Ours

Ours

Wednesday, 21 October 2015

Fun Weekend 2

Postingannya untuk Fun Weekend baru 2x, bukan berarti saban weekend ga fun lo :) Cuma weekend kali ini agak special dari biasanya.

1. Spesial soalnya ga ada baby sitter #no nanny no cry
Tiba2 aja baby sitter ku satu2nya minta pulang karena neneknya meninggal. Waduh, langsung spaneng, soalnya mbak2 di rumah masih sebulanan aja. Mana bisa ngasuh twin dan Kimmy.
Terpaksa import supervisor - ama-nya anak2 atau mamiku.
Gimana lagi...kalo kepepet, memang orang tua selalu bisa diandalkan. Hehehe, thanks to mami


2. Pakuwon Golf.
Ada acara di gereja tentang pertandingan olahraga, namanya United  Cup di Pakuwon Golf Surabaya.
Sudah bisa diduga kalo acaranya pasti rame, tempatnya panas dan sesak. Namanya juga gelanggang olahraga. Tapi pingin juga kasih experience ke anak2 tentang real pertandingan olahraga macem bulu tangkis, pingpong dsb.
Ramenya kayak gini



Walaupun endingnya seperti yang bisa diduga...kita bertahan ga ada sejam disono. Dengan Kimmy yang ngomel2 katanya ga menarik dan twin yang kayak belut naik turun kursi dengan bersimbah peluh. Oh well, this is not fun. Akhirnya kita keluar ruangan dan lari2 di lapangan golf...sampe Kayden mimisan. saking panasnya.
Bwahaahaha

Ga lupa biarpun udah kucel kuyub ya foto duluuuu
3. Rodeo Prambanan Residence
Ini benernya bukan acara permainan atau gimana, ini acara open house hehehe. Cuma pas di BM kok kayak menarik ya. Ada acara naik andong, perah sapi, bazaar kekinian, games for kids, sampe dikasih anak ayam. Masih ada icip2 susu murni gratis dan steak Platinum grill.
Hohoho asik banget, sayang ga banyak foto karena menangani 3 anak itu ga gampang bro. Satu ke kiri satu ke kanan, satu ke depan. Kitanya bingung ngikutin yang mana.
But it was worth to wait, mengingat acaranya baru jam 3 dan jam 2 kita udah kelar makan dan kelar ke gereja.
Kita dtg paling awal, langsung disambut sama marketingnya. Kita diajak liat rumah contoh yang langsung bikin jatuh cinta, sayang oh sayang harganya mahal banget. Ke rumah contohnya naik andong dong. Kayden sumringah dah naik andong, habisnya ga pernah. Kenzo duduk didepan dengan Sam, mereka menyaksikan langsung horse nya pup gede2. Hahahaha
Setelah muterin rumah contoh kita main games, karena sepi banget, menang ga menang kita dapet stamp. Aturannya sih kalo menang di 3 permainan bisa dpaet anak ayam. Tapi anak2 dapet semua, walaupun Kenzo lempar bolanya ga napsuin gitu, dan Kayden malah ga main sama sekali. Anaknya sangat girang bisa main perosotan di playground mini disono. Sementara Kimmy udah lepas bebas muterin arena sendirian. Aku dan Sam kerepotan jaga anak sambil dirayu2 buat beli rumah, eeeeea
sejak awal Sam udah melarang anak2 utk bawa pulang anak ayam. Tapi begitu kiddos liat anak ayam...lupalah sdh larangan bapaknya. Dasar anak kota ga pernah liat ayam, girang banget mereka liatin anak ayam. Dan akhirnya bawa pulang 3 biji anak ayam kuning2. Kita ga jadi perah sapi soalnya bapaknya anak2 udah mecucu aja dengan tambahan penghuni rumah mini2 kuning2 dan ribut menciap2. Sementara anak2 udah ga sabar pulang dan piara ayam.
Oh well its a very fun day afterall. Gak perah sapi gapapa wes.
Dan karena anak2 ga bobok siang, acara menina bobokan twin jadi easy peasy. Cuma butuh 15 menit sebelum merka totally sleep, padahal 2 hari sebelumnya mereka baru bener2 bobok jam 10 malem ☺. Thats made my weekend perfect eventhough nanny excluded. Btw malem itu nanny nya twin balik doooong, 2 hari lebih awal dari yang dijanjikan. Completely perfect.


Liat kenzo nyoba serok anak ayamnya biar masuk kantongan



Welcoming our new family member. 

