Ours

Ours

Tuesday, 19 April 2016

Pecinan Girl


Dulu waktu aku masih sangat kecil, papaku punya toko kecil berjualan pecah belah. Macem2 jualannya, ada piring gelas, teko, sendok, sampe ember. Aku tinggal di toko merangkap rumah itu selama hampir 20 tahun.

Lantai toko dan rumahku ga senada seperti kebanyakan toko zaman sekarang. Ada yang kuning ada yang warna warni dan ada yg retak trus ditambal semen, seadanya lah dan ga semuanya dalam keadaan baik. Yang kembar dan bagus cuma di kamar mama dan papa, yang artinya kamarku juga. Karena sebelum emak dan engkongku meninggal, kami berempat tinggal sekamar.
Itupun juga ga bagus2 amat, tapi buat aku yang masih kecil, paling nyaman ya kamar mama dan papaku.

Karena ruko, rumahku gak ada itu yang namanya pagar. Adanya rolling door besi, yang menurut papaku seharusnya aku bangga karena tokoku pake rolling door, dibanding dengan beberapa toko lain yang masih buka lapak pakai pintu kayu disusun berjajar. Aku sama sekali ga melihat dimana kerennya ruko dengan rolling door besi. Masih kerenan pagar dooong, mainstream.

Rukoku lebarnya cuma 5 meter, tapi panjang ke dalam. Separuh dijadikan toko pecah belah, yang hanya dibatasi gorden antara rumah dan toko. Kami gak punya sofa, hanya ada 2 kursi plastik bersandar untuk liat TV.  Liat TV nya juga ga bisa sentral tengah gitu, namanya juga memanjang kan, jadi nontonnya juga berbaris gitu kursinya. Paling belakang adalah dapur merangkap ruang makan serta 1 buah kamar mandi.

Toko papa dibantu oleh 3 pegawai cowok semua, semuanya tidur jadi 1 diatas sebelah gudang. Sementara untuk aku, adikku dan bersih2 rumah ada 2 mbak art yang bantu mama. Bayangin ya rumah segitu kecil dihuni oleh segitu banyak manusia. Kalo tokonya tutup, kami hanya dapat udara dari ruang cuci di belakang hahaha. No wonder papa doyan buka toko, biar kata Lebaran juga buka aja. Total penghuni rumah ada 11 orang. Bayangin kalo malem pada nonton TV macem layar tancep, duduk di lantai semua wong kursinya cuma 2.

Sejauh yang aku ingat, toko papa selalu ramai. Bukan cuma toko papa, tapi juga toko2 di sebelahnya.
Kami tinggal di kawasan pasar pecinan. Campur lah, walaupun deretan toko2 itu banyakan warga chinese-nya. Kawasan itu memang ramai sekali, kalau malam apalagi sampe macet cet. Di depan rumah ada banyak warung makanan, dari bakso sampe kikil sapi, dari kue lupis sampe molen ada semua. Para pedagang non chinese biasanya ikut serta buka lapak paka bidak kayu, dari jualan baju sampai mainan.
Beberapa toko di sebelahku jual kaset, suaranya menggelegar sampe malem hari.

Papa dan mama sibuk dari pagi buka toko jam 7 pagi sampai malam jam 9, tanpa istirahat.
Sistem jualnya tawar2an, aku tau capeknya tawar2an, ngoceh sampe berbusa. Belum lagi pas di sebelah toko kami menjual barang yang persis sama. Bisa dibayangkan kan kalo pelanggannya lari ke toko sebelah. Sakitnya tuh disini...

Dengan ramainya suasana pasar dan sibuknya papa dan mama, sebagai anak kecil, aku masih bisa menikmatinya. Namanya juga anak kecil, they adapt easily, ditaruh dimana aja bisa bahagia.

Waktu kecil, aku suka naik tambang sama engkong, yang bikin mamaku mecucu sepanjang hari, takut anaknya kecebur di sungai. Teman mainku anak2 chinese dan anak pribumi campur dong. Sepanjang hari isinya mainan di tengah keramaian. Di tengah pasar itu kita bisa kok main gobak sodor, kejar2an, lompat tali sampe masak2an. Menjengkelkan mungkin bagi orang2 yang lewat, tapi kita ga kerasa hahaha. Dengan anak pribumi kita main pasar2an, karena sumber bahan mereka banyak, karena ibunya jualan sayur di pasar. Asik main sama mereka, karena bahannya asli. Mentimun asli, sayur asli, bisa dipotong2 sesuka hati. Mainnya di bawah lapak kayu orang tua mereka, campur sama kucing.
Kalo sama anak chinese kita mainnya pretending, sesuai dengan video apa yang barusan kita sewa dan lihat. Mainnya di rumah biasanya, di rumah anak yang paling gede ruangannya. Dia jualan emas perhiasan, dan punya sofa! Itu mewah tuh kalo di kawasan toko2, punya sofa dan bikin aku iri, karena mereka juga punya kamar sendiri.

