Ours

Ours

Tuesday, 27 January 2015

The Busy Bees

Aku pribadi sangat menikmati jadi ibu yang bekerja diluar rumah.
Punya penghasilan sendiri, sekaligus punya aktivitas dan koneksi yang buat aku luas.
Makanya aku pilih pekerjaan yang ada hubungannya dengan lapangan, bukan yang duduk manis di belakang meja. Pekerjaanku yang sekarang cukup dinamis, 50:50 antara diluar dan di dalam kantor.
Berhubungan dengan banyak orang dari berbagai lapisan dan karakter. Its quite fun

Tapi yang namanya 'wanita' karier pasti ada halangannya.
Yes, i have 3 kids.
Di pekerjaanku yang sekarang, buat aku a little bit time consume. Padahal dulu aku betah disini karena time nya yang cukup fleksibel. Yaaah, orang harus maju ya, ga memungkinkan untuk jalan di tempat, ga diizinkan juga kayaknya. Dimana kebutuhan juga semakin banyak, yang mengharuskan orang untuk ga stay in their comfort zone.

So here i am, in a very complicated zone. Ibu bekerja dengan 3 anak yang masih kecil2.
Di zaman kejar2an begini, terkadang pekerjaan menuntut perhatian yang lebih. Sama persis dengan anak2ku, mereka juga menuntut perhatian yang lebih. Jadilah aku di tengah2 kalang kabut dan akhirnya emosi sendiri.

Dengan mengeluh begini juga aku krasa i'm a bad mom. Kalo ibu2 yang lain mungkin udah ambil keputusan kali ya. Berhenti kerja saat itu juga trus asuh anak si rumah. End of discussion.
Sam udah kasih izin loh, cuma ya pastinya ada beberapa privilege yang harus ditiadakan kalo aku ga kerja kan. Tapi aku tau, aku ga mampu kalo cuma di rumah aja trus kerja dari rumah sambil ngawasin anak, kayak idamannya ibu2 yang kerja MLM (gitu kan ya iklannya di medsos 'ibuku duitnya banyak, padahal kerjanya ngasuh anak' heheheh please no offense)

Aku suka dengan kerjaanku sekarang. Tapi aku juga sayang banget dengan Kimmy, Kenzo, Kayden. Ada 2 baby sitter dan 1 semi suster ga menyelesaikan masalah. Ya masalah kebersihan dan keteraturan sih selesai ya. Pas aku pulang anak2 pasti lagi makan, udah mandi, rumah bersih.
Masalah2 kecil kayak disiplin, sekolah, dll baby sitternya ga bisa dong.

Contohnya nih, awal masuk di Januari 2015, kerjaan langsung tancap gas, dihajar meeting sampe malem2. Sedih banget rasanya pas pulang anak2 udah pake piyama. Aku-nya udah teler, masakan buat besok belum disiapin. Alamat jam bobok anak2 mundur. Tapi mamanya sendiri ga kuat untuk acara main bersama. Pinginnya leyeh2.
Puncaknya, pas Sabtu ada meeting pisan. Emosi puncak ke tujuh ini kepala, dan kepingin resign aja kayaknya.

Kemaren, habis keluar kota seharian. Pulang masih ditelpon juga ma atasan, sampe sejam lebih. Udah pulangnya jam 7 lebih, masih aja ngurusin kerjaan. Baby sitternya tau diri semua, mereka tau aku capek dan masih sibuk urus kerjaan, jadi anak2 ga dimasukin kamarku habis mereka ganti piyama.
Jujur antara sedih dan lega. Sedih karena ga bisa main, lega karena dasarnya aku capek banget.

Pagi ini Kimmy komplain, dia mau lomba nyanyi, dan harus ada minus one-nya. Aku belum cari.
Juga karena buku Kimmy hilang, dan aku belum beli gantinya. Lah gimana mau beli, di sekolah gak ada, khusus adanya di toko buku M####I, yang jam bukanya jam 9 pagi tutupnya am 5 sore. Jam kerjanya lebih pendek dari jam kerja kantoran normal. Haiyaaaaa, kapan gue bisa beliiiii????
Komplain2 Kimmy ini bikin aku sedih banget. Ive tried my best untuk bagi waktu. Untuk perhatiin pelajaran sekolah dan les2nya. Masakin mereka, dan kasih perhatian ke Kenzo dan Kayden juga.

Thanks God aku diberi anak yang lucu2, pinter2. Menurut miss di sekolahnya, mereka bisa ikutin pelajaran dengan baik,. walaupun emaknya ga pernah review di rumah. Kimmy kalo ujian atau test, belajarnya cuma 2 menit sebelum bobok. Kenzo udah mulai ngoceh kiri kanan, dan Kayden walaupun belum sejelas Kenzo tapi udah ngikutin juga.
Tapi teteup rasa sedih itu ga ilang juga.

