Ours

Ours

Monday, 25 April 2016

Descendants of the Sun according to me

Film Korea terakhir yang aku tonton adalah Full House. Itu kira2 sekitar 10 taun yang lalu kali ya. Pas Song Hye Kyo masih seger2nya, dan Rain masih berondong sebrondong2nya.
Liat Full House itu bikin hati deg2 ser sama Rain, mana kan pas itu Sam hijrah ke China, jomblo deh gue, sambil membayangkan si Rain yang benernya kalo direnungkan secara mendalam, ga ada ganteng2nya lo.
Matanya sipit, bibirnya tebel, cuma menang bodi keren.
Tapi entah kenapa liat Full House masa itu, bikin Rain jadi keliatan guanteng macho dan jantan.

Ada sih nonton2 ga jelas film2 serian Korea, tapi ga pernah sampe abis. Menurutku semuanya sama aja, cowoknya misterius, kaya raya, sok macho, suka mepet2in cewek ke dinding (herannya ceweknya pada ga bisa lari kalo udah dipepetin di dinding)
Ceweknya juga sama aja, cantik2 tapi ga jelas gitu lo kalo dideketin cowok. Ga kerasa kalo cakep, kadang juga bloon2 gimana gitu tingkahnya. Pokoknya sok manis dan lugu bangeeeet. Duh tidak sesuai kenyataan yang ada. hahaha, bukan jealous loh ini.
Ceritanya juga banyakan seragam kan ya. Kalo ga segitiga ya miskin kaya, dibolak balik kadang di mix juga. Kurang lebih lah ya...

Tapi memang harus diakui, cewek Korea itu cakep2, mulus2, mukanya bisa cemerlang gitu lo, walaupun kalau dilihat sekilas keliatan seragam semua. Kalo cowoknya sih aku ga demen ya, boyish banget, kayak adek gue. Adek aku aja gak gitu2 amat. Maksudnya aku ga demen sweet cute boy koreaaaaa

Trus muncul-lah Descendant of The Sun yang membahana, sampe2 oarang yang ga doyan korean movie aja denger. Katanya sih the best korean 2016 sinetron.
Mbak tukang DVD nya aja promo habis2an, dan kalo jualan DVD nya ditaroh di paling depan.
Awalnya ga tertarik sama promo mbaknya. Aku ga suka film korea, lebih suka film2 Barat.
Mungkin karena kalo film Barat orangnya keliatan lebih tua2 dan mateng ya. Sedangkan kalo film Korea masih muda2, biarpun tua masih keliatan muda. Jadi berasa tua kita-nya hehehe.

Tapi akhirnya beli juga.
Butuh seminggu untuk merayu Sam nemenin nonton drama korea ini. Males aja kalo nonton ga ada yang nemenin, biasa nonton berdua, saling komen, saling menghina.

Kita udah nonton 2 episode...dan ah....kayaknya emang bukan film kita.
Walaupun belum ada adegan Song Hye Kyo dipepetin di dinding, tapi kita udah liat 'cinta pada pandangan pertama' via gorden sebelum ditutup dengan gerakan slow motion. Pas adegan itu Sam otomatis noleh ke aku, dan keliatan dengan sangat menahan diri untuk tidak berkomentar pedas. Aku sendiri jujur agak sedikit mulesss

Kayaknya emang ini film anak muda ya, walaupun si Song Hye Kyo nih udah 30an keatas. According to me nih, semuda2-nya dan seimut2nya Song Hye Kyo, tetep aja bisa keliatan beda umur sama si Song Joong Ki.
Si cewek keliatan lebih mateng, sedangkan yang cowok keliatan brondong banget...eh ini menurut aku lo yaaa. Dan beberapa adegan memang ga cocok buat kita yang udah 30an keatas ini, yang udah banyak menghadapi kenyataan hidup bahwa kalau handphone ditampel terbang trus bisa dengan kerennya ditangkep sama marinir itu agak susah. Atau kadang betapa kepo-nya dokter cantik satu itu sampe ngurusin liat cctv demi sebuah handphone dan jati diri si cowok. Awalnya handphone kan? maksudku ada banyak cara yang lebih singkat untuk mengetahui handphone siapakah itu?
Aku pernah ketinggalan handphone di bandara Soetta, mbaknya cuma kekeupin handphone aku dan nanya,
'Layar depannya gambar apa mbak?'
'Gambar keluarga dengan begini dan begitu....'
Done, handphone ku balik
Bayangin kalo mbak-nya sekepo dokter cantik itu, bisa ketinggalan pesawat aku.

