Ours

Ours

Wednesday, 28 December 2016

Long Time no See and opportunity and curhat

Udah lamaaaa sekali aku lupa password blog ku sendiri, wkwkwk pathetic.
Jadi udah lamaaaaa juga aku ga update dan nulis.

Tapi ada satu yang kayaknya ga halal kalo ga ditulis :)
I am a working mom. Dan seperti yang sudah-sudah, working mom, hampir selalu labil. Dalam hati aku tau, aku bukan orang yang bisa stay di rumah dan jaga anak.

Part time dong...emang aku ga pernah nyari? Pernah. Aku pernah mau ganti haluan part time jadi guru les anak international school. Kenapa international? Karena kalo guru lesnya ngomong pake bahasa Inggris bayarannya jadi lebih mahal wkwkwk. Aku jalanin itu sekitar 6 bulan, dan resign dengan bahagia. Ya anak sendiri ditinggal, mosok ngurusin anak orang lain. Dan aku kurang cocok begaol dengan anak kecil. Bingung dah gurunya kalo anaknya tiba2 ngambek ga mau les padahal besoknya ujian, nah loh tik tok tik tok...ini jamnya terus berputar ya, dan gurunya ini pelit banget kasih jatah bonus tambahan jam :) Pokoknya mau pulang on time, beres ga beres, bisa ga bisa. Tapi mana bisa anak kecil digituin, padahal keberhasilan seorang guru les berbanding terbalik dengan nilai anak didiknya.

Kerja dari rumah? Juga udah pernah, tapi dasar mental karyawan, ga berhasil juga. Karena kalo udah di rumah bawaannya pingin leyeh2. Suasana ga mendukung kan, anak 3 muter-muter macem gasing, belum kalo tengkar, dan kayaknya suasana kamar sangat menggoda untuk duduk nonton TV leyeh2 sambil ngemil. wkwkwkwk.

Sudah terbiasa dengan penghasilan sendiri, ngeri rasanya kalo harus dijatah suami saban bulan. Apalagi kalo kurang, bingung kan nyari dimana, mau minta juga ga kebiasa. Aku sudah biasa berpenghasilan sendiri, bahkan sebelum lulus kuliah, jadi goncang kalo tiba-tiba dijatah suami.

Dengan berpenghasilan sendiri aku bisa bebas mau beli baju anak, baju sendiri, kasih anak les ini itu. Dan dari beberapa blog working mom yang aku baca, pada saat kita ngantor adalah memang 'me time' yang sebenar2nya. Apalagi kerjaan aku cukup free time, makan siang dimana aja hayuk, ngemall sebentar oke, ngopi ga masalah. Dan shopping di saat weekdays pas jam makan siang di mall itu sangat efektif ketimbang shopping weekend dengan suami apalagi kalo plus bawa anak. I like shopping alone.

Dengan bekerja, selain gaji, juga ada prestasi yang dibanggakan. Aku merasa 'lebih' ketika kumpul dengan rekan sejawat yang notabene bapak-bapak semua. Karena walaupun minoritas seminor-minornya, aku bisa bersaing dengan kalangan mayoritas di industri ini.

Yes aku sering mengeluh ke suami kalau kumat melanda. Melihat temen-temenku foto berjejer di tembok pake baju seragam bertema di restaurant yang instagramable...kadang jadi  pengen juga. Mereka berlomba-lomba memasang foto sosialita nya, tertawa bahagia tanpa anak (anaknya dijaga sus), pake baju keren bertema, high heels dan tas bermerk. Aku? Lunch sama bapak-bapak mana bisa sambil foto-foto berjajar di tembok. wkwkwkwkw.

Dan kemudian datanglah kesempatan itu. An opportunity to be partner with my boss.
Rasanya seperti sebuah pengakuan bahwa aku berhasil di industri ini. Industri penuh data yang awalnya aku ga suka (sekarang juga gak hobi sih), industri dimana aku minoritas yang kalo ke customer suka diliatin satpam, karena jarang ada ceweknya. Yang kalo hadir meeting national sering dikira sekretaris PT mana gitu, yang dulunya kalo bapak-bapak itu berkumpul jarang banget ajak aku karena dianggap masih terlalu muda dan ga ngerti apa2. But now they ask about my opinion.
Pada saat seperti ini seluruh bosan ku bekerja hilang, semangat dan adrenalin kembali timbul.

Katanya kepingin jadi sosialita? Compare to my bored last year ya iya sih, but with this opportunity? Apa itu sosialita? Foto jejer di dinding resto? hhmmmppfff...really?

Ada harga yang harus dibayar pasti.
Waktu itu yang utama.
I know
But this is a rare opportunity.

