Ours

Ours

Monday, 28 December 2015

our christmas 2015

And this is our christmas. No christmas tree, no roasted chicken, no eggnog. But still one of the most wonderful time of the year.




Malam natal ini kita makan malem bareng whole family. Di restaurant steak. Ga jual ayam panggang, tapi steak kan daging yah, cukup mewakili lah.

Kita makan di holycow soalnya papi belum pernah makan steak holycow. Papi dan mami demikian juga mertua itu sangat mainstream, kalo steak ya sama dengan boncafe restaurant. Boncafe itu resto steak dri zaman taun 80-an. Apapun dagingn

ya sausnya tetep saus cokelat. Tapi itu memang ciri khas boncafe dan sdh mendarah daging. Disajikan di hotplate lengkap dengan french fries dan wortel serta buncis potongan.

 

Papi demen steak-nya..mertua juga, aku pikir udah sukses mengubah image steak. Mana tau sepulang dari holycow, papi bbm, ajak kita makan di boncafe besok lusa malemnya. Oo astaga ...ngidam atau doyan

Natal dimulai jam 07.30 pagi, Kimmy masuk kamar kita dengan sukacita Natal mau buka kado. Kids natalan ini dpt beberapa kado. Kado kecil2 udah dibungkus, dan kado gede atau utama yg mereka bisa pilih sendiri di mall after church. Kerjaan taun ini overload banget, ga sempet dah cari2 kado buat kids. Pasang pohon natal jg males. Jadinya kado ditaruh diatas piano ajah. Hohoho.
Kado2nya anak2
Buka kadooo

Kimmy dpt activity book dan lego princess elsa mini. Kenzo dpt activity book dan lego mickey mouse. Sementara kayden dpt activity book dan lego donald duck. Activity book semua beli di periplus pas kimmy les piano. Dilapisi dobel plastik biar ga keliatan. Sementara lego mini ini aku beli karena lucu aja pas liat di pajangan. Ga liat kiri kanan boxnya, cuma nanya dengan bego nya ke spg yang jualan
'Ini bisa mbak buat anak 3 tahun?'
'Oooh bisa mbak, anak 3 tahun udah bisa'

Begonyaaaaaa. Legonya kecil2 mini2. Itu bisa ketelen sama anak di bawah 3 taun. Dan jelas kenzo kayden ga bisa bikinnya. Wong mamanya aja puyeng. Akhirnya yang bikin semuanya itu ya ahli puzzle di rumah : papa Sam. Hahaha

Karena kimmy doesnt believe in santa (kita ga ajarin lo) jadi ya kita ga memperkenalkan santa ke twin. Kimmy cukup logic anaknya. She doesnt believe elsa anna yg dtg ke mall itu beneran anna elsa dari negeri antah berantah. Dia bilang its just bule with costume. No wonder anaknya ogah ngantri untuk foto bareng.

After church and lunch, kita melipir ke toko mainan. Kimmy dapet disney doll ariel the mermaid versi toddler. Sementara kenzo and kayden dapet pesawat terbang yang ga bisa terbang.

They very happy, kecuali insiden kenzo yang kebingungan pendirian antara pingin pesawat merah atau kuning. Nangis teriak2. Bad attitude dah si kenzo kalo nangis. Meraung2 keras dan ga bisa dimasukin omongan. Kita sampe 2x tuker warna pesawat di toko mainannya.


And above those all, kita tutup dengan nonton star wars. Kita itu maksudnya cuma aku dan Sam 😊. Ga nyambung ama natal dan obseai Natal whatsoever. But i'm glad kids are happy with their gifts, our parents are happy with the dinner. Bukankah Natal berarti bring joy to all?  😆 next year lah, kali di surabaya udah ada yg jualan eggnog. 😥 masih terobsesi.

Merry Christmas buat semua yang merayakan yaaaa

Saturday, 19 December 2015

Obsesi Natal

Tau film Home alone? Nah itu udah mirip banget dengan obsesi Natalku.Suasananya maksudnya, bukan moment ketinggalan anak ya, amit2 deh. Home Alone itu kan menggambarkan suasana Natal yang buat aku homy banget. Rumahnya, saljunya, dekorasinya sampe ke tetangga2nya. Pas pagi buka kado-nya, makananannya (ada acara makannya ga sih) Duh pingin banget ngerasain white christmas kayak gitu.

Pingin banget tinggal disini walaupun cuman cartoon.


Buat aku yang umat kristiani, Natal walaupun cuma sehari aja, tapi momentnya bisa sebulan. Dimulai dari tanggal 1 Desember udah berasa semangat Natalnya. Darimana? Ya pastinya dari dekorasi mall awalnya. Walaupun Santa-nya masih bersanding dengan hantu2 Halooween, hehehe beneran, ada lo mall yang kepagian pasang dekorasi Natal. Jadinya dekor hantu dan santanya barengan.