Tapi yah namanya juga sinteron, harus tidak sesuai kenyataan yang ada kan.
Itu sinetron mungkin memang untuk usia 30 tahun kebawah hehehe.



Tuesday, 19 April 2016

Pecinan Girl


Dulu waktu aku masih sangat kecil, papaku punya toko kecil berjualan pecah belah. Macem2 jualannya, ada piring gelas, teko, sendok, sampe ember. Aku tinggal di toko merangkap rumah itu selama hampir 20 tahun.

Lantai toko dan rumahku ga senada seperti kebanyakan toko zaman sekarang. Ada yang kuning ada yang warna warni dan ada yg retak trus ditambal semen, seadanya lah dan ga semuanya dalam keadaan baik. Yang kembar dan bagus cuma di kamar mama dan papa, yang artinya kamarku juga. Karena sebelum emak dan engkongku meninggal, kami berempat tinggal sekamar.
Itupun juga ga bagus2 amat, tapi buat aku yang masih kecil, paling nyaman ya kamar mama dan papaku.

Karena ruko, rumahku gak ada itu yang namanya pagar. Adanya rolling door besi, yang menurut papaku seharusnya aku bangga karena tokoku pake rolling door, dibanding dengan beberapa toko lain yang masih buka lapak pakai pintu kayu disusun berjajar. Aku sama sekali ga melihat dimana kerennya ruko dengan rolling door besi. Masih kerenan pagar dooong, mainstream.

Rukoku lebarnya cuma 5 meter, tapi panjang ke dalam. Separuh dijadikan toko pecah belah, yang hanya dibatasi gorden antara rumah dan toko. Kami gak punya sofa, hanya ada 2 kursi plastik bersandar untuk liat TV.  Liat TV nya juga ga bisa sentral tengah gitu, namanya juga memanjang kan, jadi nontonnya juga berbaris gitu kursinya. Paling belakang adalah dapur merangkap ruang makan serta 1 buah kamar mandi.

Toko papa dibantu oleh 3 pegawai cowok semua, semuanya tidur jadi 1 diatas sebelah gudang. Sementara untuk aku, adikku dan bersih2 rumah ada 2 mbak art yang bantu mama. Bayangin ya rumah segitu kecil dihuni oleh segitu banyak manusia. Kalo tokonya tutup, kami hanya dapat udara dari ruang cuci di belakang hahaha. No wonder papa doyan buka toko, biar kata Lebaran juga buka aja. Total penghuni rumah ada 11 orang. Bayangin kalo malem pada nonton TV macem layar tancep, duduk di lantai semua wong kursinya cuma 2.

Sejauh yang aku ingat, toko papa selalu ramai. Bukan cuma toko papa, tapi juga toko2 di sebelahnya.
Kami tinggal di kawasan pasar pecinan. Campur lah, walaupun deretan toko2 itu banyakan warga chinese-nya. Kawasan itu memang ramai sekali, kalau malam apalagi sampe macet cet. Di depan rumah ada banyak warung makanan, dari bakso sampe kikil sapi, dari kue lupis sampe molen ada semua. Para pedagang non chinese biasanya ikut serta buka lapak paka bidak kayu, dari jualan baju sampai mainan.
Beberapa toko di sebelahku jual kaset, suaranya menggelegar sampe malem hari.

Papa dan mama sibuk dari pagi buka toko jam 7 pagi sampai malam jam 9, tanpa istirahat.
Sistem jualnya tawar2an, aku tau capeknya tawar2an, ngoceh sampe berbusa. Belum lagi pas di sebelah toko kami menjual barang yang persis sama. Bisa dibayangkan kan kalo pelanggannya lari ke toko sebelah. Sakitnya tuh disini...

