Ours

Ours

Thursday, 4 February 2016

Perlukah anak SD dikasih uang jajan?

Menurutku belum perlu kalau masih dibawah kelas 4 SD. Karena mereka belum terlalu mengerti masalah uang, uang kembalian dan tanggung jawab untuk ga beli makanan yang kotor.
Anak memang beda2, dan anak kelas 4 SD keatas bukan jaminan bisa bertanggung jawab, tapi menurutku masih sedikit bisa bertanggung jawab lah.

Atas dasar itu aku ga memberikan anak2ku uang jajan. Apalagi mereka istirahat 2x (yg SD maksudnya) dan aku sudah memberikan bekal yang cukup. Kue dan nasi + lauk. Bahkan tas makanannya aja khusus loh saking banyaknya. Untuk anak2 yang lebih kecil pastinya ya ga ada uang jajan dan mereka hanya membawa 1 kotak makan untuk jatah 1x istirahat.

Tapi beda orang tua, beda opini. Beda anak juga beda sekolah.
Kebetulan sekolah Kimmy ini ga ada jajanan diluar pagar kayak sosis ga jelas, pentol ga jelas atau apapun yang ga jelas. Sekolah Kimmy ada 3 kantin yang menyediakan makanan berat atau snack. Ga seberat nasi bento or semacamnya, tapi ya ada spaghetti, macaroni dsb. Untuk makanan yang berat2 untuk makan siang, sekolah menyediakan catering fresh, yang mana kadang sangat menggodaku untuk beralih ke catering sekolahan buat Kimmy daripada masak sendiri. hehehee. Tapi beralih ke catetring sekolah tetep aja aku harus masak pagi2 kan. lah kalo gak trus twin makan apa buat siangnya? Jadi ya sekalian wes masak pagi2 untuk bekal kimmy + makan siang twin.

Sayangnya kantin2 di sekolah Kimmy ada yang menjual snack bungkusan macam soba mie, ciki2an sampai es. Ga tau es apaan. Pastinya bersih sih, tapi sebenernya aku sangat keberatan. Aku tau ga semua orang tua keberatan anaknya makan Chiki2an. Mereka justru berpendapat biar anaknya kuat dijejelin aja chiki. Ada benernya, kalo anak mereka ga doyan bapil kayak anak2ku. Kimmy sih udah gak terlalu, tapi twin ini kayak balapan saling menulari. Menurutku sih, mendingan kantin2 itu bener2 menyediakan makanan yang bersih dan mengikuti standard tertinggi ortu yang cerewet tentang makanan dan gizi anak. Toh anak tetep beli juga kok, mereka kan suka beli di kantin karena sensasinya juga. Beli sendiri, pilih sendiri, bayar sendiri.
Masalah boleh makan es atau ciki, biar ortu yang menentukan masing2 di rumah.

Kimmy ini dari dulu awal SD pas kelas 1 udah merengek minta uang jajan.
Lah uang 2000 aja ga ngeh kok mau dikasih uang gimana. Jadi aku bilang, belum ngerti uang ga boleh pegang uang. Cilaka-nya, kelas 2 ini dia diajarin di sekolah dan sudah mahir tentang duit, kembalian dsb.
Minta lagi dong, dan ga kukasih dengan alesan bekalnya udah banyak.
Mana aku sangka dia jebol tabungannya recehan koinnya untuk jajan di kantin.
1x dimarahin trus dimaafkan
Eh.....lah kok jebol tabungan koinnya lagi.
Taunya dari mama temen Kimmy, satu2nya mama yang kukenal di sekolahan Kimmy hihihi
Laporan dia ke aku, bilang kalo Kimmy jajan Chiki padahal kan batuk.
Aku marah beneran, bukan karena jajan ciki-nya, tapi lebih ke arah berani2nya dia mengulang perbuatan yang sama padahal udah kularang.

Semaleman aku mikirin Kimmy dan mulai kuatir karena kok dia bohong ya, kok dia berani ya padahal udah dibilangin ga boleh.
Sampe akhirnya aku inget aku sendiri pas SD.....

