Ours

Ours

Thursday, 8 October 2015

My Babyblues (1st born)

Ini sebenernya udah cerita masa lampau, tapi cerita aaah buat kenang2an, biar ga lupa.
Aku udah denger yang namanya baby blues udah sejak zaman belum nikah kali ya. Dan ga habis pikir, gimana mungkin seorang ibu bisa membunuh anaknya sendiri karena baby blues. Ditimpali pula oleh mamaku yang sama2 ga habis pikir tentang babyblues, dia bilang mama zaman sekarang manja2. Punya anak ya punya aja, kenapa pake nangis2 segala sih? Apalagi sampe benci sama anaknya? Setujuuuu mami

Pas hamil, cecenya Sam yang singaporean juga kasih wejangan, nanti kalo istri loe lahir, hati2 ya, jangan sampe kena baby blues. Aku cuma ketawa aja, walopun dia cerita kalo babyblues itu perihal yang cukup serius dan ga ditanggapin serius oleh orang2 biasanya, ya kayak aku begini hehehe.
Tetep aja cengengesan, aku udah siap banget punya anak, wong kepingin. Dan Tuhan kasih kok pas aku memang kepingin. Bayangan punya baby yang lucu, berdua di kamar siang2 pas cuti 3 bulan, bangun malem2 nyusuin, adalah bayangan yang menyenangkan dan aku pingin yang kayak gitu. Pokoknya udah ga sabarlah anaknya lahir.

Pas hamil aku bahagia sekali, makan banyak2 sampe kayak kudanil. Diperhatikan kiri kanan, bahkan orang ga kenal sekalipun banyak yang nanya 'berapa bulan?' 'cowok atau cewek' dsb dsb. Berasa selebritislah pokoknya. Mertua liat aku keranjingan jeruk sampe beli rutin dus2an buat aku. Asupan gizi lancar jaya, malem2 nyanyiin janin biar pinter, lagu yang sama berulang2 setiap malem, sekalian mau nge test, ini baby pas lahir inget gak ya lagu yang aku nyanyiin ini?

Pas lahiran..bahagia sekali, dan masih ketawa dengan baby blues. Kimmy kecil lahir prematur 7 bulan, kecil mungil tapi puji Tuhan semuanya sempurna. Ga ada acara pake inkubator, walopun Kimmy paling kecil sendiri di ruangan bayi. Di RS aku juga masih sangat bahagia, makanannya enak2, banyak kado, banyak yang jenguk. Dan karena lahiran normal aku ga ada kesakitan sama sekali pasca lahiran. Proses lahirnya Kimmy pun cepet banget, jam 10 malem masuk RS karena ketuban pecah, jam 1-2an tengah malem mules tiada tara, eh jam 04.30 nongol si Kimmy. Cepet kan?

Karena anak pertama, aku dirawat sama mama sendiri di rumah mama. Karena waktu itu aku masih menumpang di rumah mertua. Ga mungkin mamaku umpel2an di kamar ku yang kecil.
Rumah udah di set sedemikian rupa. Kelahiran Kimmy yang tiba2 agak bikin panik segala pihak, tapi Sam udah siapin bed dsb di rumah mamaku. Jadi pas ke rumah mama bawa bayi, semua sudah siap.
Nyampe rumah, taruh Kimmy di bed, liatin sebentar....trus aku kerasa....hampa.
Eh beneran lo, hampa gitu aja. Kayak ga tau mesti ngapain.
Sam pulang kerumahnya, mamaku udah siapin masakan, aku makan, sambil tetep kerasa hampa. Aneeeeeh banget.

Padahal disana aku dirawat baik2, juga aku panggil mbak pijet untuk menguruskan badan itu lo. Makan tinggal makan, bangun malem juga gantian dengan mama. Tapi aku kerasa hampa.
Sam dateng hampir setiap malem pulang kerja. Aku tau dia capek juga musti mampir2 gitu. Dan setiap Sam dateng aku nangis. Mamaku sampe heran2 ngapain juga aku nangis.
Semua rasanya ga menyenangkan, mama mempraktekkan acara bebat pake kain panjang. Itu aku ga suka, panas ribet. Itu bikin nangis juga.
Mama paksa aku untuk ASI, tapi ASI ku sulit keluar, dan Kimmy bayi prematur yang sejam sekali harus ada susu masuk min 20ml. Dan itu bikin aku nangis stres. Karena Kimmy ga mau breastfeeding at all, biar kecil nangisnya kenceng bikin bising. Kimmy bayi kecil prematur yang a bit demanding, nangisnya sering. Dan karena prematur, ada target BB yang harus dicapai. Susu formulanya aja khusus yang mahalnya ajubileeeeh.

