Ours

Ours

Tuesday, 30 August 2016

Three Kids is....


Jangan salah sangka, aku bangga sekali punya 3 anak yang lucu-lucu. Tapi 3 anak itu....beda dengan 1 atau 2 anak lo. Ramenya, sukanya, dukanya, capeknya dan yang pasti biayanya wkwkwkwk
Pas sedang browsing, ketemu artikel ini di huffington post, jadi aku iseng posting disini.

CAPEKNYA
10. You always have to be an extrovert.
3 anak berarti harus banyak ngomong, banyak ngoceh, Karena walaupun kamu pendiam sekalipun, akan ada 3 mulut yang sibuk bertanya dan ajak ngomong dan harus dijawab. Kalau tidak dijawab, mereka akan terus bertanya dan ngoceh

 
9. They yell to each other all the time. 
Oh yeah....ini bukan kejadian saban hari, tapi hampir tiap setengah jam sekali

8. Other people expect you to be a really good mom. 
Tentu dong, sudah berani punya sedemikian banyak anak, pastinya seorang ibu yang baik. wkwkwkwk
7. They require a ton of stuff. 
Pastinya lemari anak sudah gak cukup lagi, we need bigger space.
Dan acara belanja baju anak yang dulu menyenangkan (ketika cuma ada Kimmy), sekarang jadi memusingkan. Satu anak perlu ganti sepatu, tiba-tiba saja 2 anak lainnya juga. Barang diskon segede apapun kalo dikali 3 jadinya mahal lo hehehe
 
6. They all want to do things.
Kalo yang ini, Kimmy ketuanya, Kenzo dan Kayden kebanyakan ngekor aktivitas Kimmy. Kalo mereka bosen, mereka lepas dan main sendiri, yang endingnya bikin Kimmy ngamuk-ngamuk karena she cant live without somebody around and do what she tell them to do.

5. Your husband really can’t handle all three.
Bisa sih,....untuk setengah jam diawal, setelah itu dia nyerah...dan istrinya juga nyerah.
Pernah ketika twin masih setahunan dan kita nginep hotel tanpa baby sitter. Twin masih belum terlalu bisa jalan, Sam sedang mengurus check in, Kimmy jaga koper, dan twin meronta cranky mau turun dari stroller.
Teganya, orang-orang itu ga ada yang membantu, tapi mereka tertarik untuk melihat apa yang bakalan aku lakukan sebagai ibu 3 orang anak kecil yang cranky dan dari modelnya terbiasa pakai suster.
Endingnya....memang ga keruan sih, twin turun dari stroller setelah mereka berteriak nyaring, satu kekiri satu kekanan, dan aku berkeringat di ruangan ber AC
4. Nobody wants to watch them.
Sesayang-sayangnya neneknya dengan anak-anakku, tidak ada satupun dari mereka yang mau aku titipin ketiganya sekaligus tanpa baby sitter. Paling banter mereka mau dua maksimal, tapi gak dobel Kenzo dan Kayden. Pasangannya harus ada Kimmy :)
3. They are never quiet.
Oh yeah right, begitu mereka bangun, rumah berasa kayak mall ramenya. Kadang Sam bahkan bermimik ngeri begitu denger pintu kamar anak terbuka. Dia bilang 'O'o...anak-anak sudah bangun' yang berarti keheningan sudah hilang.
Dan kita pernah mengadakan lomba silent berhadiah, siapa yang silent selama perjalanan di mobil, dapet hadiah. 
2. They are always hungry.
Ini berlaku untuk Kenzo dan Kayden, mereka makan nasi 3x sehari, makan pagi bubur gandum, susu 2 gelas sehari, dan itu diluar snack dan buah.
Setiap habis mandi sore, mereka langganan buka lemari es dan berdiri disitu lama-lama mencari snack.
Kalau ga ada mereka minta makan nasi. eeeeaaaaaa

1. You thought I was going to say that zone defense thing, didn’t you?


 HAPPYNYA
1. They are never lonely.
Gimana bisa lonely kalau setiap hari ramenya kayak pasar. Asiknya mereka selalu ada temen untuk bermain bersama. Susternya nganggur main handphone.

2. They have options when they get sick of each other.
It happens, kadang Kimmy sama Kenzo, kadang Kenzo sama Kayden, kadang juga Kayden sama Kimmy. Tergantung yang sedang dibully yang mana. wkwkwkw

3. They can share clothes.
Ini ga berlaku buat aku ya, karena size mereka kalo ga beda banget ya sama persis, juga gendernya.