Dengan ramainya suasana pasar dan sibuknya papa dan mama, sebagai anak kecil, aku masih bisa menikmatinya. Namanya juga anak kecil, they adapt easily, ditaruh dimana aja bisa bahagia.

Waktu kecil, aku suka naik tambang sama engkong, yang bikin mamaku mecucu sepanjang hari, takut anaknya kecebur di sungai. Teman mainku anak2 chinese dan anak pribumi campur dong. Sepanjang hari isinya mainan di tengah keramaian. Di tengah pasar itu kita bisa kok main gobak sodor, kejar2an, lompat tali sampe masak2an. Menjengkelkan mungkin bagi orang2 yang lewat, tapi kita ga kerasa hahaha. Dengan anak pribumi kita main pasar2an, karena sumber bahan mereka banyak, karena ibunya jualan sayur di pasar. Asik main sama mereka, karena bahannya asli. Mentimun asli, sayur asli, bisa dipotong2 sesuka hati. Mainnya di bawah lapak kayu orang tua mereka, campur sama kucing.
Kalo sama anak chinese kita mainnya pretending, sesuai dengan video apa yang barusan kita sewa dan lihat. Mainnya di rumah biasanya, di rumah anak yang paling gede ruangannya. Dia jualan emas perhiasan, dan punya sofa! Itu mewah tuh kalo di kawasan toko2, punya sofa dan bikin aku iri, karena mereka juga punya kamar sendiri.

Kadang mama kalo pas aku libur ajak aku ke pasar yang becek dan bau, aku sih ga suka, tapi pulangnya mama selalu beliin aku jajan pasar, ketan bubuk yang aku doyan. Jadi ngikutlah.
Mama ga kayak mama zaman sekarang yang kuatir masalah stimulasi anak. Mama lebih kuatir kalo langganannya kabur ke toko sebelah. Papa juga sama, beda banget sama ortu zaman sekarang.
Masih untung mama pemikirannya sedikit modern, biarpun anak pasar, yang pulang pergi selalu naik becak, aku les biola (lesnya pp teteup naik becak) dan les Inggris. Kebanyakan anak disono gak ada yang les.
Les biola di gereja, dan les Inggris di saudara sendiri. Kalau les inggris pakai baju rumah biasa, kadang mama dengan kejamnya menyuruh aku les inggris dengan rambut dibacem lidah buaya. Ya lidah buaya yang bau itu, supaya rambutku yang tipis ini tumbuh lebat (which is failed!) Nah itu menggambarkan betapa tidak resmi tempat les inggisnya :)

Waktu aku masih kecil dulu, keadaan masih lebih aman. Aku riwa riwi di jalanan ga ada yang minat menculik untuk dijual ginjalnya atau disuruh ngamen. Sejak kecil aku terbiasa jadi pesuruh kecil, zaman itu mama belanja ga bulanan, kalo habis ya beli. Biasanya aku yang disuruh, kadang beli batere, beli mentega sampe beli softex. Banyak banget toko2 berderet, masing2 dengan kelebihannya sendiri. Kalo toko Rahardja tuh banyak makanannya , toko Asia bau nya bau dupa dan lengkap pernik2nya, toko Nam Hwa itu toko temenku jual penganan juga tapi entah kenapa aku lebih suka toko Raharja.

Tapi memang roda berputar, walaupun ga cepet2 banget.
Toko pecah belah papa sudah berganti menjadi toko emas, akibat kado pernikahan sekarang berupa hongbao bukan lagi tea set. Papa dan mama sempet goncang kepikiran bermalam2 untuk ganti usaha. Toko yang dulunya ramai sesak, berubah semakin lama semakin sepi. Bahkan sehari bisa lo papa cuma dapet Rp 20.000, omset itu bukan untung. Pegawai tinggal 1 orang aja, sementara anak semakin besar dan biaya semakin banyak. Siang yang biasanya sibuk, jadi cuma duduk di depan meja kasir sambil ngeliatin orang lewat depan toko. Puji Tuhan, masih ada jalan buat papa untuk ganti usaha.

