Ours

Ours

Wednesday, 29 October 2014

My Big Big Big Belly

Gak usah banyak2 cerita, ini nih buktinya kalo perutku dulu pas hamil kembar tuh juelek, buesar.
Bye-bye foto hamil, bye2 hamil sexi.
Yang ada bengkak semua, plus pas 8 bulan bahkan baju hamilku aja udah ga cukup bagian perutnya.
Roaaar biasa.

Sunday, 19 October 2014

Happy is simple


Bahagia itu sederhana. Simple kalo emang ga dibikin ribet.
Bahagia itu buat aku bisa cuma
1. zipping good coffee in the morning
2.Punya buku2 bagus yang belum dibaca
3.Bisa berhasil nyontek resep dan hasilnya enak
4. Liat kue di oven mengembang dengan bagus
5. dan pastinya liatin anak2 kruntelan di kamar main bareng




It is like heaven on earth.

My passion is travelling, lihat dunia lain, budaya lain, nyobain makanan2 lain....
Salah satu temanku, tinggal di Netherland, merit and have no kids.
Mereka berpasangan mendaki gunung2 tertinggi, menyelam di laut2 terdalam. Its a wow! for me. Kehidupan mereka kelihatan menarik banget. Makan hotdog di farm market di amerika, wine testing di London, festival beer di Jerman. Kepingin? Ya jelas dong.
Mumpung masih muda, mesih keren, belum terlalu berlemak, pingin dong travelling with styles.
Kalo udah jadi turis tua kan ga seru lagi, duit boleh banyak tapi udah ga bisa seru2an dan keren2an kayak sekarang :)

Tapi, ngelihat anak2ku bobok dengan tenang, di bed yang nyaman, pake ac biar ga kepanasan, aku juga ngerasa ' i nailed it!'
Ngelihat mereka happy, ketawa ngakak, atau main bareng, aku juga ngerasa bahagia.
Dan di malam2 dimana mereka mimpi buruk (baru Kimmy sih) dan lari ke kamar kita, nyusup diantara aku dan Sam. Pas itu nyebelin seh, enak2 bobok diganggu. Tapi kalo dipikir lagi, bahwa we are her world. Mimpi buruk aja butuh kita ortunya. How they trust us......its a wow for me too.

I choose to have them. I choose to be with them. Seeing my kids grow up, do some silly things, made me laugh and amazed me every day. For me, the highest mountain, the deepest sea and thousand cultures, cannot compare to what i have right now. Kimberly, Kenzo and Kayden :)
I Nailed it!
Happy is simple. :)

Kimmy and her 1st piano test

Kimmy ujian piano yang pertama
Mainnya udah tambah bagus, hearingnya udah lebih jago, dan kalo latian udah ga pake paksa2 nangis2 ngambek2. Karena itu kita beliin dia piano digital baru.

Ujiannya di Jl Citarum, sampe bela2in bolos ke gereja. Tempat lesnya bagus juga sih, kita di sms bolak balik untuk ingetin jadwal ujiannya. Hasilnya baru 3 minggu lagi, but im quite sure dia lulus.

Kalo udah grade nya tinggi, trus mainnya keren, boleh deh mama nabung buat beli piano akustik yaaaaaa.
Taun depan, waktunya twin belajar piano. Waktunya ber bete2 lagi dah. :)
Suasana di Jl Citarum

Food Festival Surabaya


Food Festival ini letaknya di Surabaya Timur, jauh banget dari rumahku yang di Surabaya barat. Makanya kita jarang kesono.

It should be a happy place :) tapi biasanya kita kesana pas anak sakit trus ke dokter. Maklum dokter anak kita ya di surabaya timur, memang jauh, tapi sudah kadung cocok. Saban ke dokter antri, makannya ya di food festival ini. For us its not a happy place laaah, wong kesono-nya karena antri dokter.

Anak2 sekarang udah pada gede2, dan Puji Tuhan udah jarang sakit, otomatis ke Food Fest nya juga jarang, kangen juga lo. Akhirnya Sabtu sore kita semua kesono, lengkap 1 rumah plus mbak2-nya

Food festival itu semacam tempat rekreasi yang notabene jarang ada di Surabaya. Kayak pujasera besar lengkap dengan mainan2 untuk anak2. Dulu pas Kimmy kecil, ada mainan bom2 car, sepeda, dayung air kalo ga salah, sekarang udah semakin besar dan banyak berubah. Ada becak mini, carousel, sama euro bungee dll. Lokasinya outdoor, jadi anget, bikin keringetan. Kalo kesana disarankan celana pendek ajah.

Biasanya kita kesana hari biasa, jadi ga terlalu rame. Nah ini Sabtu malem minggu, untungnya kita awal jam 6 kesono. jadi parkir masih relatif gampang.
Kimmy super excited, dia udah agak lupa bentuk food festival gimana. Pastinya dia hapal bakal mainin permainan disitu. Kalo twin ya jelas ga inget apa2 lah, tapi mereka excited liatin lampu2.

Mereka main euro bungee, carousel dan becak mini. Kayden suka sekali euro bungee, sampe nangis2 minta tambah. Sementara Kenzo ketakutan naik euro bungee, mukanya jadi aneh dan tegang gitu hehehehe, tapi endingnya dia hepi sih, ketawa ngakak2.






