Ours

Ours

Saturday, 19 December 2015

Obsesi Natal

Tau film Home alone? Nah itu udah mirip banget dengan obsesi Natalku.Suasananya maksudnya, bukan moment ketinggalan anak ya, amit2 deh. Home Alone itu kan menggambarkan suasana Natal yang buat aku homy banget. Rumahnya, saljunya, dekorasinya sampe ke tetangga2nya. Pas pagi buka kado-nya, makananannya (ada acara makannya ga sih) Duh pingin banget ngerasain white christmas kayak gitu.

Pingin banget tinggal disini walaupun cuman cartoon.


Buat aku yang umat kristiani, Natal walaupun cuma sehari aja, tapi momentnya bisa sebulan. Dimulai dari tanggal 1 Desember udah berasa semangat Natalnya. Darimana? Ya pastinya dari dekorasi mall awalnya. Walaupun Santa-nya masih bersanding dengan hantu2 Halooween, hehehe beneran, ada lo mall yang kepagian pasang dekorasi Natal. Jadinya dekor hantu dan santanya barengan.

Trus lagu2 Natal mulai kedengeran dimana2. Demen banget dengerin lagu2 Natal. Mulai dari Glee sampe Pentatonix. Walaupun masih iri nya bukan main dengan warga negara Eropa dan Amerika yang suasana Christmasnya merasuk ke tulang2, tapi aku masih bersyukur dengan kemajuan dekorasi Natal di Indonesia, Surabaya khususnya. Mendingan lah ya ketimbang dulu pas aku masih kecil.

Pada waktu aku kecil, moment Natal pun dimulai dari tanggal 1 Desember. Pas keciiiil banget, ikutan acara gereja yang perform nyanyi2 gitu. Itu udah sibuk dari bulan Oktober, latihan seminggu 2x. Pas HH-nya udah absent di gereja dari jam 5 pagi sampe siang. Lanjut sore lagi. Capek? Ga ada sama sekali

Pas agak gedean, ikut group musik, bulan Desember udah mulai dipanggil perform sana sini. Pastinya nyanyiin lagu2 Natal dan latiannya dari bulan Okt - Nov gitu. Happy nya bukan main.
Semangat deh main musik pas Natalan gitu. Walaupun kadang dibayar kadang gak. Kadang cuma dikasih nasi kotakan aja kadang cuma air dalam kemasan. Pulang sendiri pergi sendiri, bahkan saking full nya tempat, kita pemain musik bisa lo ga dapet tempat duduk. Jadi kita nangkring mati gaya diatas panggung sampe kebaktian selesai. Tapi tetep aja, dipanggil perform ya dateng gitu.

Ga ada kado, ga ada makan malam Natal kayak yang di buku2 cerita yang aku baca, saban Natalan makan ham dan ayam panggang. Ga ada pohon Natal juga ga ada baju baru.
Kalo ada temen yang cerita dengan semangat tentang pasang pohon natal, aku cuma bisa gigit jari. Aku tinggal di ruko yang sempit, ga ada tempat untuk pasang pohon Natal.
Tapi tetep aja, its the most wonderful time of the year for me.

Berdasarkan pengalaman masa kecil itu, i want my kids to have it too, tentu dengan tambahan disana sini.
Tambahan pohon Natal, tambahan makan malem, tambahan kado Natal. Yah semirip mungkin dengan buku2 cerita yang aku baca (kentara banget mamanya terobsesi) tapi dengan budget yang disesuaikan. Hahaha

So here is the list
1. Pohon Natal + dekorasinya (cek)
Itu sudah ada sejak tahun 2012, sejak twin lahir. Awalnya super excited, tapi dari tahun ke tahun yang excited cuma anak2. Ternyata ya bongkar pasang pohon Natal itu ribet dan capek.

2. Christmas eve dinner (lengkap dengan ayam panggangnya) (half cek)
Makan malemnya udah. Walaupun ga di rumah sendiri, tapi di restaurant. Gapapa lah ya, bisa jadi tradiri, itu pun baru terealisasi tahun lalu. Ayam panggangnya ada dong, kebetulan aja resto nya jual. hohoho


Dream dinner of mine in christmas eve


3. Eggnog
Belum terealisasi. Pinginnya beli jadi atau dibikinin. Tapi setauku kok belum ada yang jual.Jadi kemaren udah search resep eggnog. Gampang sih bikinnya. Cuma takut habis bikin ga ada yang mau minum, soalnya ingredientnya telor mentah.



4. Bagi2 Kado (cek)
Mungkin lebih tepatnya kasih kado ke anak2 ya. Itu juga sudah ada barengan dengan kebelinya pohon Natal. Kalo tuker2an kado sih udah sering. Tahun ini aja udah 3x mamanya tuker kado. Anak2 udah 1x tuker kado di sekolah. Ini ntar Kamis ini Kimmy tuker kado di les mandarinnya.

5. Christmas perform (cek)
Kayak mamanya dulu lah. Pinginnya anak2 juga excited dengan Natal dan performnya di gereja. Kimmy udah dari kecil perform Natal, dan tahun ini twin jugaaaaa :)
Mamanya yang rempong sama jadwal anak2nya. Kapan rapotan, kapan bawa kado ultah, kapan bawa kado tuker kado, kapan gladi bersih. Belum lagi bajunya, ijo merah putih item. Bingung beneran.
1st xmas performance. Di sekolah musiknya twin.


6.White Christmas
Beloooon ini sih, semoga Tuhan memberkati ya, taun depan bisa liat salju di Eropa atau Amerika. Entah gimana caranya. hahaha
Kapan yaaa bisa ngerasain christmas model gini,. pray for it.


2 comments:

  1. keknya ak jg korban home alone. my dream is looking at the xmas tree di NYC. ^^
    kalau ud masuk desember, imajinasi tu yg xmas moment indah2 deh. untuk eggnog di jkt sih di mall ada jual telur yg aman dikonsumsi langsung.yg biasa dipake buat di restoran jepang jg gt. jd mgkn lbh aman consumednya n enak jg tastenya. lbh tastier.

    WIsh ur prayer come true ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin and thanks :)
      Aku biasanya terobsesi di awal trus males repot di belakang. Jadi cuma koleksi resepnya tapi untuk usaha beli bahan aja ga ada. hihihihi

      Delete