devdan
Dari devdan, kalap kita makan Naughty Nuri, iga BBQ babi. Non halal. 1 orang 1 porsi besar saking lapernya. Dan ga abis hehehehe. Pulang makan malem nih rencananya nge-tem di Ayana bar, atau Potatos Head. Tapi apa daya, usia ga muda lagi, jam biologis udah semakin seret, ngantuknya bok. Habis makan, pulang, cuci kaki,...bobok.

Day 2
Inget kan tadi kita bilang turis males, yup....kita baru berangkat dari hotel tuh jam 12 siang.
Padahal kita makan pagi jam 9nan lo. Makan sampe kenyang, hotel2 di bali aku suka breakfastnya, karena standard mereka bule banget. Dari pancake, wafel, french toast, baqquette, aneka roti sampe makanan berat macem bacon dan nasi goreng. Egg corner, salad, bubur, aneka cake, buah sampe aneka juice.
Komplitttt.

Eh ada cerita sedikit nih, mertua dan mamaku paling doyan bungkus2 makanan dari hotel. Indo gitu loooo, biasanya aku mbatin gitu. Kemaren ada bule nih, bawa kantong kresek kecil2. Dia bikin sandwich 6 tumpuk, kali 2. Dimasukin kresek trus dimasukin tas. Hoahahahahaha, ga bisa bilang 'Indo gitu loooo' lagi dah.

Habis breakfast, kita males2an di kamar. Mandi, berendem, nonton TV, duduk2 di balkon. Pokoknya mualeeeeesssss buangggeeettt. hahahaahahha

Jam 12an lebih kita baru panggil taxi trus ke Kuta. Ke kuta? yeeaaap. Ke kuta! Gak ke Kintamani, ga ke Bedugulm ga ke Padang2....bukan turis asli nih, ini turis pingin sante2.
Di Kuta kita cuma ke Beach Walk bentaran aja, trus spa.
Vending machine isi sandal @Rp 200K

Hohohoho........spa is a must!!
Spa-nya enak banget. Kita ga ambil yang balinese lengkap sih, mahal tuh. Kita ambil Balinese massage aja, tanpa scrub dan temen2nya. Oya, sebelumnya kita sempetin dulu lunch bebe tepi sawah, biasa aja sih rasanya menurutku. Masih enakan bebek pinggir kali deket rumah :)
Bebek Crispy tepi sawah
Betutu Ayam tapi bukan Gilimanuk
Sambal matah

Kelar spa, kita beli dominos pizza, trus balik hotel. Ringkes2 dan bobok,.
Pokoknya pergi kali ini isinya istirahat dan relaxing. Namanya juga kan pingin refreshing.

Pesawat kita jam 10.40 ke bandara agak pagian karena pingin keliling bandara baru nya Bali. Bagus juga kok. Cuma mahal2 semua ya (ya eyalah...bandara kaleee)
Udah kangeeeeeen berat ma anak2.

Di Bali ya, saban ketemu anak seusia Kenzo Kayden Kimmy kita langsung keingetan. Dan becandanya seputar mereka2 aja. Kita sengaja bilang pulang malem, karena pingin kasih surprise ke anak2m terutama si Kimmy.

Kebetulan anak2 habis dari gereja diajak makan siang ke Tong Hai dimsum. Kesnonolah kita nyusul. Wah anak2 surprise buanget. Makan siang bareng dah, dan yap aku lupa seberapa ribetnya makan sama anak2. Setelah 3 hari 2 malem makan bebas dan tenang, kemaren pas makan siang itu. Hectic.

Rebutan kursi, ga mau makan, ga mau duduk, rebutan mainan, ngoceh ga berenti2.....rameeeee hahahahaha
Oh well, we back to normal again. Its super fun to have kids, tommorow are worth to wait, and yesterday are worth to remember. But oh yeah, we need realxing once for a while. :) Taun depan lagi aaahhhh......

Malemnya Kimmy bobok di pelukanku, nangis dan bilang 'i want everything back to normal, i dont want you and papa go again' Si twin, ngoceh ga jelas ga berenti2. Mereka bertiga desek2an lagi di bed kita, main ipad, main kuda2an, nonton TV, rebutan android, baca buku.
Kalo udah gitu......kayaknya ga pingin pergi2 berdua lag.
























Sunday, 24 August 2014

Kalista...our new member

Finally the kids have a pet. Resminya sih pet-nya si Kimmy
Tadaaaaaa

Udah lama sih pingin kasih anak pet atau binatang peliharaan. Cuma Sam ga setuju, karena ga tega liat binatang mati. Ya iyalah, realistis aja, kalo pet kecil2 gitu jarang tahan lama. Kecuali binatang yang gedean macam anjing, kucing.
Well penghuni rumah kita yang cuma 10 x 20 ini udah banyak banget, jadi kalo ketambahan member yang agak gede jadi tambah sempit. Lagian kalo anjing atau kucing lebih demanding, dan jelas anak umur 6 tahun belum bisa ngerawat dengan bener. Mandinya lah, kutu nyalah, makanannya, poopnya...ribett.
#pengalaman pribadi pernah punya anjing#

Awalnya mau piara ikan. Tapi aquariumnya mahal yang pake oksigen. Kalo ga pake ya sama aja pasti mati dalam waktu deket. Trus liat kura2 kecil, lucu deh. Dan konon kura2 hidupnya lebih lama, dan keliatannya lebih tahan banting kalo dirawat sama anak kelas 1 SD.

