Ours

Ours

Thursday, 25 September 2014

Hay Day - May Day

Telat banget yak eksis di pertanian beginian.
May Day itu nama farmku :) Baru main 2-3 mingguan yang lalu dan udah level 25. Hahahahaha ga penting banget.

Awalnya males main bertani gini. Ga bisa kan mantengin itu taneman berapa jam kudu panen. Eh ternyata ga membusuk, ternaknya kelaperan juga ga mati.
Kayaknya pernah aku main games apa gitu, smurf kali ya, kalo ga cepet dipanen bisa busuk. Nah, jelas ga naik2 level kalo macem gitu.

Trus iseng2 donlod games ini dan maen. Dan kecanduanlah gue, hahahahaha.
Sam aku racunin, dia kan orangnya pede banget merasa kalo maen game pasti menang dia daripada aku. Aku main games gak pake strategi, pokok maen aja. Capek banget sih mau maen games aja pake mikir segala hehehehe. Jadi aku bilang ke Sam "main dooong, bantuin aku nanti ya kalo udah maen"

Dan Sam kayaknya nyandu juga. Karena habis pulang kerja gitu abis makan, dia urusin sapi2nya, kambing2nya, sama panen. Hahahahaha

Lucunya si Kimmy ikutan maen. Lucuuuu banget kalo maen Hay Day. Yang ditanem wheat mulu. Katanya 'cepet panen-nya'  Trus dijual harga murah2, kadang kalo ga ada yang beli, dia datengin aku trus bilang
"ma...mama mau gak beli padi-nya Kimmy?, Kimmy punya banyak gak ada yang mau beli'
Ya ampun naaaak, melas banget.
Trus si Kimmy ini suka men 'dekor' farm-nya pake barang mahal2, nah uang darimana coba kalo dia nanemnya wheat mulu dan dijual murah?
Dari jualan paku, kayu, mur yang notabene berguna banget untuk bangun farm. Hahahahaha mana dijual murah2 juga.Easy money, yang beli juga hepi

Aku dan Sam connect via FB, sedang Kimmy ga ada FB. Jadilah kita ga bisa bantuin dia, Kimmy heran banget temen kita banyak, secara temen dia cuma Greg doang (operator Hay Day yang biasanya beli2 barang kita kalo kelamaan ga ada yang beli) Dan endingnya Kimmy minta punya Facebook. Hohohoho noooooo......

Ini postingan ga penting, but i want to remember this routine, family fun. Autis saban malem ngurusin ternak dan taneman.  :)


Sunday, 21 September 2014

Diet Ciayooo!!!

Tak dinyana nyana, aku yang dulunya kurus kering, biar dikasih makan banyak tetep aja kurus kering gepeng...bisa gendut! dan susah kurus. Hwaaaaa....

Dari kecil sampe kuliah, model bodyku kayak papan setrikaan. Kurus lempeng ke bawah. Timbangan badan berkisar antara 43 - 45 kg. Mentok segitu2 aja.
Padahal makan cukup lo, jajan banyak juga. Ngemil no 1.

Pas di Xiamen, aku malah rutin mengkonsumsi mie pinggir jalan setiap malem. Catet! Setiap malem jam 11 malem keatas lo.
Dan ga gendut. tetep mentok di 43 - 45 kg.

Pas mau nikah itu tiba2 metabolisme mulai berubah. Timbangan bisa tembus ke angka 47. Kaget juga pas itu, tapi masih normal lah ya. Tinggi 159 cm, berat 47....
Cuma udah mulai kerasa..oooh bisa ndut juga ya. Apalagi tinggal di rumah mertua yang makannya haram plus oil mulu. Sukses dah rekor mentok 45 tembus ke 48 kg.

Aku 'meletus' itu sejak hamil. Aku yang kurus kering lempeng bak papan setrikaan ini tiba2 melembung. Dari 47an ke 65 kg bok!!!
Tapi namanya juga lagi hamil, suatu excuse makan enak banyak2 tanpa dosa. Dengan dalih asupan gizi, aku makan terus hehe

Banyak orang pangling dan shock liat aku. Naik 18 kg, padahal bayinya sendiri lahir prematur cuman 2.3 kg :) Aku sendiri yang punya bodi kaget kok bisa segede balon gitu.

Ngurusinnya susah banget. It takes 2 years to get my old body back. Lebih tepatnya karena ga ada kemauan. Pas adik ipar mau merit, baru deh aku mati2an diet, pas di rumah mertua ga ada pembantu juga. Pas bener momentnya, aku saban sore nyapu ngepel, urusin taman sampe keringetan ga keruan. Hasilnya sukses 2 bulan kurus balik ke 47. Puji Tuhan, mimpi buruk-ku jadi kudanil di tengah pesta pernikahan ga terjadi.

Anak kedua, aku bertekad untuk ga mau gendut2. Kok ya pas ga bisa makan juga, soalnya pake mual2. Herannya biar asupan sangat terbatas, dan pake muntah2, kok ya berat badan rutin naik sekilo sebulan. ckckckckck. Darimana itu daging berasal? Masih misteri.

