Ours

Ours

Tuesday, 27 January 2015

The Busy Bees

Aku pribadi sangat menikmati jadi ibu yang bekerja diluar rumah.
Punya penghasilan sendiri, sekaligus punya aktivitas dan koneksi yang buat aku luas.
Makanya aku pilih pekerjaan yang ada hubungannya dengan lapangan, bukan yang duduk manis di belakang meja. Pekerjaanku yang sekarang cukup dinamis, 50:50 antara diluar dan di dalam kantor.
Berhubungan dengan banyak orang dari berbagai lapisan dan karakter. Its quite fun

Tapi yang namanya 'wanita' karier pasti ada halangannya.
Yes, i have 3 kids.
Di pekerjaanku yang sekarang, buat aku a little bit time consume. Padahal dulu aku betah disini karena time nya yang cukup fleksibel. Yaaah, orang harus maju ya, ga memungkinkan untuk jalan di tempat, ga diizinkan juga kayaknya. Dimana kebutuhan juga semakin banyak, yang mengharuskan orang untuk ga stay in their comfort zone.

So here i am, in a very complicated zone. Ibu bekerja dengan 3 anak yang masih kecil2.
Di zaman kejar2an begini, terkadang pekerjaan menuntut perhatian yang lebih. Sama persis dengan anak2ku, mereka juga menuntut perhatian yang lebih. Jadilah aku di tengah2 kalang kabut dan akhirnya emosi sendiri.

Dengan mengeluh begini juga aku krasa i'm a bad mom. Kalo ibu2 yang lain mungkin udah ambil keputusan kali ya. Berhenti kerja saat itu juga trus asuh anak si rumah. End of discussion.
Sam udah kasih izin loh, cuma ya pastinya ada beberapa privilege yang harus ditiadakan kalo aku ga kerja kan. Tapi aku tau, aku ga mampu kalo cuma di rumah aja trus kerja dari rumah sambil ngawasin anak, kayak idamannya ibu2 yang kerja MLM (gitu kan ya iklannya di medsos 'ibuku duitnya banyak, padahal kerjanya ngasuh anak' heheheh please no offense)

Aku suka dengan kerjaanku sekarang. Tapi aku juga sayang banget dengan Kimmy, Kenzo, Kayden. Ada 2 baby sitter dan 1 semi suster ga menyelesaikan masalah. Ya masalah kebersihan dan keteraturan sih selesai ya. Pas aku pulang anak2 pasti lagi makan, udah mandi, rumah bersih.
Masalah2 kecil kayak disiplin, sekolah, dll baby sitternya ga bisa dong.

Contohnya nih, awal masuk di Januari 2015, kerjaan langsung tancap gas, dihajar meeting sampe malem2. Sedih banget rasanya pas pulang anak2 udah pake piyama. Aku-nya udah teler, masakan buat besok belum disiapin. Alamat jam bobok anak2 mundur. Tapi mamanya sendiri ga kuat untuk acara main bersama. Pinginnya leyeh2.
Puncaknya, pas Sabtu ada meeting pisan. Emosi puncak ke tujuh ini kepala, dan kepingin resign aja kayaknya.

Kemaren, habis keluar kota seharian. Pulang masih ditelpon juga ma atasan, sampe sejam lebih. Udah pulangnya jam 7 lebih, masih aja ngurusin kerjaan. Baby sitternya tau diri semua, mereka tau aku capek dan masih sibuk urus kerjaan, jadi anak2 ga dimasukin kamarku habis mereka ganti piyama.
Jujur antara sedih dan lega. Sedih karena ga bisa main, lega karena dasarnya aku capek banget.

Pagi ini Kimmy komplain, dia mau lomba nyanyi, dan harus ada minus one-nya. Aku belum cari.
Juga karena buku Kimmy hilang, dan aku belum beli gantinya. Lah gimana mau beli, di sekolah gak ada, khusus adanya di toko buku M####I, yang jam bukanya jam 9 pagi tutupnya am 5 sore. Jam kerjanya lebih pendek dari jam kerja kantoran normal. Haiyaaaaa, kapan gue bisa beliiiii????
Komplain2 Kimmy ini bikin aku sedih banget. Ive tried my best untuk bagi waktu. Untuk perhatiin pelajaran sekolah dan les2nya. Masakin mereka, dan kasih perhatian ke Kenzo dan Kayden juga.