Trus lagu2 Natal mulai kedengeran dimana2. Demen banget dengerin lagu2 Natal. Mulai dari Glee sampe Pentatonix. Walaupun masih iri nya bukan main dengan warga negara Eropa dan Amerika yang suasana Christmasnya merasuk ke tulang2, tapi aku masih bersyukur dengan kemajuan dekorasi Natal di Indonesia, Surabaya khususnya. Mendingan lah ya ketimbang dulu pas aku masih kecil.

Pada waktu aku kecil, moment Natal pun dimulai dari tanggal 1 Desember. Pas keciiiil banget, ikutan acara gereja yang perform nyanyi2 gitu. Itu udah sibuk dari bulan Oktober, latihan seminggu 2x. Pas HH-nya udah absent di gereja dari jam 5 pagi sampe siang. Lanjut sore lagi. Capek? Ga ada sama sekali

Pas agak gedean, ikut group musik, bulan Desember udah mulai dipanggil perform sana sini. Pastinya nyanyiin lagu2 Natal dan latiannya dari bulan Okt - Nov gitu. Happy nya bukan main.
Semangat deh main musik pas Natalan gitu. Walaupun kadang dibayar kadang gak. Kadang cuma dikasih nasi kotakan aja kadang cuma air dalam kemasan. Pulang sendiri pergi sendiri, bahkan saking full nya tempat, kita pemain musik bisa lo ga dapet tempat duduk. Jadi kita nangkring mati gaya diatas panggung sampe kebaktian selesai. Tapi tetep aja, dipanggil perform ya dateng gitu.

Ga ada kado, ga ada makan malam Natal kayak yang di buku2 cerita yang aku baca, saban Natalan makan ham dan ayam panggang. Ga ada pohon Natal juga ga ada baju baru.
Kalo ada temen yang cerita dengan semangat tentang pasang pohon natal, aku cuma bisa gigit jari. Aku tinggal di ruko yang sempit, ga ada tempat untuk pasang pohon Natal.
Tapi tetep aja, its the most wonderful time of the year for me.

Berdasarkan pengalaman masa kecil itu, i want my kids to have it too, tentu dengan tambahan disana sini.
Tambahan pohon Natal, tambahan makan malem, tambahan kado Natal. Yah semirip mungkin dengan buku2 cerita yang aku baca (kentara banget mamanya terobsesi) tapi dengan budget yang disesuaikan. Hahaha

So here is the list
1. Pohon Natal + dekorasinya (cek)
Itu sudah ada sejak tahun 2012, sejak twin lahir. Awalnya super excited, tapi dari tahun ke tahun yang excited cuma anak2. Ternyata ya bongkar pasang pohon Natal itu ribet dan capek.

2. Christmas eve dinner (lengkap dengan ayam panggangnya) (half cek)
Makan malemnya udah. Walaupun ga di rumah sendiri, tapi di restaurant. Gapapa lah ya, bisa jadi tradiri, itu pun baru terealisasi tahun lalu. Ayam panggangnya ada dong, kebetulan aja resto nya jual. hohoho


Dream dinner of mine in christmas eve


3. Eggnog
Belum terealisasi. Pinginnya beli jadi atau dibikinin. Tapi setauku kok belum ada yang jual.Jadi kemaren udah search resep eggnog. Gampang sih bikinnya. Cuma takut habis bikin ga ada yang mau minum, soalnya ingredientnya telor mentah.



4. Bagi2 Kado (cek)
Mungkin lebih tepatnya kasih kado ke anak2 ya. Itu juga sudah ada barengan dengan kebelinya pohon Natal. Kalo tuker2an kado sih udah sering. Tahun ini aja udah 3x mamanya tuker kado. Anak2 udah 1x tuker kado di sekolah. Ini ntar Kamis ini Kimmy tuker kado di les mandarinnya.

5. Christmas perform (cek)
Kayak mamanya dulu lah. Pinginnya anak2 juga excited dengan Natal dan performnya di gereja. Kimmy udah dari kecil perform Natal, dan tahun ini twin jugaaaaa :)
Mamanya yang rempong sama jadwal anak2nya. Kapan rapotan, kapan bawa kado ultah, kapan bawa kado tuker kado, kapan gladi bersih. Belum lagi bajunya, ijo merah putih item. Bingung beneran.
1st xmas performance. Di sekolah musiknya twin.


6.White Christmas
Beloooon ini sih, semoga Tuhan memberkati ya, taun depan bisa liat salju di Eropa atau Amerika. Entah gimana caranya. hahaha
Kapan yaaa bisa ngerasain christmas model gini,. pray for it.


Sunday, 13 December 2015

Xmas Class Picture Edition 2015 - ala Twin

Dikirimin sama temen yang kebetulan nungguin anaknya di sekolah.
Dia kirimin ini karena katanya Kenzo dan Kayden paling bertingkah saat sesi foto.

Kayden (Berdiri di belakang, kedua dari kiri pakai baju hijau)
Kayden yang baju ijo di kiri (berdiri - kedua dari kiri) pas depan gurunya

Ini masih kelas Kayden...tapi dimana Kayden?
Anybody can spot Kayden in the second picture?

