Ours

Ours

Monday, 30 November 2015

Looking forward fo a great year ahead

Akhirnya ke 35 juga, berasa tambah tua.
Udah sering kecapekan hahaha emak2 banget.

Jatuhnya karena pas hari Minggu jadinya lebih santai, walaupun kita punya ritual kasih kue pagi2 beserta lilinnya, tetep aja kerasa spesial pas Sam dan kids bawa kue-nya.
Kue nya aku pilih sendiri, lengkap detail jadi ga salah2 lagi hohoho.
Pagiiii banget aku bangun trus nanya 'mana kue-ku?' hahahahaha
Karena ga sabar, aku keluar kamar, soalnya kok ga ada kue sampe jam 7 pagi lebih. Sam sama kids keluar dari kamar anak bawa kue lengkap dengan lilinnya.
Predictable but still very happy, maklumlah cuma setaon sekali kan.
Masih muka bantal semuwa

Kayden kepo banget suruh kita2 foto 'foto duyu...foto duyu..' yup dia belon bisa bilang L
Sementara Kenzo berderai air mata pingin tiup lilinnya. Akhirnya kita tiup lilin ber 5. Tapi at the end, Sam nyalain lilinya lagi, and make a wish.

Siangnya makan2 kayak biasa di hari Minggu after church, tapi kita makan di restaurant doyananku, makanan aku pilih semua kecuali sup-nya. Aku memang ga pingin dirayain yang gimana2.
Malemnya malah makan di rumah biasa aja pake gojek, lagian besok Kim ada final test, kudu belajar dia.

Tapi bahagia banget kemarin, ngerayain bareng keluarga yang i love the most.
Thank you Jesus for giving me a great family and a blessed year. And yes i am looking forward for another great year ahead with Sam, Kimmy, Kenzo and Kayden.

Hari ini, ada sweet surprise dari tim sekerja.

I'm so blessed! Senin2 jutek, ada sweet surprise. Thank you guys.

Thursday, 26 November 2015

Birthday Party Trend

Minggu ini sedang panen bday party. Seminggu ada 3 undangan sekaligus. Mungkin ya kalo hamil itu menular, 1 hamil bisa susul2an dengan lainnya. No wonder ultahnya pun deket2an hihihi
Dekornya bagus ya?
Secara global sih, semester kedua tahun ini banyak banget yang ulang tahun. Ulang tahun yang dirayakan yang aku maksud disini adalah ultah anak setaon. Kalo ultah yang diatas setaun ya di school-nya twin hampir saban minggu ada aja undangan ultah yang dirayain di sekolah.

Bukan kewajiban sih memang untuk anak setaon dirayakan gede2 gitu. Anaknya loh ga ngerti apa2, si Kenzo malah bobok pas pesta lihat disini, sisanya kebanyakan cranky kalo aku lihat, soalnya udah capek dan lewat jam boboknya mereka. Tapi tetep aja, buat kenang2an dan karena biasanya anak pertama dirayain otomatis anak kedua dan ketiga dirayain juga biar adil. Kenapa anak pertama dirayain? Yah macem2 ya, bisa karena euforia komunitas, karena semua dirayain ya kita kepingin juga anak kita dirayain. Tapi semuanya balik ke ortunya masing2.

Nah, aku sendiri demen hadir di pesta anak setahunan begini, karena biasanya bikin pestanya niat banget. Dari dekorasi, hiburan sampe goodie bag-nya dikemas lucu2 dan sesuai tema pula.