Pernah juga nih, pulang kerja agak sorean gitu, jam 3an udah pulang. Kimmy seneng banget, twin belum gitu peduli ya, makanya ceritanya spesifik ke Kimmy, sampe dia tau aku jam 6 udah harus pergi lagi karena ada undangan makan malem. Dia cuma berdecak kecewa aja, mana tau setelah aku siap2 kunci mobil gak ada. Beneran ga ada, sampe setengah jam kemudian aku udah mau cek cctv trus panggil taxi. Malingnya ngaku.....ya si kimmy ini yang sembunyiiin, alesannya karena dia ga pingin aku pergi lagi.
Duuuh, sakitnya tuh dimana2, ga cuma disini aja.

Mungkin buat haters yang baca ini bakalan girang bukan kepalang. Ada bahan untuk gosipan, ada ibu muda yang egois banget ga mau mengorbankan beberapa privilege nya untuk anak2nya.
Well, i know me well, i know my capacity, what i'm capable of.
Intinya begitu. Sam juga tau itu, makanya waalupun dia mengizinkan aku berhenti bekerja, dia lebih menyarankan aku untuk kerja aja di luar rumah.
Karena dia tau aku ga mampu hanya di dalam rumah dan mengasuh anak. Kasihan anak2ku nantinya, gitu kata Sam. Kurang ajar gak seeh??
Udah pernah dipraktekkan, dan aku di rumah jadi emosian, karena terbiasa dinamis di luar rumah, trus seharian kerjanya di rumah aja (kan ga mungkin toh saban hari jalan2). Kasian dong anak2ku punya ibu labil gitu. hehehehe

For now, yang bisa aku lakukan adalah doing both equally. Walaupun emosi jiwa begini
Number 1 pastinya keluarga dan anak dulu. Walaupun ini ada efeknya bakalan menghambat karierku, aku menolak meeting sering2 dan malem2. Jadi aku berusaha sefektif dan seefisien mungkin supaya ga dikejar meeting malem.
Urusin anak di tengah waktu istirahat, misalnya Kimmy mau lomba gambar, aku cari latian colouringnya dari net, trus print.
Untuk twin aku kasih jadwal ke baby sitternya, include bahan, misalnya menempel ikan di gambar aquarium, tracing dsb. Kadang ya ga terlaksana, kadang terlaksana. Yah well, kalo aku yang di rumah malah belum tentu terlaksana semuwa. Bahan dan programnya, lihat dari internet dong. Sekarang ada banyaaaak.
www.education.com. aku langganan disitu. Tinggal print, beres dah.

Belanja pasar? Online!! Hebat ga tuh, belanja brambang aja online bok. Hahahaha
Habis aku sekarang saban Sabtu pagi ke gym. Kapan ke pasarnya? Online juga oke kok. Karena aku ga gitu pinter nawar dan pinter milih, online jadi the best solution.
Semuanya udah di packing dengan rapi dan dicuci bersih. Mungkin agak mahal sedikit, tapi cuma selisih seribu dua ribu per item, okelah.....Cincaiiii, free ongkir pula.Daripada sakit hati dibohongin mbak2 pasar, beli udang medium size, eh dicampur small size. Rugi dan ga bisa komplain, cuman gara2 meleng dikit ke tukang ayam. Padahal udah ga pake nawar belinya.

Kemaren malem, ngebut dah nyari minus one karaoke buat lomba kimmy. Beli hadiah (langsung beli 5) buat stok hadiah ulang tahun temen anak2. Nge print 3 set colouring worksheet buat Kimmy latihan. Mampir toko buku buat beli kertas warna warni buat mainan si twin.
Trus yang dikorbankan apa? Masaknya hihihihi. Hari ini masak sup daging aja yaaaah, sama telur dadar.

I really hope it will end well. Cuma takutnya nanti kalo twin SD. Kimmy is responsible enough for her age. But boys usually more unresponsible. Energi dan waktu yang diluangkan pasti lebih banyak nantinya. Review2nya bisa2 harus lebih intense, ga bisa cuma 2 menit sebelum bobok.
Yah, itu masih 3 tahun lagi kan ya????
We'll see. For me though, family and kids still number one












3 comments:

  1. Ya namanya pilihan ya pasti ada plus minus nya... Kalo emang itu yg terbaik buat keluarga ya dijalani aja ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya man, ini memang versi curhat. Punya blog gunanya buat ngomel2 hahaha

      Delete
  2. Ya namanya pilihan ya pasti ada plus minus nya... Kalo emang itu yg terbaik buat keluarga ya dijalani aja ya...

    ReplyDelete