Ours

Ours

Thursday, 1 October 2015

Hukuman buat anak

Zaman dulu ya, pas aku masih kecil, kayaknya hukuman yang lagi ngetrend itu adalah hukuman fisik. Walaupun semakin besar semakin jarang, tapi ingatan akan sabetan kemoceng itu masih membekas di hati lo. Efektif sih, aku jadi takut dan mikir untuk berbuat salah, tapi karena aslinya pendendam, sampe sekarang kadang masih sakit hati lo kalo keinget sakitnya. Lebai ya.
Setauku juga temen2ku pada pernah dikasih hukuman fisik sama orang tuanya. Kadang kemoceng, kadang sapu lidi. Kalo gagang sapu ijuk belum pernah lihat sih, emangnya arie hanggara kali ya.

Inget Arie Hanggara kan? Walaupun aku masih kecil, tapi cukup demen baca koran, jadi kenal lah sama ari hanggara. Ada juga filmnya kan, aku nonton lewat video kalo ga salah. Anak kecil item kurus rambutnya kriwul2, yang sendu banget karena ga dikasih makan dan dipukuli mulu.

Sejak punya anak, aku yang ga sabaran ini sebenernya pingin juga menerapkan hukuman non fisik ke anak. Yang dari internet itu aku coba untuk contoh habis2an. And it so damn hard hahahaha
Bukannya aku ga sayang lo ya, biasa habis hukuman fisik itu aku menyesal luar biasa.

Hukuman yang aku kasih sih ga se expert orang tuaku dulu. Salah satu alesannya adalah aku ga punya kemoceng juga, hehehe
Penerapannya pun berbeda2 antara anak yang satu ke yang lainnya. Entah kenapa hukuman ke Kimmy ini aku terapkan lebih tega dari yang twin. Bukan kejem lo, aku ga pernah pukul Kimmy keras2, paling banter juga pukul bokongnya atau telapak tangannya pake tanganku sendiri. Biasanya hukuman fisik-ku itu berdiri hadap tembok, khusus buat kimmy hukumannya berdiri hadap kamar mandi. Soalnya anaknya gampang muntah, biar gampang bersihinnya kalo dia muntah.

Sejak umur 2 tahun, Kimmy yang keras kepala ini sudah beberapa kali berdiri di depan pintu kamar mandi sebagai hukuman. Anaknya nangis histeris, sampe aku sendiri takut dia pingsan. Sementara karena waktu itu masih nunut di rumah mertua, mertuaku berdiri sambil ngomel2 di belakang Kimmy. Bilang anak masih sekecil itu kok dihukum sampe lama gini dsb dsb. Well darah mudaku masih merajalela pas itu, seiring dengan betapa keras kepala nya si kimmy.

Semakin besar Kimmy semakin bisa dikasih tau, jadi hukuman berdiri di depan pintu udah hampir ga ada lagi. Sejak dia 4 tahun mestinya udah hampir ga pernah ya. Tapi keras kepalanya masih lo. Tantrumnya tambah besar walaupun jarang tapi tambah menjengkelkan.
Papanya yang sayang setengah idup aja bisa marah luar biasa.
Kimmy kalo tantrum itu dia bisa meraung2 jam2an, sampe mukanya biru, ngomongnya diulang2 sampe dapet apa yang dia mau.Mampus ga seh? Untungnya jarang2 kayak gitu.

Semakin dia besar hukuman Kimmy lebih ke arah tidak mendapatkan apa yang dia sukai. Dulu sih seringnya no TV no Ipad for a week. Eh dia kayaknya semakin terbiasa aja lo. Ga ada ipad ga ada TV is no problem, dia cari gara2 ma adik2nya sampe rame dan nangis semua. Kyaaaaa
Dan Puji Tuhan baru2 ini aku bisa dapet hukuman yang pas buat dia. Gara2nya nih, Kimmy menghilangkan pianika di sekolahnya. Aku marah luar biasa dong, sekolah baru 6 bulan masak pianika udah beli 3??? Emang pianika harganya gobanan? Aku kasih hukuman jam boboknya disamain sama adiknya, yaitu jam 8 malem selama seminggu. Yaaaah mukanya langsung sedih banget, aku lupa kalo Kimmy itu doyan melekan. Dia males banget kalo disuruh bobok siang atau bobok jam 9 malem Dia sanggup bobok cuma dikit aja, ga harus 8 jam apalagi 10 jam. Ada aja alesannya dan tingkahnya untuk bobok diatas jam 9. Dia bikin rutinitas2 sendiri yang bikin dia sibuk dan akhirnya bobok jam 9.30 malem. Antara lain, minum harus dari botol papanya, berdoa, cium pipi kanan kiri, sederet kalimat bye2 dari berbagai bahasa, panggil susternya untuk pamitan, ngecek satu persatu bonekanya, selimutnya kudu rapi ga ada jejak apapun, sampe ngecek bekal buat besok sekolah.
Dan itu dilakukan saban malem.