4. Instant excuse for not doing what you don’t want to do.
Bukan instant excuse, kadang aku memang menolak bersosialisasi dengan orang dewasa karena terlalu lelah. Pulang bekerja ada acara masak, menyiapkan makanan untuk besok, cek PR, agenda, kasih latihan soal, mengajari anak, antar anak les. Dan semuanya itu baru selesai jam 9 malam keatas. Dimana lesunya udah kayak sayur asin, pinginnya main handphone sambil tiduran. Hei...anakku 3, satu selesai diurus masih ada 2 lainnya menanti.

5. One of them is always being particularly cute.
Ah...kalo yang ini aku ganti-ganti favorit. Kadang yang kebayang Kayden yang mungil dan lucu, kadang Kenzo yang cakep dan sweet boy, kadang Kimmy yang smart and care. Tergantung mood saat itu. Bisa keliatan dari sepulang kerja siapa dulu yang dicium, itu yang lagi ada di pikiran tadi siang di kantor.

6. They always have a playmate.
Mereka bisa main pretending tanpa harus punya teman khayalan. Mereka ga sempat punya teman khayalan, karena kalo salah satu gak diajak main, bisa dipastikan akan ada tangisan heboh yang beakhir dengan antara papa atau mamanya marah dan menyuruh mereka main sama-sama.

7. Other kids never screw with them.
Kimmy bisa dibilang pengawal adik-adiknya kalo di keramaian. Dia bisa diandalkan jagain adiknya. Twin masih belum segitu bisa jaga diri sendiri apalagi belain kembarannya. Tapi someday i know they will.

8. It’s never boring.
Mhhhh....

9. Nobody dares to give me parenting advice.
Hohoho...beberapa temen malah nanya gimana caranya menghadapi anak kalo begini dan begitu, dan iya bener, jarang ada yang menasehati aku tentang anak kecuali kalo mereka sendiri mempunyai 3 anak dan sudah lebih besar dari anakku

10. They love each other.
Yes they love each other, walaupun 5 menit sebelumnya bertengkar sampai dorong-dorongan. Tapi kalau satunya pergi, satunya pasti cari sampai ketemu.

Monday, 22 August 2016

Beli brambang pun Online

Hobiku selain tidur adalah shopping. Manteb kan ya, tapi karena aku sok sibuk, kedua hobiku ini jarang dijalankan secara maksimal.
Aku menanti nantikan hari libur supaya bisa menunaikan hobi pertama yaitu bobok sampe siang.
Sedangkan untuk hobi kedua sebenernya lebih gampang lo, asal ada duitnya wkwkwk

Dulu awal-awal nikah, belanja bulanan itu ditunggu tunggu. Karena masih numpang sama mertua, maka belanja bulanan seputar body and hair care aja. Oh, sama snack.
Trus begitu udah punya rumah sendiri, mulai deh yang namanya belanja bulanan jadi menggunung.
Tapi masih menyenangkan lo buat aku, gimana gak fun, belanja ngabisin uang tapi sah! dan Harus!
Shopping is a must! Walaupun yang ditonton adalah sederetan obat pel, dan rangkaian cairan pencuci piring.
Pilih-pilih bau nya, cari-cari promonya, menyenangkan sekali. Aku hanya langganan ke satu mart aja sih, ga sampe gonta ganti mart demi seribu perak.

Kalo belanja bulanan aja begitu, gimana belanja pasar?
Aku ga pernah belanja di bapak-bapak tukang sayur yang lewat depan rumah, soalnya ga jodo aja jam nya.
Jadi dulu aku belanja saban Sabtu di pasar modern deket rumah. Berangkatnya jam setengah sepuluh pagi sodara-sodara sekalian, sampe mertua ngomel 'lah lu berangkat jam segini bisa dapet apa di pasar?' wkwkwk. Dapet juga kok tapinya, mungkin ga sesegar sayur jam 5 pagi ya, cuma masaknya kan tetep aja bisa besok. Sama aja cuma beda beberapa jam.#bukantipeibuyangorganicbanget
Eh la kok tiba-tiba kantor ku Sabtu masuk...kan kampret gak bisa lagi belanja jam setengah sepuluh.


