Ours

Ours

Sunday, 17 January 2016

Proud to be Indonesian

Jakarta - Indonesia beberapa hari yang lalu diserang teroris. Di daerah Bundaran HI - Sarinah, tempat biasa aku visit kalo pas ke Jakarta. Denger beritanya pas siang2 bom2 awal, langsung up to date.
Wah kaget dan syok juga, mengutuk para teroris. Lah Indonesia kan negara yang mayoritas Islam, kenapa juga ada serangan? Kemudian baru sadar kalo teroris ini ga mengenal agama yang benar.

Selama ini aku ga pernah segitu bangganya dengan Indonesia, kecuali makanan dan alamnya.
Makanannya menurutku adalah makanan paling enak di dunia, aneka ragam dan cita rasanya kuat. Thailand juga cita rasanya kuat, tapi ragamnya masih banyakan Indonesia.
Alamnya luar biasa bagus, walaupun mungkin di beberapa negara juga bagus ya, tapi tetep aja Indonesia is one of the best country for nature.

Tapi kalo orang-nya, ....sorry to say, aku ga gitu bangga.
Ga doyan antri, doyannya main serobot. Kalo masalah ramah, orang asing banyak juga yang ramah.
Suka nyampah sembarangan, ada tong sampah tetep aja keluarin sampah dari mobil dan buang sembarangan. Jadinya banyak tempat2 yang jorok.
Dan perhitungan alias malas, kalau job desk-nya nyapu ya nyapu aja.
Ya ga semua sih, tapi cukup mewakili :)

Jadi kalo ke negara orang, aku suka membandingkan perilakunya. Aku ga banyak keluar negeri, palingan cuma asia doang. Tapi di negara tersebut aku menemukan banyak masyarakat yang lebih rajin,  lebih bersih atau lebih tertib. Kabarnya di negara tetangga yang ras-nya beda dengan asia juga ternyata lebih ramah dari negara kita yang terkenal ramah.

Sampai pas Jakarta attack beberapa hari yang lalu dan aku liat foto2 dan video masyarakat Indonesia di tengah2 serangan teroris.
Wow they are so brave (atau ga mikir panjang). Dan moto mereka yang demen nolong ga nolong yang penting kumpul itu sangat kuat ternyata. Mereka berkumpul di garis depan layaknya nonton sinetron, liatin polisi kejar2an dengan teroris.
Bahkan di deket mereka ada teroris pegang senjata pun, mereka ga lari tunggang langgang.
Ga ada takutnya bah!

Demikian juga hashtag #kamitidaktakut, its a powerful message. Dan tersebar dengan cepat di dunia maya, sampai pingin rasanya ikutan pasang hashtag itu. hihihi
Entah siapa yang awalnya menciptakan hashtag itu, pastinya its a brilliant move.

Dan polisi2 kita dengan pengaman yang minim tapi berani kejar2an dengan teroris, macam film serial Hawai 5'O. Ternyata ada toh polisi2 kita yang ga gendut dan keren, baru tau hahaha. Biasa yang doyan main semprit tilang aku tuh perutnya gendut2 dan tuwir2, ga pernah ketemu yang muda dan perutnya kempes kayak yang kejar teroris kemaren.

Salut dengan beberapa orang yang rela menolong tanpa pamrih. Kayak pak Gojek yang menolong wanita, atau cerita kalau goejk mau nganterin orang after attack for free. Entah benar atau tidak, salut!

Gak ketinggalan dengan tukang2 jualan yang kabarnya tetep aja jualan di tengah2 serangan. Kalo yang ini mereka pikir panjang, justru ada orang kumpul2 banyak gini adalah kesempatan mereka naikin omset. Lumayan kan untungnya jadi banyak.

Ngeliatin meme2 lucu yang berseliweran, aku bangga banget jadi warga Indonesia. Mereka mungkin ga tertib, tapi yang jelas mereka tangguh!


7 comments:

  1. Makanya biarpun gubernur kita udah mati-matian ngeberesin selokan, tapi tetep aja banyak sampah dimana-mana. Gue sering bener ngeliat orang-orang dengan santainya ngebuang sampah bukan pada tempatnya. Gimana ga banjir ya kalo begini mah.

    Hahaha..orang indo emang tangguh ya. Ga ada takut-takutnya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh tapi gubernur ahok berhasil bikin sungai Jakarta mendingan loh daripada sungai di Bekasi. Supir taksi yang aku temuin bangganya bukan main sama si Ahok, bolak balik cerita.
      Tapi ya mungkin ngebersihin itu sungai udah sampe perjuangan habis2an hehehehe

      Delete
  2. Hahaha gw juga berpikiran sama lho. Ternyata ada ya polisi indo yg gak gendut. Selama ini ngeliat polisi indo gendut semua. Huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya man, yang kurus2 keren2 gitu hari biasa kayaknya gak bagian lalu lintas deh

      Delete
  3. iyaa itung orang2 entah berani atau emang kepoh yaa ci hhihhi..
    tapi ttep saya bangga

    ReplyDelete
  4. Aku justru merasa kasihan sama para teroris itu. Sudah capek-capek ngebom, ternyata orang Indonesia malah nggak jiper. Malah aksinya Daesh ini jadi bahan lelucon di socmeds selama seminggu. Sepertinya mereka salah negara buat dijadikan sasaran bom. Kalau aku jadi pemimpin Daesh-nya, aku bisa bunuh diri karena malu.

    ReplyDelete
  5. Hahaha orang2 indonesia emang kayaknya berani2 ya ci? Wkwk
    tpi aku juga makin bangga deh jd warga indonesia ! *berharap indonesia jd negara maju*

    Sampe waktu ada bom sarinah itu, ibuk2 malah bikin rujak teroris dan pembelinya pun rame. Wkwkkw ngakak waktu liat beritanya di tv :D

    mampir2 ya ke blogku ci.
    yolandangelina28.blogspot.com

    Salam kenal ;)

    ReplyDelete