Kenzo, Kayden, Kimmy

Overall, they happy.
Trus tiba saatnya makan. Disana ada banyak sekali stall makanan, dari yang ngewarung sampe yang pake brand macam 369, Porong Wei dsb.
Awalnya kita mau ngemper di outdoor yang ga ada atapnya. Disana banyak sekali makanan warungan yang aku suka, chicken wings panggang, nasi campur madura, aneka sate, aneka gorengan, degan buah. Wuiiih like heaven. Anak2 aku beliin sup shanghai 369.

Eh la kok anginnya menggebu2, karena takut masuk angin, kita akhirnya masuk ke salah satu rumah makan ayam penyet untuk makan. Sementara aku berpetualang sendiri cari makanan di lokasi favorit.
Awal aku beli chincken wings, trus beli nasi cumi madura, es degan....dan kecewa.
Chicken wingsnya ga enak, cuma kerasa asin aja. Dan itu nasi cumi itu jualnya lama, nge sub pula ternyata ke stall seberang. Kembaliannya kurang 10 ribu, dan cuma berisi nasi, cumi hitam plus bawang goreng. Loooooh, biasa beli ga kayak gitu kali :(
Udah gitu cuminya ga enak.. Lengkap wes
Cuma es degannya aja yang oke, ga kemahalan juga.
Kecewa banget ma nasi cumi pokoknya, secara stand dia yang paling gede dan paling rame dan paling lengkap. Menunya oke semua, nasi ayam panggang madu, nasi campur empal sampe bakso bakar dan gorengan, sate ayam, kambing, dia borong semua . Tapi pelayanannya lama, dan ibuknya kebingungan sendiri. Paling sebel pas di depan mata dia suruh mbaknya ke stand depan untuk ambil cumi-nya. Lah ngapain........

Pulangnya Kimmy dengan rengekannya yang selalu berhasil bikin papanya luluh lantak, akhirnya naik kuda juga. She is so heppy. Awalnya aku udah kekeuh gak mau kasih dia naik kuda. Karena kan dia sendiri yang pegang teguh kata 'fair' Secara pas adiknya naik carousel, dia ngotot mau naik juga karena its not fair, adiknya pada dapet 3 mainan, dia cuma dapet 2 mainan. # sigh....

3 anak itu kerasa lo, kalo 1 anak kan naik euro bungee 20.000 aja, kuda 15.000 aja. carousel 10.000 aja, becak 10.000 aja. Total 55.000 Muraaaaah, dibawah cepek.
Nah kalo dikalikan 3 itu baru kerasa....abis banyak juga yah.hehehehe

Yah sekali2 lah ya. Its a happy place anyway. #berusaha ubah image food fest :)

soto daging dan es krim nitrogen for lunch

Sebelumnya udah aku ceritain kan, aku anter Kimmy ujian piano di jalan citarum.
Nah, pas lewat, ternyata ada yang namanya soto daging Ambengan.
Kata Sam, ini soto enak dan terkenal banget. Masak?? wong namanya aja aku baru denger hari ini. Hehehehe

Jadilah kita makan jam 10.30 disitu.
Enak dan murah :) Pelayanannya cepet. Kuah sotonya enak, es blewahnya gede.
Disono juga jual beberapa makanan barat sih, lasagna gulung, makaroni panggang, harganya juga muraaaaah. Dasar iseng, aku nyobain makaroni panggangnya. Cuma 13.000 tok. Dan ga enak.
Ya eaaaalaaah, 13.000 makaroni mau keju seberapa banyak.























Mau seenak apapun makanannya, Kimmy makannnya teteup lama.



Liat aja mulutnya yang udah maju diseselin nasi #lap keringet
Ga heran lo, gurunya komplain tentang makannya kimmy yang lamaaaaaa. Baru kali ini aku ketemu rapotan gurunya komplain tentang anak yang makannya lama.

Habis makan, kita ke CW. Mau liat2 aja.
Trus mampir deh kita ke es krim pake nitrogen.
Kita pilih yang choco windproof. Intinya pake tolak angin. Banyak yang bilang itu nanti es krim dingin di mulut hangat di perut. hehehehe ternyata gak.


Harganya cukup pricy, satu cup es krim seharga Rp 60.000,-
Cara bikinnya menarik, Tapi honestly rasanya standard aja. Kimmy bahkan bilang ga enak.
Ada promo disono, kalo foto pake es krimnya, trus dimasukin instagram, bakal dapet 1 baby cup es krim.
Kimmy aku suruh pose, dengan jempol ngacung.
Pas udah selesai makan, Kimmy liat instagramku, dan dia protes, 'whaaaattt, why my thumb doing that?'
hehehehe, dia bener2 ga doyan es krim tolak angin itu. Baby cupnya rasa dark choco, menurut Sam lumayan, tapi aku ga doyan.
why my thumb is doing that?