Emang beda ya.... Duluuuu pas masih kecil, liat binatang itu ga ada kasian2nya (eh atau emang gue sendiri yang beda ya? hihihihi) Aku sendiri punya banyak binatang piaraan, dengan turn over cukup tinggi. Mati silih berganti. Dari ikan hias, anak ayam, keong, hamster, anak kucing liar...tapi kalau kura2 belum pernah. Pas zaman aku kecil belum ngetrend.
Kebetulan orang tua sibuk di toko, jadi ga ngeliatin aku cara ngerawatnya yang astaganaga kejemnya....
Namanya juga anak kecil, pingin taunya tinggi banget. Misal...ikan kalo dikasih roti tawar bisa gak ya? ternyata gak bisa...hiksss, ikannya ikutan nganbang dengan roti tawarnya.. anak kucing yang dimandiin sampe kedinginan gara2 diprotes mama karena ada kucing kotor kurus kecil masuk rumah dan akhirnya disuruh balikin ke mama kucingnya. Atau kenapa keong itu seneng banget tinggal di dalem rumahnya, dan pingin tau dong dalem rumahnya gimana. Jadi diusirlah dengan paksa si keong ini dari cangkangnya.
Paling tahan lama adalah si hamster, mungkin karena udah SMP ya, jadi tahan lama an udah pinter ngerawat. Belajar dari pengalaman memandikan anak kucing, pas memandikan hamster aku dah siap hairdryer :) sampe beranak pinak dari 2 jadi 6, dimakan sama ibunya sendiri 2 anak, jadi tinggal 4 anak. Yeaaaah ibu hamster lebih kejem dari Paula kecil.

Nah sekarang liat binatang2 gitu, dan bisa melihat masa depannya....ga tega juga lo mau beli. Akhirnya batal beli ikan, pilih si kura2.
Taaaaadaaaaa
Namanya Kalista, umur ga jelas. Kenapa namanya Kalista? Karena si Kimmy ini lagi terkagum2 dengan keindahan nama Kalista. Temen satu sekolahnya ada yang namanya Kalista, dan dia bilang nama itu baguuuuuus banget. Makanya nama itu dihibahkan ke kura2nya :)
Semoga mama nya Kalista gak tersinggung kalo tau.

Kalista the turtle jadi favorit Kimmy selama 3 hari berturut2. Setelah itu? Ya susternya yang ngerawat. Ganti air, kasih makan, sama sekali2 memberi harapan palsu kebebasan ke Kalista dengan kasih Kalista jalan2 dikeluarin dari box kacanya.
Kenzo ga gitu demen sih, malah jijik dia sama Kalista, kalo dideketin Kalista the turtle Kenzo bilang 'iiiiiiuuuuuuuu......dity"  artinya iiiiuuuuuu kotor.
Sementara Kayden walaupun ga mengungkapkan secara verbal, kalo dideketin Kalista dia akan menyingkir dengan cepet.

Nyesel gak? Biasa aja sih, bagus juga kok ada piaraan di rumah, melatih Kimmy tanggung jawab yang belum keliatan hasilnya. Pastinya kalo turtle-nya mati, si Kimmy sedih. Soalnya pernah suatu malem aku liat ini kura2 kok diem banget ya. Diketuk2 sampe dimiringin boxnya juga tetep aja diem. Apa udah ga ada ya?Kan aku ga tau kura2 kalo bobok pegimana.
Pas Kimmy dikasih tau, dia kepikiran lo. Katanya......

Fun Sunday... just me and Kimmy :)

Kimmy ini kan kesayangan bapaknya, jadi mereka punya their own "thing". Mereka punya yang namanya acara "ngafe" berdua kalo di mall. Ga sering2 banget sih, cuma ya disempetin kadang.
Kimmy ini anaknya rame soalnya, cerewet, dan berani. Jadi asik diajak jalan berdua, apalagi udah besar gini, tangan aku udah hampir pas kalo mampir di pundaknya.

Udah 2 minggu ini Sam punya mainan baru, sepeda baru, jadi dia saban minggu bangun jam 4 pagi, sepedaan, pulang, mandi, berangkat ke gereja, trus pas khotbah ketiduran. Bangun, makan siang bareng, itu juga udah loyo banget, jadinya bawaannya pingin pulang bobok siang. Pokoknya nyebeliiiiiin.
Minggu ini giliranku tugas di gereja, biasanya bawa mobil sendiri, jadi pulangnya mobil pisah.
Habis makan siang, akhirnya sepakat Sam bawa Kenzo dan Kayden pulang, secara udah jam boboknya mereka.