Trotoar depan rumah yang dulunya banyak lapak non permanen untuk orang jualan, sekarang habis dijadikan jalan raya. Otomatis toko bertambah sepi, karena toko2 di daerah sana amat sangat bergantung pada orang jalan. Dan mobil bertambah banyak, ga ada lagi acara belajar naik sepeda, bisa babras ditabrak mobil.Yang ada, toko semakin berdebu.

Akhirnya kita pindah rumah, mengikuti tetangga yang sudah duluan pindah.
Jujur aku bersyukur kami pindah rumah. Karena toko papa sudah ga representative untuk kita tinggalin. For my selfish-ness nih ya, ga ada tempat buat pacaran soalnya ga ada sofa kan. Di rumah yang baru ada pager, ada sofa, ada kamar sendiri, ada garasi mobil, ya seperti rumah orang kebanyakan.
Lagipula toko sudah ga aman lagi, ga ada tetangga, dan kami pernah hampir kerampokan di tengah malam.
Bersyukur kami gapapa, dan bisa pindah rumah lo.

Toko papa masih ada, papa masih jaga toko disana. Dengan suasana yang sangat berbeda.
Tetangga udah pada jualan pulsa dan handphone, kebanyakan pemiliknya juga udah berubah. Toko kaset jelas udah tutup, mana bisa dia bersaing dengan deru mobil kan?
Toko papa masih sepi, tapi papa kreatif usaha yang lain yang ga membutuhkan toko semestinya. Lagipula papa sudah ga menanggung biaya, jadi seharusnya pikiran jadi lebih enteng.
Walaupun begitu papa masih rajin menjaga tokonya yang sepi,dengan jam yang lebih fleksibel. Buka bisa jam 9 pagi dan tutup jam 3 sore.
Pasarnya masih ada dan bertahan, wong memang termasuk pasar pusat di Surabaya.

Kadang kangen juga dengan masa lalu. Tapi kalo disuruh pilih, aku pilih rumah papa yang sekarang aja yang ada pager dan sofanya. :)




Monday, 18 April 2016

Rutinitas Baru

Kimmy punya kebiasaan suka mempunyai rutinitas baru.
Setiap turun dari mobil untuk ke sekolah dia akan wave hands dan bilang

'See you later alligator..' dia kan udah kelas 2 SD jadi udah pernah belajar rhyme
Dan aku akan menjawab
'See you later little alligator'

Kenzo sebenernya ga kepo. Dia sih badut.
Tapi liat kebiasaan jie2nya, kayaknya dia pingin juga, tapi tanpa mengerti kenapa jie2nya bilang alligator instead of mama.
Mungkin dia pikir, yang penting nama binatang kali ya...
Jadi selesai jie2nya bilang gitu, Kenzo bilang
'See you later elephant..'
#Zonk
Kok gajah sih...mamanya kan gendut2 amat, ga rhyme sama sekali.
Tapi demi liat wajah Kenzo penuh harap dapet balesan, jadi ya aku bales
'See you later little elephant..'

Kayden? Dia udah lari melesat ke kelas, mana mau dia rempong2 bilang see you later atau sebangsanya :)

Friday, 1 April 2016

Pengalamanku di Marie France Bodyline

Awal minggu ini tiba2 ada telephon dari marie france bodyline supermall, mereka menemukan catatan paketanku 3.5 tahun yang lalu masih sisa untuk 1x perawatan balut dingin dan 1 perawatan detox dan 3x hand treatment. Wow..profesional juga, karena aku sendiri sudah lupa dan seandainya ingetpun sudah ikhlas.

