Ours

Ours

Thursday, 27 August 2015

Kecanduan Online Shop?

Kadang ya, aku ini bisa begonya ga ketulungan. Udah pengalaman masih aja diulangi, apa namanya itu bukan bego ya? Ini mau cerita pengalaman tentang aku dan online shop. Dibilang kecanduan sih kayaknya gak gitu2 amat. Gak sampe bikin bokek credit card, ga sampe ngutang juga, beli juga kalo udah mahal ya gak jadi beli. Satu2nya barang yang kapok beli di online shop adalah baju. Itu juga karena udah beberapa kali beli dan selalu..i repeat...selalu kecewa. Karena warnanya beda, bentuknya beda, desainnya beda, dan kalo dipakai ga sekeren di poto2nya. Yaaaa namanya juga ga gitu mahal belinya. Tapi tetep aja kecewa

Baju aku beli di beberapa online shop. Biasanya baju anak atau bajuku pastinya. Berkali2 selalu berbeda dari photo anak korea yang cantik2 itu. Padahal anak kecil kan body-nya lempeng2 aja, lurus flat gitu. Pas dipake Kimmy selalu aja ga karuan, datengnya aja juga beda. Begonya udah dikecewain gitu tetep aja beberapa kali beli. Hahaha
Sampe akhirnya pada titik yak harus stop. Mending beli mahalan dikit tapi bisa dicoba!
Bajuku juga gitu lo, di online shop kesannya murah dan bagus. Yang make sekurus lidi, ya kan aku ga gendut2 banget. Beli doooong, jatuhnya? hampir selalu rata2 kependekan, kainnya panas, dan desainnya beda2 gitu. Kyyyaaaaa kudu stop yaaaaah.

Cerita baju diatas hampir semuanya aku beli dari online shop di facebook.

Nah, trus setelah trend beli baju menghilang, ganti beli barang2 yang unik2 dan lucu2. Yang kayaknya magical banget, bikin pekerjaan jadi super mudah, dan gak mahal.#penting itu#
Ini barang yang aku beli yang aku masih inget
1.Sisir ion. 
Sisir yang konon katanya bisa bikin rambut jadi lurus, tapi ga selurus di ion tentunya. Harganya murah pas itu lupa berapa. Langsung beli 1.
Hasilnya : sama aja kayak sisir lainnya. Mana efek lurusnyaaa?

2. Penggiling bawang putih
Aku paling ga suka kalo motong bawang putih, karena ribet, banyak dan bikin tangan bau. Jadi benda ini sangat menarik.
Hasilnya : Bisa dipakai, tapi ga semudah yang dilihat di youtube. Yang mana ibunya sambil tersenyum bahagia puter2 alatnya, dan bawangnya ancur. Kenyataannya aku masih harus potong2 lagi itu bawang jadi lebih kecil tapi memang bisa ancur lembut sih, timbang potong2 sendiri.

3.Happy Call palsu
Aku pake goreng atau tumis2 biasa. Hahahaha. Kalo diputer atau dibalik ngerembes soalnya, padahal udah ditutup

4. Jam tangan gelang digital karet
Pikirku kan keren nge gym pake gelang tangan itu. Di gambarnya keliatan bagus lo.
Hasilnya : gede, lebar, ga keren pokoknya. Ga dipake bahkan jamnya ga tak nyalain.

5. Nose Secret.
Im againts nose up dari china itu, yang katanya dipake sekali sehari selama 10 menit bisa bikin hidung mancung. It doesnt make sense menurutku. Apalagi untuk hidungku yang dari pangkalnya udah pesek. Kalo pake nose up, cupingnya aja dong yang tinggi, kan aneh. Tapi dengan gidung pesek-ku ini, aku merindukan hidung mancung di luar tekhnik shading nose pas make up. Nose secret ini sangat menarik, masukin dan voilaaa mancung otomatis (pucuknya doang) Tetep beli!
Hasilnya : aku ketakutan itu barang asing ga bisa keluar dari hidungku. Ada kali sejam-an aku timbang2 nyoba enggan nyoba enggak. Akhirnya nyoba. Dan bener....yang macung ujungnya doang, dan lubang hidungku jadi meruncing aneh hahahahaha. What a waste of money

Ada beberapa barang lucu2 lainnya yang menurutku magical yang aku beli tapi mangkark ga jelas. Kapok? Belum sih, masih suka mantengin barang2 china aneh yang murah2 itu sambil berkhayal pingin beli.Stupid me

Friday, 21 August 2015

Pengalaman jadi Bridal Consultant

Di Star world lagi ada serian nyata, Amsale Girls.
Duh jadi inget2 masa lalu pas belum nikah, aku juga jadi one of amsale girl lokal Surabaya.