Akhirnya melirik brosur yang dulu sempet kalo dapet langsung buang aja.
Di brosur itu barang-barang fresh macem buah dan sayur bisa dipesan antar melalui online. Bebas ongkir dengan minimal order tertentu, dan dijamin udah dibersihin dengan baik.
Menarik!
Jadi aku mulai belanja kebutuhan pasar secara online. Sangat menyenangkan lo. Datang udah dipacking rapi dan bersih. Bahkan pesennya ga harus dari rumah. Bisa pas nganggur di kantor trus pesen-pesen brambang, bawang bombai, daging sapi cacah sampe ketumbar wkwkwk. Bayarnya cash on delivery juga, kadang ngutang soalnya lupa kasih uang ke orang rumah. wkwkwk

Banyak yang sirik dengan caraku belanja sayur.
Ga segarlah, mahal lah, harusnya ke pasar lah.
Iiiiih...terserah yang mau beli dong. Buat aku ini efektif, menghemat waktu, aku bahkan bisa belanja kangkung di mobil pas lampu merah. How fun is that!

Anak-anak tambah besar, kebutuhan makin banyak. Les nambah, otomatis mama papanya kerja lebih keras, yang mana bikin aku yang biasanya pulang on time, jadi sering ga ontime hiks. That really bother me
Jadi males mampir-mampir sepulang kerja, pinginnya nyampe rumah trus bonding dengan anak...cieeeee....kenyataannya, dipake buat leyeh-leyeh sambil liatin anak main. wkwkwkwk
Tapi intinya memang waktu semakin sedikit, sementara tuntutan anak semakin besar. Yang bantuin kerjain PR, yang ada test dan kudu ngajarin, yang kudu anterin les. Ini bukan masalah bonding, tapi karena  wajib nganterin dan ngajarin. Maklum ga ada supir dan ga les pelajaran.
Belanja bulanan bukan something yang menyenangkan lagi. Malah cepet2an dan berdecak-decak kalo kasirnya antri.

Dan baru kemarin malem aku lihat ada aplikasi mart langgananku shopping online. Bisa cash on delivery pula
Dan kemaren pas jam makan siang aku belanja tissue, minyak goreng, sampai cairan pembersih toilet
Karena gambarnya kecil-kecil bikin males window shopping, jadi beli sebutuhnya aja. Hasilnya, aku hemat 40% dari biasanya wkwkwk. Siapa bilang online shop selalu bisa bikin kalap?

Beli sayuran di www.gofresh,id
Beli bulanan di aplikasi hypermart
Bahkan beli handphone di Lazada.com tentu dengan segala macam resikonya wkwkwk













Wednesday, 10 August 2016

Kontroversi Full day School ... saya setuju

Ganti menteri ganti pula kebijakannya. Harus gitu kali ya, biar eksis dan dikenang selalu. Maksudku kalo ga ada gebrakan cuma meneruskan aja kan ga asik, bekasnya orang lain gitu lo, nanti dikira copycat.

Saya ga pernah mengikuti kebijakan para menteri, termasuk menteri pendidikan. Kebetulan anak saya bersekolah swasta. Malah saya baru aja tau lo kalo bersekolah di sekolah negeri itu gratis.
Bapak Anis Baswedan sangat terkenal di telinga saya, cuma saya beneran ga tau kebijakan yang dia bikin kecuali mengantar anak ke sekolah di hari pertama. Dan udah saya lakukan lo pak menteri...saya mengantar ketiga anak saya sekolah di hari pertama, sampe bela-belain mundurin jadwal keluar kota.
Katanya sih dia memperbaharui kurikulum yang katanya menteri yang lalu cukup berat kurikulumnya. Sekali lagi saya juga ga ngeh.

Saya mencari sekolah yang ada ujian nasionalnya pasti. Tapi saya bukan tipe ortu yang kalo ujian harus 100 kalo gak bisa mama hajarrrr, karena itu saya memilih sekul anak-anak yang sekarang. Sebelum memutuskan kesono saya survey dulu, liat cara ngajar guru-gurunya. Mereka santai-santai, ngajarnya 2 arah, interaktif dan anaknya cukup semangat mendengarkan dan mengomentari di kelas. Saya suka itu. Memang bukan the best school in town, tapi diliat dari harga, jarak, dan pengajarannya...saya memilih sekul anak saya sekarang ini.

Ujiannya gak seminggu 5x yang bikin stres, buku-bukunya campur antara nasional dengan My Pals keluaran Singapore. Anak-anak saya bisa berbahasa Inggris dengan baik, dan mereka jadi pribadi yang berani mengungkapkan pendapat, berani maju ke depan dan kreatif. Buat saya itu penting, kalaupun salah satu anak saya seperti Hermione Granger yang demen dapet nilai bagus dan sangat kompetitif, itu nilai plus buat saya.