Apalagi kids, terutama Kimmy. Dia demen banget maju ke panggung untuk jawab2lah atau ikut lomba biar dapet hadiah. Saking banyaknya hadiah akibat dari maju panggung, aku punya koleksi 1 laci full isi stationary, kotak makan, botol minum, pensil warna, sampe lego2 mini. Lumayan buat kado ultah temen2 twin di sekolah. hihihi. Kalo Kimmy udah jarang banget dapet undangan ultah.
Kalo twin demennya sama playground dan bounce castle di area bermain. Habis makan pasti balik nya kesono lagi kesono lagi.
Maju depan is a must! Biar dapet kado itu prinsip si Kimmy
Trendnya pesta anak setaunan ini beda2 lo, kayak pernikahan aja trendnya beda2.
Kalo zaman Kimmy dulu pestanya lebih sederhana, masih belum ngetrend itu sweet corner atau photo corner. Dateng ya badutnya yang entertaint pake balon2 yang bisa dibentuk. Trus acara semuanya diserahin ke badutnya dari awal sampe akhir. Sudah ada tema2 gitu sih.
Yang atas tuh twin jadi gnome, and Kimmy jadi fairy + face painting

Zaman twin udah lebih keren. Udah ada sweet corner, ada photo corner sepuasnya (yg photo kebanyakan temen emaknya pada centil2 semua), ada playground corner, dan outfit yang disesuaikan dengan tema. Misal temanya cowboys gitu, yang dateng dikasih pin bintang, atau kalo temanya hawai, yang dateng dikasih bando bunga, jadi biar nuansanya masuk. Tapi tetep aja entertainmentnya ya badut tadi itu, dari awal sampe akhir.
Wajib! foto corner doloee
Akhir2 ini udah berubah lagi lo. Badutnya udah bergeser ke MC biasa. Jarang banget aku liat anak setaunan pake badut. Entertainemtnya kebanyakan udah lebih disesuaikan dengan acara televisi kabel. Hi5.
Ada 5 orang cowok cewek nyanyi live show dan suara mereka bagus2, mereka dance ala Hi5 dengan lagu Hi5 pula. Outfitnya disesuaikan dengan tema dan niat abis. Misal temany fairy, mereka beneran berkostum fairy pake sayap warna warni. Kids? ikutan nari ala Hi5 yang rata2 mereka pada hapal semua. Kalo untuk yang masih dibawah 2 taun? Biasanya mereka ga gitu ngerti hahahaha. Yang menikmati yang 3 taun keatas biasanya. Twin udah bisa ikutan lompat2, muter2, joged2.


Ini lo penggantinya badut

Group lokal Hi5 ini biasanya kasih entertainment yang edukatif. Misalnya cara bikin volcano dsb. Nah ini yang seru2an cuma 5 tahun keatas aja. Twin udah lari ke playground untuk mainan.
Karena ga ada badut, biasanya entertainment selain Hi5 lokal juga ada panggung boneka. Model2 slapstick gitu lo, yang konyol2. Nah ini yang bikin twin terkekeh2 dan anteng di kursi. Bonekanya cuma 1 biasanya, tapi bandel dan konyol bukan main. Rata2 aku lihat batita doyan nih beginian.
Ini ceritanya lagi liat doll show, sampai ngekek begini
Sweet corner atau dessert table yang justru aku jarang banget keliatan sekarang. Biasanya snack2 ala cupcake, susu dsb gitu udah dibagiin per anak di area kids. Karena area orang tua beda dengan anak kecil. Ortunya bisa duduk nyaman di meja besar, sementara anak2nya di depan panggung yang udah disulap sesuai tema. Lengkap dengan meja dan kursi mini. Mejanya full dengan mainan dan makanan kecil misal, coklat, cupcake, cookies dsb.Yang unik, pernah tuh ada tema 'Its a small world after all' tentang negara2 dunia, panggungnya dihias dengan menara eifel, piramida dsb. Nah depan panggung ga ada meja kursi kecil, adanya beberapa kapal. Yup, anak2 duduknya di kapal. Super kreatif. Bisa liat foto2 dibawah yaaa
Buat inspirasi kalo mau pesta. Kalo aku sih, udah ga ada lagi setaunan pesta sendiri, abis stoknya hehehe

Ini dudukannya anak kecil yg dari kapal itu
Kadang masih pakai sweet corner sih

Ini aku comot dari IG-nya tukang decornya. Yang aku comot yang aku hadirin pestanya ya, jadi ga ambil foto pesta orang lain hehehe



Ini ambil dari IG tukang photo

photo corner sepuasnya







Tuesday, 10 November 2015

Nama Indonesia vs Nama Chinese

 Buat yang rasis atau tersinggungan, jangan baca deh. Ini sih ga menyenggol salah satu pihak tapi demi amannya aja. Aku cuma pengen sharing aja, tentang pengalamanku dengan teman2 yang punya 2 nama.

