Ours

Ours

Tuesday, 5 May 2015

Belajar Menabung

Jadi ibu bekerja ada enaknya, bisa pegang duit sendiri, jadi lebih enak karena ga terlalu disorot suami. Ya memang tergantung suaminya juga sih. :)
Sam bukan tipe orang yang perhatian banget dengan daya belanjaku. Kita punya hak dan kewajiban masing2. Sam kearah investasi dan urusan rumah, sementara aku lebih ke keperluan rumah tangga dan sekolah anak. Pokoknya kita harus melunasi kewajiban2 kita dulu

Secara ga sadar aku kadang kasih anak2ku materi secara over. Padahal rencananya ga gitu lo, pinginnya ajarin mereka hidup hemat. Apa yang mereka minta kadang aku ga tega untuk nolak, karena ngerasa waktu yang ga banyak - klasik ya?. Aku tau itu ga bener, dan akhirnya bisa merasakan akibatnya akhir2 ini.
Si Kimmy ini udah mulai ga mau hidup susah. Makan rewel banget kalo pake sayur, sepatu rusak dikit minta beli, mau perform minta dibeliin baju, kalo ke resto minta yang ada ac-nya, saban ke mall ga lupa pajek jajan dan makan2, kalo ga diturutin mulai dah air mata kemana2.

Awalnya bisa ditoleransi, lama2 eneq juga.
Terakhir itu pas habis dia perform, mainan di cartoon kingdom playground, makan2 trus rengek2 minta haagen daaz. Pingin jitak dah.
Aku sendiri ga tau salah atau gak, cuman kalo dia jajan something di mall dan kebetulan ajak baby sitternya, aku selalu beliin mereka juga. Baby sitter kan pingin juga dong jajan kadang2.
Hari itu aku ajak semua nya ke mall, plus 2 sus dan 1 semi sus, dan si kimmy merengek minta jajan haagen daaz. Benernya sih bisa aja aku alihkan ke lainnya, cuma entah kenapa males aja jajanin segitu banyak. Pikiran akuntansi penghematan mulai bekerja 'es krim singapore Rp 15.000,- x 4 orang = Rp 60.000,-
Belum termasuk twin yang pastinya pengen juga padahal lagi bapil. Padahal tadi udah makan di mall abis 300.000,- Sekarang dimana2 lagi sepi lo, pabrik, toko, mall....masak kita royal2
So aku bilang 'Jangan Kimmy, mahal. Tadi mama udah habis banyak makan2nya'
'Kenapa kalo Kimmy beli sesuatu mbak selalu dibeliin juga?'
Nah lo aku jadi bingung juga ya, cuma bukan style ku untuk biarin Kimmy makan sendirian, sementara susternya cuma liatin aja. Biasanya aku beliin walopun dengan versi yang lebih murah. Misal waffle, kalo punya Kimmy isi keju double dan choco chip, punya sus nya waffle biasa paling nambah choco chip.
Masak salah ya? Masak kayak gitu berarti ngorbanin keinginan anak sendiri?

Cuma tetep aja aku ga bisa cuma beliin si Kimmy sendirian :( rasanya ga bener
Akhirnya yang ada aku malah marahin Kimmy karena nangis bombai di tengah mall. Dan inget idenya Patricia temen blogger & kuliah ttg nabung2. Aku terapin ke Kimmy

Kimmy aku kasih 10.000 per minggu dalam pecahan 2 ribu atau seribu. Kebetulan anaknya udah ngerti duit. Aku kasih 3 kotak tabungan dari kotak bekas, ga mau beli celengan fancy soalnya kan mau hemat.
1. Tabungan untuk dia jajan
2. Tabungan untuk charity
3. Tabungan untuk beli something big and fancy (Kim langsung mengacu pada poop doll baby alive - omg masih terobsesi rupanya)

Kotaknya aku ambil dari kotak bekas handphone
Dan si Kimmy mulai intens nanya2 tentang harga barang mulai dari harga poopoo doll sampe harga Pocky di supermarket. Dia mulai kuatir betapa sedikit tabungannya, dan betapa lama nya yang dia harus tabung untuk dapat poopoo doll.
'Berapa harga poopoo doll ma?'
'1 juta'
'Kimmy harus tabung berapa lama kalo Kimmy tabung uangnya semuanya di tabungan untuk big thing?'
'emmmh setahun, sampe Kimmu ulang tahun pokoknya' ngasal hahahaha
40.000 sebulan x 12 bulan =  Rp 480.000,- sisanya? kayaknya bakalan mamanya nombokin lagi
Kimmy diem aja, padahal pikirnya uang jajan 10 ribu itu dia bisa hura2 di mall dan nabung beberapa minggu trus dapet poopoo doll kali ya.
Tapi sampe di rumah pas dia bagi uangnya dia masukin
3000 untuk jajan
3000 untuk charity
4000 untuk big thing

