Ours

Ours

Tuesday, 12 May 2015

Oh Ship...

Its about Kimmy, iya memang dia lebih banyak ceritanya. Mungkin karena udah gede ya?

1. Adu Panco
Di sekolah Kimmy di kelas 1 nya itu lagi ngetrend adu panco. Malem2 dia ajak papa mamanya adu panco. Dengan bangga dia udah nyebutin siapa aja yang udah dia kalahin di kelas.
Kimmy panco dengan tanpa mengikuti aturan basic. Panco dengan siku melayang2 di udara. yang penting menang :) Pas panco dengan mamanya, siapa yang menang? Kimmy.
Why?
It reminds me of my childhood.
Persis umur 8 tahunan, di sekolahku juga ada ngetrend adu panco. Dan saya termasuk peserta yang banyak menangnya, adu dengan cowok sekalipun. Pamer dong ke papa dan mama. Pas itu pamernya pas makan di ayam goreng Sriwijaya yang sekarang udah ber merk dan ber ac. Zaman dulu itu ayam goreng sriwijaya gelar lapaknya di halaman rumah di jalan Sriwijaya, tinggal jalan kaki aja. Lantainya semen, kecuali yang di teras hehehe
Pas itu seinget saya juga saya annoying kayak Kimmy, ngoceh mulu tentang kehebatan saya adu panco, dan minta papa saya adu panco. Papa saya mau, dan saya menang! Menangnya terasa membanggakan, karena papa saya mengadakan perlawanan, dia ga letoi dan langsung kalah saat itu juga, tapi dia menguatkan tangannya cukup lama dan pelan2 roboh. Trus bilang 'wah nonik kuat juga ya...'
Kembang kempis hidung saya saking bangganya. Walaupun papa saya ga mau adu panco lagi, tapi ya cukup berkesan. Ada sih sekilas pikiran 'masak sih papa saya kalah sama saya yang masih 2 SD' tapi pikiran itu kalah dengan bangga saya yang membuncah hehehehe
Jadi saya mempraktekkan hal yang sama persis. And i can see her proud face.
Sam ga mau kalah, dia menang lawan si Kimmy, dan pas papanya ga ada, Kimmy ngoceh ke saya
'At school, the strongest boy in panco is Wilson ma (oh si Wilson mucul lagi deh namanya), at home papa is the strongest, i wonder if papa and Wilso do the panco, whose going to be win? eeeaaaa....

2. Cursing
Mungkin karena TV ya, Kimmy kadang suka ngendon di kamar kita kalo malem. Walaupun dia baca buku atau main Ipad, kali kupingnya kedengeran juga.
Awalnya dia bilang 'damn it' dan aku tegur, sambil sekalian kasih tau kata2 apa aja yang dia ga boleh bilang. Itu namanya cursing
Kedua aku kedengeran dia bilang 'ooh ship' Aku langsung tegur dia, dan dia bilang ' its a ship maaaa, kapal, im not cursing' Okeeee mungkin aku-nya yang rada melayang pas dia ngoceh2 ya.
Dan ketiga pas kemarin, pas perhatianku full ke dia, dan dia kesenggol kursi, dia bilang 'oh ship'
'Kimmy....what did you say?'
Matanya takut2 tapi dia tetep defense bilang 'i said ship ma, ship...kapal'
oh nooooo
'Kimmy, cursing isnt just about the meaning, but also the purpose. Kimmy bilang oh ship instead of oh shit tapi maksudnya sama kan?'
Anak tambah gede ternyata persoalannya jadi beda2. Surprised Kimmy can twist shit jadi ship #lap keringet

3. Signature
Kimmy sedang terobsesi dengan signature.  Nanya mulu tentang gimana bisa orang menciptakan signature?
Yang ga aku sangka adalah, saking terobsesinya, pas ujian dibagiin, dia niruin ttd gurunya pake pinsil pas di sebelah ttd gurunya. Sama miss-nya dilingkarin sambil dikasih question marks
'why kimmy?'
'I want to know, i can copy her signature or not'
Oh dear