And it just me and Kimmy....udah lama kita ga pergi berdua. Soalnya sekarang kalo les piano yang anter mbak-nya. Karena les nya piano di mall, sengaja aku suruh mbak-nya anterin, biar dia refreshing jalan2 dan betah. Karena kalo kita nge mall ga mungkin dong bawa 3 orang mbak. Maluuuu

And we shopping :) Shopping ma kimmy ini asiiik, dia ikutan sibuk milih2, main2, dancing2. Pokoknya bikin mbak di tokonya bete laaaaah. Hahahahaha
Dan udah bisa dimintain pendapat. Dia suka baju yang girlie2 tapi normal, dan dia ga suka mamanya pake baju yang mirip orang hamil. :)
Kebanyakan tingkah


Setelah shopping bentar, lanjut ke Time zone dong. Dan Kimmy cobain mainan swing, yang ayunannya tinggi2 gitu. Dasar si Kimmy nih gak berani tantangan yang membahayakan, mukanya pucet banget pas naik swing. Dia mungkin ga sangka ayunannya bakalan setinggi itu. Hahahahaha  
Pas turun dia bilang "mama, i was so scared up there, i afraid i will fall down, jadi kimmy pegangan sampe tangannya sakit"
Hahahahaha


Setelah main beberapa mainan lagi di time zone, kita lanjut ngafe di haagen daaz. Hehehehe jadi kan ga cuma Kimmy dan papanya yang punya acara berdua ngafe...mamanya juga doooong
It was so fun :)

Kangen juga nih hang out cuma berdua ma Kimmy, mumpung masih mau anaknya.









Wednesday, 20 August 2014

Kimmy and Loomy

Udah pada tau kan ya sekarang lagi ngetrend Loomy. Itu lo karet kecil2 warna warni yang bisa dirangkai jadi gelang, boneka dsb.
Kimmy ga gitu tau tentang loom, mamanya tau tapi ga ada niatan beli. Ribet kayaknya ya, ngelihat di youtube cara bikinnya, widiiiiih ga gue banget. Mending beli jadi.
Mana ga gitu doyan gelang begituan.

Suatu hari.......Kimmy dikasih gelang loomy sama temennya, namanya Gracia. Gelang loomy pink white selang seling yang sekarang udah ilang. Kaget lo aku, bisa ya anak umur 6 taun bikin gelang gituan????
Maksudku, aku aja ga ngeh pas liat di youtube. Hihihihihi
Dimulailah perjuangan Kimmy minta dibeliin si loomy ini. Aduuuh males banget dah ya beliin si Kimmy barang begituan. Sifat Kimmy ini mirip dengan mamanya, biar kata muka mirip bapaknya.
Gak sabaran, ga rapi, ga telaten dan gampang banget bosen. Jadi aku bilang ke dia 'nanti yaaaaa.....mama nabung dulu'
Pas bener ama kenaikan dia di level piano. Omong2 ya, naik level di piano itu bikin ortu hepi2 sedih juga. Happy dong anaknya naik level, sedih karena keluarin duit banyak. Mau ujian bayar lagi Rp 300K something, ganti buku bayar lagi Rp 300K something, naik level uang lesnya nambah lagi Rp 25K. ckckckckck.....Dan aku pastiin Kimmy ini ngerti kalo semuanya itu pake bayar dan ga pake murah.
Jadi Kimmy walaupun mupeng tapi ga berani maksa minta.

Aku liat Kimmy ini sering sekali puter 'how to make rainbow loom" di youtube. Lama2 kasian juga, apalagi dia sayang banget sama gelang loomy pink white yang dikasih temennya.
Kemaren nih, aku beliin dia. Yang murah2 aja. Goban lengkap ma alatnya dan karet ga tau brapa biji.
Sengaja pilih yang paling murah, soalnya ga yakin juga dia betah main loomy. Yah, anggep aja beli karet rambut kan...itu loomy kayaknya bisa dibuat kuncir.
Loom gobanan


Sampe rumah, ga cuma Kimmy yang tertarik. Ternyata bapaknya juga tertarik hahahaahahaha
Lupa aku, Sam kan emang doyan gitu2 yang bikin ribet, macem puzzle (dia lagi ada proyek jangka panjang 1000 puzzle cupcake yang ga jelas nasibnya di kolong bed) bikin casttle. Nah loomy ini si Sam tertarik banget, dia bilang
'waaah, ini papa juga suka kayak gini, papa juga mau beli, berapaa? Goban ya?'
hahahahaha
Papa tertarik juga


Jam tidur terpaksa mundur sejam, karena Kimmy bikin loomy. Eh ternyata bisa lo! Yang bikin terharu adalah, dia ga pake nonton tutorial di youtube untuk bikin fishtail loomy (gitu si Kimmy bilang ttg jenis gelangnya) Kimmy langsung bikin, dia bilang dia udah hapal soalnya sering liat di youtube. Saking pinginnya......
Super seriussss
Setelah Kimmy bobok, aku jadi tertarik juga dong, keren juga menurutku gelang si Kimmy. Aku nonton juga tutorialnya di youtube. Dan kecanduan!
Hahahaahahah
Kimmy's hand made


Beres2 udah malem
Asik looo bikin loomy, dan dasar aku pinginnya perfect ga jelas, aku bikin bongkar sampe 3x.
Yang pertama salah langkah, yang kedua salah warna...merah tua dan biru, jadinya kayak gelang spiderman.
Gelang ala spiderman

Yang ketiga baru menurutku lumayan, walaupun hampir aja kehabisan warna light blue.
Taaaadaaaaa
Buatanku :)

Nanti pulang kerja, rencananya mau beli karetnya lagi. hihihihi

















Tuesday, 19 August 2014

Suka Duka Punya Anak Kembar #2 + Jealous Sibling

Quantity does matter. Terutama menyangkut jumlah anak.
Zaman sekarang, punya anak 1 itu biasa. Lain ya ama zaman dulu yang anaknya diitung pake 2 tangan sampe ga cukup. Maka dari ituuuu, cita2 ku ya cuma punya anak 2 aja. Cowok dan cewek, persis kayak gambar logo KB, eh melenceng dikit ya. Perhatiin deh logo KB zaman sekarang, lain sama zaman dulu. Zaman dulu anaknya beda gender, cowok dan cewek. Zaman sekarang terakhir aku lihat gambar 2 anak cewek. heheheheeh.

