Ours

Ours

Monday, 16 March 2015

When Unpredictable Desease come





Beberapa hari sebelum aku trip ke Jakarta, pagi2 baru bangun tidur, baby sitter Kayden lapor, Kayden pagi itu udah muntah2 selama 3x berturut2.
Padahal Kayden udah pake seragam lengkap mau sekolah, tapi emang modelnya suntuk banget. Loyo dan bawaannya pingin marah, pas aku cium2 dia dorong aku sambil marah. Tumbeeeen.

Pagi itu Kayden ga sekolah, aku anterin Kimmy dan Kenzo ke sekolah, sambil kasih peringatan ini itu ke baby sitter Kayden supaya ga dehidrasi dan telp aku kalo muntah lagi.
Ga ada telp sama sekali, tapi jam 8 kurang ada bbm dari Sam, dia ga masuk karena Kayden muntah 2x lagi.
:(
Kalo Sam sampe ambil cuti, berarti Kayden pastinya udah mengkhawatirkan, model Sam kan ngentengin banget.Ke dokter langganan ga bisa, soalnya praktek tunggu malem, kalo siang udah habis antriannya. Alamak, muntah2 gini mana bisa tunggu malem, iya kalo batuk pilek, bisa tunggu besok.
Akhirnya ke rumah sakit, poli anak dengan dokter yang duluuuu memang nanganin Kimmy pneumonia.
Dokter bagus sih, cuma aku ga gitu suka.

Sampe di rs, kata Sam dokternya bilang 'kok semua yang dateng pada muntah2 sih?' Ternyata virus itu sedang kemana2 memang. Karena anak temen Sam ada yang sampe ngamar karena muntah2 juga. Cuma muntah2 aja lo, ga pake diare dan ga pake demam, so its definetely not Muntaber.

Dasar si Kayden ini anaknya kecil2 bawel, pas sakit ampun2an juga bawelnya. Ga mau makan, ga mau susu, ga mau kue, ga mau apapun juga kecuali bobok dan main Ipad dan minum air.
2 hari kayak gitu badannya menyusut abis. Maunya malah pizza, ujan2an malem2 mamanya bela2in beli pizza biar kayden mau makan. Padahal dokternya cuma bolehin makan bubur dan air tajin lo. Air tajin ga mau, bubur cuma mau dikit, ya udahlah dijejelin pizza aja.
Toh itu kan virus pikirku, no harm kalo makan pizza, asal ga pake dimuntahin aja.

2 hari kemudian virusnya ilang sendiri, dan gantian Kenzo dong yang muntah. Haiiiissshh, padahal 2 malem berturut2 Kenzo aku pisahin kamarnya dari Kayden. Eh ketularan juga.
Tapi Kenzo anak gembul, makan doyan. Jadi ga segitu lemes atau mengkhawatirkan. Muntah ga sebanyak Kayden juga. Habis muntah2 3x, bobok, bangun2 langsung nanya ' Mana snack?, mau snack'
Mana bisa kuatir kalo makannya masih lebih banyak dari keluarnya gitu. hehehehe

Beres?
Ndak juga, pas mereka muntah2 gitu, akunya juga lagi kena something2 weird di bagian paha.
Ga sakit, ga ngilu, tapi kalo kena gesekan halus bisa krasa ga enak atau nyeri gitu.
Awalnya aku biarin aja, tapi lama2 kok menjalar ke pantat kiri, naik ke punggung bawah dan perut.
Pake celana jadi sangat tersiksa, jalan sakit semua, dan kalo ada anak lari trus minta peluk aku jadi langsung ketakutan. Pasti sakit tuh kalo dipeluk gitu.

Ke Mr Google dong. Menurut si google, aku kena allodynia atau neuropatic pains karena trauma atau herpes atau kekurangan vit B atau diebetes.
Diabetes kagak, kekurangan vit B kagak, trauma karena kegiatan keras? Well, kayaknya olahraga ga gitu2 amat. Herpes? sampe sekarang ga timbul bintik2 tuh.

Akhirnya ke dokter, hari yang sama dengan Kayden ke rs. Kayden pagi, aku malem, supirnya sama, si Sam.
Dan bener aja, dokternya bilang aku kena allodynia, bisa karena trauma atau herpes.
Duh pas itu aku langsung krasa banget kalo aku ini bakat jadi dokter mustinya. hahahaha
Mosok diagnosanya bisa pas gitu. Dikasih obat untuk pain-nya dan sensivitasnya.
Ga ngefek, yg ada malah aku teler kalo malem. Pules kayak anak kucing.
Pas aku search, oh ya ampun obat yang aku minum saban malam itu untuk penenang juga. Pantes pules ga inget apa2.