Thursday, 8 October 2015

My Rebel (2nd born)

Edisi 2....

Dari babyblue yang sebelumnya, bikin aku dan Sam pengalaman.
Kelahiran kedua ga mau lah pokoknya kena baby blue lagi.
Karena udah rumah sendiri, harusnya kemungkinannnya kecil ya? Tapi tetep aja semua pada takut aku kena baby blue

Jadi apa yang dulu bikin aku ga happy, dihindari.
Termasuk koleksi 2 sus sekaligus dan ga sekamar dengan bayi. Apalagi ini 2 bayi langsung, ga ngebayangin gimana tingkat baby bluesnya.
Pulang RS, cuma bawa Kenzo karena Kayden harus ngamar, BBnya kurang banyak dan harus inkubator pas itu. Nyampe di parkiran, Sam langsung bilang, ' mau makan mana? makan luar yuk?'
Aku ternganga, baru 3 hari lahiran dan caesar mau ke restoran? Jahitan masih belum kering, jalan masih susah, mau ke restoran??? Jadi aku tolak mentah2 kebaikan hatinya.

Sampe rumah, susternya langsung sigap ngambil Kenzo supaya aku istirahat. Suster nya kebetulan suster lamanya Kimmy jadi tau history-ku.
Mama mertua ga paksa aku makan ayam obat dan sejenisnya, cuma kasih aku sebotol arak. Diminum kalo perlu aja katanya. Mama aku ga paksa ASI atau pasang bebetan perut pakai kain panjang, sebisanya aku ajah. Bwahaahahaha beneran pada takut semua.

Aku ga pake kain panjang, cuma bebet biasa aja. Ga makan ayam obat, cuma makan biasa aja. Ga sekamar sama Kenzo, jadi aku bobok nyenyak sampe jam 8 pagi kadang jam 9 pagi. Nonton TV atau baca buku sesukaku karena udah ada 2 suster dan rumah sendiri jadi lebih bebas mau ngapain aja. Bener2 ratu.
Aku bahkan pergi2 sesuka hatiku, untungnya masih takut setir, jadi pergi2 ga sesering yang aku mau.

Hasilnya? Aku ga babyblue, tapi aku masuk angin.
Badan gemeteran, kedinginan, pucet pasi. Itu baru semingguan keluar dari RS. Aku memang semingguan itu bolak balik RS jenguk Kayden yang ketinggalan di RS. Bawain Kayden ASI skalian jalan2 dan beli susu tambahan buat Kayden. Lagi2 susu khusus yang mahalnya ajubileeeeeh.
Aku tepar lagi walaupun ga separah kelahiran pertama.

Terlalu dipingit ga bagus, tapi terlalu bebas juga ga bagusssss.Hahahaha
Apa yang orang tua kasih itu bagus kok sebenernya. Jadi sedikit nyesel ga makan ayam obat rutin atau bebetan kain panjang. Tapi sekali lagi, ada alternatif lain yang bisa dicapai untuk tujuan yang sama. Misalnya bebetan kain panjang supaya perut ga besar....itu bisa via olahraga rutin. Trust me, pengalaman pribadi.
Mamaku ngeri liat perutku abis lahiran kembar, ngeri banget, aku aja ngeri. Baliknya susah, boro2 balik, kembali 70 persen aja udah bagus.
Tapi via orlah raga bisa kok. Proved! Balik 100 persen, bahkan sekarang perutku lebih berotot dari yang dulu. Belum sixpack, but will be :)

My Babyblues (1st born)

Ini sebenernya udah cerita masa lampau, tapi cerita aaah buat kenang2an, biar ga lupa.
Aku udah denger yang namanya baby blues udah sejak zaman belum nikah kali ya. Dan ga habis pikir, gimana mungkin seorang ibu bisa membunuh anaknya sendiri karena baby blues. Ditimpali pula oleh mamaku yang sama2 ga habis pikir tentang babyblues, dia bilang mama zaman sekarang manja2. Punya anak ya punya aja, kenapa pake nangis2 segala sih? Apalagi sampe benci sama anaknya? Setujuuuu mami

Pas hamil, cecenya Sam yang singaporean juga kasih wejangan, nanti kalo istri loe lahir, hati2 ya, jangan sampe kena baby blues. Aku cuma ketawa aja, walopun dia cerita kalo babyblues itu perihal yang cukup serius dan ga ditanggapin serius oleh orang2 biasanya, ya kayak aku begini hehehe.
Tetep aja cengengesan, aku udah siap banget punya anak, wong kepingin. Dan Tuhan kasih kok pas aku memang kepingin. Bayangan punya baby yang lucu, berdua di kamar siang2 pas cuti 3 bulan, bangun malem2 nyusuin, adalah bayangan yang menyenangkan dan aku pingin yang kayak gitu. Pokoknya udah ga sabarlah anaknya lahir.