Jadi bridal Consultant, tapi disini bilangnya marketing bridal sangat menyenangkan.
Awal lulus kuliah, aku ga langsung kerja di bridal gitu, tapi di forwarding. Cuma sebulan ajah padahal fun lo, temennya asik dan bos nya pas aku mau keluar offer me a higher salary and position. Tapi entah kenapa kerja di bridal dan photo studio itu sangat memukau. Gajinya cuman beda 150.000 rupiah aja dari forwarding, plus ga jelas juga kapan naiknya. Sedangkan di forwarding aku udah diiming2 posisi dan kenaikan gaji.

Tapi buat aku yang cewek banget ini, kerja di wedding thingy itu pasti fun buanget.
Walaupun gajinya ga besar.
Walaupun jam kerjanya di weekend (Sabtu dan minggu).
Walaupun working hournya menyalahi peraturan perundang2an pemerintah Indonesia mengenai batasan jam kerja (kalo pas pameran bisa dari jam 9 pagi ampe jam 10 malem selama 5 hari berturut2)
Tapi ga kerasa lo, yang ada mama sama papa yang ngomel kiri kanan menyesali kebegoan anaknya, dimana weekend liburnya cuma seharga Rp 150.000 aja.

Apaan sih kerjaannya?
- Mostly ya jualan paket weddingnya. Ngoceh sampe berbuih biar tuh pengantin mau DP ke tempat kita.
- Service tambahannya karena pas itu belum banyak EO, kadang aku siapin juga jadwal2nya, mereka juga bisa konsultasi ke kita2 para marketing bridal yang pada belum nikah ini mengenai jadwal acara dan segala macem yang berkaitan dengan wedding. Jangan salah, walaupun kita belum nikah, tapi jauh lebih expert daripada calon pengantin hahaha.
- Nemenin pilih gaun pengantin
- Nemenin pilih foto biar nambah foto2nya, kalo nambah komisinya masuk kita kan? :)
- Nemenin calon pengantin pas mereka ke showroom kita pokoknya.
- Nyiapin paketan wedding mereka yang dipesan di kita, misal hand bouqet, mobil pengantin, tukang make up, kaki kanvas, dsb dsb.
- Kalo pameran kita lembur nyiapin barang2nya yang bakal dipamerin.

Fun-nya dimana?
- Pengunjung bridal dan photo itu ga selalu ada. Flowing, kadang rame kadang sepi. Malah banyakan sepi-nya. Jadi kita banyakan nganggurnya. Urusan kerjaan cuma sebatas admin sederhana, kayak tanggal jadi album, tanggal photo pre wedding, tanggal trial make up yang mana semuanya itu tercatat rapi dalam kalender harian besar. Kita cuma tinggal liat aja trus nyiapin atau kasih tau yang bersangkutan.
Sisanya? kita ngobrol, becanda, ngerumpi. Karena cuma lingkup yang ga besar, kita jadi cukup akrab dan dekat banget. Saking deketnya pas aku tingjing mereka ikutan repot nyiapin
Berangkat kerja always fun.

- Kerjanya cewek banget, urusannya sama gaun pengantin, make up, dan photo2. Buat aku ya kayak begituan asik banget. Liatin tukang make up dandanin pengantin, sampe kita sendiri para marketing jadi ahli make up diri sendiri. Bener lo ini, aku jadi jauh pinter mendadani diri sendiri sejak kerja di bridal. Liat2 gaun pengantin yang baru juga menyenangkan, maklum cewek.