4. Handsome
Sama kayak mamanya dulu, Kimmy jadi anak emas di kelas musik di sekolah. Jadi anak emas itu menyenangkan, karena punya banyak privilege, perhatian, dan segala2 mesti yang dipanggil ya anak emas itu. Rupanya Kimmy juga gitu, dia suka sekali pelajaran musik di sekolah, suka pelajarannya, lengkap sekalian suka sama gurunya, namanya mr Indra.
Kimmy pernah disuruh maju dan main di keyboard gurunya, main lagu yang dia bisa. Bangganya bukan main Kimmy. Ujung2nya ternyata Kimmy pamer ke Mr Indra kalo dia les piano, kayaknya gurunya pingin nge test Kimmy semaju apa pianonya
Dan pernah, di salah satu kertas ujian musiknya, dimana ada kolom 'teacher name'
Kimmy tulis : Mr Indra hamsome' maksudnya Mr Indra Handsome....
Nulisnya aja masih bulepotan begono kiiiiiim, udah berani2nya tulis handsome
Pas ditanya, katanya mr indra suka kasih marks happy face kalo kertas ujiannya aneh2, entah jawabannya entah tulisannya. Dan Kimmy ga pernah dapet, so dia kasih nama itu.
Oh dear, udah aku peringatin, ga boleh yang aneh2 gitu lagi, sampe skrg sih belum ada kejadian lagi.

Ga tau eh habis gini dapet surprise apalagi dari si Kimmy, dan menyusul bakalan Kenzo dan Kayden si mungil. My life so colourful dah pokoknya.

Sunday, 10 May 2015

The twin is turning 3...

Our twin is 3 now. :)
Kayaknya barusan aja beberapa bulan lalu aku sibuk siapin rumah buat twin second bday, dengan elmo dan cookie monster yang mereka kurang begitu kenal karakternya hehehe.
Untuk tahun ini, mamanya udah persiapan jauh2 hari memperkenalkan superhero karakter. Aku buatin mask untuk mainan superhero-nya sampe belain beli boneka karakter Superman dan Batman. Kenapa gak avenger? Kenapa ya? Aku sendiri ga ngerti kenapa ga avenger aja ya, secara item-nya ada dimana2 dan gampang dapetnya. Mungkin karena avanger ada banyak karkater sementara superman dan batman karakter lawas yang seimbang menurutku. (Buktinya bakalna ada Superman vs Batman the movie kan?)
Ga sia2 deh, mereka seneng banget main superhero2an. Lompat sana sini sambil teriak "SUPELWIWOoo."
Mereka masih ga gitu tau batman dan superman, semua disama ratakan jadi superhero.


H-1 aku udah koar2 tentang Bday, twin masih ga gitu ngerti. Mereka tapi tau apa itu bday karena temen2 sekelasnya kan sering bday juga.
Nah, Sabtunya setelah mandi dsb, aku bawain kue mini 2 pcs dengan 3 batang lilin each. Kenzo girang banget langsung berdiri dengan smile, sementara Kayden bolak balik gumam 'apa itu...apa itu..?"

xxxxxx

They seem very happy rite?

Malemnya kita benernya ga ada acara special sih, cuma kasian juga lagi ultah kok ga ngapain2, walopun mereka juga ga gitu ngerti masihan.
Makanan apa yang twin suka? Cuma pizza, donut dan fried chicken. So akhirnya kita dinner di Mc Donald, lengkap dengan tema Superhero. Yup, twin ke Mcdonald pake piyama Batman dan topengnya sekalian. Hahaahaha biar seru maksudnya, mana tau McDonald malem itu rame banget. Sampe umpel2an.
Pulang dari McDonald kita mampir sirkus liat gajah. Cuma liat gajah doang, males aja masuk sirkusnya, twin masih belum gitu ngerti akrobatik.
Simple2 aja celebrate-nya, cuma memang lanjut ke besoknya makan2 bareng ama-nya, Selasa perayaan di skul dan Jumat depannya makan2 lagi bareng ama-nya satu lagi.
Simpel tapi banyaaaaaak.

Tuesday, 5 May 2015

Belajar Menabung

Jadi ibu bekerja ada enaknya, bisa pegang duit sendiri, jadi lebih enak karena ga terlalu disorot suami. Ya memang tergantung suaminya juga sih. :)
Sam bukan tipe orang yang perhatian banget dengan daya belanjaku. Kita punya hak dan kewajiban masing2. Sam kearah investasi dan urusan rumah, sementara aku lebih ke keperluan rumah tangga dan sekolah anak. Pokoknya kita harus melunasi kewajiban2 kita dulu

Secara ga sadar aku kadang kasih anak2ku materi secara over. Padahal rencananya ga gitu lo, pinginnya ajarin mereka hidup hemat. Apa yang mereka minta kadang aku ga tega untuk nolak, karena ngerasa waktu yang ga banyak - klasik ya?. Aku tau itu ga bener, dan akhirnya bisa merasakan akibatnya akhir2 ini.
Si Kimmy ini udah mulai ga mau hidup susah. Makan rewel banget kalo pake sayur, sepatu rusak dikit minta beli, mau perform minta dibeliin baju, kalo ke resto minta yang ada ac-nya, saban ke mall ga lupa pajek jajan dan makan2, kalo ga diturutin mulai dah air mata kemana2.

