Ours

Ours

Wednesday, 10 August 2016

Kontroversi Full day School ... saya setuju

Ganti menteri ganti pula kebijakannya. Harus gitu kali ya, biar eksis dan dikenang selalu. Maksudku kalo ga ada gebrakan cuma meneruskan aja kan ga asik, bekasnya orang lain gitu lo, nanti dikira copycat.

Saya ga pernah mengikuti kebijakan para menteri, termasuk menteri pendidikan. Kebetulan anak saya bersekolah swasta. Malah saya baru aja tau lo kalo bersekolah di sekolah negeri itu gratis.
Bapak Anis Baswedan sangat terkenal di telinga saya, cuma saya beneran ga tau kebijakan yang dia bikin kecuali mengantar anak ke sekolah di hari pertama. Dan udah saya lakukan lo pak menteri...saya mengantar ketiga anak saya sekolah di hari pertama, sampe bela-belain mundurin jadwal keluar kota.
Katanya sih dia memperbaharui kurikulum yang katanya menteri yang lalu cukup berat kurikulumnya. Sekali lagi saya juga ga ngeh.

Saya mencari sekolah yang ada ujian nasionalnya pasti. Tapi saya bukan tipe ortu yang kalo ujian harus 100 kalo gak bisa mama hajarrrr, karena itu saya memilih sekul anak-anak yang sekarang. Sebelum memutuskan kesono saya survey dulu, liat cara ngajar guru-gurunya. Mereka santai-santai, ngajarnya 2 arah, interaktif dan anaknya cukup semangat mendengarkan dan mengomentari di kelas. Saya suka itu. Memang bukan the best school in town, tapi diliat dari harga, jarak, dan pengajarannya...saya memilih sekul anak saya sekarang ini.

Ujiannya gak seminggu 5x yang bikin stres, buku-bukunya campur antara nasional dengan My Pals keluaran Singapore. Anak-anak saya bisa berbahasa Inggris dengan baik, dan mereka jadi pribadi yang berani mengungkapkan pendapat, berani maju ke depan dan kreatif. Buat saya itu penting, kalaupun salah satu anak saya seperti Hermione Granger yang demen dapet nilai bagus dan sangat kompetitif, itu nilai plus buat saya.

Nah penggantinya bapak Anis ini bikin gebrakan baru yang kontroversial, full day school. Banyak banget yang mencacat ide dia. Dimana sebenernya ide dia tuh saya suka banget.
Sebenernya maksudnya baik, daripada anak-anak keluyuran ga tentu arah, main game, kumpul-kumpul ga jelas, mendingan di sekolah aja ada yang mengawasi. Sayangnya ide dia banyak disalah artikan, padahal baru ide lo, ga pake maksa, makusdku dia kan bapak menteri, pastinya pinter dan ga sembarangan menetapkan pertaturan tanpa dipersiapkan matang-matang. Misalnya tiba-tiba dia keluarin pengumuman 'oke...besok mulai ya full day school'

Ya saya tau, ada banyak ibu-ibu yang sangat memperhatikan anaknya, pulang sekolah - ganti baju - makan siang hidangan bergizi - istirahat sejenak - mengulang pelajaran - mandi - les dsb - dsb dsb dsb
Namun saya juga yakin, lebih banyak ibu-ibu yang kerepotan banget mengawasin anaknya pulang sekolah. Boro-boro disuruh ngulang pelajaran sekolah, wong anaknya nyampe rumah langsung cabut lagi main game, dsb dsb. Salah siapa coba? Ibunya? Bapaknya? Ibu mana yang ga suka anaknya pulang sekolah habis makan trus blajar lagi atau membantu orang tua? Trus dimana letak kesalahan ibunya atau bapaknya? Saya yakin mereka udah ribut teriak-teriak suruh anaknya belajar, dulunya pas anaknya masih kecil sih nurut-nurut aja kali ya, gedean dikit udah sekolah kumpul temen, mulai dah pergaulannya beda bikin sifatnya berubah.