- Jadi model dadakan. Nah ini kecentilan memang. Kalo pas sepi, nganggur, kita sering make up sendiri, heboh sendiri, trus naik ke lantai 2 minta foto rame2 :) Gratis kan ya, cuma kudu cetak sendiri hehehe
Trus kalo pas lagi butuh model gitu, kalo kepepet kita2 juga yang jadi modelnya. Gak dibayar pastinya, tapi jadi punya experience centil2an jadi model. Didandanin serius, pake gaun cantik, trus foto dengan pengarahan gaya yang diluar biasanya. Hihihi kesannya kok kecentilan ya.

- Pegawainya masih muda2. Photographernya koko2 yang ganteng2 menurutku pas itu. Sementara marketingnya cewek2 fresh graduate abis kuliah. Klop banget hahaha. Kalo masalah taksir2an ya jelas ada-lah. Kumpul saban hari gimana ga saling taksir. Tapi kalo pacaran enggak sih, cuma demen liatin aja itu koko2 bawa kamera.
Selain itu, ada standard yang jelas, kalo tukang make up itu selalu gay atau straight tapi fun. And gay itu fun to be with. Mereka becandanya memang agak menjurus porno, tapi kocak dan bikin suasana heboh. Pokoknya kalo tukang make up ga masuk, berasa bedanya.

- Pas aku nikah, hampir semuanya gratis fasilitas, sejauh emang ada di showroomku. Macem gaun pengantin, foto dokumentasi, foto pre wedding, mobil, hand buket dsb dsb. :)
Gaun pengantin ga cuma baru tapi aku bisa pilih sendiri model apa yang aku suka. Foto pre wedding, aku pilih di Bali sekalian. Judulnya ini : mumpung!

Ga fun-nya?
- Kalo ketemu pengantin yang ga ngerti maunya gimana. Gaunnya kayak apa. Satu rak dibongkar, dicoba, dilepas, dicoba lagi. Memang ga ikutan beresin gaun2nya, tapi capek juga mengarahkan pengantinnya, kan kudu sabar, pasang senyum, dan itu bisa jam2an. Memang ya ga enaknya kerja di bidang jasa tuh, kudu senyum biar lagi bad mood.

- Kalo pas HH dan pengantin spaneng semua, biasanya karena tekanan orang tua dan saudara2 tua. Kita jadi ikutan tegang, karena ga boleh salah atau telat sedikit pun. Kadang mereka bisa lo telponin kita jam 4 pagi sambil ngamuk2 minta hand  bouqet pengapit yang mana ga masuk di paketan yang di tanda tangani sendiri sama mereka. Itu gara2 mamanya ngamuk2 kok anaknya segitu bego-nya pengapit ga dikasih jatah hand bouqet. Hanya hand bouqet pengapit, tapi bikin heboh satu showroom.

-Stresnya juga kalo pas pengantin kecewa dengan hasil foto mereka. Honestly speaking, foto bagus itu tergantung juga dengan pengantinnya. Postur tubuh itu paling penting, maaf ya tapi kalo ceweknya kurus itu ngefek banget kemana2. Biarpun calon suaminya gendut gapapa, karena biasanya pusat perhatian ya di wanita. Cantik atau gak itu relatif, cuman luwes atau gak itu sangat ngefek. Ada pengantin kecil mungil cantik tapi diarahkan bisa kayak pohon kakunya.
Photographer juga manusia, liat pengantinnya cantik luwes ceking, bisa jadi mood booster buat mereka.Ini cerita photograpernya sendiri loh.Kalo pasangan pengantin menyenangkan juga bisa jadi mood booster, pulang photo mereka bisa heppy dan langsung edit hasil jepretannya.Photographer jadi akrab kan sama calon pengantin, jadi mereka sendiri kadang yang nemenin pilih foto, edit langsung, sampe ke proses album. Pokoknya privilege service.
Photo bagus juga tergantung dengan keadaan alam. Kalo pas ada awan bergumpal2 dengan indahnya, dijepret asal aja bisa bikin wow. Lah tapi kalo ga ada awan? Ya kadang terpaksa cropping awan dari pengantin lain hehehehe.