Thanks God aku diberi anak yang lucu2, pinter2. Menurut miss di sekolahnya, mereka bisa ikutin pelajaran dengan baik,. walaupun emaknya ga pernah review di rumah. Kimmy kalo ujian atau test, belajarnya cuma 2 menit sebelum bobok. Kenzo udah mulai ngoceh kiri kanan, dan Kayden walaupun belum sejelas Kenzo tapi udah ngikutin juga.
Tapi teteup rasa sedih itu ga ilang juga.

Pernah juga nih, pulang kerja agak sorean gitu, jam 3an udah pulang. Kimmy seneng banget, twin belum gitu peduli ya, makanya ceritanya spesifik ke Kimmy, sampe dia tau aku jam 6 udah harus pergi lagi karena ada undangan makan malem. Dia cuma berdecak kecewa aja, mana tau setelah aku siap2 kunci mobil gak ada. Beneran ga ada, sampe setengah jam kemudian aku udah mau cek cctv trus panggil taxi. Malingnya ngaku.....ya si kimmy ini yang sembunyiiin, alesannya karena dia ga pingin aku pergi lagi.
Duuuh, sakitnya tuh dimana2, ga cuma disini aja.

Mungkin buat haters yang baca ini bakalan girang bukan kepalang. Ada bahan untuk gosipan, ada ibu muda yang egois banget ga mau mengorbankan beberapa privilege nya untuk anak2nya.
Well, i know me well, i know my capacity, what i'm capable of.
Intinya begitu. Sam juga tau itu, makanya waalupun dia mengizinkan aku berhenti bekerja, dia lebih menyarankan aku untuk kerja aja di luar rumah.
Karena dia tau aku ga mampu hanya di dalam rumah dan mengasuh anak. Kasihan anak2ku nantinya, gitu kata Sam. Kurang ajar gak seeh??
Udah pernah dipraktekkan, dan aku di rumah jadi emosian, karena terbiasa dinamis di luar rumah, trus seharian kerjanya di rumah aja (kan ga mungkin toh saban hari jalan2). Kasian dong anak2ku punya ibu labil gitu. hehehehe

For now, yang bisa aku lakukan adalah doing both equally. Walaupun emosi jiwa begini
Number 1 pastinya keluarga dan anak dulu. Walaupun ini ada efeknya bakalan menghambat karierku, aku menolak meeting sering2 dan malem2. Jadi aku berusaha sefektif dan seefisien mungkin supaya ga dikejar meeting malem.
Urusin anak di tengah waktu istirahat, misalnya Kimmy mau lomba gambar, aku cari latian colouringnya dari net, trus print.
Untuk twin aku kasih jadwal ke baby sitternya, include bahan, misalnya menempel ikan di gambar aquarium, tracing dsb. Kadang ya ga terlaksana, kadang terlaksana. Yah well, kalo aku yang di rumah malah belum tentu terlaksana semuwa. Bahan dan programnya, lihat dari internet dong. Sekarang ada banyaaaak.
www.education.com. aku langganan disitu. Tinggal print, beres dah.

Belanja pasar? Online!! Hebat ga tuh, belanja brambang aja online bok. Hahahaha
Habis aku sekarang saban Sabtu pagi ke gym. Kapan ke pasarnya? Online juga oke kok. Karena aku ga gitu pinter nawar dan pinter milih, online jadi the best solution.
Semuanya udah di packing dengan rapi dan dicuci bersih. Mungkin agak mahal sedikit, tapi cuma selisih seribu dua ribu per item, okelah.....Cincaiiii, free ongkir pula.Daripada sakit hati dibohongin mbak2 pasar, beli udang medium size, eh dicampur small size. Rugi dan ga bisa komplain, cuman gara2 meleng dikit ke tukang ayam. Padahal udah ga pake nawar belinya.

Kemaren malem, ngebut dah nyari minus one karaoke buat lomba kimmy. Beli hadiah (langsung beli 5) buat stok hadiah ulang tahun temen anak2. Nge print 3 set colouring worksheet buat Kimmy latihan. Mampir toko buku buat beli kertas warna warni buat mainan si twin.
Trus yang dikorbankan apa? Masaknya hihihihi. Hari ini masak sup daging aja yaaaah, sama telur dadar.

