Ours

Ours

Friday, 21 August 2015

Pengalaman jadi Bridal Consultant

Di Star world lagi ada serian nyata, Amsale Girls.
Duh jadi inget2 masa lalu pas belum nikah, aku juga jadi one of amsale girl lokal Surabaya.

Jadi bridal Consultant, tapi disini bilangnya marketing bridal sangat menyenangkan.
Awal lulus kuliah, aku ga langsung kerja di bridal gitu, tapi di forwarding. Cuma sebulan ajah padahal fun lo, temennya asik dan bos nya pas aku mau keluar offer me a higher salary and position. Tapi entah kenapa kerja di bridal dan photo studio itu sangat memukau. Gajinya cuman beda 150.000 rupiah aja dari forwarding, plus ga jelas juga kapan naiknya. Sedangkan di forwarding aku udah diiming2 posisi dan kenaikan gaji.

Tapi buat aku yang cewek banget ini, kerja di wedding thingy itu pasti fun buanget.
Walaupun gajinya ga besar.
Walaupun jam kerjanya di weekend (Sabtu dan minggu).
Walaupun working hournya menyalahi peraturan perundang2an pemerintah Indonesia mengenai batasan jam kerja (kalo pas pameran bisa dari jam 9 pagi ampe jam 10 malem selama 5 hari berturut2)
Tapi ga kerasa lo, yang ada mama sama papa yang ngomel kiri kanan menyesali kebegoan anaknya, dimana weekend liburnya cuma seharga Rp 150.000 aja.

Apaan sih kerjaannya?
- Mostly ya jualan paket weddingnya. Ngoceh sampe berbuih biar tuh pengantin mau DP ke tempat kita.
- Service tambahannya karena pas itu belum banyak EO, kadang aku siapin juga jadwal2nya, mereka juga bisa konsultasi ke kita2 para marketing bridal yang pada belum nikah ini mengenai jadwal acara dan segala macem yang berkaitan dengan wedding. Jangan salah, walaupun kita belum nikah, tapi jauh lebih expert daripada calon pengantin hahaha.
- Nemenin pilih gaun pengantin
- Nemenin pilih foto biar nambah foto2nya, kalo nambah komisinya masuk kita kan? :)
- Nemenin calon pengantin pas mereka ke showroom kita pokoknya.
- Nyiapin paketan wedding mereka yang dipesan di kita, misal hand bouqet, mobil pengantin, tukang make up, kaki kanvas, dsb dsb.
- Kalo pameran kita lembur nyiapin barang2nya yang bakal dipamerin.

Fun-nya dimana?
- Pengunjung bridal dan photo itu ga selalu ada. Flowing, kadang rame kadang sepi. Malah banyakan sepi-nya. Jadi kita banyakan nganggurnya. Urusan kerjaan cuma sebatas admin sederhana, kayak tanggal jadi album, tanggal photo pre wedding, tanggal trial make up yang mana semuanya itu tercatat rapi dalam kalender harian besar. Kita cuma tinggal liat aja trus nyiapin atau kasih tau yang bersangkutan.
Sisanya? kita ngobrol, becanda, ngerumpi. Karena cuma lingkup yang ga besar, kita jadi cukup akrab dan dekat banget. Saking deketnya pas aku tingjing mereka ikutan repot nyiapin
Berangkat kerja always fun.

- Kerjanya cewek banget, urusannya sama gaun pengantin, make up, dan photo2. Buat aku ya kayak begituan asik banget. Liatin tukang make up dandanin pengantin, sampe kita sendiri para marketing jadi ahli make up diri sendiri. Bener lo ini, aku jadi jauh pinter mendadani diri sendiri sejak kerja di bridal. Liat2 gaun pengantin yang baru juga menyenangkan, maklum cewek.