Buat warga keturunan di Indonesia sudah biasa kalo punya 2 nama. Nama chinese yang terdiri dari 3 kata ( Marga dan nama) plus nama indonesia yang biasanya sih agak kebarat2an.
Orang tua ku sendiri ga chinese2 banget, mereka dulu ga terlalu mementingkan xinchia, dan anak2nya juga ga punya nama chinese. Buat aku no problem sih, karena nama chinese sendiri jarang banget digunakan. Dan biasanya jadi nama panggilan di rumah, itu pun ga semua warga keturunan.

Menjadi problem pas aku mau menikah, karena mertuaku ini totok banget budaya chinese-nya. Apalagi kan kalo undangan pernikahan gitu ada 2 nama biasanya, nama Indonesia dan nama Chinese.
Karena pas itu aku kerjanya di studio foto yang notabene rata2 orang Riau keturunan yang ngomong bahasa aja belepotan saking chinese-nya, aku minta pendapat ke mereka. Dan mereka pula yang membaptis aku dengan dua nama Bao Lie (pao li) atau Bao Yin (pao yin)
Uniknya nama china adalah, masing2 karakternya mempunyai arti sendiri. Bao bisa berarti bungkusan atau gendongan. Aku pilih bungkusan ajah.
Dan lie kalo ga salah artinya cantik, sedangkan yin artinya awan. Aku sih pinginnya lie dong, kan cakep. Sementara mama mertua bilang yin ajah, lebih chinese kesannya. Jadilah kalo ditanya orang  'siapa nama chinese mu?' aku jawabnya kadang bao lie kadang bao yin, tergantung pas itu demen yang mana hahahaha. Di undanganku sendiri tertulis Bao Yin.

Bicara tentang temen2 lamaku asal Riau, mereka disana dipanggil dengan nama chinese nya. Acai, ahau, wewe, ationg dsb. Begitu udah gedean dan merantau di Batam atau pulau Jawa dan ditanyain nama Indonesia-nya, barulah mereka ngeh kalo nama Indonesia mereka itu 'kurang merakyat di kota'
Yup, biarpun mereka putih dan sipit dan kalo ngomong bahasa belepotan, nama Indonesia mereka adalah Kartini, Kartono (adik kakak nih) Sumarno dan sejenisnya. Bukan menghina ya, tapi kayaknya di Surabaya udah jarang anak muda yang namanya Kartini. Jadilah mereka gonta ganti nama sendiri di Surabaya. Yang dulunya Kartini sekarang jadi Jolin. Yang dulunya Sumarni bisa jadi Lisa. Disesuaikan dengan artis mana yang ngetrend pas itu (Jolin lagi ngetrend ) aku aja sampe iri pingin punya nama Jolin.
Gimana caranya ortu mereka kasih nama Kartini dan Kartono? Ternyata oh ternyata, yang kasih nama itu petugas pemerintahan di akte kelahiran. Judulnya terserah aja yang penting ada, toh kalo di rumah kan panggilannya acai, wewe, ationg. hohoho

Jangan ketawa dulu...karena buat orang chinese Riau, nama chinese kita di perkotaan ini 'ndeso' juga. hahahaha. Awalnya aku tau sejak aku kerja di salah satu bank swasta (cuma sebulanan) dan ketemu dengan orang Riau chinese. Dia nanya nama chineseku, kujawab Bao Lie. Dia heran lo, dia bilang namaku ga segitu kuno-nya. Karena sejak dia pindah ke Surabaya, dia geli denger nama chinese orang2 disini.  Karena nama mereka itu sebatas mei cing, cen cen, mei cen, ming ming, xiao ming, xiao cen. Dia bilang, itu kalo di daerah asal dia adalah nama2 orang yang udah tua yang hidup agak terpencil gitu. hohoho