Kenzo dan Kayden dimana? Di rumah hikkksss
Aku pribadi ga ngerasa enak kalo ninggalin boysku di rumah. Kesannya pilih kasih, Kimmy muluuu.
Tapi harus diakui, twin memang belum gitu ngerti. Mereka yang penting hepi2 aja.
Dan, dengan cuma ajak Kimmy aja, berarti bisa makan ngemper kayak di soto ambengan tadi. Ga higinenis dikit gapapa, MSG sekali2 gapapa. Kimmy lebih besar otomatis lebih kuat.
Kalo ajak twin harus di tempat makan yang lebih higinenis.
Satu lagi, karena ga ajak sus, otomatis kita biasa makan di tempat yang lebih pricey. hihihihi
Lah, yang makan cuma 3 orang. Terbiasa makan besar untuk 7 orang, 3 orang jadi krasa muraaaaah banget. hihihihi.
Juga, bisa ada kegiatan2 macem liat fashion show kids di mall. Kalo Kenzo dan Kayden ya ga betah liat orang jalan2 di panggung. Kalo ajak mereka otomatis harus jalan atau berhenti di tempat dimana mereka bisa main dan ga jadi bosen. Kimmy ? wah dia mah doyan banget fashion show, apalagi ini kids. Sampe mupeng2 mepet panggung.


Sorry ya Kim, mama really not into it. :) So the wont be any fashion show class for you  

Tuesday, 14 October 2014

Hobby#3 - Book Geek

Books is my best pal ever.
Dari kecil aku paling demen baca buku. Bisa sampe begadang2 baca buku. Sayangnya mama papa dengan segala keterbatasan duit, ga terlalu bisa memenuhi koleksi untuk perpustakaan pribadiku. Hehehehe
Mereka tau sih aku demen buku, jadi aku dibebasin beli Bobo ...bekas. Buat aku sih ga masalah yang penting buku atau sesuatu untuk dibaca. Dan kalo pas ultah langsung parkir aja di Gramedia, bisa girang dah yang berulang tahun. That simple.
Mamaku tau banget hobiku, dan tau banget dia ga mungkin sering2 supply buku ke anaknya, jadi kalo anak temennya suka baca, mama suka 'ga tau malu' pinjem buku anak temennya buat aku. Aku inget masa2 itu, super hepi kalo mama bawa setumpuk buku yang agak kuning2 buat aku baca sambil diperingatin ga boleh lungset, ga boleh sobek, ga boleh rusak. :) Thanks a lot to my mom
 #hug her

Masuk SMP di St Maria, aku sangat puassss dengan perpustakaannya. Kalo di SD Dapena dulu buku diatur dengan sangat tidak menarik dan sedikit, di St Maria ini perpusnya luas, bukunya buanyak, bacanya bareng suster2 bule. Berasa skul di luar negeri aje. :)
Padahal di SD Dapena cukup lengkap lo, baru tau beberapa taun kemudian setelah pengetahuanku tentang referensi buku lebih banyak. Pas SD aku udah baca buku Oliver Twist karya Charles Dickens, ya pinjem dari perpus di SD Dapena itu.

Aku suka buku fiksi, nonfiksi tapi yang true story.
Khusus untuk fiksi, awal SD dulu demennya sama Enyd Blyton, sama beberapa pengarang Swedia. Duh, baca buku2nya bikin ngiri, pengen hidup di desa Swedia sono. Yang rumahnya jarang2, anak2nya ga gitu banyak tapi asik banget permainannya. Sampe naksir ma Julian-nya Lima Sekawan yang kalo dibayangin tuh tinggi, pinter, kebapakan hihihi.Atau pingin sekolah berasrama kayak Malory Towers, trus pake acara pesta malem hari. Duuuuuh pinginnya.

Pas SMP keracuni sama Sidney Sheldon. Hahahaha....bukunya kan rada2 ga pas gitu sama anak SMP. Aku belajar banyak dari Om Sidney tentang kehidupan orang2 dewasa abad itu. Danielle Steel juga suka, tapi beberapa judul aja, banyak yang bikin aku boring. Terutama yang judulnya 'Awaiting' kalo ga salah.
Alamak...satu buku isinya cuma nungguin orang koma.
Om Sidney lebih 'hidup', twistnya bikin aku yang masih SMP ini tercengang2.

Akhir2 ini aku lagi suka genre distopia. Tentang fiksi masa depan. Gara2 Hunger Games nih.
Seru aja baca buku fiksi tentang gimana sih kehidupan di masa depan. Sampai saat ini udah baca 3 trilogi distopia. Hunger Games trilogy, Divergent trilogy, dan Maze Runner trilogy.
Yup semuanya difilmkan, dan aku telat bacanya. Menurutku paling bagus endingnya Maze Runner, sampe ke 1 bab terakhir trus langsung bikin bete, ralat....bukan yg paling bagus. Divergent agak mengecewakan, rada ga jelas di beberapa bagian, mungkin karena pengarangnya masih muda banget ya. Sementara Hunger Games gak gitu amazed me. Satu2nya buku yang endingnya memuaskan itu adalah bukunya Tolkien.