I do really hope ini bisa bikin Kimmy belajar uang dan seberapa susahnya cari uang. Uang untuk jajan iu dia ga boleh bawa ke sekolah, cuma unutk jajan d mall hari Rabu pas dia les piano.
Pikirku dengan 3000 nya dia di minggu pertama, Kimmy akan tau dia ga bisa beli apa2  di mall. Minimal harus 2 minggu dan dia bisa beli Teh Tong Jie. Kejem ya? Ga tau deh diliat ini bisa bertahan berapa lama. Tega gak ya aku kalo ngeliat anak sendiri kepingin waffle favoritnya tapi g cukup duitnya. Cuma ngebayangin Kimmy bawa 6000 rupiah sambil liat harga waffle aja aku udah ga tahan :(
Mungkin emang ceban seminggu kurang kali yaaaaa hahahaaha

Takutnya akhirnya semua dia hitung pake materi. Cita2nya sendiri udah nyeleneh lo
'Kimmy mau jadi apa kalo besar'
'I want to be like you ma'
co cweeeetttt udah bangga banget lo aku
'Why you want to be me Kimmy?"
'So i can have money and buy anything i want'
KYYAAAAAA!!!!!!!!!
Yang terakhir kayaknya ga bener deh, suer aku ga sekonsumtif itu, tebakanku sih karena anak itu sering kuajak belanja bulanan, dimana aku kudu belanja sampe se trolley full. Gimana ga full, serumah isi 4 adult dan 3 kids, butuh banyak obat pel, detergen, sabun cuci piring sampe mie instan kan???
Dan Kimmy liatnya kan aku langsung ambil masuk trolley ga pake mikir, ga tau dia kalo udah ada budgetnya.


4 comments:

  1. Kimmy mulai kayak gitu dari umur brapa ya Paula? Soalnya si Abby ini termasuk anak yang ngga demanding kalau soal barang. Bahkan dia suka banget sama Sofia, tapi cuma nunjuk doang boneka, cuma kalau ga dibeliin ya dia gak marah. Dia lebih marah-marah kalau barang yg dia mainin diambi (biasanya barang gak penting semacam kantong plastik atau sendok hahaha). Soal bagi2 sama sus, itu wajar banget, biar mereka ikut ngerasa senang juga.

    ReplyDelete
  2. Mulai dari sekitar kindergarten gitu kyaknya le...pokoknya pas dia dan temen2nya udah mulai saling liat2an barang dan membandingkan dgn punya sendiri. Tk besar kali ya...
    Sama dari kebiasaan juga, cuma menurutku walopun ga dibiasain kalo udah sekolah nantinya bakalan niru temennya juga dan demanding. Cuma mgkn kapasitas demandingnya beda
    Ponakanku dari pre tk udah demen gulung2 di lantai supermarket kalo ga dbeliin yg dia mau. Tapi skrg udah gede anaknya, udah ga gulung2 lagi. Gantinya dia pake acara mecucu sepanjang hari hhehe

    ReplyDelete
  3. La, aku ngakak banget lho bacanya...emang makin gede anak, makin gede pula tantangannya ya? Aku blm ngalamin yg spt itu, mungkin krn Alice nya masih blm sampe ke masa itu. Tapi beneran, salah satu hal yg aku masih pikirin terus sampe skrg adalah sekolah. Pengennya sekolah yg bagus, yg nasplus atau even intl. Tapi yg sekolah di situ kan cenderungnya anaknya pada borju2 ya? Kalo anaknya udah bisa mikir yg bener sih gpp, tapi kalo nggak malah akan jadi saingan lifestyle sama temennya, ya nggak sih? Kalo nggak diturutin, kasihan nanti dia minder sm temennya. Diturutin, kyknya nggak mendidik jg. Jadi gimana dong. Belum nemu solusinya sampe skrg.

    ReplyDelete
  4. Aku dulu sekolah di SMP yang notabene anaknya kaya2 Pat, maksudku kaya itu beneran kaya raya. Beda bumi dan langit ma aku. Mereka ke sekolah naik mobil + sopir, aku naik becak. Mereka bolpointnya steadler, aku pilot biasa. Bahkan buku tulis mereka merk Cre-art aku merk Sinar Dunia lusinan. Hihihi
    Dari situ aku punya sudut pandang yang berbeda, baik positif atau negatif. Tau dunia lebih luas (dunia borju maksudnya, tau kalo Disneyland Tokyo itu lebih bagus daripada Disneyland di Perancis sono hahaha ) Kesulitan? Jelas kesulitan, kadang pernah minder juga. Tapi namanya anak masih SMP, ga gitu mandang kaya miskin, apalagi anak SD, yang penting anaknya asyik. Sulitnya kalo pas mereka mau doing something dan kita ga bisa soalnya mepet duitnya. Misal beli baju merk Guess kembaran. Jelas aku bahkan ga berani berpikir untuk minta ke ortu beli baju merk Guess. Tapi itu jadi tantangan yang bikin kita kuat bukan? Memang sih, sebagai mama setelah mengalami sendiri belum tentu tega mempraktekkan ke anak. Kimmy sekolah di "nas plus" belum gitu terpengaruh banget sih, cuma iya dia ada minta beberapa barang kayak punya temennya. Sejauh ini ada beberapa yang aku tolak, dan dia ga paksa lagi. Diliat perkembangannya aja nanti Pat. Keep pray for our children hehehe

    ReplyDelete