Awalnya bisa ditoleransi, lama2 eneq juga.
Terakhir itu pas habis dia perform, mainan di cartoon kingdom playground, makan2 trus rengek2 minta haagen daaz. Pingin jitak dah.
Aku sendiri ga tau salah atau gak, cuman kalo dia jajan something di mall dan kebetulan ajak baby sitternya, aku selalu beliin mereka juga. Baby sitter kan pingin juga dong jajan kadang2.
Hari itu aku ajak semua nya ke mall, plus 2 sus dan 1 semi sus, dan si kimmy merengek minta jajan haagen daaz. Benernya sih bisa aja aku alihkan ke lainnya, cuma entah kenapa males aja jajanin segitu banyak. Pikiran akuntansi penghematan mulai bekerja 'es krim singapore Rp 15.000,- x 4 orang = Rp 60.000,-
Belum termasuk twin yang pastinya pengen juga padahal lagi bapil. Padahal tadi udah makan di mall abis 300.000,- Sekarang dimana2 lagi sepi lo, pabrik, toko, mall....masak kita royal2
So aku bilang 'Jangan Kimmy, mahal. Tadi mama udah habis banyak makan2nya'
'Kenapa kalo Kimmy beli sesuatu mbak selalu dibeliin juga?'
Nah lo aku jadi bingung juga ya, cuma bukan style ku untuk biarin Kimmy makan sendirian, sementara susternya cuma liatin aja. Biasanya aku beliin walopun dengan versi yang lebih murah. Misal waffle, kalo punya Kimmy isi keju double dan choco chip, punya sus nya waffle biasa paling nambah choco chip.
Masak salah ya? Masak kayak gitu berarti ngorbanin keinginan anak sendiri?

Cuma tetep aja aku ga bisa cuma beliin si Kimmy sendirian :( rasanya ga bener
Akhirnya yang ada aku malah marahin Kimmy karena nangis bombai di tengah mall. Dan inget idenya Patricia temen blogger & kuliah ttg nabung2. Aku terapin ke Kimmy

Kimmy aku kasih 10.000 per minggu dalam pecahan 2 ribu atau seribu. Kebetulan anaknya udah ngerti duit. Aku kasih 3 kotak tabungan dari kotak bekas, ga mau beli celengan fancy soalnya kan mau hemat.
1. Tabungan untuk dia jajan
2. Tabungan untuk charity
3. Tabungan untuk beli something big and fancy (Kim langsung mengacu pada poop doll baby alive - omg masih terobsesi rupanya)

Kotaknya aku ambil dari kotak bekas handphone
Dan si Kimmy mulai intens nanya2 tentang harga barang mulai dari harga poopoo doll sampe harga Pocky di supermarket. Dia mulai kuatir betapa sedikit tabungannya, dan betapa lama nya yang dia harus tabung untuk dapat poopoo doll.
'Berapa harga poopoo doll ma?'
'1 juta'
'Kimmy harus tabung berapa lama kalo Kimmy tabung uangnya semuanya di tabungan untuk big thing?'
'emmmh setahun, sampe Kimmu ulang tahun pokoknya' ngasal hahahaha
40.000 sebulan x 12 bulan =  Rp 480.000,- sisanya? kayaknya bakalan mamanya nombokin lagi
Kimmy diem aja, padahal pikirnya uang jajan 10 ribu itu dia bisa hura2 di mall dan nabung beberapa minggu trus dapet poopoo doll kali ya.
Tapi sampe di rumah pas dia bagi uangnya dia masukin
3000 untuk jajan
3000 untuk charity
4000 untuk big thing

I do really hope ini bisa bikin Kimmy belajar uang dan seberapa susahnya cari uang. Uang untuk jajan iu dia ga boleh bawa ke sekolah, cuma unutk jajan d mall hari Rabu pas dia les piano.
Pikirku dengan 3000 nya dia di minggu pertama, Kimmy akan tau dia ga bisa beli apa2  di mall. Minimal harus 2 minggu dan dia bisa beli Teh Tong Jie. Kejem ya? Ga tau deh diliat ini bisa bertahan berapa lama. Tega gak ya aku kalo ngeliat anak sendiri kepingin waffle favoritnya tapi g cukup duitnya. Cuma ngebayangin Kimmy bawa 6000 rupiah sambil liat harga waffle aja aku udah ga tahan :(
Mungkin emang ceban seminggu kurang kali yaaaaa hahahaaha