It is a blessed kalo punya anak cewek dan cowok, jadi bisa ngerasain ya gimana enaknya punya anak cewek dan anak cowok. Biar kata ada orang bilang anak cewek lebih enak karaena bla...bla....bla..atau sebaliknya, teteup aja kepingin dong punya yang lengkap.

And we were blessed punya yang lengkap itu tadi, plus bonus pula. Nah itu masalah gender, sekarang masalah kuantitas. Banyak banget temen2 lama kita yang ga pernah ketemuan trus pas ketemuan langsung mendelik kalo denger jumlah anak kita.
' HAH? 3?" walaupun belakangnya ada kata2 "wah hebat lu punya anak 3" atau mugnkin dalam hati bilangnya "berani juga lu punya anak 3"
Kalo pas kita ga ajak anak, kadang males juga bilang 'kembar kok' kesannya bela diri banget. hehehehe
Kalo pas ajak anak2nya, baru mereka ngeh kalo kembar, walaupun gitu dengan begitu banyaknya anak2 disekitar kita (lebai) mereka ga nyadar kalo benernya aku tuh hamilnya cuman 2x lo. Pokoknya di mata mereka, anak kita banyak banget. hehehehe

Pertanyaan itu berlanjut ke, oooh kembar ya, - iya
Ada turunan kembar ya? - ndak
Kok bisa? - Dikasih sama Tuhan

atau

Bayi Tabung ya? - Nggak kok (masa mereka ga liat sudah ada jie2 nya yang lahir duluan)
Minum obat kesuburan ya? - enggak
dan kemudian nyambungnya keatas lagi.

Dan itu berlangsung sampe sekarang di setiap kali kita pergi minimal ada 1 orang yang nanya. Buat aku pribadi pertanyaan2 seperti itu ga gitu mengganggu sih, malah mungkin memberi harapan ke orang yang pingin punya anak kembar tapi ga ada turunan.
Buat temenku yang Bayi Tabung, pertanyaan diatas sangat2 mengganggu, jadi mereka sering boong, bilang kalo bayi kembarnya bukan bayi tabung tapi turunan. Hehehehe

Punya anak kembar plus jie2nya, kalo kemana2 bawaannya banyak. Apalagi pas mereka masih baby, strollernya 2, tas-nya, susternya..... Bukannya pingin pamer, tapi kalo kemana2 kita emang bawa 2 baby sitter. Well kita jarang banget jalan2 kalo ga hari Minggu aja. Karena kita berdua kerja, minggu pinginnya refreshing dong. Dan percayalah, bawa anak batita lebih dari 1 itu bikin ga refreshing sama sekali.
Jadwal minum susunya, makannya, belom kalo rewelnya. Semua serba dobel.
Mana Kenzo dan Kayden ini doyan iri2an. Kalo 1 dikasih susu, satunya bisa meledak kalo telat kasihnya. Harus sama dan seiring. Jadilah kita tontonan kalo ngemall, mirip rombongan field trip sekolahan cuma kurang toa sama papan nama.

Sekarang masih mendingan, tanpa stroller, jadi ga heboh gitu kalo ngemall.  Tapi tetep aja 3 anak, 4 orang dewasa hehehehe

Dengan perhatian orang2 ke Kenzo dan Kayden pastinya bikin si Kimmy iri. Kadang orang2 itu juga ga perhatiin perasaan Kimmy sama sekali. Cuma nanya twin mulu, dan perhatiannya haanya ke twin aja. Kimmy diliat aja enggak.
Beberapa kali Kimmy komplain dan nangis, bilang kalo "its not that fun to have a twin brother"."everybody like Ken and Kay, not me"
Nah lo, kita kan ga bisa ngatur orang2 gitu. Well, apa yang dialami Kimmy juga aku alamin sih. Adikku dulu ganteng banget menurut orang2, sedangkan aku biasaaaaa banget pas kecil. Kurus kerempeng dengan rambut tipis lurus dan judes. Sapa yang bisa suka coba. Dan mamaku menghiburnya dengan ngomong begini "Nik harus bersyukur lo punya adik cowok ganteng, daripada punya adik cowok jelek kan lebih malu, dan cowok lo. Kalo nyo itu cewek pasti nik kalah cantik"
DIEEENNNGGG menghibur banget ga seeeeh. No wonder i hate my brother sampe SMU. Hahahahaha

Pastinya aku ga bilang gitu ke Kimmylah. I just said that every kids have their own specialty. Dan Kimmy special juga, buktinya
1. Boboknya lebih malem
2. Sering pergi bertiga aja sama mama papa
3. Mainannya ga usah dibagi2, kalo Ken and Kay aku sering suruh share, secara kalo beli 2 sama persis kan waste money banget, kalo beli beda suka tengkar. Ya udah beli 1 ajaaaa
4.Bisa makan makanan yang twin ga bisa, misalnya snack aneh2 yang aku kasih dia dikit2 kadang2.
5. Punya IPAD sendiri
And the important thing is, mama and papa love you.