I really hope it will end well. Cuma takutnya nanti kalo twin SD. Kimmy is responsible enough for her age. But boys usually more unresponsible. Energi dan waktu yang diluangkan pasti lebih banyak nantinya. Review2nya bisa2 harus lebih intense, ga bisa cuma 2 menit sebelum bobok.
Yah, itu masih 3 tahun lagi kan ya????
We'll see. For me though, family and kids still number one












Sunday, 18 January 2015

Tragedi infeksi dan pipi bengkak

Ga ada angin ga ada hujan, Sabtu2 pagi pas bangun, kayak ada yang ga enak di pipi bagian kiri dalem.
Dalem hati aku ngerasa ini kayaknya panas dalem, ya itu istilah penyakit segala rupa ala orang tua. Tapi percaya atau gak, panas dalem itu penyakit segala bentuk, bisa di gusi, bisa tiba2 mata bintitan. Dan itu kata orangtua namanya panas dalam. Mertuaku juga setuju lo.Aku juga setuju, pokok kalo dalam tubuh panas, ada aja yang timbul penyakitnya, ga melulu harus radang tenggorokan.

Sabtu masih aktivitas biasa aja, cuma memang makan agak terhambat. Pas siang makan soto, berasa kurang bisa buka mulut. Trus pas ngaca kok kayaknya chubby banget ya. Cuman ya cuek ajalah.
Beberapa kali geraham bungsuku memang agak bermasalah, tapi cuman sebatas sakit dan sedikit bengkak di gusi aja. Beberapa hari ilang sendiri.

Tambah malem, acara buka mulut tambah terbatas. Pingin ke dokter cuma tahan dululah, kali emang panas dalem. Toh Sabtu ini dilalui dengan berbagai macam daya upaya mendinginkan badan. Dari minum 2 mug gede gan mao cha dari mertua, minum 2 louhanko, minum bergelas2 air, sampe hidup ini berasa ga tenang karena pipis melulu.

Sabtu malem tidur bener2 ga nyenyak, karena deep in my heart, aku berasa ini kayaknya bukan jurusan panas dalem, tapi gigi geraham tumbuh ga bener.

Bener aja, minggu pagi buka mata, mulut cuma bisa buka 1 jari doang. Aaaarrgggg...rusak mood weekend-ku. Kebayang operasi dah.
Untungnya Desember 2014 lalu aku sempet foto panoramic keseluruhan gigiku. Karena ada keperluan untuk nambal lubang gigi. Untungnya kok aku mau ya semuanya difoto. Pas banget.
Dan pas aku liat lagi....aku bersyukur gerahamku tumbuh baik2 semua, ke atas semua.

Tapi tetep aja parnoku kumat. Sesiangan itu  moodku semakin memburuk dengan informasi2 via google.
Teman2....google is an honest friend, yang kadang terlalu honest. Jadi dia paparkan semua kemungkinan terburuk akibat pipi bengkak. Dari yang cuma geraham tumbuh miring sampe kanker mulut.
Lebai memang.
Dan bego-nya dengan mood yang lagi ga keruan gitu, ditambah info ga keruan dari google, logikaku bener2 ga jalan.

Jalan sih, cuma emosi lebih menang. Hahahaha dasar perempuan.
Logikaku bilang ini gapapa, cuma infeksi aja, karena kemasukan makanan. Fakta bahwa foto gigi gerahamku tumbuh sempurna mencuat keatas seharusnya menguatkan logika toh.
Tapi dasar cewek, emosi main duluan. Keluarlah kita siang2 cari dokter gigi. Dan ga ketemu.
Kecuali mau yang nun jauh di belahan Surabaya lain.  Ogah ah.

 Sesiangan itu ga ada makanan yang masuk kecuali kopi.
Ga laper, bete, ga bisa buka mulut, perpaduan sempurna untuk diet.
Sam sebagai suami yang baik, paksa aku makan. Tau ga dia beliin apa? Bakso
Bakso sodara2........yang bulet2 atos gitu.
Huaaaaaa pingin nangis, soalnya sensi banget, ga bisa buka mulut malah disuguhi bakso.
Maksudnya baik sih, tapi ga masuk banget arahnya. Dan beneran bikin aku malah terisak2.
Iya aku lebai banget kalo sakit. I hate being sick.