Pas hamil aku bahagia sekali, makan banyak2 sampe kayak kudanil. Diperhatikan kiri kanan, bahkan orang ga kenal sekalipun banyak yang nanya 'berapa bulan?' 'cowok atau cewek' dsb dsb. Berasa selebritislah pokoknya. Mertua liat aku keranjingan jeruk sampe beli rutin dus2an buat aku. Asupan gizi lancar jaya, malem2 nyanyiin janin biar pinter, lagu yang sama berulang2 setiap malem, sekalian mau nge test, ini baby pas lahir inget gak ya lagu yang aku nyanyiin ini?

Pas lahiran..bahagia sekali, dan masih ketawa dengan baby blues. Kimmy kecil lahir prematur 7 bulan, kecil mungil tapi puji Tuhan semuanya sempurna. Ga ada acara pake inkubator, walopun Kimmy paling kecil sendiri di ruangan bayi. Di RS aku juga masih sangat bahagia, makanannya enak2, banyak kado, banyak yang jenguk. Dan karena lahiran normal aku ga ada kesakitan sama sekali pasca lahiran. Proses lahirnya Kimmy pun cepet banget, jam 10 malem masuk RS karena ketuban pecah, jam 1-2an tengah malem mules tiada tara, eh jam 04.30 nongol si Kimmy. Cepet kan?

Karena anak pertama, aku dirawat sama mama sendiri di rumah mama. Karena waktu itu aku masih menumpang di rumah mertua. Ga mungkin mamaku umpel2an di kamar ku yang kecil.
Rumah udah di set sedemikian rupa. Kelahiran Kimmy yang tiba2 agak bikin panik segala pihak, tapi Sam udah siapin bed dsb di rumah mamaku. Jadi pas ke rumah mama bawa bayi, semua sudah siap.
Nyampe rumah, taruh Kimmy di bed, liatin sebentar....trus aku kerasa....hampa.
Eh beneran lo, hampa gitu aja. Kayak ga tau mesti ngapain.
Sam pulang kerumahnya, mamaku udah siapin masakan, aku makan, sambil tetep kerasa hampa. Aneeeeeh banget.

Padahal disana aku dirawat baik2, juga aku panggil mbak pijet untuk menguruskan badan itu lo. Makan tinggal makan, bangun malem juga gantian dengan mama. Tapi aku kerasa hampa.
Sam dateng hampir setiap malem pulang kerja. Aku tau dia capek juga musti mampir2 gitu. Dan setiap Sam dateng aku nangis. Mamaku sampe heran2 ngapain juga aku nangis.
Semua rasanya ga menyenangkan, mama mempraktekkan acara bebat pake kain panjang. Itu aku ga suka, panas ribet. Itu bikin nangis juga.
Mama paksa aku untuk ASI, tapi ASI ku sulit keluar, dan Kimmy bayi prematur yang sejam sekali harus ada susu masuk min 20ml. Dan itu bikin aku nangis stres. Karena Kimmy ga mau breastfeeding at all, biar kecil nangisnya kenceng bikin bising. Kimmy bayi kecil prematur yang a bit demanding, nangisnya sering. Dan karena prematur, ada target BB yang harus dicapai. Susu formulanya aja khusus yang mahalnya ajubileeeeh.

Ngeliat aku nangis2 terus, Sam ajak aku makan di luar. Biar relax, padahal baru seminggu, kan tekadnya sebulan ga keluar rumah. Juga dia kasih aku babysitter biar aku happy.
Pas aku keluar makan, aku malah keinget Kimmy di rumah, sendirian (padahal ada oma dan akongnya lengkap) dan aku sediiiiiiiih sekali. Ngerasa bersalah ga ajak Kimmy makan, padahal anaknya belum bisa makan. Pas ada baby sitter dateng trus gendong Kimmy dengan penuh kasih sayang aku nangis dan sediiiiiiiiih sekali karena Kimmy digendong baby sitter. Rasanya merasa berdosa soalnya ga merawat anak sendiri.
Nah lo serba salah, kiri salah kanan salah.