Kimmy lahir di keluarga yang masih memegang tradisi chinese, otomatis kudu punya nama chinese. Cerita temen di bank itu cukup melekat lo di aku. Jadi aku agak berhati2 memilih nama buat Kimmy. Biar gedenya ga dihina2 karena namanya ga keren. Untungnya yang kasih nama Kimmy adalah jie jie nya Sam yang bisa bahasa chinese dan tinggal diluar sono yang namanya udah keren2 (kalo aku dan Sam jelas ga mampu kasih nama chinese yang modern karena keterbatasan ilmu bahasa chinese) Jadi nama Kimmy adalah Eun Xi. Lengkapnya Chen Eun Xi. Artinya wanita yang baik dan berbudi luhur dan bla bla bla...lupa.Pokoknya panjang banget. Cukup puas dengan nama itu.

Twin lahir dengan sukacita besar mertuaku. Terkabul dah punya cucu shio naga, mana kembar dan cowok pula. Dia ngotot mau kasih nama chinese twin. Lah ini......
Mertuaku ini kurang pintar memilih nama hahaha, nama anak2nya yang pilihin suaminya semua notabene papa mertuaku. Aku sudah menduga dia akan kasih nama yang mengandung kata 'long' yang artinya naga. Maleeeees deh gue.
Jadi aku hubungin cece nya Sam, minta nama. Dikasih nama yang menurutku bagus, Wei En dan Yan Yang. Artinya lupa semuaaaa hahahaha. Tapi aku sukaaaaa dengernya, menurutku ya modern, habis jarang kedengeran di surabaya sini.
Dan ga disetujui pasti sama mertuaku, dia bete banget pas aku mau pilih nama chinese dari cece nya Sam. Dia kasih alasan yang masuk akal sih, karena itu cucu dalam cowok pertama dan toh namanya lo ga dipake, ga dipanggil dan ga tercatat dimana2. Kenapa juga dia sebagai nai2nya ga boleh kasih nama.
Yo wes laaaah, ngalah aku
Dan beneran, keluar lah nama twin, hasil kolaborasi mertua dan beberapa saudara2 dia yang sama-sama udah tua.

Nah, jadi.... twin ku yang ganteng2 dan lucu2 ini, yang mestinya namanya Wei En dan Yan Yang....menjadi bernama
Chen Xuang Long = Naga kembar
Chen Shui Long = Naga Aer.
Kyyyyaaaaaa!!!! aku ga demen lo, standard banget mentang2 kembar, shio nya Naga air. Dan bikin aku keinget2 cowok namanya ah long, biasanya diundang nyanyi lagu chinese pake vibrasi kentel banget di pesta2 kawin zaman doloe aku masih kecil.Cukup terkenal di surabaya cuma aku ga demeeen sama si ah long ini.
Tapi mau gimana lagi, mungkin ntar kalo Kenzo dan Kayden gede dan mau ganti nama, aku bebas ajah, toh mamanya juga bebas ganti nama chinese, bisa kadang2 namanya Bao Lie bisa kadang2 Bao Yin  hehehe

Wednesday, 4 November 2015

Tidak pantas mengeluh

1.
Kemaren pas anterin Kimmy les di mall sembari nungguin aku jalan2. Pingin beli bulu mata, trus ke tempat langganan. Yang jual tacik2 40an kali ya, jualannya lengkap walaupun tokonya sepi dan agak terpencil. Pas kesono tokonya lagi kayak habis kena badai. Berantakannya setengah mampus, sampe jalan aja susah.
Kebetulan mall ini kebagi 2, tenant besar2 dan trade center kayak ITC gitu.Toko tacik ini di area trade center

'Lagi bongkar2 cik?'
'Iya stok opname, sama nyiapin bed buat anak. '

Aku liat tokonya memang letter L, di sebelah dalem dipasang bed 120x200 dibatesin dengan pajangan toko supaya ga terlalu keliatan dan ada beberapa anak kecil kelesetan disono. Ada mungkin 4 anak kecil dan 1 anak SMP.