Kadang mama kalo pas aku libur ajak aku ke pasar yang becek dan bau, aku sih ga suka, tapi pulangnya mama selalu beliin aku jajan pasar, ketan bubuk yang aku doyan. Jadi ngikutlah.
Mama ga kayak mama zaman sekarang yang kuatir masalah stimulasi anak. Mama lebih kuatir kalo langganannya kabur ke toko sebelah. Papa juga sama, beda banget sama ortu zaman sekarang.
Masih untung mama pemikirannya sedikit modern, biarpun anak pasar, yang pulang pergi selalu naik becak, aku les biola (lesnya pp teteup naik becak) dan les Inggris. Kebanyakan anak disono gak ada yang les.
Les biola di gereja, dan les Inggris di saudara sendiri. Kalau les inggris pakai baju rumah biasa, kadang mama dengan kejamnya menyuruh aku les inggris dengan rambut dibacem lidah buaya. Ya lidah buaya yang bau itu, supaya rambutku yang tipis ini tumbuh lebat (which is failed!) Nah itu menggambarkan betapa tidak resmi tempat les inggisnya :)

Waktu aku masih kecil dulu, keadaan masih lebih aman. Aku riwa riwi di jalanan ga ada yang minat menculik untuk dijual ginjalnya atau disuruh ngamen. Sejak kecil aku terbiasa jadi pesuruh kecil, zaman itu mama belanja ga bulanan, kalo habis ya beli. Biasanya aku yang disuruh, kadang beli batere, beli mentega sampe beli softex. Banyak banget toko2 berderet, masing2 dengan kelebihannya sendiri. Kalo toko Rahardja tuh banyak makanannya , toko Asia bau nya bau dupa dan lengkap pernik2nya, toko Nam Hwa itu toko temenku jual penganan juga tapi entah kenapa aku lebih suka toko Raharja.

Tapi memang roda berputar, walaupun ga cepet2 banget.
Toko pecah belah papa sudah berganti menjadi toko emas, akibat kado pernikahan sekarang berupa hongbao bukan lagi tea set. Papa dan mama sempet goncang kepikiran bermalam2 untuk ganti usaha. Toko yang dulunya ramai sesak, berubah semakin lama semakin sepi. Bahkan sehari bisa lo papa cuma dapet Rp 20.000, omset itu bukan untung. Pegawai tinggal 1 orang aja, sementara anak semakin besar dan biaya semakin banyak. Siang yang biasanya sibuk, jadi cuma duduk di depan meja kasir sambil ngeliatin orang lewat depan toko. Puji Tuhan, masih ada jalan buat papa untuk ganti usaha.

Trotoar depan rumah yang dulunya banyak lapak non permanen untuk orang jualan, sekarang habis dijadikan jalan raya. Otomatis toko bertambah sepi, karena toko2 di daerah sana amat sangat bergantung pada orang jalan. Dan mobil bertambah banyak, ga ada lagi acara belajar naik sepeda, bisa babras ditabrak mobil.Yang ada, toko semakin berdebu.

Akhirnya kita pindah rumah, mengikuti tetangga yang sudah duluan pindah.
Jujur aku bersyukur kami pindah rumah. Karena toko papa sudah ga representative untuk kita tinggalin. For my selfish-ness nih ya, ga ada tempat buat pacaran soalnya ga ada sofa kan. Di rumah yang baru ada pager, ada sofa, ada kamar sendiri, ada garasi mobil, ya seperti rumah orang kebanyakan.
Lagipula toko sudah ga aman lagi, ga ada tetangga, dan kami pernah hampir kerampokan di tengah malam.
Bersyukur kami gapapa, dan bisa pindah rumah lo.

