Ours

Ours

Tuesday, 3 February 2015

Valentine dan Xincia yang memorable

Its February, the month of love :)
February ini karena kegabung dengan xincia, jadinya terasa banyak acara. Anak2 pada banyak manggung, perform, belum lagi persiapan xincia dan valentine
.......
Hahahaha bohong ding, kita jarang ngerayain valentine, kalo xincia biasanya yang repot mertua. Aku cuma repot shopping kertas angpao yang endingnya banyak yang ga kepake. Disimpen buat taun depan juga gak mungkin wong ada gambar binatang of the year-nya. Habis kertas angpao nya lucuuuu2, cute2, ga nahan buat ga beli.
Kalo Valentine juga kita rada antipati, bukan karena momentnya tapi lebih karena restoran pada antri dan mahal2. Pas zaman kuliah dulu pingin dong valentine-nan, pas itu restaurant belum segitu ramenya, ada sih yang ngantri, tapi ada juga yang ga antri. Lah zaman sekarang kudu reservasi dulu dengan harga khusus bok. Jadi kita beberapa kali pernah lah dinner valentine-nan, tapi ga wajib hukumnya. Bunga? Juga ga wajib, pingin sih, tapi ini udah terdidik ga terima kembang buket valentine sejak awal pacaran, jadi udah biasaaaa. Hahahaha.

XINCIA
Kalo xincia? Nah ini yang special karena orang tua ku ga gitu ngerayain xincia.
Keluarga papaku, orang bilang Holland Sprechen...bener gak tuh nulisnya? Mereka Kristiani banget dan darah chinesenya udah meluntur seiring dengan holland-nya. Jadi mereka ga ngerayain xincia at all.
Apalagi zaman itu xincia kayaknya haram banget ya? ga ada perayaan gede2an.
Aku bersyukur keluarga mamaku masih ngerayain xincia, sayangnya keluarga mamaku 90% tinggal di Bali. Pas kecil sih kita sering banget diajak ke Bali saban Xincia, sebelum SMP pokoknya.
Happy dong, dapet angpao, secara papaku aja ga kasih kita angpao. hihihi
Sempet heran2 kalo denger temen2ku pada bilang jumlah angpao yang diterima dari ortu, lah aku ga dapet sama sekali.

Di Bali biasanya kita stay sekitar seminggu atau sepuluh hari. Banyak sepupu untuk main disana, saban hari isinya main mulu. Happy dah. Mereka mainnya beda, lebih ke arah alam gitu deh, main daun, bunga, pasir. Bali yang kumaksud disini adalah Buleleng / Singaraja. Kota kesekian di Bali yang ga gitu rame. Terkenalnya di buleleng itu pantai Lovina yang berpasir hitam, itupun berkilo2 meter jauhnya dari rumah emak-ku.
Mamaku dan saudara2nya saban hari siang malem isinya di dapur terus, bikin kue. Gak tau kue apa aja, pokoknya kerjanya bikin kue. Kan emak-ku tukang dagang kue basah. Jadi sekalian bantuin sekalian bikin buat dimakan sendiri.
Makananannya juga beda kan, disana seringnya makan babi guling, siobak babi, rujak pindang hmmmmm sampe sate bik ngah yang disunggi. Aiiih....pas masih kecil aku kurang menghargai makanan disana, sekarang kangen banget.
Semua saudara nginep di rumah emak-ku dong, sementara kamarnya cuma 3 biji kecil2. so kita gelar karpet di ruang tamu dan bobok disana. Aku ngotottttt maunya bobok di ruang tamu rame2. Asik itu, dengerin orang ngobrol sampe malem, trus main babi ngepet pake selimut, main kartu sambil ngemil kue kering. 
HH-nya pas xincia kita pagi2 udah mandi pake baju baru dan keliling2 ke rumah2 saudara. Melelahkan, menyennangkan, membosankan. Melelahkan karena banyak banget yang dikunjungin. Menyenangkan karena dapet angpao, sekaligus membosankan karena orang2 dewasa ini doyan banget ngomong2 sampe lamaaaaaaaaa bikin kita bosen.
Sederhana aja, tapi memorable kalo diinget sekarang.