-Tes Make up juga sangat melelahkan, karena sudah kadung DP eh ternyata ga cocok ma tukang make up-nya. Karena tukang make up juga cocok2-an. Hasil contoh bagus belum tentu hasil real di pengantinnya bagus. Aku termasuk yang ga cocok. So pas merit aku cari tukang make up di luar showroomku yang aku cocok. Kalo pas ga cocok itu calon bride bisa jadi bridezilla. Dan kalo udah gitu ngapain2 juga ga enak sudah.

- Kalo ketemu keluarga yang ikut campur sampe ke akar2nya. Ikutan atur ini dan itu. Bikin pengantinnya yang awalnya bahagia jadi bete dan akhirnya bikin suasana ga enak. Misal nih pengantin udah seneng sama hasil photonya atau hand bouqet yang dipilih, eh pas keluarganya liat ada aja komen jeleklah,warna ga cocoklah, kurang rame, kurang sepi. Otomatis calon pengantin bete dong pilihannnya dijelek2in, minta ganti, yang akhirnya bikin bete marketingnya karena kudu ngerubah catetan, konfirmasi dsb dsb.

- Kadang jam kerja bikin bete juga kalo kepanjangan. Terutama kalo weekend trus ada acara.

Dan alesan terakhir itu yang bikin aku keluar dari wedding thingy.
Dengan merit dan punya anak, kerja kayak gitu gimanapun fun-nya udah ga cocok lagi.
Now here i am in industrial thingy complete with data and data and analysis and analysis :) Kangen juga duduk2 ngoceh2 tanpa beban pikiran di showroom dikelilingi wedding thingy yang cakep2, urusan dengan gaun dan photo2. Pameran wedding sampe berurusan dengan model2, bridal show. Huaaaahhhh really miss it, and im grateful udah pernah jadi bagian dari hal yang menyenangkan itu pas muda. Kalo sekarang ya ga mungkin lagi.

Monday, 17 August 2015

Udah nyoba Gojek dan Pandafood belum?

Gojek udah lama di Surabaya, tapi baru donlod aplikasinya kemaren lusa. Dan langsung langganan.
Its a very useful application for me.
Surabaya ga gitu macet, ga gitu jauh2 juga, tapi untuk orang males kayak saya yang tinggal di Surabaya barat, mau ke belahan surabaya lain itu kerasa jauuuuuh banget. Jangankan belahan Surabaya lain, wong cuma beda belokan kiri dan kanan aja males muter. Hahahaha kebacut gak seh.

Awalnya kita nyobain Panda food, and its fun!
Biasanya yah, aku rajin koleksi daftar menu resto2 deket buat delivery. Tapi herannya suka ilang dan tidak teroganisir dengan baik. Pas butuh pas ilang, pas ga butuh pas kececeran dimana2. Bukannya diberesin, malah dibuang. hehehehe
Jadi pandafood ini penyelamat untuk orang2 kayak aku gini. Yang males keluar dan koleksi menu :)
Hari minggu biasanya aku paling males keluar malem, tapi juga males masak. (kayaknya kok kebangeten dari tadi males ngapain2 mulu) Trus donlod pandafood.
Gampang banget loh, cuma nyalain location kita, lalu muncul daftar restonya, liat daftar resto-nya yang deket2, pilih menu, pilih aplikasi bayarnya. Trus tinggal nunggu pesanan kita dateng. Datengnya kurleb sama persis dengan estimasi yang diperkirakan sama aplikasinya itu. Misal nih 60 menit, beneran kurleb sejam kemudian dateng.
Akhirnya langganan dan no komplain sih sampe sekarang
Suka - nya Food Panda :
1. Porsi ga dikurangin, kalo memang banyak ya banyak
2. Restaurant kerja samanya cukup ada nama
3. Service cepat dan ga mungkin ditolak

Ga suka-nya Food Panda
1. Warung2 terkenal ga ada kerjasama dengan foodpanda hehehe

Nah, solusi-nya ya panggil Gojek, aplikasi yang baru aja aku donlod.
Awalnya pake gojek bingung juga, karena dia ada Go food, Go shopping dan go courir.
Ternyata Go Food di sby belum ada, jadi nya pake Go Shopping. Go shopping berarti membelikan kita barang dan mengantar ke rumah kita.
Go Courir arrtinya ambil barang di rumah kita untuk diantar ke alamat masing2 pesanan. - Biasanya untuk para penjual online.
Enaknya Go jek adalah kita bisa beli apa yang kita mau, pas kebetulan promo juga cuma 10.000 untu 1-25 km kalo ga salah.