Toko papa masih ada, papa masih jaga toko disana. Dengan suasana yang sangat berbeda.
Tetangga udah pada jualan pulsa dan handphone, kebanyakan pemiliknya juga udah berubah. Toko kaset jelas udah tutup, mana bisa dia bersaing dengan deru mobil kan?
Toko papa masih sepi, tapi papa kreatif usaha yang lain yang ga membutuhkan toko semestinya. Lagipula papa sudah ga menanggung biaya, jadi seharusnya pikiran jadi lebih enteng.
Walaupun begitu papa masih rajin menjaga tokonya yang sepi,dengan jam yang lebih fleksibel. Buka bisa jam 9 pagi dan tutup jam 3 sore.
Pasarnya masih ada dan bertahan, wong memang termasuk pasar pusat di Surabaya.

Kadang kangen juga dengan masa lalu. Tapi kalo disuruh pilih, aku pilih rumah papa yang sekarang aja yang ada pager dan sofanya. :)




8 comments:

  1. Paula.. I love love love this storyyyy!! Soalnya dulu kakek buyut gue jg dagang di daerah pecinan, dan mirip2 gitu walau bukan ruko, tp ya ampun depannya penuh sama barang, dan living spacenya minimalis banget. Mana pas dia masih hidup, tiap imlek kita mesti ke sana dan parkirnya susaaahh hahahaha. Tp memang jaman berganti ya, tokonya masih ada, tp gak seperti dulu.

    Dan aku seneng km pny mama yg msh berpikiran untuk kasih pendidikan bagus ke anak2, karena di jaman dulu kan banyak jg yg mikir anak perempuan ga usah sekolah tinggi, apalagi yg kelewat totok. Salut jg sm papamu yg masih aktif ngurus toko, itu artinya dia msh pny tujuan setiap hari.

    Psssttt.. Dan pasti di rumah baru itu yg kamu pacaran bisa mesra krn sudah bersofa hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu toko tempat aku tinggal juga minimalis ...space nya maksudnya. Satu rumah penuh sama dos2 isi barang dagangan. Ya well, aku biasa main masak2an sama barang dagangan papa asal ga ketauan. heheh

      Ya, untung ada mama yang paksa2 anaknya supaya ikutan les. Kalo papa sih cuek banget, menruut dia emang les apalagi les biola itu ga penting banget

      Dengan adanya rumah baru honestly bikin tambah pd. Karena mama mementingkan pendidikan, otomatis aku disekolahin di sekolah yang bagus yang anaknya kaya2 yang punya rumah berpagar. Duh malu lo kalo mereka tau rumahku masa itu.
      Tapi suami yang sekarang udah teruji, karena awal pacaran kan belom pindah, kita pacaran diluar mulu

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. baca cerita cc aku jadi bener-bener bisa ngerasain berada didalam ruko itu ci..dengan segala isinya dan orang-orang yang duduk memanjang nonton tv..hehe jadi sekarang papa cc buka toko apa ci? papa cc hebat ya masih bertahan tokonya klo orang-orang mungkin udah aja jual tokonya...
    banyak kenangan banget tokonya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi usaha cari foto2 lama nih, biar bisa makin merasuk suasananya hehehe.
      Sekarang papa masih jualan perhiasan emas, di deket pasar. Cuma ya sepiiiii minta ampun. Dia lebih demen mainan dollar sekarang, tapi tetep duduk manis di toko yang sepi

      Delete
  4. Post ini bikin flash back masa kecil, ci. Paling sk baca ttg crt spt ini. hehehe.

    Most of us pasti pny sebagian kenangan di masa kecil yg dirindukan tapi jg disyukuri. Memang perubahan itu tidak terelakkan.
    Mgkn papa cc jg masih setia duduk di toko sepi itu krn ada sebagian dr dirinya yg mengenang masa2 puluhan tahun lalu saat msh rame n jg mengisi wkt luangnya. #sotoy hehehe

    ReplyDelete
  5. Sama Ci, sampai aku kelas 3 SD aku ngerasin papa mamaku buka toko gitu. Cuma bedanya aku gak di ruko sih. Jd depannya toko, belakangnya baru bangunannya rumah terpisah gitu bangunannya.

    Dulu aku paling seneng kl pulang sekolah main di toko, dibawah meja kasir papa. Soalnya mejanya gede jd otomatis kolongnya gede, disana aku bs punya 'rumah' sendiri buat main sm boneka-boneka aku hihi

    ReplyDelete
  6. hehehe i like this story, nostalgia masa lalu yaa..
    gw dulu juga lahir di toko, tapi gak lama kemudian kita uda pindah ke rumah berpagar.

    salut buat papanya, masi ulet kerja dan beradaptasi dengan perubahan jaman

    ReplyDelete