- Jadi model dadakan. Nah ini kecentilan memang. Kalo pas sepi, nganggur, kita sering make up sendiri, heboh sendiri, trus naik ke lantai 2 minta foto rame2 :) Gratis kan ya, cuma kudu cetak sendiri hehehe
Trus kalo pas lagi butuh model gitu, kalo kepepet kita2 juga yang jadi modelnya. Gak dibayar pastinya, tapi jadi punya experience centil2an jadi model. Didandanin serius, pake gaun cantik, trus foto dengan pengarahan gaya yang diluar biasanya. Hihihi kesannya kok kecentilan ya.

- Pegawainya masih muda2. Photographernya koko2 yang ganteng2 menurutku pas itu. Sementara marketingnya cewek2 fresh graduate abis kuliah. Klop banget hahaha. Kalo masalah taksir2an ya jelas ada-lah. Kumpul saban hari gimana ga saling taksir. Tapi kalo pacaran enggak sih, cuma demen liatin aja itu koko2 bawa kamera.
Selain itu, ada standard yang jelas, kalo tukang make up itu selalu gay atau straight tapi fun. And gay itu fun to be with. Mereka becandanya memang agak menjurus porno, tapi kocak dan bikin suasana heboh. Pokoknya kalo tukang make up ga masuk, berasa bedanya.

- Pas aku nikah, hampir semuanya gratis fasilitas, sejauh emang ada di showroomku. Macem gaun pengantin, foto dokumentasi, foto pre wedding, mobil, hand buket dsb dsb. :)
Gaun pengantin ga cuma baru tapi aku bisa pilih sendiri model apa yang aku suka. Foto pre wedding, aku pilih di Bali sekalian. Judulnya ini : mumpung!

Ga fun-nya?
- Kalo ketemu pengantin yang ga ngerti maunya gimana. Gaunnya kayak apa. Satu rak dibongkar, dicoba, dilepas, dicoba lagi. Memang ga ikutan beresin gaun2nya, tapi capek juga mengarahkan pengantinnya, kan kudu sabar, pasang senyum, dan itu bisa jam2an. Memang ya ga enaknya kerja di bidang jasa tuh, kudu senyum biar lagi bad mood.

- Kalo pas HH dan pengantin spaneng semua, biasanya karena tekanan orang tua dan saudara2 tua. Kita jadi ikutan tegang, karena ga boleh salah atau telat sedikit pun. Kadang mereka bisa lo telponin kita jam 4 pagi sambil ngamuk2 minta hand  bouqet pengapit yang mana ga masuk di paketan yang di tanda tangani sendiri sama mereka. Itu gara2 mamanya ngamuk2 kok anaknya segitu bego-nya pengapit ga dikasih jatah hand bouqet. Hanya hand bouqet pengapit, tapi bikin heboh satu showroom.

-Stresnya juga kalo pas pengantin kecewa dengan hasil foto mereka. Honestly speaking, foto bagus itu tergantung juga dengan pengantinnya. Postur tubuh itu paling penting, maaf ya tapi kalo ceweknya kurus itu ngefek banget kemana2. Biarpun calon suaminya gendut gapapa, karena biasanya pusat perhatian ya di wanita. Cantik atau gak itu relatif, cuman luwes atau gak itu sangat ngefek. Ada pengantin kecil mungil cantik tapi diarahkan bisa kayak pohon kakunya.
Photographer juga manusia, liat pengantinnya cantik luwes ceking, bisa jadi mood booster buat mereka.Ini cerita photograpernya sendiri loh.Kalo pasangan pengantin menyenangkan juga bisa jadi mood booster, pulang photo mereka bisa heppy dan langsung edit hasil jepretannya.Photographer jadi akrab kan sama calon pengantin, jadi mereka sendiri kadang yang nemenin pilih foto, edit langsung, sampe ke proses album. Pokoknya privilege service.
Photo bagus juga tergantung dengan keadaan alam. Kalo pas ada awan bergumpal2 dengan indahnya, dijepret asal aja bisa bikin wow. Lah tapi kalo ga ada awan? Ya kadang terpaksa cropping awan dari pengantin lain hehehehe.