Nah pas tau kembar, dan dokternya nakut2in BBLR (Bayi berat badan rendah) aku kembali makan kayak orang gila. Kali ini beneran kayak orang gila. Demi nama menghemat inkubator dan biaya perawatan bayi BBLR aku makan pizza, keju, minum susu Milo + Dancow saban malem. Karbo edan2an, dan berharap 2 anak di dalem perutku menyerap nutrisinya. Yang mana enggak ternyata, nutrisi lengkap lemak2nya...masuk semua mendarah daging ke emaknya. Jadilah aku hippo untuk kedua kalinya, yang mana kali ini lebih parah. Aku naik 30 kg sodara2....tembus ke 78. Hiksssss
Angkat pantat aja syusaaaah.Pas twin keluar, aku berharap at least 10 kg abis, ternyata....mereka ckeluar cuma bawa 5 kilo doang Hwaaaaa

Aku kadang iri banget sama temen2ku yang bisa hamil dengan cantik. Hamil pake kutungan dengan lengan lencir kayak masih perawan. Bajunya bagus2, keren2. Aku jelas ga cantik dan ga bisa pake baju cantik. Dengan kehamilan kembar begini, kadang ada aja baju hamil yang ga cukup lo perutnya.
Perut aku gede dan keluar urat2 birunya, berasa mau meletus.

Sama seperti kehamilan pertama, aku baliknya susah banget ke berat badan asal.
Sampe Sam bela2in daftarin aku ke salah satu slimming store yang nge HIT banget. Yang bintangnya cantik dan kurus sekejab setelah hamil. Wah udah kebayang aja bakal kayak D**N S**TR* bodynya
Disono aku dibebet handuk dingin kayak es yang bikin hypothermia. Ga kuat bok dinginnya.
Aku pikir slimming mahal2, tinggal bobok aja sambil di massage trus kurus otomatis, hihihihi
Mana tau malah tersiksa gini. Plus....berat badan cuma turun 2-3 kilo. ALamaaaakkkk

Mau kayak program ngepel nyapu rumah kayaknya udah ga seniat dulu lagi. Tau gak siapa yang akhirnya berjasa bikin berat badan balik? Om Deddy Cobusier :)
Program sederhana dan murahnya dia lah yang bikin kurus cepet. Dalam 2 bulan dari 65 ke 50. Ciamik ya?
Itu aku ga pake makan siang, dan makan malem seadanya. Bener2 butuh niat yang luar biasa untuk ikut prigram DC ini. Karena lapernya ga nahan.

Emang sih ga balik asal 47, mentok ke 48 trus 49 trus 50. Cuman karena yang muji banyak, jadi ya mulai males diet laper2an lagi.

Eh emang dasar usia ga bisa bohong, metabolisme mulai melambat, skrg bb-ku merangkak naik ke52. Hebatttttt, padahal cuma 2 mingguan ini lo makan ngepol.
Cuman 2 minggu, naik 2 kilo. Ngalah2in hamil aja yang naik sebulan sekilo.

Dan skrg berjuang lagi kurangin makan. Ga ngemil, susahnyoooooo
Kemaren malem, dengan tekad yang menurutku membara, aku ga makan malem. Ga laper, tapi ini tangan towel2 laci mulu. Ga ada kripik, ga ada coklat.....sedih banget/ Gimana mau ada, wong sengaja ga beli.
Dalem pikiran udah kebayang terang bulan keju cokelat, pingin pesen wes an. Haha

Yah ini namanya curhat...kepingin kurus tapi ga ada kemauan yang keras. Tapi harus balik asal lagi, minimal 49!!! CIAYOOO

1st Singing Competition

Ini beneran cuma iseng aja. Awalnya karena liat pengumuman di kelas piano-nya Kimmy, dan pendaftarannya gratis. So ikut lah. Hadiahnya lumayan tapi aku tau gak mungkin si Kimmy menang, yang ikut pastinya udah pengalaman semua.

Kimmy langsung setuju ikutan lomba, malah mupeng dia ma hadiahnya. Mana aku blg kalo sampe menang hadiahnya bisa beli boneka baby alive obsesinya Kimmy, yang bisa poop tapi.

Aku sih ga ngarep apapun ya, tapi pas laporan ma guru vokalnya, orangnya malah yang heboh sendiri.
Nanya aku udah ada minus one belum, kriterianya apa dsb dsb.
Waduh...apa ga bisa acapella aja ya?

HH-nya aku pontang panting pulang lebih awal dari kantor, pake telat juga. So telp nanny buat siapin Kimmy. Biar aku jemput dia langsung keluar aja, aku ga pake turun.
Dan keluarlah Kimmy...pake baju polo shirt berkerah pink, kerah navy, rok tumpuk2 putih, sepatu pantovel jeans. Waduuuuuh ga nyambung buangeeeeeett suuuussss, piye toh.
Mana rambutnya diplontos habis jadi kuncir kuda.eeeeeeaaaaaaa
Tapi ya sutralah, udah telat juga.