Ngeliat aku nangis2 terus, Sam ajak aku makan di luar. Biar relax, padahal baru seminggu, kan tekadnya sebulan ga keluar rumah. Juga dia kasih aku babysitter biar aku happy.
Pas aku keluar makan, aku malah keinget Kimmy di rumah, sendirian (padahal ada oma dan akongnya lengkap) dan aku sediiiiiiiih sekali. Ngerasa bersalah ga ajak Kimmy makan, padahal anaknya belum bisa makan. Pas ada baby sitter dateng trus gendong Kimmy dengan penuh kasih sayang aku nangis dan sediiiiiiiiih sekali karena Kimmy digendong baby sitter. Rasanya merasa berdosa soalnya ga merawat anak sendiri.
Nah lo serba salah, kiri salah kanan salah.

Akhirnya belum genep sebulan aku pindah ke rumah mertua lagi.
Bahagiaaaaaa awalnya, bisa kumpul sama Sam lagi. Bisa terwujud impian malem2 begadang nyusuin, bisa siang2 di kamar sendiri sama Kimmy.
Aku rasa udah beres lah ya semua persoalan. Dan belom ternyata.
Siang2 juga mati gaya di rumah mertua, aku terbiasa kerja sekarang di rumah aje sama baby satu yang banyakan boboknya kalo siang. Cuma heppi dikit kalo suami pulang kerja dan bertiga di bed. Itu juga bentara aja, karena biasa bobok berdua sekarang bertiga, sempiiiit.

Nangis lah aku. Bangun malem ga seindah dulu pas masih muda begadang nonton TV. Jadinya malah ngantuk dan pingin ngamuk, Siang2 panas menyengat sambil mati gaya juga ga enak.
Endingnya aku sakit.
Demam sampe 41 derajat, diare, muntah2.
Ke 2 dokter dan ga ada yang tau aku sakit apa. Muntaber bukan, demam berdarah bukan. Tapi demamku makin tinggi sampe dehidrasi. Aku bilang dehidrasi karena tenggorokan kering mulu.

Ngamar deh.
Ngamar di RS tanpa ketahuan sakitnya apa. Di RS aku nangis semaleman karena ninggalin Kimmy. Mana ngamar di RS kalo bukan melahirkan, makanannya ga enaaaak.
Terutama kalo diare kali ya, yang lain makan puding susu aku dikasih kentang rebus. Literaly cuman kentang direbus gitu aja. Temen sekamarku sampe kasian banget liat aku nangis mulu.
Aku nanya ' sakit apa ce?'
'Sama kita, diare, tapi aku udah sembuhlah, besok pulang;
'oooo...udah berapa hari ce?
'aku seminggu udah'
Bwaaaaa, nangis lagi deh aku, ngebayangin seminggu di rs.

Entah di titik mana aku sadar kalo aku ini babylues. Tapi di RS itu aku kayaknya mulai sadar aku ini kena babyblues. Walopun bukan tipe yang mau membunuh anak sendiri hehehe
Jadi aku minta pulang paksa.
Setelah 2 malem di RS, trus berdikusi dengan suami akhirnya diputuskan begini, siangnya Kimmy di rumah mamaku untuk dirawat dan aku bisa istirahat siang. Malemnya Kimmy dibawa ke rumah mertuaku untuk bobok dengan aku. Begitu terus selama 2 minggu, and it worked.

Karena siangnya aku istirahat cukup, malemnya aku ada kekuatan begadang. Beneran sesuai cita2ku begadang sambil nonton TV dan nye-nack. Suster harus bangun jam 4 pagi untuk gantiin aku. Aku jam 12an gitu bobok sih, tapi Kimmy kecil ini bawel minta ampun. Apalagi dia masih harus disusuin 2 jam sekali. Jadi walaupun aku bobok baru jam 12 malem tapi jam 2 bangun lagi untuk kasih minum, nah jam 4 seterusnya aku bisa bobok nyenyak.