Caranya sama kayak Pandafood, nyalain location, trus tinggal pesen apa yang kita mau. Bedanya adalah kita mesti kasih alamat tempat pembeliannya. Karena kan Go jek bebas, semacam kurir freelancer.
Susahnya kalo kita mau beli makanan yang warungan pinggir jalan tapi terkenal. Alamatnya ga jelas apalagi nomernya.
Gojek pertama aku beli nasi campur ngelom yang terkenal di Sidoarjo. Sekali pesen langsung dapet Gojeknya dan cukup kooperatif dengan menelepphon lebih dahulu kasih info ttg jam buka warung. Keliatannya pada langganan nasi ngelom ya, banyak yg pesen via gojek nih.
Dan sukses, 2 jam kemudian nyampe rumah dan aku bisa menikmati nasi campur ngelom legendaris.

Gojek kedua aku beli nasi cumi KH Mansyur, gak sukses soalnya ga dapet gojek.
Di refresh sampe 3x juga ga dapet. Yo weslah
Trus ganti tujuan ke jalan Bubutan, eh dapet.
Kan di Bubutan ada nasi bebek yang paling rame dan terkenal se antero Surabaya. Pesen 4 biji.
Pas nyampe udah ngarep2 bahagia. Aku sendiri cuma 1x kesono pas kuliah, tempatnya jauh, penjualnya judes yang bikin aku ga balik lagi. Tapi dengan Gojek problem solved.
Eh la kok ga enak ya? Ga ada bumbu kuningnya, dan ga meresap bumbunya. Masalah rasa masih lebih enak warung bebek pinggir kali deket rumahku.
Dan karena itu warung, jadi ga tau warung bebek yang bener gak tuh beli nya. Kalo diliat dari rasa dan kecepatan belinya sih kayaknya warung bebek pinggir jalan yang lain tuh. Hwaaaaa

Itu jeleknya Gojek kalo beli sesuatu yang ga jelas brand nya dan alamatnya. Bisa aja asal beli wong sama2 aja kok bungkusnya. Nasinya juga sama2 nasi bebek.
Jadi aku search di google dan keluarnya begini.
1. Gambar bebek tugu pahlawan di net memang ga ada bumbu kuning, dan ada 2 macem kering dan basah. Yang mana meyakinkan aku kemaren beli nya ga salah. Jarang2 bebek nasi ada 2 sambal gitu.
2. Di sekitar sono ada warung bebek lainnya hehehe

Ga tau deh, pastinya nasi bebek udah dimakan sampe abis. Kenyang ga pake sakit perut. Dan Gojek is definitely a very good idea.



Saturday, 15 August 2015

our long weekend

Long weekend ini pinginnya istirahat tenang. Jadi bela2in bikin beginian pas sabtu after half day working hour untuk bekal minggu dan senin nya.hehehe. Rencana awal bikin 3 biji, di tengah progress rumah pertama, langsung berubah rencana jadi bikin 1 ajah.
Trus twin bangun dan rebutan masuk rumah pertama yg baru jadi. Eeeeaaaaa....alamat bikin rumah kedua tapi yg besar sekalian biar bisa masuk 2 bocah balita.






Rumah kimmy

Rumah kenzo dan kayden



Thursday, 6 August 2015

Menghilangkan bekas luka di kulit

Beberapa bulan lalu, aku kan kena cacar plus alergi atau biduran yang bikin tangan bentol2 dan membekas cokelat. Aku cerita ini supaya seandainya nih ada orang nyasar dan tulisan ini bisa berguna.
Soalnya pas aku berbentol2 itu, saban hari rajin search internet untuk cari 'cara menghilangkan bekas di kulit'

Biasanya mereka menyarankan
1. Ke dokter kulit
    a. chemical peeling
    b. whitening
    c. laser
2. Tradisional
   a. Pake jeruk nipis
   b. Minum banyak air dan Vitamin E
    c. dsb dsb dsb

Option yang aku pilih adalah keduanya, karena aku desperate abis dengan lenganku.
Bagian dada sih bersih ga berbekas, herannya kok sekujur lengan masih berbentol2, dan jelas banget lo.
Aku jadi minder dan ga berani pake lengan pendek. Mau beli lengan panjang juga sayang2 duitnya, lagian ga mau ah kemana2 cuma terbatas berlengan panjang.