Dan beneran dugaanku, Kimmy pasti kalah lawan kompetitornya yang pengalamannya kayak udah kawakan aja. Kimmy maju dengan malu2 hihihi. Trus badannya doyong kanan kiri kanan kiri ga berenti dari awal belum nyanyi sampe lagu abis. Tangannya pegang ujung rok, dan tetep doyong kanan kiri kanan kiri kayak kapal oleng. hahahahaha
Ditanyain nama dsb, suaranya kecil amat. Trus nyanyilah dia...dengan gaya doyong2 kapal oleng. hahahahaha
But she is brave! This is her 1st experience lo.
Peserta no 28 hehehehe
Lawannya ciamik abis. Habis Kimmy nyanyi, aku sengaja stay untuk liat peserta selanjutnya. Eh, pake acara perkenalan dulu ternyata. Anak setelah Kimmy 8-9 tahunan, pede abis. Pake rok princess semata kaki, rambutnya dikuncir belasan dengan pita lucu2. Dateng langsung pasang IPAD, maju ke panggung, hormat, kenalan trus nyanyi dengan gaya yang meyakinkan. Dia dateng dengan mama dan neneknya. Mamanya bawa koper isi baju2yang ga jelas buat apaan, wong nyanyi cuma sekali doang. Sementara neneknya berdiri di belakang juri sambil tangannya muter2 kasih arahan cucunya nyanyi di depan.


ooooo....serius sekali ya, sementara aku, pas Kimmy nyanyi, aku juga di belakang juri lo, shoot Kimmy pake android sambil cekikikan.
Setelah anak princess itu, ada anak 1 lagi dengan legging warna warni, baju warna warni, dan kuncir air mancur. Suaranya keras dan bagus, gayanya udah kayak Indonesia mencari bakat. 

Hopeless dah si Kimmy dapet boneka Baby Alive yang bisa poop. Aku bilang ke dia, 'the important thing is you do your best, and you did, rite?'
Kim jawab 'No, i didnt, you never say i have to introduce my self'
eeeeaaaaa, kayak dia kalah kompetisi cuman gara2 ga kenalan di awal. Haiiiissshhhh

We have fun after that, supaya Kimmy lupa, soalnya anaknya kompetitif banget. And it spend a lot of money. hahahahaha
Beli cheese doug, beli DVD, beli es teler durian, dan tas untuk alkitabnya kalo ke gereja.
Well at least Kimmy beneran lupa sama lombanya. Sampe kemaren minggu malem sempet2nya dia nanya 'ma..mama udah nanya? Kimmy menang gak?'


How are you ken and Kay?

Apa kabar Kenzo dan Kayden sekarang ya?
3D show for free for 5 minutes only
Well Kenzo tambah ndut aja, semua makanan doyan dan pingin nambah terus. He still everybody's fave. Ngomongnya masih aja belon jelas, tapi kosakatanya nambah banyak.
Hatinya masih lembut dan baik, ga tegaan istilahnya.
Pernah nih ya, aku tahan Kayden pas mereka jalan2. Aku godain si Kay, aku bilang 'Kay disini aja, ga usah jalan2' sementara Kay meronta2. Gitu si Kenzo langsung dateng dan bilang 'no mama...nooo' sambil berusaha seret Kay untuk jalan2. Trus aku lepasin Kay sambil bilang, 'ya udah, biar mama sendirian di rumah, ga ada yang temenin, semuanya jalan2'
Reaksinya? Kay mah bablas sama nanny-nya keluar pager, noleh aja gak. Sementara Kenzo yang diluar pager langsung balik ke dalem pager sambil bilang 'ya..ya...ya' trus peluk aku.
Hihihihi so sweet deh si Kenzo ini.
Foto 3x4 Kenzo untuk sekolahnya
Kalo Kay? Kay ini keliatannya cepet nangkep biarpun ngomongnya juga belum jelas. Tapi dibanding Kenzo, ngomongnya Kay lebih jelas. Ini nai-nai-nya lagi getol2nya ajarin Kay bahasa Mandarin, karena si Kay ini kayaknya cepet nyantol. Kay bisa 1 - 10 pake bahasa mandarin dan Inggris. Juga bisa anggota badan dan muka pake mandarin dan Inggris. Hapal abjad, dan berbagai macam lagu walaupun kalau kepanjangan cuma nyantol di nadanya aja. Kalo yang nanya nai2-nya Kay jawab pake mandarin, kalo yang nanya mamanya, jawabnya pake Inggris. Hehehe Good Kay.
Di sekolah udah ga nangis lagi, walaupun bandelnya kadang ga bisa ilang.
Kadang mau pee bilang, kadang biar udah kebelet trus dibawa ke toilet tetep kekeuh ga mau pipis ( ini cerita miss-nya di sekolah) pas dibawa balik ke karpet langsung ngompol. eeeaaaaaa.....
Foto 3x4 Kayden untuk sekolahnya.