One thing for sure, untuk semua buku distopia yang aku baca, tokoh utamanya semua rada ga jelas. Memang heroik tapi kebanyakan mikir dan main perasaan. Gini ga bisa, gitu ga mau, apa cobaaaa.... Terlalu istimewa tapi lagak tokoh utamanya kayak ga tau apa2 dan merasa ga berarti apa2. #Drooliinnnggg
Coba aku yang jadi tokoh utama, bisa dipastikan sombongnya bukan maen. hehehehee

Karena dari kecil ga dibiasakan beli buku, pas gede gini liat harga buku bikin jantungan lo. Mahal yaaaah, akhirnya kita seringnya pinjem. Cuma akhir2 ini peminjaman buku lebih berpusat sama komik mulu.
Aku ga suka komik, kecuali Miiko. Jadi, terpaksa beli.

Untungnya Sam juga doyan buku. Dia juga doyan komik sih, pas SMP juga sama2 baca bukunya om Sidney. Dan gokilnya lagi, dia suka sama serial Malory Towers. Hahahaha
Yah, nyambung lah ya kalo kita omong2an masalah buku. Kalo ditanya mana yang lebih hobi? Kayaknya aku deh. :) Aku lebih niat cari buku baru, suka cari referensi buku2 baru. Sementara Sam cenderung 'nunut' aja. Apa ada buku serian yang ga dilanjutin? Ada, serian City of...... itu lo. Yang ada vampire, werewolf dsb dsb.
Beli 1 sih, trus nyesel, soalnya liat serian City of-nya ada kali 7 seri. Bukan apa2...mikir duitnya mahal banget. Soalnya bukunya tebel, otomatis harganya 100an keatas x 7 =........

Kimmy kayaknya suka baca buku, dia suka Miiko dan sering minta dibeliin majalah. Kalo aku ke persewaan majalah atau Gramedia, dia sering minta jatah juga.
I do really hope all my children loves to read books.  Sayangnya mereka kurang bisa merawat buku. Hiks....Apalagi Kenzo dan Kayden, buku yang diklaim cocok untuk anak batita karena tahan sobek, udah tercabik2 dan dijadikan mobil2an, diseret kiri kanan.
Kimmy sendiri walaupun suka buku, tapi lebih suka sama Ipadnya.
Rencana sih kalo twin gedean dikit dan bisa baca, mau ada reading day once in a week. 
Bapak ibunya doyan baca, anak2nya juga harus dong.









Monday, 13 October 2014

Hobby #2 Shampoo Kuda

Di post sebelumnya, udah pernah kubilang kalo hobiku itu gonta ganti sabun dan shampoo.
Beberapa minggu yang lalu, sekretaris bos ada yang nawarin aku shampoo baru.
Dia bilangnya sih, shampoo kuda, ada gambar kuda-nya. Kalo inget2 sih, kayaknya memang pernah liat ya, shampoo yang ada gambar kuda gitu.
Aku liat rambut dia memang okelah, ga lepek dan ga kering.
Diambil dari Amazon.com

Aku tuh nyoba2 shampoo dan sabun berdasarkan
1. desain luarnya, kalo menarik baru dideketin
2. Bau-nya, kalo menurutku enak, ya baru dibeli
Nah ini shampo kuda ga ada menarik2nya di desain malah cenderung kayak shampoo mobil, wanginya juga biasa aja.
Tapi udah kadung bilang mau, ya terpaksa pesen.

Harganya ternyata muahal sodara2. Rp 150.000 per botol. Alamaaak udah kadung bilang iya, ya terpaksa dibayar.
Sampe rumah, langsung dipake dong. Sambil keramas sambil baca tuh shampoo.
Dan bikin shock!

Lah itu sampo buat kuda beneran looo, sumpah kaget lah pas liat cara pakenya ada 2.
On animal dan on human.

Habis pake shampoo itu cepet2 cari referensi di internet, eh ternyata banyak juga yang pake.
Dari orang biasa sampe artis (orang biasaa.....apa coba). Ternyata itu shampoo bisa menebalkan dan memanjangkan rambut. Really?
Ga tau ya, aku pake sih krasa lebih lembut. Itu aja sih. Kalo masalah tebel dan panjang mungkin belum keliatan kali ya   #ngarep soalnya udah mahal2 tapi baru pake 1 mingguan
Oh yeaah

Sunday, 12 October 2014

Anak2ku Rapotan :)

Kenzo dan Kayden dulu yang terima rapot. Eh mereka nulisnya Report bukan Raport.
Dulu kalo terima rapot si Kimmy, cepet banget. Ambil rapot, omong2 bentar, pulang dah.
Ini Kenzo dan Kayden terutama, ada kali setengah jam ngobrol.

Apa bener ya kalo cowok emang lebih bandel?
Jadi gini nih hasilnya

Kenzo (PG 1) : Kenzo can follow the lessons well. Menurut miss-nya Kenzo ini nurut anaknya, able to play with others, kids or adult. Ngomongnya masih 2 sylabel, tapi udah khatam colour, animal, sampe angka2. Motorik kasarnya udah bagus, motorik halusnya yang kurang. Belum bisa lancar banget pegang pensil dan tracing. Kenzo juga katanya soft heart, kalo ditegur bisa mewek.