Untuk sementara sih dengan fasilitas2 keistimewaan diatas, Kimmy cukup puas. Apalagi beda umurnya jauh ya. Jadi Kimmy jauh diatas kemampuannya, misal bisa piano, bisa nyanyi, les renang, les mandarin. Sementara adeknya ga semua. :)







Wednesday, 13 August 2014

My Hobbies # 1







Namanya juga hobi, biasanya lebih dari 1.
Tergantung usia juga loh, semakin gede kadang hobinya bisa ganti. Menyesuaikan zaman, usia dan finansial hehehehe.

Ini hobi yang ini nih ga tau sejak kapan munculnya. Mungin sejak bisa cari duit sendiri ya. Nah masalahnya tambah lama tambah menjadi2.
Dulu pas masih kecil, semua peralatan mandi mama dong yang pilihin. Mama ini ga suka gonta ganti merk. Tipe setia banget pokoknya, kalo beli lusinan, apalagi kalo musim diskon :)) Kadang bosen banget lo.
Aku inget mama paling suka beli sabun L** dan shampoo R*j**c*. Ituuuuuuu muluuuuu, sampe ga suka lagi ma bau-nya. Zaman itu ada shampoo Timotei, iklannya bagus banget. Bule gitu dengan rambut pirang melambai2 lembut, ciiiiaaaaahhhhh mupeng deh gue.
Ini lo iklannya, nemu di google
Penampakan shampoonya


Ya aku tau sih, pake shampo itu ga bisa bikin rambut pirang, tapi pingin aja. Mama jelas ga mau beliin, akhirnya merepet ke papa. Sama papa dibeliin, dikasih duitnya aja sih, aku beli sendiri.

Honestly, baunya enakan shampoo yang dibeli mama, hahahahaha Timotey ini baunya aneh aja. Tapi pake shampoo ini aku kerasa pede banget, udah berasa rambutnya sekilau yang di iklan2 tipi. ahahahahaha


Itu gonta ganti sabun dan shampoo bertahan sampe sekarang. Karena Sam juga tipe setia brand tertentu, kita pisah shampoo dan sabunnya. Aku suka berpetualang merk. Awalnya cuma gonta ganti merk aja, trus mulai ke nyoba2 semua produkbaru di supermarket. Pokok ada baru langsung nyoba.






Masalahnya di price, karena produk baru yang harganya standard udah abis. Jadi mulai ngelirik produk2 premium brand. Awalnya ya miris juga, biasa beli sabun cair R 10 ribuan, sekarang Rp 20 ribuan.
Tapi makin terbiasa makin berani

Terakhir ini di supermarket udah kehabisan bahan untuk hobiku. Jadi mulai melirik toko yang jual brand luar negeri. Waaaaaa, udah mulai beneran ga bener.
Kemaren, beli sabun seharga Rp 30 ribuan, dan shampoo Rp 60 ribuan. Hahahaahaha
Untuk shampoo emang selalu lebih mahal, ga tau kenapa.
Masih bisa dinilai wajarlah yaaaaa, kan sabun banyak juga tuh yang cepek keatas :) Sampe sekarang cuma berani lirik2 aja sambil endus2 baunya, belum nekad beli. Rasanya masih sayang duit banget beli sabun mandi cepek lebih hehehehe

Yah diambil positifnya aja, berarti kan Tuhan berkati, sampe sabun ama shampoonya bisa naik pangkat. hahahahahahaha
SHampoo dan sabun yang sekarang kupake

ART oh ART zaman sekarang

Zaman duluuu, aku ga pernah bingungin ART. Duluuu gak dulu banget, pas masih tinggal sama mertua. Walaupun mertua bukan tipe yang konsen banget sama cucu, tapi at least 'kehadirannya' aja diharapkan bisa bikin sungkan ART kalo mau macem2.

Zaman agak duluuuu, aku masih juga ga bingung masalah ART, anak masih 1, suster kepercayaan terjamin untuk balik terus. Itu baby sitter juga orangnya rajin dan ga perhitungan. Jadi ga ada art pun aku ga bingung. Itu baby sitter bisa merangkap manager rumah tangga hahahahaha....
Bisa dibilang manager karena kayakya barang2 di rumah si Nur yang lebih tau letak pastinya ketimbang aku. Paraaaahhhh.

Nah, zaman sekarang2 ini, zamansetelah Nur nikah dan mau punya anak, dan ga mau kerja lagi jadi baby sitter.....aku mengalami yang namanya prahara art. Yeaaaahhhh lebaiiii, biarin. Emang ngeselin buanget itu prahara art.

