Ours

Ours

Monday, 3 August 2015

New assisten is in da house....

Singkat cerita, suster aku balik semua #Puji Syukur.
Aku cukup yakin mereka balik sih, cuma yaaa namanya manusia kadang ragu juga. Apalagi pas pulang mereka bawa semua baju termasuk baju suster juga.
'Kok baju sus nya dibawa?"
"Mau saya benerin, di desa aja"
Yo weslah, mosok dibenerin semuanya, tapi hak nya mereka mau bawa pulang berat2 apa gak.
Belum lagi celengan koinnya juga dibawa, katanya hasil menabung selama kerja disini, lah kok dibawa pulang? Katanya balik? Emang ga percaya sama aku? Takut celengan ilang?

Tapi mereka selama libur lebaran malah yang BBM-in aku, nanya kabar anak2 (twin aja, Kimmy enggak). Trus telp, ngomong sama anak2. Kayaknya sih mereka sayang ya sama twin. Dan memang mereka balik ontime. Si Anna semi suster yang bahasanya jakarte-an udah ga balik dan bilang dari awal. Pan katanya mau sekolah.Jadi ya aku dah siap untuk ga balik.

Puji Tuhan, pembantu tersedia langsung ga pake cari2. Lagi2 anaknya kecil banget, 16 tahun.
Kalo anna dulu kan lagaknya udah mapan dewasa walopun masih 16 thn, dateng langsung main sama anak2. Gak malu2 lah pokoknya. Lah ini namanya Fitri, ndesooooo banget. Rambutnya panjang, baju berlengan panjang, roknya panjang pula. Hari2 awal isinya kalo gak kerja ya mojok telpon emaknya sambil nangis gak kerasan. #sigh#

Padahal jenjang karir si Fitri ini sudah kurencanakan lo...cieee
Tria salah satu susterku yang lama mau kawin, padahal masih 20 awal hiks...
Aku rencana pake suster 1 aja deh, si sus Puji aja. Tapi aku kasih 1 assisten dia buat nyuciin baju anak, bantuin kasih makan, bersihin kamar anak, gitu2 deh. Lagian twin udah gede, suka main sendiri kok sama si Kimmy. Minum susu juga cuma 2x, makan gampang dan lahap banget.
Eh tapi kalo gembeng macem Fitri begini kan syusah mau angkat dia jadi assisten suster. hehehe

Aku ajakin ke mall dong, biar hepi. Selama di mall tuh ya main hape melulu, sampe sebel. Udah aku kasih tau ada kali 8x, masih aja main hape. Naik eskalator...ga bisa dong, kudu dipegangin. Dan anaknya kayaknya ga tertarik mall. Tertariknya main hape aja.
'Fit taruh dulu hape nya, kalo lagi sama saya hape nya disimpen ya'
'iya'
Hape nya bener disimpen tapi 10 menit lagi dikeluarin lagi. Oh yaowooooo

Pake bahasa aku mungkin ga bisa ya, yang aku tegur susterny.
Mungkin kalo suster yang ngomongin, dengan usia lebih setara dan bahasa yang enak lebih masuk kali ya.
Aku kasih tau Puji dan Tria untuk kasih kesempatan Fitri lebih pinter lagi, soalnya aku nyerah dah ajarin dia.
Aku ga tau gimana mereka ngomongnya, tapi sehari abis diomongin langsung berubah lo.
Dia udah mau main sama Kimmy, bantu nyuapin twin, main sama anak2, dan suaranya udah kedengeran.
Pastinya udah bisa senyum dan gak mojok nelpon emaknya sambil mewek.
Ditanyain ma salah susterku pas udah seminggu, pas akhir bulan dan dia gajian speerempat dari total gaji full (kan masih seminggu)
'wes kerasan kowe?' (udah kerasan gak kamu?)
'uwes lumayan mbak ' (udah lumayan mbak)
'kok isok?' (kok bisa?)
'iyo mbak, mari gajian, nompo duit abang2 wokeh' (iya mbak, habis gajian soalnya, trima uang warna merah2 banyak )
Hahahahah, polos tenan kowe Fit, padahal baru juga seperempat gaji yang diterima, gimana kalo full? isok jantungan koe nduk




4 comments:

  1. Bikin aturan aja Pau soal HP. HP itu emang biang kerok, makanya yayasan sus aku itu strict banget soal HP. Apalagi jaman mereka masih pelatihan dulu, wuih itu semua HP dikumpulin di ibu gurunya, terus ditempelin nama satu-satu. Dan sekarang karena aku strict, kerasa banget sih kerjanya juga baik dan fokus. Tapi entah deh ya kalau orang dari kampung gitu dikerasin, yang ada malah kabur hahahaha.

    Ternyata, kerasan atau ngga, UUD ya, ujung2nya duit juga. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HP kalo suster yayasan emang terlatih dan udah tau Le, suster2ku ga main hp kalo sama anak2 atau lagi kerja. Tapi emang yang dari desa2 asli begini udah dibilangin 8x masih nggak ngerti juga. Kalo mau disita hp-nya ntar semaput itu takutnya, dikira mau diapain aja hehehehe

      Susku yang paling lama juga bilang awal2 pasti gak kerasan. Kerasannya gimana? ya pas gajian hehehehe

      Delete
  2. HP kalo suster yayasan emang terlatih dan udah tau Le, suster2ku ga main hp kalo sama anak2 atau lagi kerja. Tapi emang yang dari desa2 asli begini udah dibilangin 8x masih nggak ngerti juga. Kalo mau disita hp-nya ntar semaput itu takutnya, dikira mau diapain aja hehehehe

    ReplyDelete
  3. aduh... syukurlah... udah gak nangis lagi... itu mbak barunya. Jadi juga deh akhirnya dapet asisten sus... he..he.he....^_^

    ReplyDelete