Bulan kedua aku dah mulai menikmati ritmenya. Apalagi Kimmy bukan bayi yang doyan bobok.
Jadi siang2 gitu udah mulai ada mainan, ga mati gaya lagi.
Pas udah happy dan mulai menikmati ritmenya......masuk kerja, hahahahaha

Tapi dari pengalaman itu, aku ga meremehkan lagi kekuatan babyblues. Bisa bikin orang ngamar soalnya. hahahaha. Kenapa ya aku sampe babyblues? aku cukup yakin bukan karena aku kualat ngetawain babyblues.  Tapi lebih karena wanita zaman sekarang beda dengan zaman dulu. Wanita zaman dulu lebih pasrah menerima nasib dan memang banyakan home mom. Wanita sekarang walaupun endingnya ibu rumah tangga, tapi banyak sekali yang awalnya kerja dulu. Mereka tentunya ada kesibukan dan mandiri. Mau ngopi ya ke cafe, mau tidur ya tinggal geletak aja. Kesibukannya juga dengan usia sejenis. Dan trus tiba2 harus di rumah dengan bayi yang nangis kenceng ga selesai2. Tiba2 ada satu manusia yang sangat bergantung pada kita, kadang sampe mau pup kudu ditahan dulu demi manusia kecil ini nangis soalnya pup duluan. Tengah2 baca buku, kudu berhenti untuk ngurusin si kecil.
Yeah mungkin aku yang egois ya, biasa semuanya semaunya sendiri. Trus ada makhluk kecil yang kebergantungannya luar biasa, mau dibenci gak bisa, soalnya kadung sayaaaaaang banget. Jadi serba salah dan akhirnya stres sendiri hehehe.







9 comments:

  1. Baru tau yaa baby blues itu bisa ada gejala fisiknya... kirain cuma mempengaruhi mood doang kaya nangis , kesel and marah gitu. Seinget aku dulu untungnya gak ngalamin ini seh... cuma sempet sebentaran ngerasa capek banget.... sebel banget ngurusin bayi sendirian, sekitar 3 harian gitu . Setelah mulai terbiasa, langsung hilang tuh perasaan sebel sebel nya.

    ReplyDelete
  2. Baby blues mungkin sebenernya lbh ke mood. Tapi kalo moodnya bete terus jatuhnya ke stres. Stres jatuhnya bisa ke kiri dan kanan hehehe. Duh ga lagi2 lah ngalamin baby blues. Sedih dan ga enak

    ReplyDelete
  3. untung si esther 2 kali lahiran gak ada yang namanya baby blues. padahal pas si andrew bayi juga lumayan susah tuh, karena si andrew gak bisa nyusu banyak (lambungnya kecil jadi gampang muntah), jadi akhirnya bisa setiap 30 menti sampe 1 jam sekali mesti nyusu. dikit2 tapi sering. jadi ya gak pernah bisa tidur pules dah.
    si andrew pertama kali sleep through the night tuh setelah umur 2 tahun lebih, setelah kita pindah kesini dan dia disapih asi. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas esther bisa tidur pules dia pasti very happy hahaha. Aku bisa tidur pules sampe pgi ps kim udah 4 tahunan. Krn sebelum itu kim rutin bangun minta susu jam 2 pagi trus jam 5 pgi.
      Hebat lo sama mom yg lbh dari 1 anak dan urus semua sendiri. How they manage everything?

      Delete
  4. Gile hahahahah drama lu canggih juga, seru banget loh gue bayanginnya kayak emotional roller coaster. Persis yg kmrn aku ksh komen di postingan si Epoy yang kena baby blues, terkadang pas hamil, sering terlalu excited, lalu lupa sama ga enak-ga enaknya. Bukan berarti harus mikir ga enak melulu, tapi harus ada ekspektasi saat-saat yang ngga enak, supaya gak depressed. Syukurlah semua udah lewat ya. Gue jg udah baca yg postingan kedua... ngakak ternyata karena kebalikan banget, terlalu santai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya le kalo dibaca lagi emang konyol banget ya aku. Nangis mulu kayak sinetron ratapan anak tiri. Hehehe, tapi memang beneran ga bisa diapa2in. Perasaan sediih itu ga bisa hilang

      Delete
  5. Halo mbak Paula, makasih mampir di posting an ga-banget tentang mi instant. Huahaha.
    Ya gitu ya baby blues, kalo udah dilewatin pasti merasa konyol. Tapi kalo ngalamin, ups and down nya berasa dramatic banget huahahaha.
    Akupun begitu kok. Hihihi
    Gegara posting an ini, aku jg pengen posting tentang baby blues yg ya gitu deh, walau ga sampe bunuh anak sendiri.

    ReplyDelete
  6. untung gw gak kenal si baby blues.. dua-dua lahiran aman dan terkendali lol.. tapi jadi pengalaman yang berharga ya jie.. =D

    ReplyDelete
  7. Katanya sih kalo aku baca2 dulu karena pengaruh hormone jg yg gak stabil pasca lahiran... jdnya emosinya roller coaster. Plus badan exhausted & pikiran yg overworry, apalagi kalo anak pertama kan biasanya masih idealis banget hahaha *terjadi jg padaku*

    ReplyDelete