They are different. Kenzo lebih sosial smart, badannya lebih kuat dan besar. official dah sekarang kalo beli baju jadi 2 ukuran. Kay kebagian uk 2-3, kenzo 3-4. Padahal makannya, porsinya sama lo.
Kay mungil dan lucu, masih moody gitu dan agak 'ndableg' istilah orang Jawa.
Kalo aku lagi jongkok dibawah sambil rentangin tangan bilang 'Kaaaaayyyyy....' berharap dipeluk Kayden. Kay dari jauh udah lari kenceng sambil ketawa, sialnya setengah meter sebelum aku peluk, dia belok!!! sambil ketawa ngakak2. Asem.

 Jadi anak kembar enak ga sih?
Ya secara logika ada enak dan ga enaknya.
Yang orang bilang kalo twin selalu punya temen main, its true. Kalo ken ga ada, Kay akan muterin rumah cari Ken. Demikian sebaliknya. Pernah nih ya aku ajak Kay anterin cece nya les piano di mall. Maksud hati pingin pdkt sama mereka personaly. Di mobil, Kay terus aja cari Ken. Dia bilang 'Sesssooo ana? Sessoooo?' Sessso = Kenzo
Aku jawab 'Kenzo di rumah, bobok. Dan sepanjang acara pdkt personaly itu banyak kali Kay mengulang2 'Sessoo bobok....' Pokokya kalo liat barang yang kira2 mereka berdua suka, atau tempat yang mereka berdua suka, Kay langsung bilang 'mama...Sessso bobok'
Di rumah, nanny-nya bilang 'kasian Kenzo lo, muter sampe gudang nyari Kay kayak orang bingung'
My personaly pdkt time with Kayden
Walaupun suka tengkar, tapi mereka berdua juga suka main berdua. Main sekolah2an misalnya. Bisa gantian gitu. Satunya berdiri nunjuk2 binatang, satunya duduk sambil jawab sekenanya. Trus gantian.





Masalah mainan favorit kok kayaknya masih belum ya...apa aja kayaknya masih suka. Sepeda, mobil2an, pesawat, musik, lego sampe masak2an juga suka. Bukan masak2an nya tapi acara makannya. Mereka suka pretending lagi makan sesuatu pake piring2 mainannya kimmy.
Main Pretending bareng2
Acara TV favorit udah bergeser, dari Hi Five ke.... Dora. Haiiiissshhhh kok Dora si nyo? Rio dan pocoyo masih suka juga, tapi Dora juga suka. Bisa betah mereka liat si Doya....(mereka kan blm bisa bilang r)


Mereka masih juga suka menarik perhatian khalayak umum. Emak2 dan ai2 terutama suka banget 'ngerasani' Kenzo dan Kayden. Bisik2 keras sampe mama papanya kedengeran. Ya seputar 'kembar ya ketokane....liaten tah areke, satue rodo lemu ya' Hihihihi
Kalo udah gitu aku blg ke Sam 'tuh anakmu dirasani' dan dijawab ma Sam 'udah biasaaa'
Di resto Apeng
Kalo malem jam boboknya twin udah lebih malem, skrg mereka bobok jam 8. Dan base camp-nya ya di kamar mama papanya. Semua naik ke bed. Ga tau itu nonton TV, main gadget, baca buku (jarang) atau mainan aja. Sam biasa pulang jam 7.30an, so bisa main bareng.
Really love that moment. Biar cuma setengah jam, dan ritual endingnya sama.
Nanny-nya masuk kamar panggil twin bobok. Kenzo langsung bangun, jalan ke kamarnya sendiri. Kay pasti langusng nolak dan duselan ke bantal2 dan guling untuk sembunyi di bawahnya. Berharap ga ketahuan, hihihihi. Ya mana mungkin toh Kay ga keliatan, wong setengah badannya masih diluar.







Berenang gaya katak kalang kabut

Ini ceritanya tentang si Kimmy lagi.
Ya pegimana yah, namanya anak paling gede, aktivitasnya paling banyak hehehehe
Sementara Kenzo dan Kayden kan banyakan di rumah mulu.

Kimmy les renang sejak TK nol kecil. Ikutan sama program ekskul sekolah. Dengan harapan biar bisa cepet berenang jadi ga repot jaganya. Tiap hari Senin pas itu, inget deh gue, saking rempongnya. Pulang cepet2an jam 2.30 dari kantor, langsung siapin teh anget manis atau Milo anget plus snack macem pisang keju dsb dsb.
Kenapa se rempong gitu? karena yang les disono dianter sama ibu2 yang sangat perhatian dengan anaknya. Awalnya les renang aku cuma berbekal air putih aja, eh sampe di kolam banyak banget yang bawa snack anget dan susu anget. Yaelaaaaah, bikin Kimmy jadi iri. Aku jadi berasa gimana gitu, masak cuma bekal air putih doang.