Takutnya akhirnya semua dia hitung pake materi. Cita2nya sendiri udah nyeleneh lo
'Kimmy mau jadi apa kalo besar'
'I want to be like you ma'
co cweeeetttt udah bangga banget lo aku
'Why you want to be me Kimmy?"
'So i can have money and buy anything i want'
KYYAAAAAA!!!!!!!!!
Yang terakhir kayaknya ga bener deh, suer aku ga sekonsumtif itu, tebakanku sih karena anak itu sering kuajak belanja bulanan, dimana aku kudu belanja sampe se trolley full. Gimana ga full, serumah isi 4 adult dan 3 kids, butuh banyak obat pel, detergen, sabun cuci piring sampe mie instan kan???
Dan Kimmy liatnya kan aku langsung ambil masuk trolley ga pake mikir, ga tau dia kalo udah ada budgetnya.


Anak Berdasarkan Urutan Kelahiran

Copas dari sana sini ya,
Ini sih iseng aja, cuma karena kebetulan punya anak 3, pas bener sama yang namanya sulung, tengah dan bungsu. Jadi kepingin tau aja apa sifat anak2ku ini sama ya?
Memang sih yang terakhir kembar 2, tapi mereka beda banget sifatnya.

Anak Sulung

  • Kerap terbebani dengan harapan atau keinginan orangtua. Anak pertama sangat penting bagi ego orangtua. Itu sebabnya, si sulung didorong untuk mencapai standar sangat tinggi sebagai representasi orangtua.
  • Cenderung tertekan.
  • Senang menjadi pusat perhatian. Perkembangan kepribadiannya lebih optimal saat ia memperoleh perhatian.
  • Orangtua cenderung lebih memperhatikan dalam mendidik anak pertama.
  • Anak pertama biasanya seorang high achiever (memiliki keinginan berprestasi tinggi).
  • Saat adik lahir, ia mempunyai tempat kehormatan bagi adik. Meski begitu, saat pusat perhatiannya terganggu oleh adik, ia bisa iri dan tidak aman.
  • Cenderung diberi tanggung jawab oleh orangtua untuk menjaga adiknya.
  • Belajar bertanggung jawab dan mandiri melalui kegiatan sehari-hari.
  • Dapat diandalkan.
  • Cenderung terikat pada aturan-aturan.
  • Dominan, konservatif, dan otoriter.
  • Mempunyai pemikiran yang tajam.
  • Lebih sensitif.
  • Banyak anak pertama yang mendapat posisi puncak seperti direktur atau CEO. Tak sedikit anak pertama yang merasa menderita karena tidak sukses.

Anak Kedua / Tengah

  • Cenderung lebih mandiri sehingga dapat membentuk karakternya sendiri. Misalnya, sang ibu menggendong adik dan bapak memegang kakak, ia tidak tahu harus bergantung pada siapa. Akhirnya ia menjadi anak yang lebih mandiri.
  • Karena terabaikan, anak kedua atau tengah cenderung mempunyai motivasi tinggi, bisa dalam hal prestasi maupun sosialisasi.
  • Cenderung lebih bebas dari harapan orangtua dan independen.
  • Pandai melihat situasi.
  • Aturan yang diterapkan lebih longgar. Anak kedua umurnnya diperbolehkan melakukan hal-hal tertentu dengan sedikit batasan.
  • Berjiwa petualang. Suka berteman dan hidup berkelompok.
  • Bebas mengekspresikan kepribadiannya yang unik.
  • Cenderung lebih ekspresif. Berambisi untuk melampaui kakaknya, terlebih bila jarak usianya berdekatan.
  • Walau cenderung suka melawan, anak kedua biasanya lebih mudah beradaptasi.
  • Tidak rapi.
  • Memiliki bakat seni.
  • Cenderung sangat membutuhkan kasih sayang.
  • Kerap kesulitan menggambarkan kepribadiannya.
  • Cenderung merasa tidak disayang orangtua dan merasa tidak bisa lebih baik daripada kakaknya.