Pas kawin dengan Sam, ternyata Xincia di keluarga mereka dirayain secara khusuk.Acaranya juga sederhana sih, dan karena Sam ini keluarganya totok banget, jadi masih ada sembahyangan dan tata cara adat lainnya.
Yang paling sibuk ya mamanya, masak kaki babi, mihun, sup, apalagi ya? Pokoknya xincia sama dengan melimpah ruah makanannya.
Aku bukan menantu yang baik, jadi kalo masak2 gitu paling anti beneran. Palingan aku sumbang kue kering, jeruk, apel atau peralatan sembahyangan. Praktis :)
Keluarga Sam ga banyak yang tinggal di Surabaya, cuma 1 keluarga aja di daerah Surabaya Timur. Ya kita siang gitu abis lunch langganan kesono. Minta angpao hahahaha
Malemnya kita sekeluarga dengan mama papaku makan bersama.

Seiring dengan lahirnya cucu2, belakangan papaku ambil jatah makan siang pas xincia untuk makan bareng aku Sam dan anak2ku. Dan mereka kasih angpao ke anak2ku lo. Ikut2an xincia hihihi. Teteup sih acaranya, pagi bagi2 angpao, trus ringkesin angpao anak2, makan pagi bareng, trus siap2, makan siang bareng papa mamaku, ke keluarga Sam nun jauh di timur sana, pulang dan menunggu makan malem bareng. H-1 itu acara mamanya Sam, sembahyangan, trus makan bareng. Supaya praktis, biasanya makan shabu2, cemplung2 dan beres.

Sayangnya budaya makan bareng di restoran merajalela, kalo dulu awal2 pacaran, lumayan gampang dapet tempat pas HH (biasanya kan perayaan tuh makan malem H-1) sekarang, duileeee sulitnya. Ga sulit banget sih asal reservasi paket khusus yang semejanya berharga lebih dari 6 juta untuk 10 orang

Its a good tradition, kalo aku aja bisa enjoying dan kangen xincia sederhana di Singaraja pada waktu itu, pastinya anak2ku juga dong. Kenzo dan Kayden sudah mulai diajarin bilang 'gongxi2' mulai dari sekarang, and in progress. Karena ngomongnya masih ga tepat. Kayden bilang 'kusi  kusi...' sementara Kenzo masih bilang 'kucing...kucing...' hahahaha

Valentine
Valentine kita ga pernah secara khusus dirayain, ga ada itu buket kembang atau coklat. Pingin sih, tapi ini udah terdidik dari zaman pacaran, jadi udah well educated skrg kalo mawar pas zaman valentine lebih mahal daripada hari biasa. Hahahaha
Makan malem? Ya dulu2 ada lah ya makan malem di beberpa resto yang belum gitu kenal valentinan. Tapi sekarang saban valentine biar kata resto nasi pecel juga paketan valentine #geleng2 kepala
Dengan kata lain, mau ga mau kita harus bayar lebih mahal karena restonya dihias hati2an warna pink plus dapet mawar setangkai. Untung2 kalo fresh dan bukan plastik hihihi

 Tapi beberapa kali valentine kita khusus dong. Pas di singapore pernah, berdua aja, pas aku anterin Sam ke Xiamen. Kita mampir dan liburan ke Singapore. Ga ada makan malem steak sih, karena resto disana yang agak romantis full booked ngantri sampe di jalan. Ceweknya rata2 bawa balon, diiket di pergelangan tangan atau disemat di rok bagian belakang. Lucu sih.
Kita disono ga romantis2an, tapi tetep aja beda dong valentinan di orchard liatin cewek2 bawa balon gandengan tangan :)

Trus ada lagi pas aku menang lomba iseng2 menulis. Kita dapet makan malem di Pakuwon Ballroom. 1 paket seharga 500 rebu. Duh senengnya pas itu. Udah kebayang makanan enak dan romantis. Kali aja daging steaknya dibentuk hati. ya toh....?
Eaalaaaah, ternyata environmentnya aja yang romantis sodara2...
Dateng dikasih appertizer, diiringi pemain biola tunggal, bikin merinding ih...
Di dalem ball room, biar romantis jarak antar meja dan kursi berjauhan, biar kalo ngobrol ga kedengeran.
Yang ditunggu jelas makanannya kan? Dan makanannnya jauh dari yang kuharapkan. Dari segi kuantitas.
Ga ada itu steak bentuk hati, boro2 daging, adanya dada ayam se uplik. Minumnya bukan wine, adanya cuman air putih.
Singkat kata, pulang dari sono, kita cari makanan lagi. Hahahaha
Untung gratis

Valentine taun lalu gimana? kita makan nasi cumi, ngewarung di Ampel sono. Kenyang dan enaaaaakk. Hehehehe



2 comments:

  1. sincia emang paling enak bagian makan2nya ya. hahaha.
    disini garing dah kalo sincia. libur juga enggak :P

    ReplyDelete
  2. Disono garing pas xincia, tapi heboh pas christmas...win win man hehehe

    ReplyDelete