Ours

Ours

Sunday, 13 March 2016

Selalu ada jalan lain menuju Roma


Menuju Roma ga harus selalu naik pesawat terbang kan? Ekstrimnya bisa aja jalan kaki kalo niat.
Ada positif dan negatifnya untuk masing2 pilihan. Pasti dong.
Siapa bilang jalan kaki ke Roma itu adanya cuma positif aja, iya hemat, iya sehat, tapi lamaaaa kan?

Ok cut off, to the point langsung. Selama ini banyak pro kontra tentang semuanya, terutama tentang anak.
Aku dengan kata lain, termasuk ibu yang sante banget. Anjing menggonggong khafilah berlalu. Ga terlalu mengganggu sehari-hari karena aku kan kerja, dimana di kantor itu tidak ada satupun orang yang mempersoalkan ' anakmu diasuh suster yang bukan sarjana S1?' ya eyalaaah, kalo S1 kan ya gak jadi baby sitter, gimana seh...
Baik lelaki maupun wanita, ga ada yang nyinyir.

Tapi aku demennya kan scrolling IG dan facebook, yang mana media sosial itu jauh lebih kejam dalam menghakimi. Jadi walaupun ga bergaul dengan ibu2 sekolahan eh ketemu juga dengan manusia2 ga jelas yang demen banget posting2 penghakiman kayak orang butuh pengakuan aja.

1. ASI atau SUFOR
Wiiiih ini yang paling rame di antero jagad media sosial, selain masalah ibu bekerja dan ibu rumah tangga.
Anakku sufor, anak sapi / anak kaleng. Apapun itulah :)
Asi bagus, paling bagussss, tapi sufor juga bagus. Anak2ku baik2 aja, ga ada tuh yang kata2 pertamanya 'mooo' mirip sapi. Kesehatannya baik juga, sama kayak anak ASI. Karena anak ASI pun banyak juga yang langganan bapil. Kenapa gak ASI? kenapa ya? Pas itu karena ga lancar dan aku kurang berusaha. Pingin ASI? Pingin dong, kenapa pingin ASI? Karena praktis, dan hemat dan murah. Tapi karena kurang berusaha jadinya sufor lah. Kalo kata orang jadi kurang deket...kayaknya ga dari acara menyusui aja masalah kedekatan.
Anak2 kalengku

2. Ibu Bekerja atau Rumah Tangga
Sarjana dari universitas terkenal sekalipun belum tentu canggih dan sabar dalam mengasuh anak. Aku sarjana S1 lo walaupun ga cumlaude hehehe.. Tapi apa yang bisa kupraktekkan kesarjanaanku dengan bayi yang belum bisa ngomong ataupun balita yang baru belajar 1 2 3. Baby sitterku bisa ajarin 1 2 3 dan A B C, materinya tentu dari mamanya yang sarjana S1 dan demen baca2 tutorial di medsos cara mengasuh anak. Maksudku, omongan mamanya sarjana kok anaknya diasuh baby sitter lulusan SMP itu dangkal sekali. Karena ada banyak jalan mengasuh anak lewat perpanjangan tangan orang yang lebih sabar. Aku tinggal ajarin caranya, kasih bahannya. Apa baby sitter trerus yang ajarin? ya enggak dong, kayak mama bekjerja ga ada hari libur ajah
Pengalaman nih ya Kimmy ini anak pertama pernah
a. Tangannya kena setrika rambut - itu terjadi pas dia dan aku sendirian ga ada sus.
b. Jidatnya benjol besar pas mainan sama papanya, dia terjun bebas dari sofa pas umur 2 -3 taunan
c. Kepalanya robek dan dijahit pas lebaran 2 tahun lalu pas ga ada mbak/sus
Itu semuanya ga ada campur tangan sus. Apa anak2ku kalo ditangan sus aman tenteram? enggak juga, pasti ada jatuhnya, kebenturnya, tapi kalo dilihat dari skala parah...kalo aku dan Sam jaga sendiri kayaknya lebih mengkhawatirkan.

3. Cesar atau Normal.
Aku pernah keduanya. Hamil pertama normal, hamil kedua cesar operasi.
Kenapa normal? lebih karena murah dan hemat ajah, ga mikir masalah bonding dsb. Toh akhirnya Kimmy lengket juga ma ortunya, kemana2 ngintil kayak buntut
Hamil kedua cesar karena logika aja, satunya sungsang dan anaknya kembar. Mengerikan kalo tangan dokternya kudu masuk ke perut dan muter bayinya di dalem. Lagian lebih aman kalo cesar.
Enak mana? Enak normal karena recoverynya jauh lebih cepet, bukan karena anaknya akan lebih deket ke kita looooo

4. Empeng atau nggak?
Aku enggak bukan karena nanti anaknya monyong atau apa. Tapi karena nyandu dan susah lepasnya. Ini pengalaman dari adikku dulu dimana susah banget itu ngelepas empengnya.

5. Popok Kain atau Popok sekali pakai
Popok sekali pakai karena praktis di malam hari. Babynya bobok tenang, mamanya juga, susternya ikutan. Kenapa siang hari enggak? Karena anakku ga kuat terus2an pake pampers.