So, aku mulai beli masker pemutih yang aku pake seminggu 3x. Scrub sekotak gede pake seminggu 2x selang seling sama masker. Minum Vitamin E, dan air. Gak banyak perubahan menurutku, butuh waktu yang sangat lama
Plus aku ke dokter juga. Ga tanggung2, aku ke 4 dokter.
Dokter 1 gak cocok, aku cuma dikasih obat minum aja yang blas ga ada efek. Sebel, yang mana ketahuan ma dokter kedua itu obat steroid.
Dokter 2, cukup cocok sih, tapi ga suka kliniknya. Dia kasih aku chemical peeling dengan janji sekali peeling keliatan bedanya. Menurutku kok gak ya. Dokternya sih oke, baik tapi kliniknya yang dia tunjuk resek
Dokter 3 itu aku ke klinik *RH* dokternya baik, cewek, dia kasih aku obat yang ga gitu berlebihan. Sebulan nunjukin hasil sih, tapi menurutku lambat banget huuuuuhuuuuu
Dokter 4 sama2 di klinik *RH* tapi dokternya agresif banget kasih aku obat segebok sampe mahal bingit. Dan,....bukannya lebih baek, malah meradaang Hwaaaaaaa, balik ke dark spot coklat kemerahan.
Balik ke dokter 3, dia bilang aku terlalu agresif kasih obat, kebanyakan hehehe. Balik lagi ke perawatan awal yang lamaaaaa itu
Kenapa gak chemical peeling lagi? Karena chemical peeling sangat mahal dan butuh 3-4x lo baru katanya bisa vanish. 1 lengan chemical peeling Rp350.000 - 700.000 itu belum dikali 2 lengan. Habis bisa jutaan, dan dari hasil peeling pertama kok ga gitu ngefek ya?
Laser? Mahal.

OMG, udah sangat desperate jadi aku mulai melirik produk Jepang laris yang punya serum anti darkspot. Lagian aku pake salah satu produknya juga bagus kok.
So aku beli online**II anti darkspot cuma 3 ampul sekitar Rp 150.000
Sebenarnya itu serum untuk flek di muka yang membandel. Well no harm for me kan. Muka lebih sensitif dari tangan kan? Jadi aku pake saban malam itu serum.
Teorinya 1 ampul untuk 1x pake, tapi bangkrupt bok kalo kayak gitu. So aku bagi 1 ampul untuk 3x pake di dua tangan. Cuma ditotol2 yang bagian dark spotnya aja.
3 ampul untuk 6 hari, kan janjinya 28 hari ngefek tuh dan keliatan hasilnya. Entah karena sugesti atau gimana aku lihat memang ada hasilnya, ada beda. So aku beli lagi 4 ampul, trus 4 ampul lagi

Total aku beli 11 ampul x 3 kali pake sama dengan 33 malem.
Total biaya 11*kurleb Rp 52.000 = Rp 572.000 (include ongkir ya)
Cukup rutin cuma ada 3-4x skip gitu kalo pas keluar kota. Sisa 2 ampul dirumah, which means aku cuma pake 27x aja. Dan dark spotku emang vanished. :)
Sekarang udah bisa pake lengan pendek lagi dan ke Bali udah pake non lengan at all. hehehehe
Ini produknya, kalo beli online bisa beli pisah atau satuan aja



Awalnya begini di sekujur kedua lengan.  Beneran gimana g panik

Ini setelah 1 atau 2 minggu ke dokter 


Setelah pake serumnya. Lupa berapa minggu...tpi ada progress

Now its normal yeeaaay

Monday, 3 August 2015

New assisten is in da house....