Dimulai dari art lama dan salah satu baby sitter yang netepin tanggal pulang Lebaran seenak jidatnya. Aku Jumat baru libur, eh Rabu mereka katanya mau pulang udah pake acara pesen travel dan pake kata 'pokoknya'
Hawa2 udah mulai ga enak nih, nah, selasa siangnya tiba2 aja mereka sms minta rabu pagi.
Darah tinggilah aku. Bukan masalah pagi siangnya, masalah seenaknya sendiri itu lo.
Aku sewa jasa mereka banyak2 kan juga karena aku kerja, ga bisa di rumah.
Pas siangnya emosi aku netepin udah ga usah balik semua, tapi Sam bilang untuk ga usah emosi, karena gimana2 cari art baru syusah dan kitanya emang butuh.
Makanya aku bilang ke art ku, batesnya Sabtu, kalo dia ga balik yah aku anggep emang ga mau lagi kerja di rumahku. Ngomongnya sih balik, berkali2 bilang balik. Aku percaya dong dengan polosnya.

Dengan harapan menggebu2 Sabtu bakal ada art, aku sante2 aja ga cari2 atau nitip2.
Beneran, Sabtu si Tin ga nongol. Antara sebel dan perasaan "tuh kan beneran ga balik" akhirnya kutelpon hapenya. Yang angkat anaknya, bilang kalo ibunya udah di Surabaya dapet kerjaan lain yang gajinya lebih gede. Darah tinggilah aku, ga sopan bangeeetttttt ya. Lagian bohong kok ga tanggung2, ngapain kerja di surabaya kok hapenya ditinggal di desa. Mamaku yang art expert banget itu langsung komen ' itu namanya minta gaji lebih' Ih....enggak lah ya, ga mungkin aku mau nawarin gaji lebih.

Dan dimulailah petualangan mencari art dimulai. Untungnya ga lama, aku sengaja cari yang muda2 aja deh. Emang sih cepet nikahnya, tapi nyambung biasanya, dan ga ada tanggungan.
Akhirnya dapet semi sus, belum pengalaman sama sekali. Gajinya? Lebih mahal dari si Tin :) plus pake bayar makelar pula. Tapi aku puas, anaknya bersih, rajin (ya belum bisa dliat sih) dan bisa disuruh ngopeni Kimmy. Secara ngelamarnya semi sus gitu lo. Bisa ajak main si Kimmy, dan pastinya bisa untuk gantiin salah satu susterku kalo mereka kawin hehehehehe.
Bener kata temen2 yang aku curhatin masalah art "emang waktunya ganti' :)
Semoga mereka2 ini betah yaaaaaa, paling males deh kalo pake gonta ganti.
Sekarang ada Tria suster yang lama (2,5 thn) yang ternyata tahun ini mau lamaran huhuhuhuyhu
Trus ada Puji sus baru penggantinya sus Par, yang lembut, kecil, diem dan kalah ama Kenzo kalo ga mau dimandiin, yang ternyata udah tunangan (ketauan hari pertama setelah keluar dari mess makelarnya) huhuhuhu......
Dan yang terakhir ini semi sus Ana yang grapyak, open banget, suaranya keras, lincah, logat Jakarte tapi ga bisa naik eskalator.
Beneran lo, dengan modelnya Ana si semi sus ini, aku cukup yakin dia bohong pas bilang ga tau ke Surabaya, abis ngomongnya sebagai orang desa itu ga medok, malah cenderung Jakarte abis. Pinter atur rambutnya Kimmy. Dan style bajunya lumayan ga ndeso2 banget. Baru ngeh kalo dia ga bohong pas naik eskalator di mall, ga bisa. Mau menapakkan kaki lama banget, dan pas udah di eskalator goyang2 tuh kakinya.
Kimmy sih seneng banget dapet mbak baru buat nemenin, hari pertama Ana di rumah udah sampe bonyok diajak main ma Kimmy.

Yaaaah semoga bisa tahan lama. Amin

Sunday, 10 August 2014

Specially for my 60years papa

Happy bday papa.....
Full team member

He is what we call 'manula' already. Kalo naik bus atau kereta cuma bayar tiket setengah harga. Tau darimana? Dari papa mertua yg menginjak 60 taun duluan.

I remembered him not as a close parents in the story book. Though he is not a quiet man neither. He is not a hug and kiss person. But he always help me through anything, simple things, big things, financial things. When im facing difficult things, i ran to him. His simply unemotionally answer can calm me.
He work so hard..barely absent to close his shop. He almost never bought me presents as i remembered but when i asked for something..he rarely refuse it.

Waktu kecil..sering banyak saudara blg papaku pelit. Well karena dari kecil dibiasakn sederhana..aku sendiri ga pernah punya masalah punya papa pelit. Wong makan berkecukupan, sekolah layak, liburan jalan2, sandang juga cukup. Memang ga berlebihan tapi cukup. Ga bisa mengerti pelitnya dimana.

He is a hardworker since he were young. And now i really want him to enjoy his life with my mom. Sering aku suruh2 keluar negeri. Suruh2 aja...ga ikut bayarin hehehehehe.
yup sampe setua ini aku masih belum sanggup membahagiakan mereka secara finansial. Paling banter aku berusaha keras utk ga tergantung dengan mereka. One of my wish is to make them happy and support them financially.

Papa treat us to jamoo shangrilla hotel today. And me? Aku bahkan lupa kasih perayaan gratisan dari hotel yang udah kurencanakan. What a terrible daughter...ga bawa hadiah pula. What a great daughter am i?

