Ours

Ours

Wednesday, 10 February 2016

Bahagia itu sederhana? Masak sih?

Mainstream ya....bahagia itu sederhana.
Menurutku bahagia itu bisa dibuat sesederhana mungkin kalo itu terjadi setelah kita mengalami kejadian yang bikin kita ga enak dulu.

1. Lihat Kimmy berlari dari tangga sekolahnya sambil bawa pianika karena udah terlambat ikut latihan school band dan teriak 'Bye mamaaaa' pas dia liat aku duduk di kursi admin untuk bayar2. 
Itu kejadian biasa banget kan? Dan mestinya ga bikin aku bahagia kayak gimana kalo ga ada peristiwa ini

Malem sebelumnya Kimmy tiba2 demam, ga enak badan, lesu dan katanya perutnya sakit. Karena Kimmy jarang sakit aku jadi agak panik dan sedih (atau bete?)
Udah kebayang besoknya pasti ga bisa sekolah, wong demamnya sampe 38 derajat.
Tapi setelah minum paracetamol, antangin (baru pertama kali) dan bobok, eh besoknya sembuh....dan keluar batuk berdahak. Radang toh kamu nak gara2 makan ga bener di kantin sekolah tuuuuh.
Ada pelajaran berharga lo, aku langsung beli sekotak antangin untuk anak. Ternyata manjur ya kalo perut kembung.

2. Baby sitter anak-anak bilang kalo Kenzo dan Kayden menghabiskan bekalnya dengan cepet hari itu.
Ini juga biasa banget, saban hari juga habis tapi ada tambahan kata cepet.

Beberapa hari sebelumnya, baby sitternya twin bilang kalo guru sekolah twin bilang Kayden terpana lihat anak lain bawa bekal nasi kuning. Selama ini bekal twin ga jauh2 dari roti, bakpao atau kue. Semuanya beli di malam sebelumnya. Praktis karena pagi2 aku masih harus masakin mereka lauk makan siang. Tapi kalo ada yang bilang gitu, hati nuraniku terusik cieeee....
Dulu Kimmy sering aku bikinin bento, sekarang mana syempet. Nah twin belum pernah sama sekali aku bikinin bento. Tapi demi supaya Kayden terpana liat bekalnya, aku bangun pagi2 potong2 sosis, bentuk2 nasi dikepal2, potong2 seaweed, rebus telur puyuh dan brokoli.
Demi semua itu aku bangun setengah jam lebih awal, dan tetep aja pontang panting. Rencana awal bikin nasi kepal bentuk babi, jadi bentuk sederhana aja, bentuk sushi biasa. Lauknya sosis dibentuk ala cumi, telur puyuh rebus dan karena ga sempet tumis brokoli, brokolinya cuma kurebus dan aku masukin sebagai hiasan. Biasa sih, gak instagramable, tapi twin belum pernah dibikinin begituan. Karena ga bisa liat ekspresi mereka pas liat bekalnya, ga rela dong, jadi sebelum snack box ditutup, wajib dipamerin dulu ke twin. Dan mereka juga terpana liatnya (puasssss....)
Pelajaran berharganya? Mereka terlambat ke sekolah 10 menit. Padahal udah pontang panting lo mamanya. Dan gurunya twin pesen, lain kali bawa bekal nasi yaaaaaa....
Iya bu guruuuu, ibu yang guntingin rumput lautnya yaaaaa

3. Pas di tengah jalan kebelet, ketemu kamar mandi yang bersih dan wangi.
Ini pasti banyak yang sudah mengalami. Tidak ada yang lebih indah dan membahagiakan diantara acara sakit perut sampe berkeringat dingin, trus ketemu toilet yang bersih, wangi dan sepi. (Kalo banyak yang ngantri kan ga enak lama2 di dalem)
Toilet di mall sekarang udah banyak yang sepi, besar, bersih dan wangi, tapi apa bahagianya di saat kita ga membutuhkan? Kalo pas butuh banget, bahkan toilet di McDonald pinggir jalan yang ga standard mall aja udah bisa bikin aku berucap "like heaven..." :)

Tapi kalo ga ada kejadian apapun?
Ah...kayaknya jadi Kim Kardashian bahagia banget ya, ga jelas ngapain tapi bisa kaya raya, travelling kemana-mana dan makan enak terus tapi ga gendut2 banget cuma bokongnya aja yang gede.
Hahaha




6 comments:

  1. iya ci, emang hal-hal kecil aja bisa bikin kita bahagia dan bersyukur ci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo sebelumnya kita nya ada peristiwa ga enak hehehe

      Delete
  2. haha bener.. bahagia emang sederhana :)
    hal2 kecil bisa bikin seneng ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal ada sesuatu peristiwa sebelumnya

      Delete
  3. hahahaha kocak banget tulisanmu
    apalagi line trakhirnya itu :D

    ReplyDelete