Nah penggantinya bapak Anis ini bikin gebrakan baru yang kontroversial, full day school. Banyak banget yang mencacat ide dia. Dimana sebenernya ide dia tuh saya suka banget.
Sebenernya maksudnya baik, daripada anak-anak keluyuran ga tentu arah, main game, kumpul-kumpul ga jelas, mendingan di sekolah aja ada yang mengawasi. Sayangnya ide dia banyak disalah artikan, padahal baru ide lo, ga pake maksa, makusdku dia kan bapak menteri, pastinya pinter dan ga sembarangan menetapkan pertaturan tanpa dipersiapkan matang-matang. Misalnya tiba-tiba dia keluarin pengumuman 'oke...besok mulai ya full day school'

Ya saya tau, ada banyak ibu-ibu yang sangat memperhatikan anaknya, pulang sekolah - ganti baju - makan siang hidangan bergizi - istirahat sejenak - mengulang pelajaran - mandi - les dsb - dsb dsb dsb
Namun saya juga yakin, lebih banyak ibu-ibu yang kerepotan banget mengawasin anaknya pulang sekolah. Boro-boro disuruh ngulang pelajaran sekolah, wong anaknya nyampe rumah langsung cabut lagi main game, dsb dsb. Salah siapa coba? Ibunya? Bapaknya? Ibu mana yang ga suka anaknya pulang sekolah habis makan trus blajar lagi atau membantu orang tua? Trus dimana letak kesalahan ibunya atau bapaknya? Saya yakin mereka udah ribut teriak-teriak suruh anaknya belajar, dulunya pas anaknya masih kecil sih nurut-nurut aja kali ya, gedean dikit udah sekolah kumpul temen, mulai dah pergaulannya beda bikin sifatnya berubah.

Seperti yang ditekankan bapak menteri pendidikan kita yang baru, tujuan full day school adalah pendidikan karakter. Cannot agree more. Pendidikan karakter penting lo.
Yang menyebabkan anak-anak rebel menurut saya karena pergaulan juga. Lepas dari ortunya pada sibuk semua dan ga pernah kasih wejangan. Di masa dimana ga semua orang beruntung bisa jadi ibu RT dan memberikan segudang pendidikan dan wejangan sehingga menjadikan anaknya berkarakter mulia, kenapa enggak sih kita mencoba menerima dan membantu ide pak menteri? Kalo karakternya baik, saya yakin dia akan mikir lebih jika hendak berbuat negative
Jangan cuma kasih sisi buruknya yang menurut aku lebai banget, misalnya nih ya, koran Jawa Pos kemarin memberitakan salah seorang tokoh yang memperhitungan uang makan yang harus dikeluarkan untuk full day school. Dia menghitung Rp 20.000 per kali makan untuk ukuran Surabaya. Survey dulu dong pak/bu.
Uang catering makan siang anak saya Rp 11.000
Uang catering SD International Rp 11.500
Uang makan SD mirip anak saya Rp 10.500
Itu udah pake protein kadang ayam kadang daging lo ibu-ibu dan ada sayurnya juga dong, wajib.
Walaupun anak saya bawa bekal dari rumah, tapi saya ngintip juga menu catering anak-anak di sekolah.
Nah itu Rp 20.000 berarti 2x lipat loooo.

Anak saya full day school yang SD, dan saya cukup terbantu karena saya ibu bekerja. Capek atau enggak anaknya ya tergantung ya. Mereka toh ga full pelajaran mulu, memang ga ada yang namanya bobok siang, tapi anak saya fun fun aja di skulnya.Ga pernah mogok sekolah.
Kalo memang anak saya udah full day school kenapa juga saya cerewet mengenai ide bapak menteri mendukung full day school?
Karena saya takut, saya takut dengan masa depan anak saya. Anak saya mungkin dibekali dengan wejangan dan pendidikan karakter, tapi ada banyak anak lain yang tidak.
Yang berkeliaran dari siang sampe malem main game, yang sudah merokok sejak usia dini, yang udah mempelajari berbagai macam trik penipuan, pencopetan, yang udah mencoba miras sejak dini.
Mereka bibit-bibit unggul pencipta berita-berita pokok di harian pagi, dalam arti yang negative. So please...jangan mencela dulu, dipikirkan dan mari dibantu kalo memang baik.