No cake, no sing but there is always a pray every night from me. Not only because your bday but every day because i love you so. A pray so you always healthy, save and happy.

Happy bday papa...i love you so much.

Having fun lompat2

Where is Kenzo? he isin the bathroom, poop





Rare caption...me and papa

Sunday, 3 August 2014

Taman Safari 2014

Tanggal 31 Juli lalu, kita ke Taman Safari ....lageeeeee.Yah mau pegimana lagi, paling deket cuma Taman Safari. Berangkat dengan penuh persiapan, snack, baju ganti, pampers, susu, dan segebok duit hehehehe.
Di ayam Goreng Sri Pandaan
Mamanya ketar ketir aja, di tengah jalan gimana caranya bisa survive, macet atau gak? rewel atau gak?
And we survived!!! Ada sih rewel2 dikit, tengkar2 juga, but its all went well. Cuma insiden Kenzo muntah 2x, mamanya pusing2 karena di mobil ga liat depan tapi ikut muter jagain 2 anak, sama insiden Kenzo jatuh dari tangga di TS

Kita berangkat jam 8, beli kopi dulu (wajib!)trus berangkat. Kimmy seneeeeeeng banget, kita ke Taman Safari juga gara2 dia, yang setiap hari ga absen mengeluh kebosenan. Papanya denger princessnya mengeluh gitu langsung jatuh kasian. Dan berangkatlah kita, walopun ga nginep, walopun cuma ke Taman Safari, paling enggak kan namanya udah luar kota ;)

Kita makan siang dulu di ayamgoreng Sri Pandaan. Nyampe jam 10, langsung makan. Trus beli pisang, beli gorengan, main2 bentar, lanjut ke Taman Safari. Perjalanan boleh dibilang lancarlah. Macet dikiiiiiiit aja. Nyampe di Taman Safari, anak2 excited banget, karena baru kali ini twin liat langsung bintang2 yang ada di tipi. Well taun lalu ga bisa diitung kan, blm ngerti anaknya.
Mereka kasih makan lama, onta dsb. Juga liat show binatang
Disini nih yang insiden kenzo jatuh dari tangga bikin kita trauma.
Supaya dpt tempat yang enak, kitake show setengah jam lebih awal, emang langsung dpt tempat enak. Tapi nunggunya kelamaan, anak2 jadi boring, terutama si twin. Kayden mulai cranky, maunya turun2, karena ribut dengan Kayden, Kenzo jadi ga diperhatiin, mana tau di mundur2 dan entah gimana, di tangga bawah yang seharusnya ada anak duduk, tiba2 ajaga ada orang. Melayanglah Kenzo, waaaaaaaaaa syok kita. Puji Tuhan bener Kenzo ga tergores sedikitpun. padahal itu tangga dudukan lumayan tinggi semeter lebih lah. Aduuuuh kalo kena kepala lain lagi ceritanya. Ternyata jatuh pantatnya duluan, kepalanya ga nyentuh aspal sama sekali. Aku liat Kenzo bahkan ga tergores sedikitpun. Duh Puji Tuhan bener.

Selain insiden itu, semuanya berjalan lancar sih. Kita ga lama di TS, jam 3an udah pulang. Sampe Surabaya jam 5an, kita pesen anter makanan, dan yeaaaah gara2 itu aku jadi punya cara baru yang jitu supaya anak2 makan enak, cepet, lancar, dan mamanya ga numpuk cuci piring. Satu piring buat bertiga. Kimmy, trus, Kenzo trus Kayden. Ga kececeran, praktis dan cepat #grin#



otw home, kecapekan




Lebaran 2014

 

Lupa deh gimana dulu pas Lebaran 2013. Pastinya riweh juga, tapi dengan harapan anak2 udah pada gede, udah expert jalan kaki, bahkan ke mall udah ga pake stroller, jadi aku punya harapan buesaaaaar kalo Lebaran ini bakal jadi Lebaran yang menyenangkan :)

Dan ternyata im so damn wrong hahahahahaa
Bandelnya anak2ku, si twin maksudnya, untung ada si Kimmy. Si Kimmy sebagai jie2 sangat2 membantu, bahkan lebih membantu dari bapaknya hoahahaaha. Jadi kayaknya emang bener deh, kudu tunggu jarak sampe 4 tahun itu pas banget.

Dimulai dari hari Sabtu, sus kloter terakhir pulang kampung. Pinginnya hemat2an kan tahun ini, jadi kita ga kemana2, cuma di rumah aja ama ngemall. Masak juga udah siap kok bahannya. Eh lah kok Kayden bapil plus sumer naik turun ga jelas dari hari Selasanya dan keterusan sampe minggu depannya. Mampus gua kasih makan. Rewelnya amit2, dikit2 gulung2 di lantai, sampai kuatir lo. Sampe malemnya aku buka google, cari "kenapa anak suka gulung2?" "cara mengatasi anak suka gulung2" Konyol banget pokoknya.
Di net, ada dicatet, anak tantrum usia 2-3 tahun itu biasa, asal ga melukai diri sendiri dan ga sering2 tantrumnya.Kalo melukai diri sendiri jelas enggak, orang jatuhnya pelan2, trus kalo lantainya kotor Kayden batal gulung2. Jadi tantrumnya pilih2, anaknya jijikan soalnya. hahahaha
Nah masalahnya tantrumnya sering banget, bisa 12x sehari, trus aku liat2 lagi, kayaknya kok bukan tantrum ya....nangisnya kayak dibuat2 gitu. Manja gitulah, mertua blg biasanya gak begini anaknya.
Puji Tuhan, setelah sumernya ilang, makannya normal tantrumnya ala gulung2 berkurang banyak.