Malemnya, menerjang banjir, Sam bela2in aku ke restoran bubur supaya aku bisa makan. Well....itu mengembalikan moodku separoh hihihihi.
Thank you hubby

Pagi ini i can back to smile.
Habis ke dokter soalnya
Ga perlu operasi, cuma dikasih obat doang. Antibiotik, obat anti bengkak, dan anti nyeri.
:) Dan diagnosanya? Persis seperti logikaku kemaren, gusi bengkak karena infeksi kemasukan makanan. Salah satu cara ya diobatin, cuma ada yang lebih efektif. Cabut tuh geraham bungsu biar ga ganggu.
Ah well..itu nanti aja ya....
Puji Tuhan banget, biar mulutnya masih beum bisa lebih dari 1 jari bukanya :)


Thursday, 15 January 2015

Nobar Perdana Kenzo dan Kayden

Liburan Natal dan Tahun baru 2014 kita ga kemana2. Banyak mau-nya sih, tapi ga mau yang banyak keluar duit Hahaha
Mau berenang di waterpark, langsung kalkulator jalan, 7 orang x 100.000 biuuuuh lumayan juga ya habisnya (kita berlima plus suster 2) , belum ngemilnya, belum repotnya, belum nangisnya soalnya g mau mentas. So its a no
Mau nonton princess Snow White show yang gratisan di mall tengah kota. Denger2 kabar ramenya minta ampun, langsung mikir parkirnya, macetnya. Hoahahaha males banget ya kita ini.
Keluar kota apalagi, udah ga masuk option. Sementara Kimmy (yg twin belum segitu demanding) udah mengeluh siang dan malem tentang betapa bosennya dia akibat mama papanya ga mau main pasaran sama dia, tapi dia-nya juga ga diajak kemana2.

Masih dengan semangat liburan pingin leyeh2 mulu, akhirnya diputuskan nonton aja. Di Lenmarc yang ga segitu rame, tapi XXI nya baru. Nonton enak kali ya, duduk2 ngemil sambil liat film. Whats not to like? :)
Ga capek gitu looo
Lagian dengan pertimbangan, twin ini cukup betah kok nonton film, mereka suka film Rio, Dora, yang notabene kartun semua, dan saat itu ga ada film kartun yang tayang di bioskop.
Nah lo...gimana coba, adanya cuma paddington dan Night at the museum 3.

Diputuskan dong kita nonton Museum 3 itu tadi, karena Paddington pada ga kenal semua. Sambil berharap twin doyan nonton museum gitu, kan ada moneky-nya, ada banyak binatangnya, anggep aja ke taman safari :) Ini nonton perdananya Kenzo dan Kayden. Kekecilan sih menurutku, karena si Kimmy nonton pertama kali tuh pas TK kecil (4 taon). Nonton Chipmunks dan sukses sampe film berakhir.

Kita beli 5 tiket, twin masih for free. Kita pilih bangku untuk 7 orang, disisain 2 bangku paling pojok. Yak sama aja kayak beli 5 tiket gratis 2 lagi. hehehehe. Filmnya kan ga gitu rame banget.
Perlengkapannya kumplit, beli snack dulu, susu kotak, biskuit, kue, sampe kentang goreng, demi nama anteng.

Dan nontonlah kita. Twin so amazed dengan layar lebarnya, dengan kursinya, ruangannya. Terbengong2 mereka, sampe ga ketip. Emang liatin anak kecil dengan pengalaman pertamanya mereka tuh paling asik. Ga ada 10 menit, makanan mulai dikeluarin.
Kenzo cukup anteng disogok makanan gitu, campur2 antara french fries, biskuit sampe coco crunch.
Duduknya pindah2, dipangku, duduk sendiri, dipangku sus, duduk sendiri.
Kayden awal2 juga anteng, sampe dia kenyang. Yah kira2 masa damai berlangsung sekitar 20 menitan. Dan buyar.....

Kenzo mulai senewen, pindah2 duduknya mulai cepet perputarannya, diselingi dengan acara menendang2 bangku depan. Kayden ditangani sama Sam, dan pas aku liat, Sam lagi duduk dengan mata lurus ke layar, sementara Kayden dipangku dengan kepala di bawah. Bener2 kepala dibawah dan kaki diatas.