Akhirnya belum genep sebulan aku pindah ke rumah mertua lagi.
Bahagiaaaaaa awalnya, bisa kumpul sama Sam lagi. Bisa terwujud impian malem2 begadang nyusuin, bisa siang2 di kamar sendiri sama Kimmy.
Aku rasa udah beres lah ya semua persoalan. Dan belom ternyata.
Siang2 juga mati gaya di rumah mertua, aku terbiasa kerja sekarang di rumah aje sama baby satu yang banyakan boboknya kalo siang. Cuma heppi dikit kalo suami pulang kerja dan bertiga di bed. Itu juga bentara aja, karena biasa bobok berdua sekarang bertiga, sempiiiit.

Nangis lah aku. Bangun malem ga seindah dulu pas masih muda begadang nonton TV. Jadinya malah ngantuk dan pingin ngamuk, Siang2 panas menyengat sambil mati gaya juga ga enak.
Endingnya aku sakit.
Demam sampe 41 derajat, diare, muntah2.
Ke 2 dokter dan ga ada yang tau aku sakit apa. Muntaber bukan, demam berdarah bukan. Tapi demamku makin tinggi sampe dehidrasi. Aku bilang dehidrasi karena tenggorokan kering mulu.

Ngamar deh.
Ngamar di RS tanpa ketahuan sakitnya apa. Di RS aku nangis semaleman karena ninggalin Kimmy. Mana ngamar di RS kalo bukan melahirkan, makanannya ga enaaaak.
Terutama kalo diare kali ya, yang lain makan puding susu aku dikasih kentang rebus. Literaly cuman kentang direbus gitu aja. Temen sekamarku sampe kasian banget liat aku nangis mulu.
Aku nanya ' sakit apa ce?'
'Sama kita, diare, tapi aku udah sembuhlah, besok pulang;
'oooo...udah berapa hari ce?
'aku seminggu udah'
Bwaaaaa, nangis lagi deh aku, ngebayangin seminggu di rs.

Entah di titik mana aku sadar kalo aku ini babylues. Tapi di RS itu aku kayaknya mulai sadar aku ini kena babyblues. Walopun bukan tipe yang mau membunuh anak sendiri hehehe
Jadi aku minta pulang paksa.
Setelah 2 malem di RS, trus berdikusi dengan suami akhirnya diputuskan begini, siangnya Kimmy di rumah mamaku untuk dirawat dan aku bisa istirahat siang. Malemnya Kimmy dibawa ke rumah mertuaku untuk bobok dengan aku. Begitu terus selama 2 minggu, and it worked.

Karena siangnya aku istirahat cukup, malemnya aku ada kekuatan begadang. Beneran sesuai cita2ku begadang sambil nonton TV dan nye-nack. Suster harus bangun jam 4 pagi untuk gantiin aku. Aku jam 12an gitu bobok sih, tapi Kimmy kecil ini bawel minta ampun. Apalagi dia masih harus disusuin 2 jam sekali. Jadi walaupun aku bobok baru jam 12 malem tapi jam 2 bangun lagi untuk kasih minum, nah jam 4 seterusnya aku bisa bobok nyenyak.

Bulan kedua aku dah mulai menikmati ritmenya. Apalagi Kimmy bukan bayi yang doyan bobok.
Jadi siang2 gitu udah mulai ada mainan, ga mati gaya lagi.
Pas udah happy dan mulai menikmati ritmenya......masuk kerja, hahahahaha

Tapi dari pengalaman itu, aku ga meremehkan lagi kekuatan babyblues. Bisa bikin orang ngamar soalnya. hahahaha. Kenapa ya aku sampe babyblues? aku cukup yakin bukan karena aku kualat ngetawain babyblues.  Tapi lebih karena wanita zaman sekarang beda dengan zaman dulu. Wanita zaman dulu lebih pasrah menerima nasib dan memang banyakan home mom. Wanita sekarang walaupun endingnya ibu rumah tangga, tapi banyak sekali yang awalnya kerja dulu. Mereka tentunya ada kesibukan dan mandiri. Mau ngopi ya ke cafe, mau tidur ya tinggal geletak aja. Kesibukannya juga dengan usia sejenis. Dan trus tiba2 harus di rumah dengan bayi yang nangis kenceng ga selesai2. Tiba2 ada satu manusia yang sangat bergantung pada kita, kadang sampe mau pup kudu ditahan dulu demi manusia kecil ini nangis soalnya pup duluan. Tengah2 baca buku, kudu berhenti untuk ngurusin si kecil.
Yeah mungkin aku yang egois ya, biasa semuanya semaunya sendiri. Trus ada makhluk kecil yang kebergantungannya luar biasa, mau dibenci gak bisa, soalnya kadung sayaaaaaang banget. Jadi serba salah dan akhirnya stres sendiri hehehe.