Kemaren lusa, Kimmy ga makan sayur pas sekolah, aku kasih aja 1 hari tambahan hukuman bobok jam 8. Guess what? Dia bete luar biasa dan nawar hukuman lainnya aja. Oh well, ternyata ini to hukuman yang pas buat dia. Makan malemnya jadi selalu abis, walaupun include sayur yang dia ga suka saking takutnya bobok jam 8. Biasanya kan dia ratu komplain dan ratu negosiasi. Ada aja caranya biar sayurnya sisa. hehehe

Lain Kimmy lain pula Kenzo dan Kayden. Kenzo jauh lebih sensitive. Kenzo pernah aku pukul keras2 bokongnya, sampe merah. Dan ternyata anak ini sangat perasa, dia nangis lamaaaaaaa sekali dan muntah2. Sesenggukannya lebih dari setengah jam, dan sendu sekali mukanya. Kalo liat aku dia bisa mewek lagi keinget yang tadi2, dan buyar sudah nangisnya.
Kenzo ini tekadnya adalah ingin jadi anak baik2, jadi kalo dibilang Kenzo is not a good boy dia sedihnya luar biasa, dan bisa nangis juga. Jadi sekarang aku jarang memang marahin dia, apalagi hukuman fisik macem berdiri atau pukul pantatnya. La wong cukup dikasih tau ' Kenzo kalo mau jadi good boy harus begini....begitu...dan anaknya nurut'
Beneran Kenzo ini anaknya gampang banget ngurusinnya ehehehe

Kayden di lain pihak dari kecil udah keliatan darah 'Kimmy-nya'
Rebel banget, mana dia cowok pula. Kayden persis kayak Kimmy kecil, stubborn luar biasa, dia kan yang kecilnya dulu gulung2 di segala tempat kalo dia lagi bete.
Sekarang tingkahnya udah ga gulung2, Kayden sekarang doyan main tinju dan mencibir. Pokok kalo dia ga suka dia langsung hajar, tinju, cubit, tendang. Kalo dia aku pukul telapak tangannya dia akan nangis dan...bales mukul mamanya! Itu yang ga ada pas Kimmy kecil.
Tapi entah kenapa rasa sabarku ke Kayden ini jauh lebih panjang. Kayden mungil sendiri dan di mataku dia imut dan lucu, termasuk kalo lagi marah dan emosi. Mana ngomongnya belum banyak, jadi kalo ngomel dengan suara kecilnya itu bikin orang ketawa.
Dan dengan Kayden ini aku lebih mempraktekkan kata orang di net. Yang harus ngomong positif lah, yang ga boleh mukul lah. Biasanya kalo dia udah mau pukul gitu aku peluk sampe ga bisa mukul lagi.
Pernah juga sih aku kunci di kamar berdua pas dia emosi, Kayden kecil malah tambah emosi. Dia pukul mamanya dong, dan aku pura2 sedih dan sakit. Kayden jadi diem, dia liatin aku ga pake mukul lagi. Aku ga sabar nunggu reaksinya....tau gak habis itu reaksinya apa? Bukannya berhenti marah atau peluk mamanya say sorry, dia ambil Ipad nya di meja, naik ke bed dan main Ipad.

Tapi yang diatas ga sering, seringnya aku teriak 'Kaydeeeeeeen' kalo pas dia rebut barang siblingnya. Endingnya? Ya nangis lah semuanya.
Intinya apa ya? Intinya sih setiap anak beda2, yang di net2 itu bagus sih mungkin kalo dipraktekan secara konsisten. Sayangnya aku bukan mama yang sempurna, mana bisa sabar2 gitu kalo pas lagi capek dan emosi. Yang ada ya short cut way, teriakin nama anak yang lagi bandel hehehe. Mungkin kalo twin besaran lagi, aku lebih bisa mempraktekkan hukuman2 dengan cut apa yang mereka suka kayak Kimmy.




9 comments:

  1. iya beda anak emang mesti beda perlakuan karena emang gak semua treatment bisa applied buat semua anak ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya man bener, seandainya semuanya bisa aplikasi 1 teori

      Delete
  2. hi jie.. salam kenal..

    toss.. sama juga.. sabar tipis banget ke anak-anak, apalagi sejak pny bayi yang mesti diurus.. kadang merasa bersalah seh sama anak tertua.. huhu.. tapi mesti tegas juga, soalnya tegas sama marah perasaan beda tipis lol..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha salam kenal juga, tapi emang bener teges sama marah bedanya tipis banget

      Delete
  3. wahh wahh....emang anak2 kecil makin kesini makin bikin bingung para ortunya yaa...masing2 karakter beda2 dan kita orangtua kudu siap yaa ngatasinnya. Aku aja pusing ngadepin anak2 yang udah mulai abege..karena lagi usia berontak dan udah bisa berdebat ngelawan ortu....hihhh...kesel juga sihh kadang2...tapi aku juga gak mau biasain hukum fisik, paling didiemin ajaa....hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Didiemin mempan ya cik? Duh anak2ku pada cuek2 semua. DIdiemin ya ditinggal yang ngediemin. Mungkin kurang gede kali ya. Iya cik, anak abege itu usia rebel, aku aja ngeri liatin anak abege zaman sekarang. Ngeri gaulnya, ngeri tingkahnya, ngeri dompetnya hehehe

      Delete
  4. Samaaaa!!!!
    Kalo aku awalnya sabet, lama2 kesian trus hukumannya diganti dengan kurung di kamar beberapa detik doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. salo, aku juga pernah sih pake sabet pake tangan tapi, itu kalo udah mulai gelap2 mata saking keselnya hehehe

      Delete
  5. Samaaaa!!!!
    Kalo aku awalnya sabet, lama2 kesian trus hukumannya diganti dengan kurung di kamar beberapa detik doang

    ReplyDelete