Sejam terakhir, Kenzo dipangku sama susnya, dan disupply makanan secara berkecukupan. Susu dot anget, french fries dsb sampe film selesai. Kayden dan aku? Kita berpetualang muter2 didalem bioskop.
Duduk di setiap bangku kosong, jongkok di tangga2 yang berlampu, sampe nemenin Kayden halang rintang di bangku terbawah bareng sama mbak penjaga karcisnya. Halang rintang si Kayden itu, dia mau nyoba duduk disemua bangku, tapi ga mau lewat jalur biasa. Dia lewat jalur pegangan lengan, dilewatin sambil nyungsep2. Aku udah desperate liatin dia sambil kadang2 dongak ke layar mencoba ngikutin filmnya tentang apaan siiiiih. Jadi pas aku liat ke kanan, kadang liat Kayden berdiri, kadang liat pantatnya aja nyembul diantara kursi2. # lap keringet#

Pas filmnya selesai, aku luar biasa legaaaaaaa
Kenapa ga suruh baby sitternya aja ngikutin Kayden? Baby sitternya pulang 1, jadi yang kuajak tuh baby sitternya Kenzo dan si Anna mbaknya Kimmy.
Bisa aja sih baby sitternya Kenzo kusuruh jagain Kay wong dia udah nawarin, cuman aku nya ga mau.
Its an experience anyway, muter2 bareng Kayden di bioskop yang gelap, hehehe jengkel2 lucu.

Pastinya, twin ga bakal diajak nonton bioskop sampe 2 tahun ke depan.

Wednesday, 14 January 2015

The Darkest Mind & Never Fade



Walaupun doyan baca, tapi aku ga pinter nge review buku. Jadi ini bukan review buku ya, cuma cerita dikit aja ttg buku yang barusan aku selesaiin bacanya. Belinya dalam rangka kebosenan tahun baru 2015 :)

Sudah pernah bilang kan kalo aku hobi baca buku, dari kecil sampe sekarang.
Novel lo ya, fiksi biasanya, tapi non fiksi juga ga nolak asal bagus. Aku ga gitu demen buku motivasi, tapi kalo biography orang terkenal aku suka.

Buku terbaru yang aku baca adalah trilogy karya Alexandra Bracken.
Karena genre-nya distopia, trus mau ditayangin di bioskop, jadi aku beli. Kayaknya belum terlalu terlambat soalnya buku ke tiga barusan aja keluar di amrik sono, tapi belum keluar di Indo

Buku ini kayak buku distopia lainnya, menggambarkan future yang kelam. Kayaknya masa depan di buku2 fiksi nih pada kelam2 dan susah2 semua.
Adaptasi sedikit dari film X Men, di masa depan digambarkan semua anak kecil pada kena penyakit, yang kalo ga mati ya anaknya jadi punya kekuatan goib. Ada 5 macam unsur kekuatan, yang pastinya bikin heboh tralala.

Hijau itu kekuatan paling rendah, anaknya jadi jenius. Pinter math, komputer dan memecahkan sandi
Biru itu kekuatan memindahkan benda
Kuning itu kekuatan memanipulasi elektricity - yang kalo mereka di hutan tanpa listrik means powerless
Merah itu kekuatan  memanipulasi api.
Oranye itu kekuatan memanipulasi pikiran manusia.

Paling bahaya adalah Oranye, lalu Merah trus Kuning.
Oranye kalo dilatih bisa dengan cepat memanipulasi isi pikiran manusia dan memasukan pikirannya ke dalam pikiran orang lain. Asik itu. Aku juga mau punya kekuatan macem gitu :)
Nah karena mereka masih pada kecil2, jadi ga tau cara mengendalikan kekuatannya. Mereka pada ditangkap dan 'dibina' di camp khusus.
Ceritanya nih pemerintah pada takut dengan mereka terutama yang orens dan merah.