Pas SD aku juga ga dikasih uang jajan sama ortu. Alesannya sama persis loh, udah dikasih bekal.
Aku ga doyan bekalnya mama. Zaman dulu kan pulang sekolah jam 1 siang. Jadi cuma bawa 1 bekal aja, roti atau snack. Makan siangnya di rumah. Ada sih anak yang bawa nasi, mie gitu2, termasuk aku nih. Mama takut anaknya lemes kelaperan, jadi dia bawain aku nasi pake rantang aluminium mungil yang lucu susun 2. Lucu deh rantangnya, kecil mungil kilap2. Tapi, buat aku dulu, bawa rantang itu memalukan!
Aduuuuh malu banget bawa rantang ke sekolah, udah berasa anak desa ke sawah gitu lo bawa2 rantang.
Tapi mana bisa mama zaman itu dikasih penjelasan, pokoknya bawa rantang, titik.

Kalo di zaman Kimmy sekarang bawa bekal nasi banyak pake termos itu hal yang wajar. Aku liat sendiri soalnya di sekolah dia bawa tupperware, terpos, bahkan rantang termos lucu kayak zaman SD ku dulu.
Aku sangat memperhatikan wadah bekal anak2, trauma masa lalu soalnya hahahaha
Di zaman Kimmy untuk kelas 2 juga ga banyak yang dapet uang jajan. Ada sih, tapi banyakan gak dapet. Kalo zaman SD ku dulu, rata2 bawa uang jajan. Dari 40 anak di kelas, palingan 3 anak aja yang ga dikasih uang jajan, include me.
Walaupun mama berusaha dengan keras mewujudkan impian bekalku, tapi tetep aja rasanya ga seenak makan di kantin beli sendiri sama temen2.
'Maaa...di kantin temen2 makan bakwan'  dibawainlah bakwan bergizi tinggi sama mama + nasi.
Padahal yang enak adalah bakwan ga jelas ala kantin yang makannya campur krip2 murah beli di depan pager sekolah hohoho.
'Maaa mihunnya kantin enak, mau beli '
'eh jangaaaan, kotoooor' dan dibikinin aku mihun homemade ala mama yang bersih. Padahal mihun kantin yang sedikit dan banyak micinnya itu enaaaaak.

Aku bukan orang yang pasrah gitu aja. Ga dikasih duit tapi pingin jajan di kantin? Aku bongkar celenganku pas itu. EEEEEAAAAA.....kalo celengan habis, langsung rajin menabung, sehari bisa 5x minta duit recehan buat tabungan. Karena dulu itu papa buka toko, gampang aja papa kasih aku recehan buat ditabung. Ga ngitung juga, yang penting anaknya ga bikin rusuh di toko. hehehehe
Gak puas dengan recehan, aku mulai minta ke temen.
'Eh aku nitip es ya' besoknya 'kamu mau ke kantin? aku nitip ya'
Preman bener dah pokoknya
Sampe salah satu temen bilang 'Paula, kalo aku hitung2 kamu itu udah hutang ke aku Rp 5000 lo' (untuk yang namanya Emilia di luar sana, kalo inget, aku akan bayar hutangku yang 5000 zaman SD itu - japri aja yaaa hehe)
Mampus.....aku langsung ketakutan, bayangan beban hutang 5000 rupiah zaman itu banyak banget.
Gak cuma itu aja, aku juga jualan, jadi sales ceritanya.
Aku gambar2 sendiri pake kertas buku tulis sobekan bergaris yang tipis, aku potong2 rapi trus aku jual ke temen2ku yang masih polos2 itu. Mereka beli lo gambar2ku yang ala kadarnya itu dan ga ada bagus2nya, mereka bilang untuk melengkapi puisi2 karangannya, atau untuk ditempel....sampe ketauan mamanya dan dilarang menghabiskan uang jajannya untuk beli gambar jelek ga jelas.
Sewain majalah bekas pernah, jual perangko bekas juga pernah. Pokoknya everything for sale in the right price -lah hahaha
Itu semua berlangsung sampe SMP dan aku dapet uang jajan sendiri. struggle banget demi jajan es dan bakso di kantin

Sam bilang, biar orang bilang Kimmy ini mukanya mirip Sam 98%, tapi dia ngerasa sifatnya lain banget sama dia. Dia ga merasa pas kecil kayak si Kimmy.
Ya jelas....soalnya aku ngerasa banget Kimmy mirip 98% sifatnya kayak aku.
Peristiwa bongkar celengan itu kayak dejavu buat aku. It will never end sampe dia dapet uang jajan sendiri. Kayak aku dulu, ga bakal berhenti berusaha sampe dapet uang jajan sendiri.
Beruntung aku belum dapet laporan dari gurunya tentang Kimmy jualan barang ga jelas ke temennya kan?
Sebelum itu terjadi atau Kimmy ngompas orang kayak mamanya dulu, mendingan anak itu aku kasih uang jajan.