Aku akhirnya bikin janji untuk menghabiskan paketanku itu, bukan dalam rangka pelangsingan, karena kalo cuma 1x aja ya mana ngefek. Tapi lebih dalam rangka nostalgia 😊

Aku ambil paketan marie france bodyline yang terkenal itu pas sesudah lahiran twin. Ada promo kalo ga salah 5 juta untuk beberapa kali perawatan. Ngiler dengan gambar mbak dian sastro yang bisa langsing gemulai beberapa bulan aja setelah melahirkan, aku daftar dengan restu suami. Dalam pikiranku yang sederhana ini, lemakku yang kelebihan 20kg ini bisa lenyap secara ajaib. Beratku setelah melahirkan itu 70 kg ajah, dan aku mulai treatment pas sebulan setengah nya twin, dengan berat badan sekitar 65an ajah. Harapanku sangat tinggi ke marie france bodyline ini, kalo mbak dian sastro bisa, aku juga harus bisa 😙

Mbak2 disana dengn sangat ramah menjelaskan program treatmentnya. Mereka pake sistem dingin, yang mana cukup mengagetkan aku. Kupikir aku cuma bobok aja sambil dibekam selimut panas beberapa kali dan voila! jadi kurus 😅. Ternyata tidak seindah itu. Perlu dicatat ya, aku ga kuat kedinginan, aku suka dingin2 tapi dengan perlengkapn yang memadai, macem selimut dan minuman hangat. Kalo panas2 aku kuat, bukan hawa panas lo ya tapi panas yang dikondisikan kayak sauna gitu.

Menurut mereka treatment balut dingin ini justru bagus dan mempercepat pembakaran lemak, karena tubuh kita bekerja membakar lemak untuk menahan dingin, jadi balut dingin mereka efektif membakar kalori. Hmm...mungkin asik juga ya, cuma dibalut gitu bisa bakar kalori. Menarik

Ruangan di MF bersih dan bagus. Cozy banget bikin betah. Mbaknya ramah2 dan cekatan. Selama treatment mereka menyediakan cookies rendah lemak dan aneka beverages yaitu teh, kopi, jahe dan kacang ijo. Aku udah nyoba semuanya, jatahnya aku ga tau dapet berapa cangkir soalnya ga pernah nyoba minta tambah. Juga ada aneka majalah wanita terbaru, aku suka ituuu



The Treatment
Awalnya kita disuruh lepas baju dan diberi celdam kertas dan kimono dan haircap. Kemudian timbang dulu lalu masuk mbak2 bawa ember isi handuk panjang yang udah digulung rapi dan dicelup cairan. Baunya agak beralkhohol gitu. Kali pertama kita treatment, badan kita akan dibalut dulu dengan plastik biar ga kaget maksudnya dan mengukur kekuatan dingin kita. Karena lemakku sangat banyak plus dibalut plastik juga, awal treatment itu easy peasy. Aku duduk2 santai dalam ruangan kecil sambil baca majalah dan minum teh hangat manis. Oya, sebelumnya tangan kita dicelup cairan lilin hangat yang sangat membantu sekali menahan dingin.
Dingin sih tapi masih bisa ditahan. Acara balut2 gitu berlangsung kurleb 25 menit. Pas selesai mbaknya masuk dan nanya
' Kuat ce?'
' Kuat mbak'
'Wah ya kalo gitu next treatment ga usah pak plastik ya'
Tempat lilin panas, kita nyelupin tangan disono
Nah, treatment kedua itulah bencana. Dinginnya itu handuk2 yang dibebat ke seluruh tubuh kita merasuk sampe ke tulang. Pas lemak masih banyak sih masih lumayan, tapi semakin turun berat kita semakin amsyonglah kita. Percaya atau gak, temenku ada yang sampe pake sepatu keds dan jogging di dalem ruangan untuk menghilangkan dingin. Majalah yang kusukai tidak ada artinya lagi saking sibuknya berjuang untuk bertahan . Dikasih sih botol panas untuk menahan dingin, tapi itu botol makin lama makin dingin aja. Dan tangan kita yang dililin dalam waktu 5 menit udah ilang angetnya. Detik demi detik nungguin mbaknya dateng dan bilang ' udah selesai ce' adalah detik2 penuh penderitaan. Tapi udah bayar mahal ya, diperjuangkan 😤😤😤

Treatment setelah balut dingin untuk paketanku ada 2. Pijat dan detox. Dua2nya adalah upah dari penderitaan balut dinginku. Pijat untuk menghilangkan selulit dan detox untuk menghilangkan racun dan lemak. Kalau pijat ya dipijet, tapi untuk ukuran demen pijet kayak aku, pijetan mbaknya sih ga manteb. Ya iyalaaah wong bukan pijet pegel hehehe. Kalo detox kitanya diem diselimuti selimut panas kayak impianku hohoho

Today Treatment
So here i am balik lagi dengan berat 49.8 kg
Terakhir beratku adalah 59 kg terakhir treatment di MF

Mbaknya sama ramahnya, interiornya sama cozy nya. walaupun aku ini cuma customer ga berpotensi nambah paket, mereka tetep melayani aku dengan baik.