Ada yang aneh? Iya pastilah namanya juga fiksi. Di camp pemerintah itu mereka anak2 dipisah sesuai dengan urutan warna, ditest dulu, trus dipisah.
Yang seremnya warna merah dan orens dipakein borgol dan ga bebas kemana2. Ga masuk akal kan, zzaman makin maju tapi kok kayak gitu mikirnya. Sementara ijo dan biru lebih bebas berkeliaran.
Ga masuk akalnya juga karena pemerintah ga memanfaatkan mereka yang ijo2. Zaman skrg anak jenius dipuja2, dipelihara baek2, dapet beasiswa. Rata2 mama2 pada ngarep bisa melahirkan anak jenius, dikasih musik pas baby, dikasih salmon berlebihan hihihi. Di zaman masa depan di buku itu, anak jenius malah disuruh kerja di pabrik yang kerjaannya ga pake mikir tapi rutin dan monoton, biar pinternya ga keliatan. #drooling eyes
Trus orang tuanya ada yang saking takutnya sampe ngedaftarin anaknya sendiri ke camp yang dimana mereka tau itu camp sesat yang bikin anaknya menderita. Yah well, yang terakhir ini masuk akal sih, zaman skrg aja banyak ortu yang menyia2kan anaknya kan?

Anyway, secara keseluruhan buku ini bagus, imajinasinya oke. Kalo gak kan ga mungkin aku beli buku kedua.Tokohnya digambarkan sebagai orang yang penuh dilema (as usual) yang mempunyai hati kepahlawanan luar biasa. Kebingungan kiri kanan dalam bertindak...tapi tetep aja...hati'gryffindor' nya merajalela. Mengorbankan dirinya sendiri untuk kepentingan banyak orang.


Satu lagi, kayaknya setiap novel selalu ada adegan love ya. Kayak tema wajib.
Di novel ini once again, tokoh utamanya very bery pretty, dan 'selalu' aja ga sadar kalo dia cakep.

Apa aku suka tokoh utamanya? mmmhh biasa aja, karena aku lebih suka dengan karakter yang sifatnya nyata, seperti chubs yang sinis dan sarkasme, Vida yang egois tapi pada dasarnya baik, suzume yang lucu dan spontan atau Clancy yang serakah, daripada tokoh utama yang baik hati ga ketulungan, selalu merasa bersalah, selalu kepingin menolong orang lain, bahkan yang ga dikenal sekalipun.

Sarkasme? Yeah mungkin karena hatiku ga ber merk gryffindor :)



Sup Pembakar Lemak

Suatu malam yang damai, dimana kita berdua lagi asik nonton TV sambil ngemil, tiba2 pt-nya Sam bbm. Kasih resep yang namanya 'Sup Pembakar Lemak'
Dulu sebelum ini pt-nya Sam pernah kasih 2 lembar menu yang begitu dibaca Sam langsung ditolak mentah2. Itu menu pertama untuk diet 2 minggu full. Emang berat sih.

Trus pt nya putus asa liat member didikannya kok cuman turun sekilo selama 2 bulan rutin gym. Sam jauh lebih rutin daripada aku. Dia bisa 3x seminggu gym. Dan orangnya bener2 ngikutin aturan. Misal kalo pas RPM atau sepedaan, trus instrukturnya bilang putar ke kanan tombolnya supaya kayuhnya lebih berat, Sam akan putar ke kanan beneran. Kalo aku? Ya ndaklah, gila aja, ga puter kanan aja ngos2an kok. Malah terkadang yang lain puter kanan, aku puter kiri, yang mana bikin kayuhan lebih enteng. hehehe
Kadang instrukturnya muter dan cek tombol2 sepedanya. Aku pasti kena, kalo member lain diputer 1x kekanan, aku diputer 3-4x ke kanan. Langsung kakiku gak bisa kayuh saking beratnya.

Tapi aku bisa diet ketat kalo mau, sementara Sam ga tahan iman masalah makan.
Jadi aku udah tinggal sekilo dari target.
Keberhasilan pt mgkn dilihat dari berat badan juga kali ya. Kalo ga beda dari awal masuk gym, berarti dianggap fail. hehehehe
Jadi malem2 yang damai waktu itu, tiba2 dia kasih menu diet Sup Pembakar Lemak, untuk 7 hari dan jaminan turun 4 - 7 kg.  Dan minggu ini mulai dipraktekkan.

MENU DAY 1 : SPL (Sup Pembakar Lemak) boleh makan sebanyak mgkn. + buah (apel, jeeruk, pear, semangka)
MENU DAY 2 : SPL + Sayur rebus tanpa garem (brokoli, sawi, pokok yang ga berbiji dan hijau)
MENU DAY 3 : SPL + Sayur rebus + buah
MENU DAY 4 : SPL + pisang  (maks 8 biji)+ susu rendah lemak
MENU DAY 5 : SPL + ayam rebus tanpa kulit tanpa garem
MENU DAY 6 : SPL + steak 200 gr tanpa oil tanpa garem
 6 hari itu cuma boleh minum air putih / teh tanpa gula creme susu / kopi tanpa gula cream susu

Resep SPL : 
Air dididihkan trus dimasukkan potongan2 tomat, bawang bombai, paprika dan kembang kol.
Udah itu aja, dididihkan sampai lunak.