Thursday, 1 October 2015

Hukuman buat anak

Zaman dulu ya, pas aku masih kecil, kayaknya hukuman yang lagi ngetrend itu adalah hukuman fisik. Walaupun semakin besar semakin jarang, tapi ingatan akan sabetan kemoceng itu masih membekas di hati lo. Efektif sih, aku jadi takut dan mikir untuk berbuat salah, tapi karena aslinya pendendam, sampe sekarang kadang masih sakit hati lo kalo keinget sakitnya. Lebai ya.
Setauku juga temen2ku pada pernah dikasih hukuman fisik sama orang tuanya. Kadang kemoceng, kadang sapu lidi. Kalo gagang sapu ijuk belum pernah lihat sih, emangnya arie hanggara kali ya.

Inget Arie Hanggara kan? Walaupun aku masih kecil, tapi cukup demen baca koran, jadi kenal lah sama ari hanggara. Ada juga filmnya kan, aku nonton lewat video kalo ga salah. Anak kecil item kurus rambutnya kriwul2, yang sendu banget karena ga dikasih makan dan dipukuli mulu.

Sejak punya anak, aku yang ga sabaran ini sebenernya pingin juga menerapkan hukuman non fisik ke anak. Yang dari internet itu aku coba untuk contoh habis2an. And it so damn hard hahahaha
Bukannya aku ga sayang lo ya, biasa habis hukuman fisik itu aku menyesal luar biasa.

Hukuman yang aku kasih sih ga se expert orang tuaku dulu. Salah satu alesannya adalah aku ga punya kemoceng juga, hehehe
Penerapannya pun berbeda2 antara anak yang satu ke yang lainnya. Entah kenapa hukuman ke Kimmy ini aku terapkan lebih tega dari yang twin. Bukan kejem lo, aku ga pernah pukul Kimmy keras2, paling banter juga pukul bokongnya atau telapak tangannya pake tanganku sendiri. Biasanya hukuman fisik-ku itu berdiri hadap tembok, khusus buat kimmy hukumannya berdiri hadap kamar mandi. Soalnya anaknya gampang muntah, biar gampang bersihinnya kalo dia muntah.

Sejak umur 2 tahun, Kimmy yang keras kepala ini sudah beberapa kali berdiri di depan pintu kamar mandi sebagai hukuman. Anaknya nangis histeris, sampe aku sendiri takut dia pingsan. Sementara karena waktu itu masih nunut di rumah mertua, mertuaku berdiri sambil ngomel2 di belakang Kimmy. Bilang anak masih sekecil itu kok dihukum sampe lama gini dsb dsb. Well darah mudaku masih merajalela pas itu, seiring dengan betapa keras kepala nya si kimmy.

Semakin besar Kimmy semakin bisa dikasih tau, jadi hukuman berdiri di depan pintu udah hampir ga ada lagi. Sejak dia 4 tahun mestinya udah hampir ga pernah ya. Tapi keras kepalanya masih lo. Tantrumnya tambah besar walaupun jarang tapi tambah menjengkelkan.
Papanya yang sayang setengah idup aja bisa marah luar biasa.
Kimmy kalo tantrum itu dia bisa meraung2 jam2an, sampe mukanya biru, ngomongnya diulang2 sampe dapet apa yang dia mau.Mampus ga seh? Untungnya jarang2 kayak gitu.

Semakin dia besar hukuman Kimmy lebih ke arah tidak mendapatkan apa yang dia sukai. Dulu sih seringnya no TV no Ipad for a week. Eh dia kayaknya semakin terbiasa aja lo. Ga ada ipad ga ada TV is no problem, dia cari gara2 ma adik2nya sampe rame dan nangis semua. Kyaaaaa
Dan Puji Tuhan baru2 ini aku bisa dapet hukuman yang pas buat dia. Gara2nya nih, Kimmy menghilangkan pianika di sekolahnya. Aku marah luar biasa dong, sekolah baru 6 bulan masak pianika udah beli 3??? Emang pianika harganya gobanan? Aku kasih hukuman jam boboknya disamain sama adiknya, yaitu jam 8 malem selama seminggu. Yaaaah mukanya langsung sedih banget, aku lupa kalo Kimmy itu doyan melekan. Dia males banget kalo disuruh bobok siang atau bobok jam 9 malem Dia sanggup bobok cuma dikit aja, ga harus 8 jam apalagi 10 jam. Ada aja alesannya dan tingkahnya untuk bobok diatas jam 9. Dia bikin rutinitas2 sendiri yang bikin dia sibuk dan akhirnya bobok jam 9.30 malem. Antara lain, minum harus dari botol papanya, berdoa, cium pipi kanan kiri, sederet kalimat bye2 dari berbagai bahasa, panggil susternya untuk pamitan, ngecek satu persatu bonekanya, selimutnya kudu rapi ga ada jejak apapun, sampe ngecek bekal buat besok sekolah.
Dan itu dilakukan saban malem.