Kayden (PG1) : Kayden can follow the lessons well, however he needs encouragement to listen to the teachers instruction, as he tends to keep busy him self. Menurut miss-nya Kayden ini manjaaaaa banget. Semua harus diturutin atau kalo gak, dia bakal gulung2 di lantai. Kalo Kayden nunjuk apel trus bilang 'miss...apple' sampe lebih dari 2x tapi ga ditanggepin, aksi gulung2 dimulai. Kayden juga satu2nya anak di kelas yang berani melawan gurunya :( Kalo ga mau ya ga mau. Misal baris di depan kelas, kalo Kay ga mood, katanya badannya bisa lemes bungkuk ke depan kayak ga ada tulang, kalo dibiarin bisa sampe ndlosor (istilah jawa tuh, kalo bahasa sampe nyungsep). Endingnya miss-nya kalah, angkat Kay masuk ke kelas. Sampe di kelas Kay balik normal, mainan lagi. Oh...anakku....kok bisa gitu ya.

Im so speechless kena Kayden. Di rumah ga gitu loh, gulung2nya juga udah jarang banget. Hampir ga pernah. Yang ada malah si Kenzo yang mulai sok berkuasa. Kalo Kay rebut mainan Kenzo, Ken bisa bentak2 Kay. Yang bersangkutan takut banget ma Kenzo, di pojokan terisak2 trus mewek.
Hwaaaaa....mamanya yang liat ga tega dong. Biar kata semua anak sendiri.
Masalah Kay takut ma Kenzo sudah memang belakangan ini sering terjadi. Tapi dasar Kay usil, kadang kalo kumat suka ambil mainan Kenzo, trus lari sembunyi di bawah meja. Ini aku liat sendiri. Dipanggil baby sitter-nya ga mau keluar dari bawah meja. Dia di bawah meja sambil pegangin kepalanya. Kayak nutupin gitu. Halaaaahhh....itu kayaknya trauma pernah dipukul Kenzo deh.

Kenzo ini memang badannya gede, kalo mukul sakit loh. Kalo Kay mukul sih ga krasa apa2. Lah kalo kita aja yang dewasa sakit, apalagi kalo Kay ditonjok Ken. :(
Yang terakhir aku liat, Kay kadang sebel juga di bully Kenzo. Kalo udah gitu, tantrum dia.
Kemaren pas di bed, mereka seperti biasa...rebutan game. Kenzo berhasil rebut, biasanya Kay nangis, eh tapi ini gak loh. Dia keliatan bete kelas berat, dia lompat2 sambil mukanya merah padam dan teriak 'Noooo Sesooo...nooooooo"
Nah, Kenzo sampe bengong liatin Kayden. Tumben2an gitu. Trus akhirnya mamanya bertindak dong, pake suara falsetonya "sharee yaaaaa, kalo ga share semuanya ga usah maen'
Hahahaha, share lah mereka...selama 15 menit. Trus balik rebutan lagi. Capedeeee

Kimmy juga rapotan dong.
She is amazingly good.
Rapotnya diatas 95 semua, kecuali 2 mata pelajaran aja, 2 mata pelajaran itu pun masih diatas 90, tapi lupa dah mamanya.
Padahal belajarnya cuma 10 menit sebelum jam bobok. Siangnya ga pernah belajar, tebakanku sih, anak ini pasti dengerin di kelas dong. Wong ga belajar tapi kalo ditanyain bisa.
Sampe ke report s\kesehariannya kimmy
Kimberly (P1) : Kimberly is a cheerful girl, she can follows the lessons very well. However she tends to talk with her friends during class time. She's hard to manage the time while eating, and tends to argue with her friends and teacher

eeeaaaa...emang si Kimmy ini kalo makan lama banget. 2 jam, ga kurang bisa lebih.
Kalo di rumah bisa dengan sabar ditungguin sampe abis, lah kalo di kelas?
Di sekolah Kimmy, waktu istirahat nya adalah 15 dan 20 menit. Boleh keluar kelas kalo bekal udah abis.
And you know what? si Kimmy ga pernah bisa keluar kelas

Masalah argue itu aku tanyain ke Kimmy, gimana mungkin gurunya bisa tulis begitu? Dia langsung emosi trus nyerocos tentang si Wilson yang bossy banget kalo di kelas, suruh2 ini itu. Memangnya Wilson itu siapa? Gimana2 kan dia itu leader girls group di P1D.

omg....udah main group2an toh. Dan anakku jadi ketuanya. Wilson ini kata Kimmy the smartest boy di kelasnya. 'He get 6 best scores, i only get 3 best scores'
Well, dari dulu aku selalu bilang, nilai bukan yang terpenting. Banyak juga temen2ku yang nilainya aduhai indahnya, hidupnya biasa aja, kalah ma yang remidi mulu.
Tapi memang harus diakuin, nilai di sekolah juga penting. Kalo gak kan repot yak ortunya ngurusin remidi mulu.






Sunday, 5 October 2014

Creative Weekend

Sebagai ibu sekaligus wanita karier, kadang aku kesulitan banget bagi waktu dengan anak2. Otomatiss
Ngelihat blog2 orang (dalam dan luar negeri) mereka kayaknya berdedikasi banget mengeluarkan segala kreativitasnya untuk kemajuan anak2nya.