Rasanya ? Dijamin ga enak. Hambar dengan ada manisnya dikit
Menu ini konon dari US, salah satu rumah sakit untuk penderita jantung, dimana yang gemuk2 overweight tapi kudu operasi urgent. Mereka di diet dengan menu diatas, biasanya turun 6-7kg

Sam di hari pertama kalap belanja buah, takut kelaparan. Dia beli apel, jeruk, semangka, kiwi hehehe
Dan ternyata dia serius juga lo. No cheating during diet.Waluapun makan sup sampe ga abis2, saking ga enaknya.
Sekarang udah hari ke 4, tebak berapa berat badannya?
Awal mau masuk gym : 76.7 kg
Awal mau diet SPL : 75.5 kg
Hari ke 3 (kemaren ) diet SPL : 73.2 kg

We'll see hari Minggu nanti totalnya berapa. :)


Monday, 5 January 2015

Tambah ndut

Yak ini lebai sih, cuman naik sekilo aja. Tapi bikin sebel. Turunnya setengah mampus, naiknya gampang banget. Seminggu liburan aja tiba2 naik sendiri loh.
Itu daging lemak darimana juga ga nyadar.

Padahal ya udah nge gym rutin seminggu sekali kadang kalo edan bisa 2x. Lari2 macem hamster di treadmill. Eh, ga lari sih, jalan cepet aja. Tapi udah ngos2an biar cuma jalan cepet.
Maklum stamina pupuk bawang.

Ngomong2 pupuk bawang, pas nge gym kapan lalu, aku malu banget. Nyoba2 pake alat berat, walopun udah dibarengin pt, tetep malu. Orang2 pada kasih beban 10 kg keatas, pas giliran aku, itu beban bisa langsung kembali ke titik 0 cuma ditambahin 2 kg aja. Gitu juga ngos2an banget

Juga udah ikut kelas2 di fitness center, cuman ya itu jeleknya kelas buat aku, capek dikit udah langsung berenti kalo ikut kelas. Kan instrukturnya ga perhatiin khusus, awal2 perhatiin sih, trus kasih semangat. Tapi lama kelamaan bete juga instrukturnya kalee, liat member daya juangnya rendah banget macem aku.hehehe. 
Kalo pake pt, aku udah mandeg, eh pt nya ikut mandeg ngitung, nunggu 20 detik trus disuruh lanjutin. Ya elaaa dianggep utang to. Kalo aku bilang ga kuaaat, tetep ditunggu, ditambahin lagi 10 detik trus lanjut. Pokok kudu sampek lunas sesuai itungan dia #lap kringet

Liburan ini makan biasa aja deh perasaan, ya emang lebih berlemak dan jauh lebih banyak daripada biasanya. Liburan gitu looo. Kayaknya tambah lama tambah kalap, hancur hari pertama, hari kedua hancurnya lebih ga krasa, udah biasa soalnya.
Misal hari pertama makan sepiring, hari kedua makan 1,5 piring udah ga kerasa apa2 lagi.

Masalahnya kan banyak undangan #alesaaan. Banyak event dan moment yang mengharuskan kita makan2.

Ini curcol ga jelas memang, bete soalnya susah2 nurunin ke 48.5 eeeehhhh naik ke 49.5
Dari 52 ke 50 itu agak gampang, butuh seminggu doang.
Nah setelah itu susah lo. Apa dikutuk sama pt-ku ya? setelah reached 49nan, pt nya bilang setelah ini agak susah turun berat badannya. Dan yak bener, mau turun setengah kilo aja susah bener.