Lesnya sendiri lumayan lah ya, Kimmy diajarin gaya bebas yang notabene lebih susah dari gaya katak. Standard atlit kan memang bebas dulu, cuma in my opinion, gaya katak dulu juga gapapa lo yang penting ga tenggelem. Toh Kimmy juga kalo diliat2 ga gitu punya darah atlit.

3-4 bulanan kira2 Kimmy les disono, di Puri Matahari. Tempatnya enak, sepi, tempat mandinya bersih lengkap dengan air panas dan dingin. Sayang kok lama2 muridnya tinggal dikit ya. Dari 7 - 8 orang jadi 4 trus terakhir 2. Tutup dah ekskulnya, mana musim ujan pisan. Padahal Kimmy udah lumayan lo, tinggal tangan dan ambil nafasnya aja

Trus berenti beberapa bulan, lanjut lagi di kolam deket rumah, dengan guru besar item gede. Aku pilih yang itu soalnya muridnya dikit keliatannya, jadi bisa lebih konsen ma si Kimmy. Eh lah kok malah ga bisa2 si Kimmy. Padahal banyak orang bilang kalo si Kimmy ini bakalan cepet bisanya soalnya udah bisa nyelem kepalanya. Emang sih sama guru ini Kimmy diajarin gaya katak, bukan gaya bebas lagi. Dia bilang lebih cepetan katak.

Sama guru besar item gede itu Kimmy les 3 bulanan, dan mamanya mulai capek banget anterin Kimmy les renang saban sabtu sore, nungguin panas2 di pinggiran kolam, blm lagi dipalakin bakso ma si Kimmy.
Mana ga ada hasil yang memadai dari les renangnya. Ga bisa2 ambil nafas sendiri, plus kayaknya gurunya suka ngelamun2 gitu. Akhirnya mandeg setaonan.

Nah karena sekarang Kimmy punya semi sus yang urusin dia, aku les-in lagi. Dengan guru yang berbeda, dan gurunya ditarget pokoknya sebelum Desember udah harus bisa. Jadi saban Sabtu tinggal drop trus jemput sejam lagi.

Dan Kimmy Bisa!!!!!! Hahahaha hepi banget. Cuman sebulan loh les-nya dan udah bisa.Sengaja minggu kemaren aku tungguin di kolam. And she can swim by her self sampe setengah lebar kolam.
Renangnya sih masih panik gitu, kayak katak kalang kabut. Cepet2 gitu modelnya, pokok jauh dari kata anggun dan slow. hahahaha


Ujian Mid Semester Kimmy

Minggu ini start ujian mid semester Kimmy yang pertama kalinya.
Iya dong, wong baru aja kelas 1 SD. Kimmy kayaknya ga gitu ngeh apa itu ujian mid semester. Mau mid kek, mau enggak kek, yang penting main.

Memang bener, yang penting main. Hari2 ujian dan ga ujian ga ada bedanya. Bedanya cuma di 10 menit sebelum jam 9 malem, sebelum waktunya Kimmy bobok, mama-nya review pelajaran yang besoknya mau diuji.

Kenapa baru jam 9 malem kurang 10 menit? Yah sempetnya baru jam segitu. :)
Awal minggu nih, mamanya weekend heboh banget, nyatetin jadwal ujian si Kimmy. Di tasnya ada banyak sekali buku2 tebel yang walaupun baru 3 bulanan sekolah, udah beberapa pucuk bukunya kiwir2.
Hikss....

Kimmy ternyata bukan anak yang rapi. (turunan ) Keliatan dari tulisannya juga (turunan juga)
Pas awal tahun ajaran mau mulai, aku sempet nanya ke salah satu temen yang anaknya sekolah yng sama dengan Kimmy. Kali aja buku paketnya bisa dipinjem, lumayan kan hemat.
Kesonolah aku malem2, dengan ekspektasi 'pasti bukunya udah kayak sayur asin' secara bedanya udah 2 tahun antara Kimmy dan Shannon.
Eh ternyata bukunya rapi2 banget, beneran ga kayak bekas. Sayangnya yang bisa dipake cuma 1 biji, karena buku paketnya pun terkadang ada latihan2 soalnya.
Berharap banget Kimmy bisa serapi Shannon....yang ternyata belum 3 bulan sekolah, agendanya udah lungset, ujungnya ada noda2 entah apa ga ada yang ngaku. Buku tulisnya udah kayak sayur asin, buku paket yang tebel2 banget itu, yang udah aku sampul plastik tebel, plus aku plong pinggirannya trus diiket pita biar ga lepas, pitanya lepas 1. # lap keringet#

Semoga ujian pertamanya Kimmy ini berhasil deh ya. Kalo diliat dari tes2 biasa mingguan sih harusnya oke lah. Mamanya udah siap tempur dengan latian2 soal, udah prepare dengan bacain buku2nya, udah beli map khusus untuk review2nya Kimmy yang fotokopian.
Anaknya sendiri? Masih seperti hari2 tanpa ujian Hikss.......main ipad, nonton TV, tengkar ma adiknya, main sama sepupunya, ga ada itu yang namanya pegang buku. Wong ditanya besok ujian apa aja anaknya ga tau.
Ya gapapa wes, yang penting nilainya bagussss


Friday, 12 September 2014

All Sedayu Hotel Jakarta

Jakarta macetttttt
Kebiasaan tinggal di Surabaya ya, liatin Jakarta jadi mumet.
Aku sengaja pilih hotel yang attached ma mall, biar refresh dong habis kerja. Biar ga repot juga naek taxi.