 Kenzo (Berdiri di belakang, kedua dari kanan juga pakai baju hijau)

Sekarang di kelas Kenzo, liat ekspresi Kenzo

Mecucu

Melet samping

Entah gaya apa ini namanya

Emang fotoin anak kecil apalagi segini banyak amat sangat susah. Makanya aku ga pernah bercita2 jadi guru TK :)

Wednesday, 9 December 2015

Coffee addict but cant leave the tea behind

Judul ini memang literaly...coffee addict tapi ga bisa meninggalkan acara minum teh.
My morning routine always start with coffee. Without coffee it'll cause me cranky.
Kopi yang aku sukai adalah kopi item plus gula. Esspresso, sayangnya aku ga bisa menikmati kopi tanpa gula. Menurutku kopi tanpa gula itu pahit dan ga nikmat. Walaupun penjualnya bilang ada kecutnya dikit, ada manisnya dikit, buat aku tetep aja krasanya cuma 1, pahit.

Sejak kapan ya addicted dengan kopi? Kalau suka sih udah dari kecil, tapi kalau addicted mungkin sejak kerja. Dari kecil aku akrab dengan bau kopi Bali, mamaku hanya minum kopi Bali. Dicampur gula dan disajikan di meja makan setiap pagi. Mama papaku juga lumayan doyan kopi. Sudah addicted belum? Kayaknya udah ya hehehe
Kali pertama mencicip kopi itu pas SD, pas ujian, pas rewel trus bilang ngantuk, aslinya sih malesss.
Trus mama bikinin aku kopi espresso encer setengah cangkir. Itu perkenalan pertamaku dan langsung bikin jatuh cinta. Harumnya kopi, manisnya...pas banget buat anak SD macem aku, cuma menurutku agak sedikit keenceran. Gak setiap ujian aku dibikinin kopi, tapi beranjak ke kuliah aku jadi rutin minum kopi saban ujian. Dengan cara belajarku yang ga ada tobat2nya dengan SKS (sistem kebut semalam) kopi mengambil peran yang cukup penting. Aku beli berbagai macam merk kopi instan untuk beberapa hari stok. Sehari bisa minum 2, sampe ga mempan saking kurang tidurnya (atau saking ga niatnya belajar?)

Lama kelamaan aku jadi addicted, ga ada kopi jadi pening hehehe. Tapi yang aku baca secangkir kopi sehari itu menyehatkan, jadinya ya jalan terus.
Ngafe? jarang sih. Aku masih suka kopi instan Bali campur gula sendiri sesuai takaranku. Entah karena masa kecil disodorin itu, atau karena emang doyan. Kalau di kantor males taker2 aku beli yang instan walaupun kadang suka kemanisan. My little heaven is, zipping a cup of black sweet coffee in the morning, baru bangun tidur sambil baca koran. Hhhmmm......
My morning routine, with black sweet coffee
Aku pikir, karena addicted coffee, teh adalah nomer 2.
Tapi enggak, kopi buat aku cuma cocok untuk diminum pagi2, atau memulai kerjaan. Paling pas ya minum kopi. Tapi siang2, sore2, malem2.....my mood booster adalah teh manis hangat. Catet ya, teh manis hangat.
Bukan teh rasa macem2, teh biasa atau biasa dibilang English Breakfast. Kalo dikita biasa bilang Teh S*r*w*ng*
Bad mood atau badan ga enak atau perut gak enak, semuanya bisa agak sedikit terobati dengan minum teh hangat manis.

Di restaurant mewah sampe depot aku pesennya selalu "teh hangat manis" kecuali kalo hawanya panas banget yah, jadinya aku beralih ke Es teh manis. Ga jauh2 dari produk teh manis pokoknya.
Ini juga mungkin karena kebiasaan dari kecil. Kalo makan diluar, mama papa selalu pesenin teh hangat manis. Bukan karena hobi, tapi karena paling murah. hohoho Kenapa gak air putih? ya mungkin supaya ada beda aja antara makan di rumah sama makan diluar.

My other little heaven is, zipping a cup of sweet hot tea, in the middle of the rain, sambil duduk di pinggir kaca jendela menikmati ritme suara hujan, trus ada buku atau majalah bagus buat dibaca. Jadi kalo udah hujan, bawaannya pingin bikin teh. Kayak gambar di bawah ini

Heaven on earth
Sayangnya belum bisa bener2 kayak gambar diatas :)
Hujannya dapet, teh manis hangatnya dapet, bukunya bisa juga dapet, cuma suasananya belum dapet. Rumahku rame bok, suara hujannya kompetisi dengan suara teriakan 3 anak. Yang satu nyanyi 'rain2 go away' yang satu minta ujan2an, yang satu nya nangis entah kenapa. Jangankan baca buku atau majalah, bisa duduk tenang ga diganggu 15 menit aja udah bagussss. lol