Ours

Ours

Tuesday, 8 September 2015

MOS 1999

Kalo orang bilang, masa paling hepi itu masa SMU, buat aku masa paling hepi itu masa kuliah.
Dan itu dimulai dari MOS atau dulunya kita biasa sebut OSPEK.
Ospek Ubaya ada 2 bagian, universitas dan fakultas. Yang kejem2 itu bagiannya fakultas, tapi honestly itu yang paling membekas lo, in a good way.

Awalnya kan Ospek univ, isinya seharian ceramah dari dosen ini dan itu, isi ceramahnya, lupa...
Terus juga bikin summary ini dan itu, bikinnya di rumah, sampe capek nulisnya. Zaman aku kuliah memang belum ada laptop, tapi sama aja ya, mungkin kalo pas itu ada laptop aku juga bakal bilang capek ngetiknya.
Ada kali semingguan ya kita ospek di universitas campur dengan anak2 dari univ lain.
Bosennya minta amplop, mana ga ada temen dan materinya apa udah ga keinget sama sekali.

Trus, habis ospek univ, kita digiring untuk masuk ke fakultas masing2. And its begin...
Suasananya beda banget, dateng langsung digroup2kan. Suasana fakultas udah ospek banget. Itu senior pada pake jas almamater, kesannya buat aku yang fresh graduate SMU dan ga punya jas, ngeliat senior pake jas almamater itu kereeeeen. Aku masuk kelas jurusan akuntansi yang notabene cowoknya cuma beberapa biji #kecewaaaaa

Apa dibentak2? Iya
Disuruh bawa aneh2? Iya
Pakai atribut ga jelas? Iya

Diantara ketiganya, aku paling ga setuju yang pake atribut ga jelas. Masak disuruh iket rambut seusai dengan bulan lahir. Lah bulan lahirku November, jelas mati gaya kalo kudu kunciran 11 biji. Jadi aku memalsu bulan lahir jadi Februari. Temenku malah ada yang langsung potong cepak denger rumor begitu. Nyatanya...kita cuma disuruh kuncir dua.

Bawa aneh2? Iya sih ngerepotin, harus semuanya berwarna biru langit, sesuai warna identitas fakultas Ekonomi Ubaya. Biru langit apaan? Langit pas apa? Biru langit bias banget, jadi aku cuma mengekor mahasiswa lain beli bahan2 dengan warna yang mereka beli. Maksudku kalo salah ya salah bareng.
Aku begadang sampe jam 2 pagi, guntingin papan dengan ukuran tertentu sampe ke mili2-nya saking takut salah. Gunting2 pita, apa lagi ya? Pastinya begadang lah sampe jam 2 an, sambil telpon2an dengan temen SMU yang sama2 masuk Fakultas Ekonomi. Sambil ngomel2 dan gosipin senior mana yang ganteng. hehehe. Telponnya pake telpon rumah lah, zaman itu pulsa hp mahalnya minta ampun. Udah punya HP sih pas itu. HP Nokia sejuta umat, 5110 kayaknya, warna merah :)
Kita juga disuruh pake short hot pants item untuk mempermudah gerak. Karena punya cuma 1, aku pake itu 3 hari tanpa dicuci, sampe gatel2 merah2.

Dibentak2? Jelas, biasanya pas lagi inspeksi / sidak/ atau apapun itu namanya. Mereka namanya sie keamanan, judes2 yang cewek, ngeliat mereka jadi keinget Gerwani di film G30S/PKI hahahaha
Sementara yang cowok sangar2, model jas dengan lengan dilinting, kacamata item., minus rokok soalnya ga boleh. Mereka masuk sambil bentak2, gebrak2 meja, ngeliatin tas kita isinya apa aja. Mereka pula yang ngatur kita keluar kelas biar tertib. Aku pribadi sih tau lah mereka cuma gertak sambal. Aku yakin 99% dari mahasiswa baru juga ngerti. Tapi yang 1% yang ga gerti itu ada lo. Temenku sukses pingsan saban sie keamanan masuk kelas. 2x pingsan kan, hari ke 3 sebelum sie keamanan masuk, dia dikeluarin biar ga pingsan lagi.

Manfaatnya? Harusnya ga ada ya, mau kata orang biar disiplin lah, biar apalah, nooooo its a lie, buat aku pribadi sama ga adanya dengan mos universitas yang sama sekali terlupakan. Tapi...MOS Fakultas ku sangat berbekas di hati. Biar kata orang bilang ga bermanfaat, tapi we enjoy it. We disini maksudnya aku dan banyak temenku. Pengalamannya kali ya, dan kebersamaannya, acaranya....
Begadang pagi2 sambil telponan nanya 'kamu ngerjain sampe mana?' sambil ngomel2 ga jelas
Ke kampus kuncir 2 sambil digelantungin papan segede gaban isi nama dan foto
Cekikikan pas sie keamanan masuk...ya kita ga takut lah ya, cuman males aja kalo kena hukuman macem2. Males ngerjainnya, jadi terpaksa nurut. Hukuman fisik ada sih, squat jump, biasanya cowok2, dan setauku hitungannya manusiawi (soalnya tahun berikutnya aku jadi panitia ospek)
Belum lagi acara kompetisi antar kelas yang seru dan bikin panas hati kalo kalah dari kelas lain. Kompetisinya ada yel2 kelas, acara persembahan berupa drama, lipsync sampe ke olahraga. Menang ga dibayar tapi kalo kalah bisa panas. Bela2in lo kita latian di kos temen terdekat sampe malem2 supaya menang. Tereak2 sampe suara serak, trus ngoyo ikutan pertandingan biar menang. Aku ikutan cheerleader...bayangin ! Habis sepak bola ga bisa, basket kependekan, voly ga diterima, catur ga keren. Ya cheerleaderlah. Latian panas2 di siang bolong sampe item. Beneran item kebakar abis. Mamaku sampe marah2 ngomel2 liat anaknya item kayak monyet. Kalo dipikir2 kerasukan apa aku dulu ya bisa ngotot demi fakultas sampe kayak gitu. hahahaha
Kebersamaan yang kayak gitu yang bikin kita akrab dan gap antara senior junior jadi lebih pendek.

Selesai ospek, kita masuk kuliah beneran dan suasananya beda sekali. Antar sesama sangat cuek. Kita maharu (mahasiswa baru) habis ospekan dan habis tanding olah raga persahabatan masih akrab.. Saling sapa kiri kanan, tapi acara saling sapa itu semakin tahun semakin jarang. Itu di fakultasku sih. Jadinya kita ngegroup sendiri2 dengan skala kecil.

Aku pribadi prihatin dengan Ospek zaman sekarang yang main fisik (liat dari gambar2) sampai ada yang memakan korban segala.Ga tau itu panitianya gimana bikin settingannya kok sampe memakan korban. Apa panitia panas ya soalnya juniornya ngelawan mulu, trus kasih hukuman ga tanggung2 biar kapok. Dulu sih kita kalo juniornya udah nantang2, biasanya pendekatannya beda. Kalo dikerasin jelas ga mempan, yang ada malah panas sendiri, biasanya dideketin as a friend biar nurut, rata2 berhasil, dan tahun depannya jadi panitia ospek...sie keamanan :) Trus liat di gambar2 net maharu konyol2 dengan atribut ga keruan gitu jadi keinget modelku dulu yang sumpah malu pas ke kampus kunciran 2, tapi kalo keinget ospek-ku 1999, aku bersyukur masih bisa ikut merasakan ospek.