'ooo anaknya berapa cik?'  mulai kepo
'delapan'

Aku diem aja, yakin kalo taciknya ini salah denger pertanyaanku.

'Anaknya berapa cik?' ngotot kepo
'Delapan.'
'Delapan cik?' tambah kepo
'iya delapan, banyak ya?'

Ya di zaman skrg ini, aku yang punya anak 3 aja banyak yang mendelik.

'Memang gak KB ya cik' #kepo udah mendarah daging ini
'ndak, saya memang suka anak banyak'
'yang paling besar sama kecil umur berapa cik'
'Yang besar 16 tahun, yang paling kecil 2 tahun'

Wow, ga pernah bayangin hidup dengan 8 anak. Pasti repot sekali tacik yang satu ini, harus jaga toko sementara anaknya ada 8, walaupun mungkin 3-4 anaknya udah bisa mandiri. Tapi 5 anak yang aku liat di toko dia, 1 kelesetan pake kutang, 2 ga jelas lagi ngapain pastinya kelesetan juga. 1 masih SD kelas 1-2 kayaknya pake seragam sekolah, dan 1 lagi kayaknya udah SMP bantuin mamanya ambil2 barang, juga masih pake seragam sekolah. Dan itu sudah jam 7 malem. Tidak menghakimi lo, karena masing2 ibu pasti punya standard yang berbeda dan tau yang terbaik buat anaknya.Cuma melihat dia jam 7 malem jaga toko, menyiapkan bed buat anaknya supaya dia masih bisa deket dengan anaknya pada saat jaga toko, pulang sekolah anaknya diajak ke toko entah mungkin supaya dekat atau bisa review pelajaran anaknya di sekolah.  Entah karena kepepet atau memang pilihan dia sendiri, tetep aja acung jempol buat tacik itu.

2.
Lebaran kemaren, kita ke Bali . Sengaja pilih hotel yang kids friendly. Yang nginep emang banyakan bawa anak kecil. Pas pulang aku lihat (cek ot-nya bareng) mama muda belia, kurus dengan body bagus dan ber makeup mulus, gendong anak cewek kecil 1. Di sofa deket mama muda itu ada ama2 yang mirip banget sama mama muda cantik itu, di sofa sendiri duduk ...4 anak cowok. 2 besar mirip banget, aku yakin kembar. 2 lagi seusia twin...juga mirip banget. Aku juga yakin kembar. 1.2.3.4.5. anak
5 anak punyanya mami muda cantik itu, yang masih sempet make up-an. Aku ternganga, sampe kemudian aku liat ada papa muda bawa 1 anak kecil yang mirip sama kembar di sofa yang seusia twin.
Aku lebih ternganga, 6 anak???? yang pertama kembar 2, yang kedua kembar 3, yang paling kecil cewek sendiri.

Pingin deh kepo nanyain, 'cik anaknya 6?' hihihi
Sayang pas itu aku kerepotan jagain twin yang kekiri kekanan. Malu lo aku bilang kerepotan jagain twin yang cuma 2 biji itu. Sementara ada mami muda cantik dengan 6 anak dan masih sempet2nya pake make up.Iya memang dia bawa ama dan akong untuk bantuin jaga anak2nya. Tetep ajah...

Lebaran itu aku mengeluh,
Repotnya jagain twin, bersihin rumah, ngeladenin Kimmy. Belum kalo mereka bertengkar saban sejam sekali. Mau pergi2 aku merasa ga sempet memperbaiki diri sendiri, dandanin 3 anak rasanya waktunya abis. 2 abis didandanin, pas yg ketiga udah kelar, 2 anak udah cemong2 keringetan sambil lari2. Gimana mau make up-an, cukup lah ya pake bedak ama eye liner.

Kadang aku juga mengeluh kecapekan, karena aku bekerja tapi pingin yang terbaik untuk semuanya. Pingin anak terawat dengan baik, pingin tetep kerja, pingin masak buat anak. Jadinya aku complicated sendiri. Terpaksa pagi2 udah bangun dan sebelum jam 11 malem udah k.o ketiduran. Akhirnya mengeluh ga punya me time.

