Ours

Ours

Wednesday, 28 December 2016

Dear Kimberly


Late Post 27 Sept 2016
Today i was so mad at Kimmy. Bukan cuma hari ini sih, tapi selama masa ujian mid semester.
Rasanya pingin aku bejek2 si Kimmy.
Ujian ga ujian main mulu, padahal udah kelas 3 SD tapi kok kayaknya ga takut apapun.
Kimmy memang pinter, sedikit baca aja udah hapal, dan dia tau itu, dan sangat memanfaatkannya.

1. Ujian hari pertama : Religion dan Bahasa.
 Mamanya lupa pula ada ujian, Senin ujian, anaknya baru buka buku jam 5 sore. Ada berlembar2 hafalan, dan Religion sebagai hafalan yang lebih banyak....ga ada bahannya. Bukunya ketinggalan di sekolah, di loker dia dan bahan ujian berupa review juga entah kemana.
Gimana gak langsung naik darah spaneng ?
Sebagai mama yang wise, harusnya dibiarin aja tuh anak ga belajar Religion, biar dia tau malunya remidi. Secara Kimmy ga pernah remidi selama ini. Tapi dasar mama unwise yang pingin anaknya ga pernah remidi, akhirnya minta tolong kenalan satu-satunya (bener2 ga punya kenalan lain, dan kudu lebih bersosialisasi nih) untuk moto bahan ujian dan kirim lewat WA. Anaknya belajar via Ipad sambil berderai air mata soalnya mamanya ngomel ga pake berhenti.
Ngomel dong, kok ga ada tanggung jawabnya, trus baru belajar sore2, trus sudah dikasih tau itu buku kudu dibawa pulang, eh selalu ditaruh di loker sekolah. Jadi Kimmy pulang hampir selalu dengan tas isi agenda doang.

2. Ujian Inggris ngakunya belajar
Puncaknya hari ini, mamanya udah males ngajarin anaknya, seminggu full ujian mulu. Dan karena Kimmy fluently speak english, jadi aku cuma kasih soal. 3 lembar soal yang dikerjakan Kimmy dalam waktu ga ada 5 menit. Nah loh, mamanya aja bikin soal lebih dari 20 menit.
Dasar males periksa dan percaya banget sama anaknya jadi aku baru cek itu latihan jam 10 malem pas Kimmy udah tidur.
Rata-rata salah semua, yang salah capital letter lah, yang kentara banget ga dibaca soalnya, yang past tense nya ngawur. Naik darahlah mamanya kimmy. untung udah malem ya nak.

Pelampiasannya pagi-pagi ngomel sepanjang jalan. Sambil suruh dia belajar di mobil, dan sengaja ditelatin 5 menit anternya dengan alesan, biar Kimmy tau apa itu rasanya 'tidak bertanggungjawab'
Dan anaknya nangis bombai, padahal mamanya udah calm down menjelang parkiran sekolah. Kebetulan aku bukan orang yang demen gondokan, ga suka menggantung-gantung problem trus pisah gitu. Jadi sebelum kita (aku dan siapapun ) pisah entah karena harus pergi atau tidur, masalah kudu selesai.
Kimmy turun sambil berderai air mata, sepanjang jalan ke gedung sekolahnya terisak-isak.
Dan...mamanya pun juga dalam hati hancur berkeping2 liat anak perempuan satu2nya jalan kaki sambil terisak-isak. Dan pikiran negative karena anaknya males banget dan ga bertanggung jawab, punah sudah. Yang ada malah munculnya Kimmy yang positif. Yang bisa diandelin untuk jagain adik2nya walaupun endingnya selalu bertengkar bertiga. Yang ga pernah nolak kalau disuruh mijetin mamanya, yang nilainya selalu bikin bangga, yang selalu bisa ngerti kalo mamanya sering capek pulang kerja dan nawarin minum. Yang suka bikin surprise2 kecil melibatkan adik2nya seperti sembunyi di balik pintu depan dan teriak 'we love you' pas mamanya masuk, atau gambar2 di kertas bekas tentang her love to her family.
Tambah ancur deh hati mamanya, she is a very good girl.

Dear Teenage Kimberly (suatu saat dia pasti tau blog ini ..)
I Love you to the moon and back. My one and only girl.
Those days when I mad at you...wasn't my best days either.
When you burst into tears, it also broke my heart.


No comments:

Post a Comment