Ours

Ours

Wednesday, 4 November 2015

Tidak pantas mengeluh

1.
Kemaren pas anterin Kimmy les di mall sembari nungguin aku jalan2. Pingin beli bulu mata, trus ke tempat langganan. Yang jual tacik2 40an kali ya, jualannya lengkap walaupun tokonya sepi dan agak terpencil. Pas kesono tokonya lagi kayak habis kena badai. Berantakannya setengah mampus, sampe jalan aja susah.
Kebetulan mall ini kebagi 2, tenant besar2 dan trade center kayak ITC gitu.Toko tacik ini di area trade center

'Lagi bongkar2 cik?'
'Iya stok opname, sama nyiapin bed buat anak. '

Aku liat tokonya memang letter L, di sebelah dalem dipasang bed 120x200 dibatesin dengan pajangan toko supaya ga terlalu keliatan dan ada beberapa anak kecil kelesetan disono. Ada mungkin 4 anak kecil dan 1 anak SMP.

'ooo anaknya berapa cik?'  mulai kepo
'delapan'

Aku diem aja, yakin kalo taciknya ini salah denger pertanyaanku.

'Anaknya berapa cik?' ngotot kepo
'Delapan.'
'Delapan cik?' tambah kepo
'iya delapan, banyak ya?'

Ya di zaman skrg ini, aku yang punya anak 3 aja banyak yang mendelik.

'Memang gak KB ya cik' #kepo udah mendarah daging ini
'ndak, saya memang suka anak banyak'
'yang paling besar sama kecil umur berapa cik'
'Yang besar 16 tahun, yang paling kecil 2 tahun'

Wow, ga pernah bayangin hidup dengan 8 anak. Pasti repot sekali tacik yang satu ini, harus jaga toko sementara anaknya ada 8, walaupun mungkin 3-4 anaknya udah bisa mandiri. Tapi 5 anak yang aku liat di toko dia, 1 kelesetan pake kutang, 2 ga jelas lagi ngapain pastinya kelesetan juga. 1 masih SD kelas 1-2 kayaknya pake seragam sekolah, dan 1 lagi kayaknya udah SMP bantuin mamanya ambil2 barang, juga masih pake seragam sekolah. Dan itu sudah jam 7 malem. Tidak menghakimi lo, karena masing2 ibu pasti punya standard yang berbeda dan tau yang terbaik buat anaknya.Cuma melihat dia jam 7 malem jaga toko, menyiapkan bed buat anaknya supaya dia masih bisa deket dengan anaknya pada saat jaga toko, pulang sekolah anaknya diajak ke toko entah mungkin supaya dekat atau bisa review pelajaran anaknya di sekolah.  Entah karena kepepet atau memang pilihan dia sendiri, tetep aja acung jempol buat tacik itu.

2.
Lebaran kemaren, kita ke Bali . Sengaja pilih hotel yang kids friendly. Yang nginep emang banyakan bawa anak kecil. Pas pulang aku lihat (cek ot-nya bareng) mama muda belia, kurus dengan body bagus dan ber makeup mulus, gendong anak cewek kecil 1. Di sofa deket mama muda itu ada ama2 yang mirip banget sama mama muda cantik itu, di sofa sendiri duduk ...4 anak cowok. 2 besar mirip banget, aku yakin kembar. 2 lagi seusia twin...juga mirip banget. Aku juga yakin kembar. 1.2.3.4.5. anak
5 anak punyanya mami muda cantik itu, yang masih sempet make up-an. Aku ternganga, sampe kemudian aku liat ada papa muda bawa 1 anak kecil yang mirip sama kembar di sofa yang seusia twin.
Aku lebih ternganga, 6 anak???? yang pertama kembar 2, yang kedua kembar 3, yang paling kecil cewek sendiri.

Pingin deh kepo nanyain, 'cik anaknya 6?' hihihi
Sayang pas itu aku kerepotan jagain twin yang kekiri kekanan. Malu lo aku bilang kerepotan jagain twin yang cuma 2 biji itu. Sementara ada mami muda cantik dengan 6 anak dan masih sempet2nya pake make up.Iya memang dia bawa ama dan akong untuk bantuin jaga anak2nya. Tetep ajah...

Lebaran itu aku mengeluh,
Repotnya jagain twin, bersihin rumah, ngeladenin Kimmy. Belum kalo mereka bertengkar saban sejam sekali. Mau pergi2 aku merasa ga sempet memperbaiki diri sendiri, dandanin 3 anak rasanya waktunya abis. 2 abis didandanin, pas yg ketiga udah kelar, 2 anak udah cemong2 keringetan sambil lari2. Gimana mau make up-an, cukup lah ya pake bedak ama eye liner.

Kadang aku juga mengeluh kecapekan, karena aku bekerja tapi pingin yang terbaik untuk semuanya. Pingin anak terawat dengan baik, pingin tetep kerja, pingin masak buat anak. Jadinya aku complicated sendiri. Terpaksa pagi2 udah bangun dan sebelum jam 11 malem udah k.o ketiduran. Akhirnya mengeluh ga punya me time.

Tapi melihat 2 contoh diatas...aku ga ada apa2nya.
They really are a strong women. Memang bener harus ada yang dikorbankan, ga bisa as perfect as we wish. Tacik yang punya toko itu walaupun ga gemuk pastinya jarang olah raga. hehehe, kalorinya habis terbakar ngurusin ke delapan anaknya, tapi waktunya pun juga habis.
Mami muda cantik di Bali itu juga walaupun make up nya sempurna tapi modelnya rada bete mungkin anaknya habis tengkar makanya dihukum duduk di sofa 4 orang. 

Jadi, sekarang belajar merasa bersyukur dengan apa yang aku punya.
Masih bisa bekerja, masih bisa kasih anak makan sayur dan susu, masih bisa anterin mereka sekolah, masih bisa anterin anak2 les, masih bisa temenin mereka main kalo malem walaopun mamanya cuma kelesetan aja di bed ngeliatin, males partisipasi.
Bersyukur ada cctv jadi bisa litain anak2 walaupun di kantor, ada suster sehingga aku masih bisa punya waktu untuk make up selain lebaran. Bersyukur masih bisa masak walaupun menunya terbatas, jadi anak2 bisa ngerasain masakan mamanya.
Pastinya bersyukur punya 3 anak yang lucu2, dan doyan bertengkar sehingga rumah ga pernah sepi. Dan punya suami yang walaupun pulang malem tapi masih mau bantuin review pelajaran anak2.
Ameeeen

2 comments:

  1. *hugs* kamu juga hebat & strong loh... aku aja yg anak cuma sebiji doang sering ngerasa kayak orang paling menderita sedunia :D Tapi emang bener, harus banyak2 bersyukur dan tdk mengeluh, banyak org lain hidupnya lebih susah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pat, ibu bekerja memang repot. Banyak tuntutannya

      Delete