-Tes Make up juga sangat melelahkan, karena sudah kadung DP eh ternyata ga cocok ma tukang make up-nya. Karena tukang make up juga cocok2-an. Hasil contoh bagus belum tentu hasil real di pengantinnya bagus. Aku termasuk yang ga cocok. So pas merit aku cari tukang make up di luar showroomku yang aku cocok. Kalo pas ga cocok itu calon bride bisa jadi bridezilla. Dan kalo udah gitu ngapain2 juga ga enak sudah.

- Kalo ketemu keluarga yang ikut campur sampe ke akar2nya. Ikutan atur ini dan itu. Bikin pengantinnya yang awalnya bahagia jadi bete dan akhirnya bikin suasana ga enak. Misal nih pengantin udah seneng sama hasil photonya atau hand bouqet yang dipilih, eh pas keluarganya liat ada aja komen jeleklah,warna ga cocoklah, kurang rame, kurang sepi. Otomatis calon pengantin bete dong pilihannnya dijelek2in, minta ganti, yang akhirnya bikin bete marketingnya karena kudu ngerubah catetan, konfirmasi dsb dsb.

- Kadang jam kerja bikin bete juga kalo kepanjangan. Terutama kalo weekend trus ada acara.

Dan alesan terakhir itu yang bikin aku keluar dari wedding thingy.
Dengan merit dan punya anak, kerja kayak gitu gimanapun fun-nya udah ga cocok lagi.
Now here i am in industrial thingy complete with data and data and analysis and analysis :) Kangen juga duduk2 ngoceh2 tanpa beban pikiran di showroom dikelilingi wedding thingy yang cakep2, urusan dengan gaun dan photo2. Pameran wedding sampe berurusan dengan model2, bridal show. Huaaaahhhh really miss it, and im grateful udah pernah jadi bagian dari hal yang menyenangkan itu pas muda. Kalo sekarang ya ga mungkin lagi.

6 comments:

  1. Waktu dulu nyari kerja pertama aku juga maunya di wedding consultant sama di hotel. Yang wedding consultlant itu sempet di interview tapi akhirnya pas interview terakhir aku gak dateng.... gak boleh sama si mami katanya weekend itu gak boleh kerja, itu waktu ngumpul bareng keluarga . Akhirnya terdampar di departement store deh. Lumayan masih bisa liat - liat baju - baju + bisa dapet info duluan kalo mau sale ^_^.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jg pernah daftar di dept store. Ga ketrima hahaha. Kalo dulu weekend kerja beneran ga kerasa lo. Kalo sekarang pulang telat dikit udah uring2an

      Delete
  2. Woahhhh... apalagi weddingan di Surabaya, itu pasti lebih seru ya! Soalnya lebih banyak printilannya juga dibandingin wedding di Jakarta yang mostly simpler. Kalau gue kayaknya sih ngga akan bisa jadi bridal consultant, soalnya bisa sakit gigi kalau ketemu sama customer yang mintanya macem2. Sumbu sabarnya kayaknya kurang deh hahahaha. Tapi mungkin seru juga ya ketemu customer yang aneh, bisa digossipin bareng2 sama temen2 hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru atau ribet le? Hahaha iya sby banyak adat dan printilannya. Beda banget ma jkt. Kalo di jkt demen gaun simple dan standing party. Kalo di sby udah full payet swarozki masih dibilang kurang ma orang tua. Sampe desek2an pasang borcinya. pokoknya itu gaun kudu bikin silau

      Delete
  3. asik ya kerjanya jadi banyakan gosip2nya. hahaha.
    tapi ya kerja dimana2 pasti ada suka ada dukanya juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cuma kapasitas suka duka nya beda2. Kalo di wedding thingy banyak sukanya deh. :)

      Delete