6. Bilingual atau bahas ibu aja?
Bilingual dooong, ga semua anak pinter bahasa. Twin tuh kalah dibanding kimmy masalah bahasa. Jadi mereka kecampur2 ga keruan masalah bahasa. Aku berbahasa indonesia di rumah, tapi aku sekolahin bilingual. Ada sedikit keraguan, bisa ga sih si twin ini  ngikutin ya? Tapi sejak masuk PG bahasa mereka udah kecampur2 'This is pillownya Kayden..' hehehe Kuatir? Lama2 bisa sendiri lah, Sante ajaaaa

7. RUM atau ke Dokter.
Aku jelas ke dokter. Paling ga tahan kalo anak sakit, bisa kepikiran dan perasaan ga enak mulu. Kerja jadi terganggu. Aku ga againts RUM lo, tapi RUM itu butuh waktu yang ga sebentar dan butuh kesabaran tingkat dewa. Kebetulan aku ga punya keduanya, jadi aku ke dokter. Antibiotik? ya kalo diperlukan mau gimana lagi. Tapi bukan berarti pasrah, cari informasi ttg dokter yang ga main antibiotik, cari info ttg sampe tahap apa anak baru perlu antibiotik. Kan aku mama sarjana S1 :) bisa baca tulis dan bisa searching google. Itu kan salah satu gunanya mama sarjana S1.

8. Les tambahan?
Iya Kimmy dan twin ada les tambahan, tapi fokusnya ga ke pelajaran. Lesnya ke mandarin, musik, menggambar. Gitu2 deh. Kenapa ga kumon? Ya karena aku merasa gapapa anakku ga bisa itung2an cepet. Tapi aku seneng anakku bisa main musik. So itu memang kembali ke orang tua masing2 sukanya gimana?
Bukan kembali ke anaknya masing2 menurutku.
Karena anak super berbakat itu jarang ada, berbakat sekalipun kalau ga latihan atau diarahkan ya mubazir juga. Anak itu demennya main, pokoknya seharian ya main, kalo perlu ga sekolah gapapa.
Kita dong orang tuanya yang mengarahkan mereka bagusnya gimana, tentunya dibarengin dengan kemampuan anak masing2. Misal nih, udah ga bakat sama sekali musik, masih aja tahunan les musik dengan level yang ga naik2.Itu baru namanya obsesi ortu.

Aku sendiri ngerasain bagusnya 'paksaan ' ortu untuk les musik.
Awalnya bete dan males banget les biola. Udah susah, suaranya ga enak, malem2 lesnya. Tapi mama tetep maksa pokoknya les.Titik
Aku baru bisa enjoy setelah ikutan ensemble atau orkestra, ternyata asik juga ya bisa main biola, keren. Dan pada saat aku kurang uang dan ajarin anak orang biola dan dapat uang, baru merasa sangat bersyukur dulu mama paksa aku belajar biola.

Kimmy sekarang baru2 aja bisa enjoy main piano, setelah setahun lebih belajar.
Awal2 belajar minta ampun dah, mamanya pake bentak2 suruh latihan dan dijagain.
Sekarang? dia bisa latihan sendiri lo walaupun sering juga keluar malesnya, itu sejak dia kepilih school band, ada rasa bangga kali ya.

Masih banyak benernya pro dan kontra
So, kesimpulannya dont judge people lah, semuanya punya positif dan negatif side.
Jangan mencari pengakuan dengan menghakimi apa yang menjadi pilihan orang lain. Karena menurutku, orang yang menjatuhkan/menyalahkan pilihan orang lain adalah orang yang butuh pengakuan / pujian dari orang lain bahwa pilihannya udah yang paling top bgt.  Gak ada yang muji dia padahal dia butuh banget, atau kalo ga gitu ya memang dia kepo dan nyinyir hehehe
Kalo segitu nganggur sampe nyinyir, get a job please.








10 comments:

  1. setuju ci, kita sebagai orang tua pasti punya alasan untuk setiap pilihan yg ada. yg terbaik untuk orang lain belum tentu terbaik untuk kita karena kondisi setiap orang kan beda. dulu awal2 aku suka ambil pusing omongan orang, tapi lama2 males karena gak ada habisnya. jd skrg mending cuek2 aja dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya setuju, bisa bete2 sendiri kalo dipikirin hehehe

      Delete
  2. btw Rum itu apa ya cii? mama tetep mama mau itu anaknya sufor kek, asi kek ato caesar ato normal...semuanya ga merubah status anak sama ibu...hohoho aku juga gak terlalu peduli omongan orang, yang terpenting anakku sehat dan nyaman..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. RUM itu Rational Use of Medicine.
      Rational lo ya, bukan anti obat. Tapi banyakan medsos itu menggambarkan kalo pro RUM itu anti obat. Anak udah demam bapil sesek nafas cuma diuap minyak kayu putih aja. Ya penyakit memang bisa hilang sejalan dgn waktu, tergantung daya tahan anak. Nah kalo mamanya ga tahan liat anaknya bengek, apa salah kalo dibawa ke dokter dan minum obat? #jadi emosi

      Delete
  3. paragraf terakhirnya nampol banget..wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  4. Kadang komentar orang suka bikin kuping panas ci padahal belum tentu itu yg terbaik untuk keluarga dan anak-anak kita. Semangat ya ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentar orang jarang denger, kuping jadi jarang panas
      Tapi baca komentar orang bikin mata panas....salah ya? mata panas nangis dong hehehe

      Delete
  5. Paulaaa, baru aja gue blg ke temen gue,kalo gue tuh paling pusing liat orang-orang jaman sekarang nyari pengakuannya gila-gilaan. I mean sampe nulis postingan panjang lebar cuma buat justify themselves, padahal mah nyante aja kali. Yang penting kita kan usaha kasih yang terbaik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena ga ada yang muji padahal butuh banget le..semacam penopang hidup biar semangat

      Delete