Seperti yang ditekankan bapak menteri pendidikan kita yang baru, tujuan full day school adalah pendidikan karakter. Cannot agree more. Pendidikan karakter penting lo.
Yang menyebabkan anak-anak rebel menurut saya karena pergaulan juga. Lepas dari ortunya pada sibuk semua dan ga pernah kasih wejangan. Di masa dimana ga semua orang beruntung bisa jadi ibu RT dan memberikan segudang pendidikan dan wejangan sehingga menjadikan anaknya berkarakter mulia, kenapa enggak sih kita mencoba menerima dan membantu ide pak menteri? Kalo karakternya baik, saya yakin dia akan mikir lebih jika hendak berbuat negative
Jangan cuma kasih sisi buruknya yang menurut aku lebai banget, misalnya nih ya, koran Jawa Pos kemarin memberitakan salah seorang tokoh yang memperhitungan uang makan yang harus dikeluarkan untuk full day school. Dia menghitung Rp 20.000 per kali makan untuk ukuran Surabaya. Survey dulu dong pak/bu.
Uang catering makan siang anak saya Rp 11.000
Uang catering SD International Rp 11.500
Uang makan SD mirip anak saya Rp 10.500
Itu udah pake protein kadang ayam kadang daging lo ibu-ibu dan ada sayurnya juga dong, wajib.
Walaupun anak saya bawa bekal dari rumah, tapi saya ngintip juga menu catering anak-anak di sekolah.
Nah itu Rp 20.000 berarti 2x lipat loooo.

Anak saya full day school yang SD, dan saya cukup terbantu karena saya ibu bekerja. Capek atau enggak anaknya ya tergantung ya. Mereka toh ga full pelajaran mulu, memang ga ada yang namanya bobok siang, tapi anak saya fun fun aja di skulnya.Ga pernah mogok sekolah.
Kalo memang anak saya udah full day school kenapa juga saya cerewet mengenai ide bapak menteri mendukung full day school?
Karena saya takut, saya takut dengan masa depan anak saya. Anak saya mungkin dibekali dengan wejangan dan pendidikan karakter, tapi ada banyak anak lain yang tidak.
Yang berkeliaran dari siang sampe malem main game, yang sudah merokok sejak usia dini, yang udah mempelajari berbagai macam trik penipuan, pencopetan, yang udah mencoba miras sejak dini.
Mereka bibit-bibit unggul pencipta berita-berita pokok di harian pagi, dalam arti yang negative. So please...jangan mencela dulu, dipikirkan dan mari dibantu kalo memang baik.





8 comments:

  1. Sayangnya udah dibatalin tuh idenya, Paula. Hehehehe. Gue sendiri sih, gak peduli mau full day kek, atau kayak sekarang. Yg penting mah JELAS aja. Gue suka merasa banyak yg ngga jelas di Indonesia. Gonta ganti kebijakan ga tentu arah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibatalin ya? Katanya dikaji ulang, dicoba dulu di satu daerah, itu aku baca tadi pagi sih, sambil diserang abis2an sama puan yang ga setuju.
      Full day school banyak lemahnya sih, fasilitas ga mendukung, guru kurang.
      Mumpung ada menteri yang niat, bisa bangun infrastruktur sekul, ntar ganti menteri lkagi ganti kebijakan memang, tapi kalo liat saban skul udah ada dapurnya, kan sayang-sayang full day school dibubarkan. #ngototngarep

      Delete
  2. klo buat working mom Full day school emang berguna banget, jadi anak ada yang ngawasin trus lebih jelas juga kegiatannya...aku juga setuju-setuju aja...
    klo sekolahnya udah internasional mah kayanya emang udah full day ya cii...
    btw beneran disekolah bisa bobo siang ya,..hihihi asik bangett....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benet..aku working mom terbantu sekali dgn full day school. Asalkan di sekulnya ga blajar mulu...stres nanti

      Delete
  3. Tapi sebaiknya itu dijadikan pilihan aja semacem after school program. Soalnya kalo diwajibkan ke semua anak ya kasian juga kalo anak nya ada kegiatan lain di sekolah jd gak ada waktu nya lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asalkan yg milih ortunya aku setuju. Soalnya itu berarti di rumah ada yg jaga. Full day disini ga sampe jam 5 sih..anakku sampe jam 3.skip bobok siang memang, tapi dgn sistem full day begini jadi jarang ada pr, di rumah lbh santai.

      Delete
  4. aku juga termasuk orang yang setuju dengan full day school, asal konsepnya emang dibuat lebih fun... daripada anaknya di rumah tapi main gadget trus browsing yang ga bener... aku malah ragu mereka yang menolak full day school itu cuma baca headlinenya doang tanpa isinya hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos mel wkwkw, sayangnya banyak yg ga setuju, dan lama-lama wacana makin tak terdengar. Batal dah

      Delete