Duluuuuu, aku pilih hotel Ibis Slipi, lebih tepatnya dipilihin kantor. Tapi disono ga deket ma mall, kudu naek taxi. Makanan ga ada, kudu makan dari hotel kalo mau praktis. Trus lama2 minta Hariss Kelapa Gading. Asik juga disono, banyak makanan, mall gede banget.
Trus bosen dong, pingin yang lain. Pullman...ga sesuai budget kantor, hehehehe
Akhirnya baca2 di agoda, ketemu all sedayu hotel.

Hotelnya kecil tapi attached ma MOI. Harganya lebih murah dari Harris katanya. Ragu sih, kok lebih murah ya....jangan2 jorok. Tapi review2nya bagus banget, so oke...2 malem di All Sedayu.
Kesan pertama...kecil banget yak hotelnya, Lobinya kecil juga, tapi itu ga penting sih, yang penting kamarnya.

All Sedayu ini cut beberapa fasilitas standard yang dirasa ga perlu macem kolam renang, spa, massage. Cuma ada tempat gym yang gedenya ga beda jauh ma gede kamarku di rumah hehehehe. Keunggulannya memang karena dia sebelahnya mall langsung.
Bed nya twin, padahal minta single

The room, lumayan sih benernya, bersih, sayang jendela adep tembok

Bath room area, bersih juga

Welcome gift from Kimmy, she always so sweet

Tempatnya sendiri bersih walaupun kecil.
Kamarnya cukup besar, cuma sayangnya, aku kebagian kamar yang jendelanya menghadap ke tembok, which i hate it so much. No view dan bikin creepy
Untuk request ganti kamar, males yah, soalnya di awal aku dapetnya twin bed, dan aku minta ganti single aja. Jawabannya mas-nya di front office walaupun ramah tapi ga pake tedeng aling2, ga pake cek dulu, ga pake usaha apa gitu kek, langsung bilang 'ga ada bu, sedang penuh' dengan tampang model 'lu bayar segini ya dapetnya segini kaleeeee'
Ya sutralah, toh cuma buat bobok aja, dan nyatanya bikin ga bisa bobok, karena biar udah kepala 3, tapi aku ini penakut banget. Entah kenapa  dengan kamar view adep tembok gini krasa kayak ada yang ngintip gitu. Biasanya kalo di hotel, jendela aku buka dikit, biar kalo udah pagi itu kerasa sinarnya. Ini boro2...., siang malem ga ada bedanya.

Fasilitas dalem kamar standard oke ya, ada hair dryer (love it), kopinya nescafe cream (love it), TV dgn movie channel cukup lengkap. 

Breakfastnya enak dan lengkap. Stall bubur, nasi uduk, soto ayam, egg corner lengkap. Love it.
Belum lagi ada salad, cereal, japanese juga ada, dimsum walopun cuma 1 besek gede tapi ada.
Aneka juice, dll dll. Dan sukanya, breakfastnya ga umpel2an kayak Ibis Slipi.

Tapi my fave ya lokasinya yah. Pas sebelahnya mall.

 Jakarta sendiri, yaaaaa......not a big fan hehehe. Macetnya mana tahan.

Aku sendiri juga ga gitu doyan travelling...sejak punya anak maksudnya. Kalo dulunya sih, salah satu hobi ya travelling. Tapi not a business trip macem gini yah.hehehehe
Berat rasanya ninggalin anak biar cuma 3 hari 2 malem. Ngeliatin mereka cuman dari cctv dari kamar hotel. Hiks....

Sabar ya anak2....nanti pasti ada saatnya mama di rumah terus, sampe bukan cuma kalian yang bosen, mamanya ikut bosen. :)










Thursday, 11 September 2014

I'm so thankful because....

I'm so thankful today because...

Kimmy kissed me infront of other students before i leave.
So simple yah, cuma kiss doang. Kita punya kebiasaan untuk kissing sebelum Kimmy masuk kelas, juga sebelum dia berangkat bobok. Dan itu nyandu buat Kimmy. Kalo aku belum kiss dia, dia-nya ga mau bobok. Kadang nyebelin loh, udah ngantuk2, udah kadung pewe, mesti kiss and hug.
Tapi hari ini.....Kimmy telat ke sekolah, aku anterin dia sampe depan tangga, di kiri kanan banyak banget anak2 yang tergopoh2 musti masuk kelas naik tangga. Aku-nya udah mau pergi aja, tapi Kimmy teriak 'mmaaaamaaaaa...' trus peluk dan kiss aku. Harus di dua pipi.
Lebai ya? .......tapi aku sudah denger banyak cerita ibu2 yang anaknya ga mau kiss depan temen2nya karena malu. Well.....Kimmy belum sampe tahap itu, so i enjoy it. Thanks God