Dalam 3 hari pertama, Kayden menurun drastis berat badannya. Mampus aku. Ga becus banget rawat anak.Akhirnya aku cekok-in itu Kayden, aku bikin cream sup ayam, trus aku cekok-in setengah mangkok......sorry kiddos. Thanks God hari Rabunya makan mulai normal dan banyak.

First days was a disaster, kayaknya rutinitas buanget yak. Bangun jam 6, kudu jam 6 pagi!!!! soalnya nih twin entah kenapa bangun pasti jam 6 tet, gak perlu pasang alarm. Udah diusahakan bobok dimundurin, dicapekin, tetep aja otomatis bangun jam 6. Sementara mama papanya kan doyan molor. hehehehe

Bangun, bikin susu, kasih obat, cuci botol, mandiin anak2, sapu, naik loteng tumpuk cucian ke mesin, turun masak nasi, masak, lap ompol2, marah2 karena ada yang tengkar, naik lagi cek mesin cuci, lap ompol, marah2 lagi, masak, kasih makan anak, naik cek mesin cuci, bobokin anak, jemur baju, leyeh2 bentar, sementara bapaknya ngepel ma beresin mainan, bangun, mandiin anak, jalan2, kasih makan anak, bobok.
Gitu mulu muter seharian. Spaneng.
Mana kalo makan pada disaster semuwa, kececeran di lantai lengket2, udah dikasih koran tetep aja lari2an dan bikin kececeran. Buyar pokoknya acara berbasis 'pendidikan' yang kurencanakan hahahaha. Jadinya ke mall beli mainan melulu biar anteng.
ini saat2 Kay ga doyan makan

Berjuang menghabiskan makanan di mulut

Liat bawah meja tuh

Awalnya aku liat si Kenzo nih anak baek, Kayden yg doyan ngambek. Lama2 baru keliatan, Kenzo buandel ternyata. Apa yang dipegang Kayden dia juga mau. Dan dia maunya 2! Termasuk yang dipegang Kayden. Lah, Kayden karena kalah kuat, barangnya direbut, langsung gulung2. Haiishhhhhh
Kayden nangisnya masih bisa ditoleransi, tapi kan kesian dong masak ngalah terus. Lagian ga baik juga kalo Kenzo selalu dapet apa yang dia mau. Masalahnya nih Kenzo suaranya gede, badannya gede, otomatis kalo nangis juga gedeeeeeee volumenya. Bikin darah rendah jadi darah tinggi. # lap keringet#

Kita akhirnya Kamis itu ke Taman Safari. Keluar kota juga akhirnya, soalnya aku liat si Sam udah sedikit lagi amsyong kebosenan hahahaha. Ya sutralah, padahal saban hari kita jalan2 lo, ngemall sih ga kemana2.
Kita ke Taman Safari dengan berbagai macem aturan : liat show ga semuanya, harus santai2, kalo macet langsung pulang, kalo anak2 cranky langsung pulang. hahahaha. Ceritanya ttg Taman Safari ada di berikutnya

Ke mall sampe bingung lo mau ngapain lagi, selain beli mainan, muter2 naik mainan, akhirnya potong rambut, beli DVD. Yang namanya tissue basah dan tissue kering habis buanyaaaaak.hehehe mamanya males

Tapi singkat cerita, entah karena kita udah kebiasa atau anak2 juga udah kebiasa, kita menikmati kok endingnya. Makan berlima ke resto udah pada anteng2 semua. Makan udah banyak. hihihihi

Paling asik tuh waktu makan di resto Ming Garden, McDonald, Moi Village....duh pada nurut2 manis2 semuanya. Paling parah pas ke Yung Ho Garden, semua mata memandang ke kita yang sempoyongan ngurusin 3 anak. Yang gede ngambek, makan bubur tapi ga ditelen2 sambil delosoran dimeja, yang kembar berdiri diatas kursi, ga mau duduk, ga mau makan, disuapin dilepeh, teriak2 tengkat rebutan posisi. #lap keringet# hahahahaha. Pada titik itu, kita hampir nyerah mau sewa warnen aja.

Lebaran ini fotonya dikiiiit, ga napsu foto2, capek urusin 3 anak. Well kalo kayak gini, ga rugi rasanya sewa baby sitter hahahaha
Berenang



Kalo anteng ga ada suara, pasti ada aja yg ga bener hahahaa



Tuh liat si papa lagi sapu2

Ini ga segitu terhitung berantakan sih

Ini kaki nempel di kanvas basah, trus anaknya lari2 di lantai
Anteng kalo masing2 dikasih gadget
Selfie
Kenzo kegelian kalo potong rambut
kalo liat kayak gini, pingin deh di rumah teruss ;)

aktivitas hari pertama, peralatan masih lengkap