Ours

Ours

Monday, 16 March 2015

When Unpredictable Desease come





Beberapa hari sebelum aku trip ke Jakarta, pagi2 baru bangun tidur, baby sitter Kayden lapor, Kayden pagi itu udah muntah2 selama 3x berturut2.
Padahal Kayden udah pake seragam lengkap mau sekolah, tapi emang modelnya suntuk banget. Loyo dan bawaannya pingin marah, pas aku cium2 dia dorong aku sambil marah. Tumbeeeen.

Pagi itu Kayden ga sekolah, aku anterin Kimmy dan Kenzo ke sekolah, sambil kasih peringatan ini itu ke baby sitter Kayden supaya ga dehidrasi dan telp aku kalo muntah lagi.
Ga ada telp sama sekali, tapi jam 8 kurang ada bbm dari Sam, dia ga masuk karena Kayden muntah 2x lagi.
:(
Kalo Sam sampe ambil cuti, berarti Kayden pastinya udah mengkhawatirkan, model Sam kan ngentengin banget.Ke dokter langganan ga bisa, soalnya praktek tunggu malem, kalo siang udah habis antriannya. Alamak, muntah2 gini mana bisa tunggu malem, iya kalo batuk pilek, bisa tunggu besok.
Akhirnya ke rumah sakit, poli anak dengan dokter yang duluuuu memang nanganin Kimmy pneumonia.
Dokter bagus sih, cuma aku ga gitu suka.

Sampe di rs, kata Sam dokternya bilang 'kok semua yang dateng pada muntah2 sih?' Ternyata virus itu sedang kemana2 memang. Karena anak temen Sam ada yang sampe ngamar karena muntah2 juga. Cuma muntah2 aja lo, ga pake diare dan ga pake demam, so its definetely not Muntaber.

Dasar si Kayden ini anaknya kecil2 bawel, pas sakit ampun2an juga bawelnya. Ga mau makan, ga mau susu, ga mau kue, ga mau apapun juga kecuali bobok dan main Ipad dan minum air.
2 hari kayak gitu badannya menyusut abis. Maunya malah pizza, ujan2an malem2 mamanya bela2in beli pizza biar kayden mau makan. Padahal dokternya cuma bolehin makan bubur dan air tajin lo. Air tajin ga mau, bubur cuma mau dikit, ya udahlah dijejelin pizza aja.
Toh itu kan virus pikirku, no harm kalo makan pizza, asal ga pake dimuntahin aja.

2 hari kemudian virusnya ilang sendiri, dan gantian Kenzo dong yang muntah. Haiiiissshh, padahal 2 malem berturut2 Kenzo aku pisahin kamarnya dari Kayden. Eh ketularan juga.
Tapi Kenzo anak gembul, makan doyan. Jadi ga segitu lemes atau mengkhawatirkan. Muntah ga sebanyak Kayden juga. Habis muntah2 3x, bobok, bangun2 langsung nanya ' Mana snack?, mau snack'
Mana bisa kuatir kalo makannya masih lebih banyak dari keluarnya gitu. hehehehe

Beres?
Ndak juga, pas mereka muntah2 gitu, akunya juga lagi kena something2 weird di bagian paha.
Ga sakit, ga ngilu, tapi kalo kena gesekan halus bisa krasa ga enak atau nyeri gitu.
Awalnya aku biarin aja, tapi lama2 kok menjalar ke pantat kiri, naik ke punggung bawah dan perut.
Pake celana jadi sangat tersiksa, jalan sakit semua, dan kalo ada anak lari trus minta peluk aku jadi langsung ketakutan. Pasti sakit tuh kalo dipeluk gitu.

Ke Mr Google dong. Menurut si google, aku kena allodynia atau neuropatic pains karena trauma atau herpes atau kekurangan vit B atau diebetes.
Diabetes kagak, kekurangan vit B kagak, trauma karena kegiatan keras? Well, kayaknya olahraga ga gitu2 amat. Herpes? sampe sekarang ga timbul bintik2 tuh.

Akhirnya ke dokter, hari yang sama dengan Kayden ke rs. Kayden pagi, aku malem, supirnya sama, si Sam.
Dan bener aja, dokternya bilang aku kena allodynia, bisa karena trauma atau herpes.
Duh pas itu aku langsung krasa banget kalo aku ini bakat jadi dokter mustinya. hahahaha
Mosok diagnosanya bisa pas gitu. Dikasih obat untuk pain-nya dan sensivitasnya.
Ga ngefek, yg ada malah aku teler kalo malem. Pules kayak anak kucing.
Pas aku search, oh ya ampun obat yang aku minum saban malam itu untuk penenang juga. Pantes pules ga inget apa2.

2 Hari berselang, tetep aja sakit, cuma kalo diminum obatnya, sensivitasnya agak berkurang dikit.
Tapi kalo naik mobil geronjalan, sakitnya tuh di pantat, di pinggang, di perut.
Aku mulai takut, apa herpes ya? Saban pagi dan malem periksai bagian yang sakit, ada gak bintik2nya...dan ga ada.

Sampe PT-ku aku tuntut penjelasan, jangan2 latian dia agak kekerasan buat aku. Tapi dia dengan terheran2 bilang, kayaknya ga mungkin kalau trauma, latiannya aja cuma seminggu sekali.
Tapi dia juga sama kayak dokterku, nebak herpes.
Ya sutra lah pasrah aku, herpes ya herpes-lah. Masalahnya kok bintil2nya ga kluar2?

Mamaku beberapa hari kemudian nanya, udah sembuh?
Belom mi
kok belom? Lama amat?
Trus setelah aku jelasin sakit2nya, dia dengan herannya bilang ' loh itu namanya rematik, bukan herpes, sini minum Ne# R#####L aja'
Dan waras dengan obat sumbangan 3 biji gratis dari mamaku, minum 1 biji aja udah langsung sembuh.

Astagaaaa, emang ya...dokter profesor rs terkenal, kalah pengalaman dengan mamaku yang emang kadang2 rematik kumat makanya sedia obat rematik umum :)
Google juga kalaaaaaah

Hahahaha.
Thanks miiii

5 comments:

  1. Ya ampun jd nya rematik ya. Hahaha. Ya yg penting sekarang semua udh sembuh ya... :)

    ReplyDelete
  2. Ya ampun jd nya rematik ya. Hahaha. Ya yg penting sekarang semua udh sembuh ya... :)

    ReplyDelete
  3. lam kenal paula.....wahhhh itu profesor aja kalahhh yaaa diagnosisnya....ampunnn....kocak banget. ternyata rematik tohh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal juga :)
      Iya..kadang profesor kalah sama orang tua yang udah pengalaman punya rematik hehehe

      Delete