Ours

Ours

Sunday, 18 January 2015

Tragedi infeksi dan pipi bengkak

Ga ada angin ga ada hujan, Sabtu2 pagi pas bangun, kayak ada yang ga enak di pipi bagian kiri dalem.
Dalem hati aku ngerasa ini kayaknya panas dalem, ya itu istilah penyakit segala rupa ala orang tua. Tapi percaya atau gak, panas dalem itu penyakit segala bentuk, bisa di gusi, bisa tiba2 mata bintitan. Dan itu kata orangtua namanya panas dalam. Mertuaku juga setuju lo.Aku juga setuju, pokok kalo dalam tubuh panas, ada aja yang timbul penyakitnya, ga melulu harus radang tenggorokan.

Sabtu masih aktivitas biasa aja, cuma memang makan agak terhambat. Pas siang makan soto, berasa kurang bisa buka mulut. Trus pas ngaca kok kayaknya chubby banget ya. Cuman ya cuek ajalah.
Beberapa kali geraham bungsuku memang agak bermasalah, tapi cuman sebatas sakit dan sedikit bengkak di gusi aja. Beberapa hari ilang sendiri.

Tambah malem, acara buka mulut tambah terbatas. Pingin ke dokter cuma tahan dululah, kali emang panas dalem. Toh Sabtu ini dilalui dengan berbagai macam daya upaya mendinginkan badan. Dari minum 2 mug gede gan mao cha dari mertua, minum 2 louhanko, minum bergelas2 air, sampe hidup ini berasa ga tenang karena pipis melulu.

Sabtu malem tidur bener2 ga nyenyak, karena deep in my heart, aku berasa ini kayaknya bukan jurusan panas dalem, tapi gigi geraham tumbuh ga bener.

Bener aja, minggu pagi buka mata, mulut cuma bisa buka 1 jari doang. Aaaarrgggg...rusak mood weekend-ku. Kebayang operasi dah.
Untungnya Desember 2014 lalu aku sempet foto panoramic keseluruhan gigiku. Karena ada keperluan untuk nambal lubang gigi. Untungnya kok aku mau ya semuanya difoto. Pas banget.
Dan pas aku liat lagi....aku bersyukur gerahamku tumbuh baik2 semua, ke atas semua.

Tapi tetep aja parnoku kumat. Sesiangan itu  moodku semakin memburuk dengan informasi2 via google.
Teman2....google is an honest friend, yang kadang terlalu honest. Jadi dia paparkan semua kemungkinan terburuk akibat pipi bengkak. Dari yang cuma geraham tumbuh miring sampe kanker mulut.
Lebai memang.
Dan bego-nya dengan mood yang lagi ga keruan gitu, ditambah info ga keruan dari google, logikaku bener2 ga jalan.

Jalan sih, cuma emosi lebih menang. Hahahaha dasar perempuan.
Logikaku bilang ini gapapa, cuma infeksi aja, karena kemasukan makanan. Fakta bahwa foto gigi gerahamku tumbuh sempurna mencuat keatas seharusnya menguatkan logika toh.
Tapi dasar cewek, emosi main duluan. Keluarlah kita siang2 cari dokter gigi. Dan ga ketemu.
Kecuali mau yang nun jauh di belahan Surabaya lain.  Ogah ah.

 Sesiangan itu ga ada makanan yang masuk kecuali kopi.
Ga laper, bete, ga bisa buka mulut, perpaduan sempurna untuk diet.
Sam sebagai suami yang baik, paksa aku makan. Tau ga dia beliin apa? Bakso
Bakso sodara2........yang bulet2 atos gitu.
Huaaaaaa pingin nangis, soalnya sensi banget, ga bisa buka mulut malah disuguhi bakso.
Maksudnya baik sih, tapi ga masuk banget arahnya. Dan beneran bikin aku malah terisak2.
Iya aku lebai banget kalo sakit. I hate being sick.

Malemnya, menerjang banjir, Sam bela2in aku ke restoran bubur supaya aku bisa makan. Well....itu mengembalikan moodku separoh hihihihi.
Thank you hubby

Pagi ini i can back to smile.
Habis ke dokter soalnya
Ga perlu operasi, cuma dikasih obat doang. Antibiotik, obat anti bengkak, dan anti nyeri.
:) Dan diagnosanya? Persis seperti logikaku kemaren, gusi bengkak karena infeksi kemasukan makanan. Salah satu cara ya diobatin, cuma ada yang lebih efektif. Cabut tuh geraham bungsu biar ga ganggu.
Ah well..itu nanti aja ya....
Puji Tuhan banget, biar mulutnya masih beum bisa lebih dari 1 jari bukanya :)


2 comments:

  1. Paula ada di Surabaya ya? Kalo kamu ada di Jkt, bakalan saya recommend ke Drg saya yang cabut gigi bungsu saya dan keluarga. Cepet sekali, gak sakit. 30 menit selesai. Ya pasti bengkak selama beberapa hari, tapi nggak sampai drama-drama. Kalo aku suggest sih mendingan dicabut buruan karena infeksi bisa balik lagi.

    ReplyDelete
  2. Yup Le, di surabaya. Paling anti ke dokter gigi, denger suara bor nya aja ydah ngilu2. Ini udah gapapa sih, sekarang gosok gigi 3x sehari hehehe

    ReplyDelete