Anak Bungsu



  • Tergolong anak yang sulit karena mempunyai kakak yang dijadikan model.
  • Kerap merasa inferior (rendah diri), tidak sehebat kakak-kakaknya.
  • Dalam pengasuhan kerap dibantu orang sekitar, sehingga tidak terlalu sadar dengan potensi dirinya.
  • Cenderung dimanjakan dan kasih sayang banyak tercurah padanya. Lebih merasa aman.
  • Cenderung tidak dewasa dan kurang bertanggung jawab.
  • Biasanya paham bahwa mereka termasuk spesial.
  • Dianggap sebagal “anak kecil” terus menerus.
  • Aturan yang diberlakukan padanya lebih longgar.
  • Hanya diberi sedikit tanggung jawab dalam keluarga.
  • Umumnya tidak diberi banyak tugas, dan tak perlu mengasuh adik.
  • Sedikitnya pengalaman dalam belajar bertanggung jawab membuat si bungsu menghindari tanggung jawab dan komitmen, terutama bila orangtua senang memperlakukannya sebagai “bayi”.
  • Lebih spontan dan mempunyai jiwa yang lebih bebas.
  • Banyak komedian dan pembawa acara merupakan anak tengah atau anak bungsu karena bebas mengembangkan kepribadian mereka yang unik.
Mirip gak dengan Kimmy, Kenzo dan Kayden?
Kurang lebih sih.
Mungkin sebagai anak sulung, iya Kimmy banyak miripnya dengan sifat diatas. Dia kompetitif, senang jadi pusat perhatian, dan dapat diandalkan. Kalo moodnya baik, dia bisa lo ajak main adik2nya, cara ngasuh adiknya pun jauh lebih pinter dari baby sitternya. Dia tahu mau-nya adik2nya dan bisa men-twist sesuai kemauannya.
Pendidikannya di rumah, boleh dibilang mirip dengan artikel diatas hehehe
Kimmy secara ga sadar aku didik lebih keras, tuntutanku ke dia lebih besar, perhatianku ke dia saat masih seusia twin tentunya berbeda. Lebih intens dan lebih bookish banget. Sesuai buku pokoknya.
Dan jadilah Kimmy, si sulung yang mirip banget dengan artikel diatas.
Kaget juga sih aku dengan artikel yang kubaca. Lah kok ternyata alam bawah sadarku bisa membedakan gitu ya.

Kenzo dan Kayden anak kembar, tapi aku lebih menempatkan Kenzo sebagai anak nomer 2 dan Kayden ke 3. Secara akte kelahirannya bunyinya begitu.
He is the clown in the family, suka bercanda, ceria banget bahkan saat sakit sekalipun Jadi kalo Kenzo sakit, bibirnya pucet, badannya lemes tapi karena masih suka becanda kagetin orang, suka ketawa lebar2, jadi rasa kuatir mamanya berkurang.
Kenzo juga nurut banget, tapi pastinya ga berjiwa seni. Suaranya aku nalar, kok kayaknya bakalan fales hihihi, kalo nyanyi suka dibulet2 dipenceng2in, pokoknya ngacop banget alo nyanyi bareng
Tapi iya, aku memang lebih longgar dengan Kenzo dan Kayden. Ga sekeras si Kimmy, mereka berdua keliatan lucu terus di mataku.
Kecil2 mungil2 buntet2 tingginya sama, buletnya hampir sama. Bikin gemessss dan ga bisa marah. Kenzo dotyan coret2 sofa reclyning kesayanganku. Tapi beneran yang ada malah aku bisa memaklumi.
Ga fair? Mungkin ya, Sam juga bilang kesabaranku lebih panjang kalo ke adik2nya Kimmy.
Kesimpulannya sih, Kenzo kok ga mirip model anak tengah di artikel diatas ya? Secara dia bukan tipe pemberontak, dia mah nurut banget

Si mungilku Kayden, yang pemberontak, tapi paling manja. Cueeeeek banget, dan semaunya sendiri. Ini sih sifatnya Kimmy beneran, tapi versi cowok. Tidak dewasa dan bertanggung jawab, well, masih 3 yo bisa tanggung jawab apa coba? Bisa beresin mainan aja sukur2
Dianggap anak kecil terus? Mungkin ya, karena postur tubuhnya yang lebih kecil dari Kenzo, manjanya juga lebih dari Kenzo.
Kayden kayaknya ada bakat musik looo, selain suka dengerin lagu2 klasik yang suaranya klasik jg, dia sering humming sendiri. Dan kalo ngomongnya diulang2 bisa dijadiin nada ma dia.
Misal pas dia poop trus ditinggal susternya, dia panggil 'sus udaaah...sus udaaaah' susnya entah kemana, ga ada sautan balik. Dia ulang2 itu kata2 plus ada nadanya.
Atau pas kita main perform2an, kalo nyanyi bareng, kakinya bisa based on rythm lo, dan kalo kita kasih ketukan apapun, Kayden bisa menyesuaikan dengan nadanya dan ketukannya plus nyanyiannya walopun karangan dia sendiri.
 So kesimpulannya Kayden emang mirip dengan anak bungsu artikel diatas
Hihiihihi, nganggur banget ya sampe bahas beginian.