At the end aku mencapai 48.5 kg. Bahagia dong. Targetku kan 47. Kurang 1,5 kg lagi.
Dan....walopun udah diet, lah kok itu daging nyantol aja di 48.5 kg. Ga kurang2 selama 2 minggu diet, malah sekarang lebih. Huaaaaaaaa



Happy New Year 2015

Tahun baru ini, kita pinginnya ngerayain di rumah aja, kayak biasanya, kayak taon2 lalu. Ga asik banget ya?
Buat kita asik2 aja sih, buat aku terutama hihihi
Aku ga doyan bising, ga doyan motor2 berisik pada nge bleyer2, suruh mobil2 minggir dengan paksa, duuuuh sok raja jalanan banget siiiiiccchhh

Duluuuu waktu kita masih pacaran, kita ngerayain-nya di resto suki shabu2 deket rumahku, All you can eat sampe kekenyangan. Trus pulangnya beli terompet dan tettt tetttt tetttt di jalan, padahal masih jam 9 malem. Hihihi, maklum anak rumahan, jam 10 udah mesti bobok
Zaman itu masih sepi, banyak sih motor2 ngebleyer cuma kalo jam 9 ya masih ga ada apa2nya.

Trus pas nikah dan punya anak. kita makan malem di resto. Kadang Boncafe, kadang pizza, selewatnya aja. Asiknya karena tiap resto kasih kita terompet, topi dan pernik2 lainnya. Buat anak2 asik, buat mamanya ya hemat.

Tapi semakin tahun, semakin banyak orang surabaya yang nyontek kebiasaan kita #sok artis# hahahahaha
Jadi semakin tahun semakin rame itu resto2. Terakhir itu tahun lalu, kita sejam keleleran di Boncafe, di bagian taman2nya pula. Untung gak ujan.
Kalo cuma keleleran berdua sih gapapa, ini keleleran rame2 lengkap kumplit sekeluarga plus keluarga2 lainnya yang kita ga kenal. Alamaaaaak....

Karena itu plus karena pabrik tempat aku kerja udah tutup tapi masih aja telpon2 dan bikin bete, diputuskan kita ngerayain di rumah aja.
Kita beli ikan bakar, ikan asam manis, ikan tahu tausi dan tumis pucuk labu semuanya pake brand cianjur, teraang bulan coklat keju dan martabak untuk begadang, beli ayam goreng trus sama beberapa teh kotak.
Kita makan bareng2 sama mama mertua dan ipar dan suster2.

Trus malemnya pas jam 10, kita mulai tradisi bagi2 bonus buat para suster.
Tradisi ini dimulai karena ya kita liat kasian jg mereka taun baruan ga ngapain2. Secara rumah kita perumaahan yang jarang ada acara taun baruan.
Kita bagi2 bonus lewat hadiah dan games, ga langsung kasih.

Games pertama secara 3 tahun berturut2 adalah ular tangga. Ga bisa mikir yang lain pokoknya.
Kalo naik tangga mereka dapet hadiah, kalo turun ular dapet hukuman yang konyol2. Hadiahnya macem2, tapi kebanyakan produk sehari2 yang agak bermerk yang biasanya mereka ogah beli karena sayang duitnya. Misal sabun cair, body butter, body cream sampe yang agak murah macem supermi buat seru2an aja.
Games pertama ini ngandelin hoki semata, keliatan lo siapa yang lebih beruntung. Dapetnya banyak banget.

Games kedua secara 2 tahun berturt2 adalah win lose or draw. Disini Kimmy ikut berpartisipasi. Pokok kalo kebagian Kimmy yang ngegambar, alamat kalah dah yang nebak. Hahahaha
Hadiah games kedua ini lebih besar, hadiah ketiga dapet parsel cantik, kedua dapet potong cuci blow di salon dii mall, hadiah ketiga cincin emas tanpa berlian. Hehehehe

Hadiahnya mungkin sederhana, tapi mereka seneng soalnya bonusan dan ada acara di malem tahun baru. Acaranya sendiri sekitar 2 jam-an, jadi selesai pas ada kembang api. Nontonnya di depan rumah sambil jinjit2 saking jauhnya. hihihihi
Trus disambung makan terang bulan, martabak, sama cokelat liquer, biar mereka tau gimana rasanya vodka tapi ga mabok. Habis itu acara bebas dong, capek kaleeee

Aku sama Sam sih baca buku. Kita beli buku baru sehari sebelumnya. yeeeaayyyy. Karya distopia kayak biasanya, Sam baca seri pertama'the darkest mind' aku udah lanjut ke seri kedua 'Never fade'
Sementara aku liat suster2 pada nonton dvd. Kimmy? Bobok!

Our simple New Year 2015