Singkat cerita, suster aku balik semua #Puji Syukur.
Aku cukup yakin mereka balik sih, cuma yaaa namanya manusia kadang ragu juga. Apalagi pas pulang mereka bawa semua baju termasuk baju suster juga.
'Kok baju sus nya dibawa?"
"Mau saya benerin, di desa aja"
Yo weslah, mosok dibenerin semuanya, tapi hak nya mereka mau bawa pulang berat2 apa gak.
Belum lagi celengan koinnya juga dibawa, katanya hasil menabung selama kerja disini, lah kok dibawa pulang? Katanya balik? Emang ga percaya sama aku? Takut celengan ilang?

Tapi mereka selama libur lebaran malah yang BBM-in aku, nanya kabar anak2 (twin aja, Kimmy enggak). Trus telp, ngomong sama anak2. Kayaknya sih mereka sayang ya sama twin. Dan memang mereka balik ontime. Si Anna semi suster yang bahasanya jakarte-an udah ga balik dan bilang dari awal. Pan katanya mau sekolah.Jadi ya aku dah siap untuk ga balik.

Puji Tuhan, pembantu tersedia langsung ga pake cari2. Lagi2 anaknya kecil banget, 16 tahun.
Kalo anna dulu kan lagaknya udah mapan dewasa walopun masih 16 thn, dateng langsung main sama anak2. Gak malu2 lah pokoknya. Lah ini namanya Fitri, ndesooooo banget. Rambutnya panjang, baju berlengan panjang, roknya panjang pula. Hari2 awal isinya kalo gak kerja ya mojok telpon emaknya sambil nangis gak kerasan. #sigh#

Padahal jenjang karir si Fitri ini sudah kurencanakan lo...cieee
Tria salah satu susterku yang lama mau kawin, padahal masih 20 awal hiks...
Aku rencana pake suster 1 aja deh, si sus Puji aja. Tapi aku kasih 1 assisten dia buat nyuciin baju anak, bantuin kasih makan, bersihin kamar anak, gitu2 deh. Lagian twin udah gede, suka main sendiri kok sama si Kimmy. Minum susu juga cuma 2x, makan gampang dan lahap banget.
Eh tapi kalo gembeng macem Fitri begini kan syusah mau angkat dia jadi assisten suster. hehehe

Aku ajakin ke mall dong, biar hepi. Selama di mall tuh ya main hape melulu, sampe sebel. Udah aku kasih tau ada kali 8x, masih aja main hape. Naik eskalator...ga bisa dong, kudu dipegangin. Dan anaknya kayaknya ga tertarik mall. Tertariknya main hape aja.
'Fit taruh dulu hape nya, kalo lagi sama saya hape nya disimpen ya'
'iya'
Hape nya bener disimpen tapi 10 menit lagi dikeluarin lagi. Oh yaowooooo

Pake bahasa aku mungkin ga bisa ya, yang aku tegur susterny.
Mungkin kalo suster yang ngomongin, dengan usia lebih setara dan bahasa yang enak lebih masuk kali ya.
Aku kasih tau Puji dan Tria untuk kasih kesempatan Fitri lebih pinter lagi, soalnya aku nyerah dah ajarin dia.
Aku ga tau gimana mereka ngomongnya, tapi sehari abis diomongin langsung berubah lo.
Dia udah mau main sama Kimmy, bantu nyuapin twin, main sama anak2, dan suaranya udah kedengeran.
Pastinya udah bisa senyum dan gak mojok nelpon emaknya sambil mewek.
Ditanyain ma salah susterku pas udah seminggu, pas akhir bulan dan dia gajian speerempat dari total gaji full (kan masih seminggu)
'wes kerasan kowe?' (udah kerasan gak kamu?)
'uwes lumayan mbak ' (udah lumayan mbak)
'kok isok?' (kok bisa?)
'iyo mbak, mari gajian, nompo duit abang2 wokeh' (iya mbak, habis gajian soalnya, trima uang warna merah2 banyak )
Hahahahah, polos tenan kowe Fit, padahal baru juga seperempat gaji yang diterima, gimana kalo full? isok jantungan koe nduk