Kayden udah mulai banyak omongnya
Simple juga ya...la wong emang udah waktunya. Cuman karena twin ini ngocehnya lebih lambat, jadi pas mereka majunya banyak, im so thankful.
Kemaren nih, tiba2 denger Kayden bilang "Shesssoooo (Kenzo) ayo siniiii...."
Hihihihi lucu banget ngomongnya. Trus pas aku pulang dri Jakarta, beliin dia baju baru, Kay bilang "mama...baju Kay" Hm....blm bisa bilang baru. hahahahaha. Nyanyinya juga udah jelas, walopun di beberapa bagian masih cadel, misal ngomong dobel yu (w) Kay ngomongnya 'dade yu'
I know, i will miss that 'dadeyu' someday

Kenzo ga ketularan batuknya Kay :)
Pas aku mau business trip ke Jkt, tiba2 aja Kay batuk. Ga ada angin ga ada ujan, akan dijaga, lah kok batuk.
Nah Ken ga bisa dipisah, pasti nyari2. Udah berdoa dan berharap aja Kenzo ga ketularan. Biasanya selang sehari udah bisa dipastikan nular soalnya.

Kemaren dapet tiket pulang Jkt - Sby lebih maju sejem. Jadi bisa ketemu anak2 di rumah dulu sebelum lanjut meeting sampe jam 10 malem. Kangen banget sama anak2, jadi bela2in setir sejam pulang ke rumah biar cuma menclok setengah jam aja. Buat cium2, peluk2, kasih oleh2.....

Kenal yang namanya Hay day game online. Biar telat yang penting udah donlod. Itu game asik banget yak. Jadi ga bete lagi ama yang namanya macet di jalan. Saban macet langsung buka hay day. Liatin ayam2nya udah betelor belum? Sapi2nya apa kabar. Sambil sumpah serapah kalo silo-nya kepenuhan. Baru juga upgrade udah kudu upgrade lagi. Ga keren banget.



Monday, 1 September 2014

Bosen masak #1

Kenapa dikasih #1? soalnya pasti nanti ada yang ke #2 hehehehe

Mamaku bilang, sepinter2nya wanita atau sekaya2nya wanita, pasti ada masa2 turun ke dapur juga. Itu nasehat yang diulang2 kalo aku ga mau diajarin masak. Dari dulu aku memang males masak, suka sih potong2, cemplung2, cuma mamaku ini type ga bisa sabar ngajarin orang, terutama anak sendiri.
Namanya juga belajaran kan yah, pastinya motong ga bener, ngulek kecapekan, nggoreng kecentilan. Nah itu bikin mamaku ngomel dari sabang sampe merauke, apalagi pada kenyataannya aku ga didukung oleh bakat yang memadai, hahahahaha.

Karena dasarnya aku ga suka dibully oleh mama sendiri, aku berontak dengan caraku. Ga mau belajar masak sama sekali. Kalo dinasehati aku bakal jawab dengan 'nanti cateringan aja, soalnya mau jadi wanita karier.'
Mamaku sendiri bukan orang yang expert masak memasak, tapi beliau jago baking atawa bikin kue. Walaupun ga expert masak, tapi saban siang pulang sekolah selalu ada masakan hangat di meja makan. Mama biasanya masak masakan jawa kayak soto ayam, rawon, pecel, sayur bening dsb dsb. Masakan siang sama dengan masakan malamnya. Dan hampir selalu ada sayur mayur dan protein. Masak saban hari gitu tentu aja aku sering denger mamaku mengeluh bingung mau masak apa besoknya, bosen masak mulu saban hari. Gitu itu bikin aku ikut bingung loh, secara di gramedia aku banyak lihat aneka macam buku resep masakan. Kenapa ga mamaku beli 2 buku aja trus dibolak balik resepnya. Selesai kan???

Pas merit nih, aku tinggal dengan mertua. Dan lebih ternganga2 karena masakannya. Kalau mamaku masak 1x sehari aja, mama mertuaku ini masak 2-3x sehari. Sekali masak minim 3 masakan, soup harus ada, sayur dan kemudian protein. ckckckck macem pesta aja. Hahahahaha
Masakan siang beda dengan masakan malemnya. Kadang kalo super niat, pagi gitu beda juga. Pagi biasanya hidangan sekali masak per porsi kayak bubur ikan, nasi goreng, wan tan mie...gitu2 deh.