And it start today, Kim resmi bawa uang jajan 6000 rupiah pake dompet item polkadotnya dia. :)
Cuma 6000 soalnya kan masih bawa nasi dan kue. Buat dia jajan2 biasa aja.
Dengan wejangan ga boleh ciki, ga boleh es ga boleh aneh2. Kimmy sih bilang uangnya ga akan dihabiskan, yaaaa kalo macaroni harganya 5000 rupiah, memang masih sisa 1000 sih. We'll see
Apa anaknya nurut? Ya belum tentu sih, liat temennya makan ciki masak iya anaknya nurut tetep makan bolu kukus aja. Kimmy belum besar, masih SD, 8 taon juga belum, tapi kayaknya dikit2 udah harus rela lepas dia dari pengawasan mata elang mamanya :) Berdoa aja yang banyak, biar kalo makan aneh2 ga jadi penyakit di anaknya. Itu atau mamanya demo komplain sama sekolahannya suruh kantin2 itu ga jualan makanan yang bikin batuk Hahahaha


12 comments:

  1. kita juga gak ngasih. kalo mau beli ya kudu bilagn ke kita. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ortunya ga available di sekul man. Ada sih mama2 yang jajanin anaknya pas pulang sekolah, sekalian ngawasin jajanannya. Lah ini mamanya kim ngantor hehehe

      Delete
  2. Good decision, Ci. Ak guru sekolah SD anak kelas 3. Untung disini ga ada kantin2an. Jadi selalu bw bekal (itupun anak2 bs merasa bekal temannnya lbh menarik dr bekal mereka sndr). tp anak2 kdg ada bawa uang jajan tu uda seneng (pdhl ga bs jajan jg) walau cm seribu dua ribu rasany uda "wah" buat mereka. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks ya,
      Anakku yang TK aja juga udah bisa ngiri liat bekal temennya, nasi kuning. Dia bilang 'wow'
      Waduh kalo bikin nasi kuning buat bekal sekolah, mau bangun subuh jam berapa???

      Delete
  3. hmm..kalo aku juga kayaknya bakalan kasih anakku uang jajan..kasian soalnya liat anak-anak yang lain jajan, hihihi tapi ya itu paling dipesenin jajannya yang bener..hehe
    lucuu ya klo liat sifat anak mirip sama sifat kita...^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya sih, cuman kadang anak kecil ada yang bandel. Liatin temen makan es, jadinya kepngin kan, mumpung ga ada mama hehehe

      Delete
  4. temen SD ku juga gitu ci, suka palakin sahabatku gara2 dia ga dikasih uang jajan..
    serba salah ya ci, gak dikasih takut nekat. dikasih takut kotor hhehhhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen SD mu mirip aku dong pas kecil hehehe
      Sekarang udah tobaaaat tapi premannya
      hehehe

      Delete
  5. Aku pas kecil dikasih uang jajan sama ortu mulai kelas 1 SD. Syaratnya cuma 1, tidak boleh beli snack kemasan dan minuman bersoda, dan tidak boleh jajan di luar kantin sekolah resmi. Sebagai orang yang lapar melulu, tentulah aku nurut. Uang jajan cuma Rp. 150, aku beliin gorengan di kantin 3 biji @Rp. 50. SELALU! Hehehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak baik dah kamu Le, aku apa yang ga boleh malah jadi tambah kepingin. Krip2 yang full MSG plus bakwan ga jelas di SD dulu ngangenin bangeeeet, dessertnya es loli warna pink pake plastik. Jajanan wajibku itu. Sekarang kayak kena karma jadinya hehehe

      Delete
  6. Kreatif bener usahamu La :D
    Aq dl jg gak boleh jajan. Trus aq ngerayu tmnku barter bekalku dgn jajanan yg dia beli (semi maksa sih) hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe preman juga lo pat...semi tapi haha

      Delete