Aku? Mau lesehan aja syusaaaaaah. 
Tapi dasar ga mau kalah, jadi kadang kalo pas kumat, aku berusaha untuk bikin something yang 'educated' dan 'creative'

Untuk twin, kreativitasnya agak sedikit limited ya. Mereka lebih doyan lari puter2, manjat2, dan explore. Jadi mereka lebih suka main sama papanya...lebih hardcore. hahahaa
Untel2an di bed, banting2an, gulat sampe lempar2an bola. Bar-bar banget
Gulat di ranjang
 

Aku udah berusaha mengembalikan mereka ke 'track yang bener'. Misalnya beliin mereka ring basket, sama peralatan sepak bola. Tapi anak 2 taon ga bisa diajak main begituan, semua barang masuk gudang kecuali bola-nya. Mereka balik ke track asal, gulat dan lari puter2 sambil nyeret boneka yang ditali, atau main kapal2an pake keranjang untuk baju yang sudah disetrika atau sobek2 kertas atau kejar2an sambil bawa rel kereta api yang diacung2kan macem film2 horor nightmare.

Menurut rapor, motorik halus mereka kurang. mmhhhh iya sih, tracing mereka berantakan, aku pikir sih wajar. Cowok jarang yang tulisannya bagus dan rapi. Tapi aku tetep rutin seminggu sekali kasih mereka paper untuk tracing. Gambar2 untuk ditempelin mata, hidung, mulut dari karton2 beda warna.
Kenzo cerewet, Kayden melamun
Nonton juga jdi aktivitas favorit

Keliatannya aja belajar piano, aslinya cuma pencet2
Siapinnya lama, gunting2nya makan waktu, ngerjainnya ga ada 5 menit mereka udah bosen. #lap keringet#
Sekolahin mereka sejak dini adalah keputusan yang tepat. hahaha
Karena di sekolah mereka juga diajarin gunting, nempel, tracing dan mengenal aneka barang, binatang, warna. Herannya ya, pas aku ajarin mereka warna (cuma 3 warna lo) twin ini ga bisa2. Sampe desperate.
Kayaknya mereka ga ngerti warna itu apaan. Tapi sekolah belum ada sebulan, mereka bisa kenal warna dari Red sampe Gray. Astagaaaaa, gurunya gimana ngajarinnya ya? Kesimpulannya sih, acara educated dan creative dengan twin masih limited, pinteran miss2 di sekolahnya kalo acara beginian.

Lupakan blog2 mama2 home schooling yang pagi2 ada acara kejar2an ma kupu2, yang peralatan montesorrinya lengkap sampe bikin minder, yang anak umur 2 taon udah bisa siapin meja makan dan cuci piring. Yang pelajaran sciencenya melibatkan tanah, ulat dan daun beneran. Udah aku praktekin lo ke twin, dan mereka sibuk ber 'iiiiuuuuuuuuu' trus minta cuci kaki cuci tangan.
Memang lebih praktis sekolahin mereka aja sejak dini. hahahahahaa







Kalo Kimmy lebih banyak yang bisa diajarin. Apa mungkin karena cewek ya, lebih konsentrasi, dan karena aku nya juga cewek, jadi lebih tau apa yang bisa diajari.
Dulu, aku menetapkan science day every saturday. Bertahan 2 minggu trus buyar. Endingnya aku beliin dia beberapa buku science dan suruh baca sendiri. it worked! Kimmy tiba2 hapal nama2 planet.hahahaha
Sink or float? tema science minggu itu
Masa2 Science week masih jaya
Tapi minggu ini, kumatku timbul. Pingin jadi good mom kayak stay home mom di blog2 itu loh.
So, after chuch kita mampir gramedia, beli kertas crep. Mau bikin baju dari kertas kayak di salah satu blog yang terkenal, tapi lupa namanya apa.

Idenya itu, Kimmy bikin desain baju sendiri yang dia suka, trus diaplikasikan lewat kertas crep.
Ternyata kertas krep mahal yah, 1 biji itu 5000 rupiah, kalo yang silver 17.000 rupiah.
Jadi aku beli 2 aja, pink dan silver. Soalnya udah ngerasa kalo si kimmy pasti gambarnya desain baju princess.

Minggu itu aku mengorbankan acara bobok siangku dan bantuin Kimmy. Aku kasih contoh cara bikin desain sederhana. Anaknya
desain sendiri, dan bener aja, its a princess dress yang mengembang2 dan mirip buanget sama bajunya aurora. #sigh.....#
Aku yang ukur2 kertasnya, kimmy yang gunting2 dan bikin rimpel2 roknya.
Tuntuttannya jelas banget, harus mengembang dan sampe mata kaki. Bener2 menghabiskan banyak kertas krep dan kesabaran si kimmy untuk nekuk2 rimpel2nya.
2 jam penuh kita bikin princess dress yang cuma dipake 15 menit, puter2 rumah, pamer2 ke baby sitter2nya, dan adik2nya yang baru bangun. Kenzo dan Kayden tercengang2 melihat jie2nya muter2 pake baju aneh yang kalo jalan bunyi 'kreseeek...kreeeseeek' . Setelah itu Kimmy mengeluh gatel2 dan mau lepas semua kertas2 krepnya.