Karena merasa pake plastik itu menyenangkan sebelum balut handuk dingin, aku minta pake plastik. Aku ambil 4 majalah terbaru untuk bacaan, ceritanya kan mau sante2 nostalgia.
Balutan balutan dimulai dari kaki ke atas. Bagian paling dingin adalah punggung dan lengan. Tapi masih okelah karena ada plastiknya kan sebelum handuk. Trus lanjut hand treatment, huaaah rasanya hangat2 menyenangkan. Trus aku duduk di ruangan kecilku anteng baca majalah dengan botol panas di pangkuanku. Agak sedikit ga nyaman karena balutan handuk yang ketat banget.
10  menit pertama berjalan lancar, dan efek hangat lilin di tangan mulai hilang. Lilinnya sendiri sudah kering dan mengelupas. Jadi aku lepas aja. Ga lama mbaknya masuk menanyakan keadaanku.
Kujawab dengan senyum manis ' gapapa mbak' mbaknya bilang 13 menit lagi selesai.
Herannya setelah mbaknya keluar, itu dingin mulai beneran merasuk ke tulang2. Aku mulai keinget penderitaanku pas treatment dulu. Efek hangat lilin g ada, botol panas udah ga bisa dibilang hangat lagi. Ciaklat beneran. Aku kedinginan dan mulai kehilangan akal. Pingin rasanya nyerah dan buka sendiri handuk2nya. Majalah 4 biji kebaca cuma 1 dan mulai kebiasaan lama, menghitung detik2 jahanam. Ya ampun 13 menit lama buanget yaaaa.
Dan pas mbaknya masuk aku udah gemeteran. Mbaknya cepet2 lepas handuknya. Sialnya dingin nya itu ga hilang hanya dengan melepas handuk dan pake kimono. Merasuk dah ke tulang.

10 menit kemudian aku baru boleh masuk ke kap panas. 10 menit kedinginan dibantu jahe hangat sama mbaknya.
Setelah dibalur oil untuk melembabkan bikin tambah dingin, aku tiduran di bed panas. Hoaaaaah nyamannya
Lampu dimatiin  dan aku merem aja.
Menit kesekian mbak nya masuk lagi dan bertanya apakah aku kepanasan? Aku blg enggak dan malah merasa nyaman. Mbaknya blg 13 menit lagi ya
Herannya setelah mbaknya keluar aku merasa kepanasan. Menit demi menit mulai semakin menyiksa, panas banget sampe keringet banjir. Pikiranku udah melayang dengan skenario kalo aku pingsan mbaknya pasti panik dan merasa berdosa hahaha.
Lagi2 13 menit nya lama banget. 1 menit terakhir dengan kepala cenut2 aku buka aja itu selimut panasnya. Takut pingsan hahaha.
Dan terakhir diukur lagi lingkar tubuhnya. Ya memang turun la wong memang berat badannya turun.

Apakah MF bisa menguruskan badan ? Bisa, aku turun dari 65 ke 59 kan dengan waktu kurang lebih 4- 5 bulanan, makan biasa ya Tapi jujur kalo mau lebih cepet ada lo. Diet dan olah raga. Dengan diet lumayan ekstrim ala deddy c aku sebulan turun 3-4 kg dari 58 kg ke 52 dalam 2 bulan ajah. Dan via nge gym aku turun dari 52 ke 46.5 dalam jangka waktu 5 bulanan, plus diet juga sih tapi ga ekstrim

Ruangan tunggu yang nyaman
Ruangan penghilang lemak alias pijet




Ruangan bed panas utk detox

Dibalut kayak gini nih

Lilin di tangan yang udah mulai kering

Botol panasku

Ruangan menunggu selama dibalut