Ours

Ours

Wednesday, 9 December 2015

Coffee addict but cant leave the tea behind

Judul ini memang literaly...coffee addict tapi ga bisa meninggalkan acara minum teh.
My morning routine always start with coffee. Without coffee it'll cause me cranky.
Kopi yang aku sukai adalah kopi item plus gula. Esspresso, sayangnya aku ga bisa menikmati kopi tanpa gula. Menurutku kopi tanpa gula itu pahit dan ga nikmat. Walaupun penjualnya bilang ada kecutnya dikit, ada manisnya dikit, buat aku tetep aja krasanya cuma 1, pahit.

Sejak kapan ya addicted dengan kopi? Kalau suka sih udah dari kecil, tapi kalau addicted mungkin sejak kerja. Dari kecil aku akrab dengan bau kopi Bali, mamaku hanya minum kopi Bali. Dicampur gula dan disajikan di meja makan setiap pagi. Mama papaku juga lumayan doyan kopi. Sudah addicted belum? Kayaknya udah ya hehehe
Kali pertama mencicip kopi itu pas SD, pas ujian, pas rewel trus bilang ngantuk, aslinya sih malesss.
Trus mama bikinin aku kopi espresso encer setengah cangkir. Itu perkenalan pertamaku dan langsung bikin jatuh cinta. Harumnya kopi, manisnya...pas banget buat anak SD macem aku, cuma menurutku agak sedikit keenceran. Gak setiap ujian aku dibikinin kopi, tapi beranjak ke kuliah aku jadi rutin minum kopi saban ujian. Dengan cara belajarku yang ga ada tobat2nya dengan SKS (sistem kebut semalam) kopi mengambil peran yang cukup penting. Aku beli berbagai macam merk kopi instan untuk beberapa hari stok. Sehari bisa minum 2, sampe ga mempan saking kurang tidurnya (atau saking ga niatnya belajar?)

Lama kelamaan aku jadi addicted, ga ada kopi jadi pening hehehe. Tapi yang aku baca secangkir kopi sehari itu menyehatkan, jadinya ya jalan terus.
Ngafe? jarang sih. Aku masih suka kopi instan Bali campur gula sendiri sesuai takaranku. Entah karena masa kecil disodorin itu, atau karena emang doyan. Kalau di kantor males taker2 aku beli yang instan walaupun kadang suka kemanisan. My little heaven is, zipping a cup of black sweet coffee in the morning, baru bangun tidur sambil baca koran. Hhhmmm......
My morning routine, with black sweet coffee
Aku pikir, karena addicted coffee, teh adalah nomer 2.
Tapi enggak, kopi buat aku cuma cocok untuk diminum pagi2, atau memulai kerjaan. Paling pas ya minum kopi. Tapi siang2, sore2, malem2.....my mood booster adalah teh manis hangat. Catet ya, teh manis hangat.
Bukan teh rasa macem2, teh biasa atau biasa dibilang English Breakfast. Kalo dikita biasa bilang Teh S*r*w*ng*
Bad mood atau badan ga enak atau perut gak enak, semuanya bisa agak sedikit terobati dengan minum teh hangat manis.

Di restaurant mewah sampe depot aku pesennya selalu "teh hangat manis" kecuali kalo hawanya panas banget yah, jadinya aku beralih ke Es teh manis. Ga jauh2 dari produk teh manis pokoknya.
Ini juga mungkin karena kebiasaan dari kecil. Kalo makan diluar, mama papa selalu pesenin teh hangat manis. Bukan karena hobi, tapi karena paling murah. hohoho Kenapa gak air putih? ya mungkin supaya ada beda aja antara makan di rumah sama makan diluar.

My other little heaven is, zipping a cup of sweet hot tea, in the middle of the rain, sambil duduk di pinggir kaca jendela menikmati ritme suara hujan, trus ada buku atau majalah bagus buat dibaca. Jadi kalo udah hujan, bawaannya pingin bikin teh. Kayak gambar di bawah ini

Heaven on earth
Sayangnya belum bisa bener2 kayak gambar diatas :)
Hujannya dapet, teh manis hangatnya dapet, bukunya bisa juga dapet, cuma suasananya belum dapet. Rumahku rame bok, suara hujannya kompetisi dengan suara teriakan 3 anak. Yang satu nyanyi 'rain2 go away' yang satu minta ujan2an, yang satu nya nangis entah kenapa. Jangankan baca buku atau majalah, bisa duduk tenang ga diganggu 15 menit aja udah bagussss. lol





6 comments:

  1. aduhhh bener banget tuh..... my little heaven juga.... hujan.... udara sejuk ... adem... ditemenin sama teh manis hangat bantal empuk... kursi nyaman sambil baca buku bagus.... waaahhh asyik bener tuhh... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di amin ni angela...mumpung lagi musim ujan skrg. ☺

      Delete
  2. Aku sendiri gak minum kopi sama sekali, dan kalau minum teh, apalagi green tea, gak bisa bobo malemnya. Jadi kalau di rumah, gak pernah minum yang lain kecuali air hihihi. Kalau di Jawa itu lucu ya, pesen teh mesti bilang TAWAR or else datengnya manis pake gula seabrek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah giginya bagus dong. Gigiku berkat kopi dan teh jd ga bisa kinclong. Minum air bagus jg le ketimbang addicted kopi

      Delete
  3. Aku juga seneng kopi instan. Kata suamiku, kopi instan itu kopi palsu karena kopinya udah digulain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. It is....kalo aku rasain yg merk terknal tapi dijual banyak dipasaran..krasa tepung jagungnya . Tapi wong kadung suka hehehe

      Delete