2 Hari berselang, tetep aja sakit, cuma kalo diminum obatnya, sensivitasnya agak berkurang dikit.
Tapi kalo naik mobil geronjalan, sakitnya tuh di pantat, di pinggang, di perut.
Aku mulai takut, apa herpes ya? Saban pagi dan malem periksai bagian yang sakit, ada gak bintik2nya...dan ga ada.

Sampe PT-ku aku tuntut penjelasan, jangan2 latian dia agak kekerasan buat aku. Tapi dia dengan terheran2 bilang, kayaknya ga mungkin kalau trauma, latiannya aja cuma seminggu sekali.
Tapi dia juga sama kayak dokterku, nebak herpes.
Ya sutra lah pasrah aku, herpes ya herpes-lah. Masalahnya kok bintil2nya ga kluar2?

Mamaku beberapa hari kemudian nanya, udah sembuh?
Belom mi
kok belom? Lama amat?
Trus setelah aku jelasin sakit2nya, dia dengan herannya bilang ' loh itu namanya rematik, bukan herpes, sini minum Ne# R#####L aja'
Dan waras dengan obat sumbangan 3 biji gratis dari mamaku, minum 1 biji aja udah langsung sembuh.

Astagaaaa, emang ya...dokter profesor rs terkenal, kalah pengalaman dengan mamaku yang emang kadang2 rematik kumat makanya sedia obat rematik umum :)
Google juga kalaaaaaah

Hahahaha.
Thanks miiii

Thursday, 12 March 2015

Shaun The Sheep the Movie

Kayaknya barusan beberapa bulan lalu aku kapok2 ajak twin nonton bioskop ya?
Well, gara2 Shaun the sheep, kapoknya buyar.

Kita nonton lagi doooong barengan, cuma sayang Sam emoh nonton kartun Shaun the Sheep. Dia suruh baby sitter nemenin anak2, kita nonton yang lain.
Jadi ga bisa cerita banyak.

Tapi menurut susternya, twin nonton dengan amat sangat tenang, sampe lupa makan bekalnya. Prediksiku bener, twin ini benernya betah nonton bioskop, cuma sayang kapan lalu keliru filmnya.

Filmnya tentang apa? Susternya bilang sepanjang film ga ada dialog sama sekali, cuma sesekali kedengeran bunyi "mbeeeekkkk......" di sela2 musik.



Kimmy the ice skater? Hmm...dont think so

Umur berapa Kimmy sekarang? 6,5 tahun
Umur berapa aku pertama kali pergi sama temen ke mall? 13 tahun

Jauhhh kan? Tapi beberapa waktu lalu, anak2 kelas 1 SD ini rupanya bikin janji sendiri mau ketemuan di mall trus main ice skating bareng2
OMG zaman apa ini, duit aja masih samar2 ngertinya, bisa2nya janjian ke mall main ice skating.Emang sapa yang anterin? Sapa yang bayarin ice skatingnya? Dan yang terpenting sejak kapan Kimmy bisa ice skating? Wong selama ini cuma liat aja dari atas.

Tapi dasar si Sam nih cinta mati ma anak ceweknya, dan atas dasar kepahitan masa lalu dimana mama papanya ga bayarin dia belajar ice skating, Sam kasih izin Kimmy untuk belajar ice skating dulu.
Wuiiiih girangnya Kimmy, besok ujian mid term Mandarin dan Religion, belum blajar sama sekali, tapi malem jam 6 brangkat main ice skating. ckckckck

Menurut info mbak-nya, anak sekecil Kimmy belajar setengah jam aja udah bisa. Aku ngotot sama Sam, anak lain setengah jam bisa, tapi kalo masalah olah raga Kimmy butuh 3x lipat lebih lama dari anak lainnya. Kimmy sangat hati2 menjaga dirinya sendiri, termasuk ga mau ada luka dalam bentuk apapun. Sam tetep bayar guru untuk setengah jam aja.
Tapi setelah 15 menit pertama, dia keluarin dompet untuk nambah guru setengah jam berikutnya. Hahahaha

Kimmy belajar dengan muka tegang ga keruan, ga berani ngelepasin tangan gurunya. Aku dan Sam ngeliatin dari atas sambil geleng2. Sam suka anak cewek yang sporty dan smart, oh well, ga bisa kedapetan semuanya kan? Kimmy definetely not sporty girl, she is a very girly girl. Suka pink, rada centil, dan main boneka. Memang sih dia kepingin belajar taekwondo, tapi aku cukup yakin, she wont be the best taekwondo girl in da school, its not in her blood :)

Setelah 45 menit baru ada progress yang cukup berarti. Kimmy bisa ngelepasin tangan gurunya. Sam kembaliin dompet ke kantongnya. Ya, dia ada rencana nambah jasa guru setengah jam lagi.hahaha
Kimmy ini walaupun not a sporty girl, sangat hati2, tapi tekadnya sangat kuat.
Pas udah habis waktu gurunya, dia dengan tekad kuat muter lapangan sendiri, tanpa berhenti sama sekali. Ga muter di pinggiran lo, dia berani ke tengah2, jatuh, bangun lagi, jatuh lagi, bangun lagi.Kimmy tau kalo dia ga bisa sekarang, Sabtu depan dia akan malu sama temen2nya yang udah bisa ice skating.
Jadi dia latihan terus sampe waktunya mainnya abis.