Kemaren lusa, Kimmy ga makan sayur pas sekolah, aku kasih aja 1 hari tambahan hukuman bobok jam 8. Guess what? Dia bete luar biasa dan nawar hukuman lainnya aja. Oh well, ternyata ini to hukuman yang pas buat dia. Makan malemnya jadi selalu abis, walaupun include sayur yang dia ga suka saking takutnya bobok jam 8. Biasanya kan dia ratu komplain dan ratu negosiasi. Ada aja caranya biar sayurnya sisa. hehehe

Lain Kimmy lain pula Kenzo dan Kayden. Kenzo jauh lebih sensitive. Kenzo pernah aku pukul keras2 bokongnya, sampe merah. Dan ternyata anak ini sangat perasa, dia nangis lamaaaaaaa sekali dan muntah2. Sesenggukannya lebih dari setengah jam, dan sendu sekali mukanya. Kalo liat aku dia bisa mewek lagi keinget yang tadi2, dan buyar sudah nangisnya.
Kenzo ini tekadnya adalah ingin jadi anak baik2, jadi kalo dibilang Kenzo is not a good boy dia sedihnya luar biasa, dan bisa nangis juga. Jadi sekarang aku jarang memang marahin dia, apalagi hukuman fisik macem berdiri atau pukul pantatnya. La wong cukup dikasih tau ' Kenzo kalo mau jadi good boy harus begini....begitu...dan anaknya nurut'
Beneran Kenzo ini anaknya gampang banget ngurusinnya ehehehe

Kayden di lain pihak dari kecil udah keliatan darah 'Kimmy-nya'
Rebel banget, mana dia cowok pula. Kayden persis kayak Kimmy kecil, stubborn luar biasa, dia kan yang kecilnya dulu gulung2 di segala tempat kalo dia lagi bete.
Sekarang tingkahnya udah ga gulung2, Kayden sekarang doyan main tinju dan mencibir. Pokok kalo dia ga suka dia langsung hajar, tinju, cubit, tendang. Kalo dia aku pukul telapak tangannya dia akan nangis dan...bales mukul mamanya! Itu yang ga ada pas Kimmy kecil.
Tapi entah kenapa rasa sabarku ke Kayden ini jauh lebih panjang. Kayden mungil sendiri dan di mataku dia imut dan lucu, termasuk kalo lagi marah dan emosi. Mana ngomongnya belum banyak, jadi kalo ngomel dengan suara kecilnya itu bikin orang ketawa.
Dan dengan Kayden ini aku lebih mempraktekkan kata orang di net. Yang harus ngomong positif lah, yang ga boleh mukul lah. Biasanya kalo dia udah mau pukul gitu aku peluk sampe ga bisa mukul lagi.
Pernah juga sih aku kunci di kamar berdua pas dia emosi, Kayden kecil malah tambah emosi. Dia pukul mamanya dong, dan aku pura2 sedih dan sakit. Kayden jadi diem, dia liatin aku ga pake mukul lagi. Aku ga sabar nunggu reaksinya....tau gak habis itu reaksinya apa? Bukannya berhenti marah atau peluk mamanya say sorry, dia ambil Ipad nya di meja, naik ke bed dan main Ipad.

Tapi yang diatas ga sering, seringnya aku teriak 'Kaydeeeeeeen' kalo pas dia rebut barang siblingnya. Endingnya? Ya nangis lah semuanya.
Intinya apa ya? Intinya sih setiap anak beda2, yang di net2 itu bagus sih mungkin kalo dipraktekan secara konsisten. Sayangnya aku bukan mama yang sempurna, mana bisa sabar2 gitu kalo pas lagi capek dan emosi. Yang ada ya short cut way, teriakin nama anak yang lagi bandel hehehe. Mungkin kalo twin besaran lagi, aku lebih bisa mempraktekkan hukuman2 dengan cut apa yang mereka suka kayak Kimmy.