Tapi melihat 2 contoh diatas...aku ga ada apa2nya.
They really are a strong women. Memang bener harus ada yang dikorbankan, ga bisa as perfect as we wish. Tacik yang punya toko itu walaupun ga gemuk pastinya jarang olah raga. hehehe, kalorinya habis terbakar ngurusin ke delapan anaknya, tapi waktunya pun juga habis.
Mami muda cantik di Bali itu juga walaupun make up nya sempurna tapi modelnya rada bete mungkin anaknya habis tengkar makanya dihukum duduk di sofa 4 orang. 

Jadi, sekarang belajar merasa bersyukur dengan apa yang aku punya.
Masih bisa bekerja, masih bisa kasih anak makan sayur dan susu, masih bisa anterin mereka sekolah, masih bisa anterin anak2 les, masih bisa temenin mereka main kalo malem walaopun mamanya cuma kelesetan aja di bed ngeliatin, males partisipasi.
Bersyukur ada cctv jadi bisa litain anak2 walaupun di kantor, ada suster sehingga aku masih bisa punya waktu untuk make up selain lebaran. Bersyukur masih bisa masak walaupun menunya terbatas, jadi anak2 bisa ngerasain masakan mamanya.
Pastinya bersyukur punya 3 anak yang lucu2, dan doyan bertengkar sehingga rumah ga pernah sepi. Dan punya suami yang walaupun pulang malem tapi masih mau bantuin review pelajaran anak2.
Ameeeen

Sunday, 1 November 2015

Super Damn Hot

Surabaya panasnyaaaaa....
Surabaya ini selalu jadi kota2 yang hujannya paling lambat.
Aku termasuk orang yang betah panas, kalo bobok selimutan, ruangan kantor jarang nyalain ac soalnya bisa nebeng ac dari luar ruangan, paling doyan mandi air hangat dan demen sauna.
Tapi musim panas kali ini gileeeee bener panasnya.
Terutama siang jam 11an gitu sampe jam 3 sore. Cuma berdiri aja ga ngapain2 bisa keringetan. Dalem rumah lo.

Dulu aku ga mau anak2ku tergantung sama ac kalo bobok. Jadi dulu Kimmy kalo siang bobok tanpa ac. Keringetan sih, cuma kayaknya masih bisa diterima sama manusia normal panasnya. Sejak twin lahir, habitnya pindah ke saban bobok musti pake ac. Lah sekarang ini, di musim panas ini, sampe ac-nya aja kayaknya ga gitu dingin. Panggil tukang ac...dan orang nya bilang 'ini ac-nya gapapa...cuma hawanya aja memang panas diluar'

Kenzo sama Kimmy yang memang jago berkeringat, saban hari basah kuyub. Kayden ya keringetan gitu aja. Masak anak2 sepanjang hari main pake ac? Selain jadi kebiasaan juga aku ga gitu suka, listrik boros pula. Jadi kiddos main diluar saban sore sampe malem dan basah kuyub, berasa kayak punya kolam renang di rumah tapi ga punya handuk.

Di badan meterologi di net bilangnya kalo surabaya ini kisaran 35 - 36 derajat, boong tuh boong. Ga ada itu 36 derajat, adanya 43 derajat. Karena kemaren siang lewat di jalan raya yang ada info cuaca, emang 43 derajat. Gila.

Kalo udah kayak gini panasnya, pingin banget pindah amerika atau negara manapun dah yang 4 musim #mulai delusional. Aku pernah tinggal di xiamen, kalo musim panas memang menyengat abis. Panasnya luar biasa daripada di Surabaya menurutku. Tapi...cuma 3 bulan aja, kayaknya ada harapan yang lebih cepet untuk musim dingin. Liat beberapa blog yang tinggal diluar sono, yang bilang kalo udara sedang mulai menuju dingin, bikin sirik !!!