Sampe mobil Kimmy bilang kakinya capek banget, ya iyalaaaah.
But she's beyond happy, lupa sudah besok ujian mid term. Untung mamanya inget :)





My1st of Business Class

This is my 1st time, moga2 ga untuk yg terakhir kali ya.
Perjalanan dinas kali ini, aku beruntung banget bisa nyobain business class. Thanks to my papa :)
Bukan perusahaan yang bayarin lo ya, atasan aku aja masih tiket promo hehehehe

Papa upgrad-in tiketku ke bisnis class, im so happy. Biasanya kalo mau nge trip rada feeling so blue, ninggalin anak2. Tapi kali ini rada excited :)
Pagi2 udah bangun trus ke bandara. Sayangnya udah bangun sesubuh gitu (jam 4 bok) sampe di bandara langsung aja boarding, ga sempet nikmatin lounge Garuda.

Sampe di bandara, langsung aja tanpa antri untuk cek in, tempat khusus. Mau masuk pesawat, langsung aja masuk tanpa antri, jalur khusus. Masuk ke belalai.....tanpa antri soalnya langsung ada belalai khusus ke bisnis class. Awalnya rada kagok, cuma kalo yang enak2 gini, aku dengan cepet menyesuaikan diri. Hihihihi

Business Class Garuda kali ini dapetnya yang 3 sub, jadi luas banget dan enak. Dateng2 langsung disuguhin minum dan handuk anget. Wangi dan bersih. Jarak antar kursi luas banget, saking luasnya sampe ga bisa nyalain tv. Udah cari2 tombolnya di kursi gak ketemu. Dasar katrok tapi sok keren, aku ga nonton film selama perjalanan, karena gengsi nanya ama pramugari nya 'dimana remote tv-nya' :)

But its okay, karena ada fasilitas lainnya yang musti dicoba, reclining chair, majalah terbaru, koran2 terbaru, sampe makan pagi. Kalo ekonomi kan kotakan, atau kalo misal perjalanan jauh emang ada tray makanan, tapi pake sendok plastik. Nah ini makanan disajikan hangat lengkap dengan sendok garpu pisau stainless. Senengnyaaaa.

Makan paginya lengkap, buah, yoghurt, roti, telur keju, daging, mentega, veggie sautee hmmm....
Ada selai strawberry nya juga yang pingin aku embat masuk tas. Dasar darah Indo nya kentel, kemana2 pingin ngembat barang gratisan. Well, masih untung lo aku ga ada napsu embat sendok garpunya kan.

Habis makan pagi, ditawarin ngopi atau nge teh. Kopinya bisa milih, Java, arabica, balinese? Pake gula? Pake susu? pake cream?
Habis makan. ngopi sambil baca koran, ya ampun aku krasa keren ga ketulungan. Udah berasa jadi owner pabrik gede yang riwa riwi pake business class. hahahaha

Perjalanan jadi ga krasa, tiba2 aja pilotnya bilang mau landing. Yah cepet banget, belon puas niiiiih
Untungnya pas pulang, masih ada business class juga :)
Sayang pesawatnya lebih kecil, tapi fasilitas sama.
Pulangnya aku sengaja datang awal, biar bisa nikmatin lounge.

Lounge Garuda menurutku lebih bagus, makanannya enak2, ga pernah kehabisan, always fresh, dan lounge nya luas dan bersih. Pegawainya muter mulu bawa lap dan baki.
Ada nasi uduk enak dengan 3 macem sambal (pencit, matah, terasi) aneka lauk yang enak2 tapi aku ga hapal. Aneka bread yang ga terbatas dengan roti tawar, sup tomat yang enak, fruit cocktail dan kue basah.
Kerasan deh disono

Pas di pesawat ceritanya makan malem kan, so hidangan nya bisa milih antara soba mie dengan beef atau nasi kuning dengan ikan cakalang. Karena ga doyan ikan, aku pilih soba mie.
Pendampingnya ada kerupuk dengan sambal, kue talam, aneka buah.
Soba mie nya enak, jadi ngebayangin gimana rasa nasi kuningnya :)

Really thanks to papa (#hug him)
Kapan2 lagi ya paaaaaa