Ragamnya beda dengan mamaku, mama mertua model masakan Bagan siapi2 yang emang chinese banget. Masakannya enak dong pastinya. Dan bikin repot mama mertua. Karena sehari2 aku lihat mama mertuaku ini setengah dari waktunya dihabiskan di dapur. Karena ga ada bakat....sebagai mantu yang baik, aku jarang banget membantunya di dapur :) Lah daripada diomelin, ataupun dibatin 'ni mantu gua bego banget, ngiris brambang aja ga bisa' hehehehehehehe. Untungnya anak ceweknya atau cecenya si Sam juga ga bakat di dapur. Jadi...no comparison. Gitu itui aku juga sering denger mama mertua mengeluh bosen masak dan bingung mau masak apa.
Pas kita jalan ke Malang nih, 3 hari 2 malem. Mama mertua bukan hepi karena jalan2, tapi hepi karena ga usah masak. Bayangin, pas itu aku ga habis pikir....pas itu....

Semuanya berubah sejak si sus Nur pulang kampung selamanya. Laaaah yang masakin anak2ku siapa dooong? Alamat turun gunung deh gue.
Awalnya cuma masakin si Kimmy aja, soalnya twin masih makan tim2-an yang cemplung2 aja. Kalo masakin si Kimmy ya standardnya ga tinggi2 amat, variasinya juga ga boleh cerewet2 hehehehe

Trus di suatu akhir tahun.....LDL Sam pas kita cek up tahunan, naik tinggi banget. HOaaaaaaaa itu pasti gara2 cateringan di kantornya di stop trus karyawannya dikasih uang makan. Setahunan memang Sam makan siang di luar mulu. Padahal ga saban hari makan haram loh, tapi toh LDL nya ga nahanin.
Akhirnya dengan penuh tekad, per Februari 2014 dibukalah catering Paula.
Pelanggannya Sam, Kimmy, Kenzo dan Kayden hehehehe.

Awal2 niat banget lo masak saban hari gitu. Bangun setengah jam lebih awal, pulang kerja ga bisa leha2, tapi kudu potong2, rebus2 biar besoknya ga bangun subuh2. Trus karena Sam ikut makan, standardnya pasti ikutan tinggi. Masak ga bisa 1 macem, kudu min 2 macem. Sam sendiri harus nurunin standard lah ya, biasa 3 macem masakan skrg mau ga mau 2 masakan aja. Mulailah aku ke pasar tradisional, karena kalau ke Hokki supermarket mulu, bisa bangkrut isi dompet. Mulai searching internet ttg aneka resep. Dan mulai nyoba resep dari yang rumahan banget macem sayur asem, sampe yang ala kebarat2an macem Chicken Kiev.
Ada yang enak, ada yang gagal total.

Seiring dengan keniatan memasak, niat baking pun muncul. Walaupun inget2 masa lalu, saban baking selalu bantat. Tapi yang kali ini diniatin, dibaca baik2 resepnya, diikutin dengan bener semuanya (fyi, aku doyan tuh mempersingkat resep, atau merubah seenak jidat hehehehe - sok pinter) Ternyata lumayan juga kue -ku. Didukung oleh tayangan Masterchef yang menimbulkan keinginan untuk jadi chef, sambil menyesali kenapa Sam ini ga pinter masak. Soalnya dulu itu kan chef mesti cewek dalam bayanganku, nah liat si Gordon Ramsay nyisetin ikan, keliatan jantan banget, hahahaahahah. Mindset chef=cewek punah sudah.

FYI lagi, pas kita berdua (me and Sam) di Xiamen, aku ya pernah tuh masak. Kira2 3 bulanan masak, habis gitu eneq banget dah. Bosen habis2an, ga mau masak sama sekali. Nah pas itu bisa aja berenti total. Kan ga ada tanggungan apapun.

NOW! setelah 6 bulanan masak saban hari.....aku bosen. Gak 6 bulan sih, udah dari beberapa minggu lalu. Up and down.  Kadang semangat kadang males. Minggu ini aku males dan bingung mau masak apa. Beli buku di Gramedia kayak ideku dulu? hehehehe sekarang aku tau kenapa mamaku ga beli buku yang kusarankan. Karena kalo ga niat masak A misalnya, ya males aja masak A.
Menu makanan ga bisa ditentukan dari buku di Gramedia, tapi dari bahan yang ada dan keniatan. hehehehe

Bingung juga lo mau masak apa.
Kemaren menunya Babi sei kupang, dan telur, anak2 - rawon pake bumbu jadi aja.
Hari ini : sayur bening dan ayam goreng.
Besok : ?????  ga tau.

Masalahnya kalo di Xiamen bosen masak bisa resign. Nah sekarang ga bisa huhuhuhuhu, kalo aku ga masak, anak2 makan apa coba? Masak beli?
Lagian, deep in my heart, aku juga pingin anak2ku kayak aku dulu kecil. Pulang sekolah selalu ada masakan hangat di meja makan, walaupun yang ngangetin tuh baby sitternya, secara mamanya masak jam 6 pagi jam 1 siang udah dingin.

So here i am, ngomel di blog, tapi kudu terus masak :) (oh dear my mom was so rite) Supaya anak2 bisa makan makanan non micin, bisa makan sayur saban hari. Masalah kualitas rasa....well its getting better i believe. Antara getting better or getting used to it.

HAHAHAHAHAHA