Oh well, at least we can have the memory ;)
Do we enjoy it? Kimmy kayaknya suka, tapi ga ada omongan lagi dari dia kalo minggu depan mau bikin dress lagi. Lain banget sama pas science week, sampe sekarang kalo pas inget dia suka nagih.
Aku? moody banget, kalo kemarin kayaknya ya excited banget, kalo sekarang? mendingan bobok siang bareng2. Sehat juga toh????? hahahahaha


Bikin rimpel2
Bikin rimpel2 sambil ngomel capek

Its done!

Bagus gak?

Ini desain si kimmy persis kayak dress nya aurora



Ke Panti Asuhan

Duh, lupa lo nama pantinya apa. Panti Asuhan Sejahtera kali ya, apa Samaria....
Pokoknya nama pengurusnya adalah Bapak Samuel, tempat tinggalnya di Taman Pondok Indah Blok L-2, Surabaya.

Udah beberapa kali sih kita ke panti asuhan, tapi mesti nunut. Dalam arti cuma nunut nyumbang, dan ikut2an pergi aja. Kimmy sendiri ini yang kedua kalinya.
Sekarang, berhubung ada bonus yang lumayan #amiiiinnnnn# kita ke panti asuhan lagi, tapi pribadi aja, ga pake ajak2. Beberapa minggu lalu sempet ajak2 temen, tapi ga ada yang mau ikut. hehehehe

Milihnya lewat internet, kan banyak tuh ya, trus di list, di telponin satu persatu untuk nanyain ada berapa anak disono? Tujuan kita kali ini memang cari panti yang ga terlalu besar dan banyak, karena sumbangan atas nama pribadi aja, pastinya ga bisa jor2an kayak biasanya. Biasanya, sumbangannya sendiri ga cukup satu mobil, la wong gabungan banyak orang. Terus pinginnya juga bukan sekedar sumbang beras aja. Lihatnya dari kacamata anak kecil, kalo si Kimmy ini dikasih beras, ya mana suka sih. Tapi kalo dikasih mainan atau KFC pasti happy banget, biarpun misalnya besok ga ada beras buat makan.
Jadi intinya, pergi ke panti kali ini mau bikin penghuninya heppi.

Nyari panti yang sesuai dengan keinginan ternyata ga gampang. Biar kata list lengkap, tapi kebanyakan penghuninya banyak banget. Rata2 80-an orang. Wedeww, cuman bisa nyumbang dikit aja kalo gitu, mana bisa pake goodie bag dsb dsb. Banyak juga yang ditelpon ga bisa, alias ga nyambung.
Yang lucu, ada salah satu panti asuhan aku telpon, orangnya malah marah2. Ternyata itu bukan panti asuhan, tapi rumah pribadi yang kali salah nomor di internet. Bapaknya ngomel2 panjang lebar tentang banyaknya beras dan baju bekas yang nyasar ke rumahnya lewat JNE. Belum lagi yang telpon model kayak aku gini untuk kasih sumbangan. kekekekeke...iseng banget sih yang keliru itu.

Finaly, aku dapet panti asuhan bapak Samuel itu tadi. Kalo ngeliat alamatnya sih, kayaknya oke lah ya, ga kekurangan banget. Letaknya di perumahan menengah, dan dari websitenya, pantinya cukup bersih dan teratur. Tapi tetep aja kan, 1 rumah untuk 22 orang itu banyak, dan mereka pasti masih butuh donatur.
Jumlah anaknya 22 orang dan kebanyakan udah SD dan SMP.

Dasarnya aku dan Sam ini ga enak banget kalo nyumbang dan diterimakasihin sama anak2 pantinya (bahasa-nya bener ga seh). Di panti2 sebelumnya, itu anak2nya suka disuruh baris dan salamin kita semua satu2, wedeeeeww kita salting malahan. Jadi kita bilang ke Pak Samuel kalo kita nyumbang aja tanpa acara apapun, dan bakalan dtg jam 11 siang. Pak Samuelnya bilang 'jam segitu anak2 belum pulang sekolah bu'
'ooooo gapapa pak, kita ga ada acara kok, cuma ngedrop aja'
Kebetulan buanget malah.

Kita kasih anak2 itu KFC (soalnya Kimmy suka, twin suka, jadi digeneralisasikan...semua anak suka :)
Trus kita kasih goodie bag karena siapa sih yang ga suka dikasih goodie bag, wong aku aja masih suka kalo beli sabun cuci gratis piring kok hahahaha
Goodie bag-nya berusaha se personal mungkin. Disesuaikan dengan umur dan sekolahnya.
Yang TK : Botol minum + crayon 12 warna
SD : Study set + crayon
SMP : Binder note A4 + sabun dan sampo cair
SMU : Binder note besar + sabun dan sampo cair

Maunya dibungkus yang keren, endingnya cuma bungkus biasa, kasih dobel tape trus ditulisin pake spidol "SMU" hehehehe ga ada waktu bok.
Awalnya mau cuma 2 barang diatas aja, tapi dasar pingin ribet, nambah lagi goodie bag isi snack (Milo sachet, susu cair kotak UHT, coklat Beng2, coklat Roka 2 biji, sama Oreo.
Trus pas jalan2 ada diskonan, akhirnya beli kecap botol 2 biji, pembalut wanita beli 2 pak gratis 2 pak, Minyak, Sabun cuci, sama beras.Ga banyak sih item dan jumlahnya, tapi biar pengurusnya ikut seneng :)

Ajak Kimmy ? pasti dong, cuma aku sedikit ga ngerti dengan konsep ajak anak ke panti asuhan. Iya mereka bisa lihat anak2 yang kondisinya lebih 'prihatin'. Tapi menurutku Kimmy lebih ketakutan kalo orangtuanya ga ada dan dia bakalan dititipkan ke panti. Panti jadi semacam tempat yang menakutkan buat Kimmy. Karena pertanyaannya seputar begini nih
' ma, kenapa anak2 itu ga ada orang tuanya?'
' kalo tiba2 orang tuanya meninggal, gimana caranya dia pilih panti asuhannya?'
' kalau orang tuanya meninggal, gimana caranya anaknya ke panti asuhannya? kan ga tau jalannya?'

Singkat cerita, kita bertiga nyampe di pantinya jam 12-an. Molor as usual. Pantinya ada di rumah biasa, tanpa modifikasi apapun.
Dan disana tadaaaaa....mereka udah menggelar tikar di tengah ruangan. Laaaah....
Anak2 yang cowok bantuin kita angkat2 barang, trus setelah itu mereka semua duduk di tikar tengah ruangan seperti menunggu acara.
OMG, aku sampe minta2 maaf sama pengurusnya karena seperti yang aku bilang sebelumnya, aku ga ada acara apapun. Jadi habis taruh2 barang, kita udah mau main cabut aja, eeeeh pengurusnya suruh anak2 itu salamin kita satu persatu. eeeeaaaaa.......
Aku sendiri ga gitu banyak lihat2 bagian dalam panti itu. Pastinya agak gelap dan kecil. Ruang tengahnya ga besar, dan karena jendelanya dikasih korden, mungkin itu yang bikin pengap dan gelap.

Balik lagi mengenai mengenalkan konsep panti asuhan ke anak. Apa ya yang diharapkan oleh orang tuanya untuk bawa anak ke panti asuhan. Aku sendiri bawa Kimmy karena biasanya orang tua lain bawa. Hihihihi, ga level jadi ortu banget. Aku malah takut Kimmy jadi berasa dia diatas diantara yang lain dan jadi sombong.
Aku ngomong gini berdasarkan pengalaman. Pas belum nikah, aku pernah kerja di bos yang punya anak se usia SD kelas 5 atau 6 gitu. Rupanya dia pingin anaknya itu tau, bahwa anaknya nih beruntung punya ortu lengkap dan fasilitas2nya macem sekolah, les, rumah yang layak, kamar pribadi dsb.
Jadi, mereka saban 2 minggu sekali, ajak 1 anak panti asuhan untuk diajak pergi bareng, ngemall, berenang, sampe nginep. Maksudnya sih baik ya, win win gitu. Anaknya belajar, anak panti-nya hepi juga.
Dari cerita istri bosku itu, anak pantinya diajak makan pizza, main time zone, pajamas party, pokok biar merasakan hidup kayak anaknya persis.
Problemnya, aku pernah semobil dengan mereka dan denger anaknya bilang gini ke anak pantinya
' Eh, kamu tau gak, kamar aku tuh gedeeeeeee banget, ada rumah  bonekanya, nanti kita main disana. Aku punya koleksi boneka lengkap, Barbie, Ken, Skipper juga punya , kamu nggak punya kan?"
Dan yah, cerita2 sejenis itu lah. Anak pantinya diem aja ga berkutik.

Ya memang ga semua anak seperti yang aku ceritain diatas. Tapi menurutku sifat dasar manusia adalah kepingin lebih unggul dari yang lain. Aku ambil positifnya aja, Kimmy sendiri ga banyak berinteraksi dengan anak2 di panti asuhan, dia lebih banyak malu2. Tapi aku banyak kasih tau ke dia tentang sharing dan bersyukur. Pas di supermarket mau ke panti, aku sempetin beli minuman untuk anak2 panti, karena paketan KFC nya ga pake minum. Anak2 panti aku beliin, Pulpy Orange, sementara Kimmy ga mau, dia mau minuman apa ya namanya....yang gambarnya pororo pokoknya. Tanpa sadar aku iya-in aja, jarang2 Kimmy aku bolehin minum begituan. Karena aku ribet sendiri dan pusing kalo Kimmy bawel.
Pas di mobil Kimmy bilang, 'ma ini Kimmy mau minum di Panti Asuhan aja' sambil nunjukin botol Pororo-nya. Tendensinya kayaknya mau pamer. So aku bilang 'Kalo mau minum disini aja, kalo minumannya sama gapapa Kim, kalo beda nanti ada yang iri gimana? Kimmy sendiri sama Kenzo Kayden juga maunya sama kan, ga mau kalo beda2 kan? :)

Semoga semakin lama, Kimmy semakin ngerti arti kita ke panti asuhan. Sekarang sih belon. Pas aku lontarin ide ultah di panti, Kimmy hepi banget. Sampe ke bagian dia ga dapet kado ultah karena budget kado ultahnya kita bagiin ke anak panti yang mungkin jarang ngerayain ultah. Dia langsung bilang kalo dia masih mau pikir2 acara ultah ke pantinya.