Aku tau adrenalinku yang tinggi ini menutupi kenyataan yang ada.
Kayak sekarang ini, anak 3 di rumah, mbak tiba-tiba minta pulang karena anaknya demam ga mau ke dokter, renovasi rumah sedang gencar-gencarnya, yang artinya debu dimana mana. Sus tinggal 1.
Pada saat ini yang ada bukannya bekerja dengan giat tapi pingin ngungsi, yang ditolak suami karena duit ngungsinya lumayan buat lainnya. Pingin nyalahin suami, kenapa juga renovnya bulan Desember? Kenapa ga bulan Oktober aja? Kan Desember ini udah tenang pasang pohon Natal. Pingin nyalahin tukang bangunan yang dulu, kenapa bangunannya jelek banget banyak yang bocor? Pingin nyalahin mbak yang pulang tiba-tiba di hari renov penuh debu. Pingin nyalahin semua kecuali diri sendiri wkwkwkwk
Tapi aku tau ini ego dan emosi yang bicara.

Tanggal 1 nanti mbaknya mau balik, dan sekarang sedang jantungan nunggu kabar dari mbak. termasuk sus di rumah yang rutin nanyain pasti tah tanggal 1 mbaknya balik? GGGrrrrrrr pinginnya ya gitu sus.
Apalagi udah ada annoucement dari susku yang udah kerja 4 tahun di rumahku, taun 2017 saya kawin non.
Kyyyyaaaaaa,kok kawin muda toh sus, aku aja kawin 27, kamu 22 udah nikah.
Jelas di saat-saat begini, saham perusahaan sudah ga menarik lagi.

Jadi, working mom itu mungkin enak, punya penghasilan sendiri, ada kesempatan untuk mendapatkan prestasi dan pengakuan. Tapi working mom itu sangat susah, karena hati kami mendua. Satu di rumah, satu di kantor. Kadang lebih besar di kantor, terutama kalo pas musim bonusan. Tapi kalau anak sakit, jelas pingin pulang dan resign.
Sangat berbeda dengan suami yang seminggu keluar pulau tenang-tenang aja ga kepikiran anak. Kalau aku harus nginep diluar rumah selama lebih dari sehari, udah langsung mecucu. Apalagi kalo seminggu, berangkatnya nangis bombai sambil pelukin anak satu per satu, diiringi tatapan heran suami dan anak-anak yang dipelukin tadi. Maklum anak-anak tadi udah biasa ditinggal, kecuali yang gede yang suka baper, mungkin karena cewek ya.

Mungkin karena women are from Venus, cantik tapi ga jelas apa mau nya.
 









Dear Kimberly


Late Post 27 Sept 2016
Today i was so mad at Kimmy. Bukan cuma hari ini sih, tapi selama masa ujian mid semester.
Rasanya pingin aku bejek2 si Kimmy.
Ujian ga ujian main mulu, padahal udah kelas 3 SD tapi kok kayaknya ga takut apapun.
Kimmy memang pinter, sedikit baca aja udah hapal, dan dia tau itu, dan sangat memanfaatkannya.

1. Ujian hari pertama : Religion dan Bahasa.
 Mamanya lupa pula ada ujian, Senin ujian, anaknya baru buka buku jam 5 sore. Ada berlembar2 hafalan, dan Religion sebagai hafalan yang lebih banyak....ga ada bahannya. Bukunya ketinggalan di sekolah, di loker dia dan bahan ujian berupa review juga entah kemana.
Gimana gak langsung naik darah spaneng ?
Sebagai mama yang wise, harusnya dibiarin aja tuh anak ga belajar Religion, biar dia tau malunya remidi. Secara Kimmy ga pernah remidi selama ini. Tapi dasar mama unwise yang pingin anaknya ga pernah remidi, akhirnya minta tolong kenalan satu-satunya (bener2 ga punya kenalan lain, dan kudu lebih bersosialisasi nih) untuk moto bahan ujian dan kirim lewat WA. Anaknya belajar via Ipad sambil berderai air mata soalnya mamanya ngomel ga pake berhenti.
Ngomel dong, kok ga ada tanggung jawabnya, trus baru belajar sore2, trus sudah dikasih tau itu buku kudu dibawa pulang, eh selalu ditaruh di loker sekolah. Jadi Kimmy pulang hampir selalu dengan tas isi agenda doang.

2. Ujian Inggris ngakunya belajar
Puncaknya hari ini, mamanya udah males ngajarin anaknya, seminggu full ujian mulu. Dan karena Kimmy fluently speak english, jadi aku cuma kasih soal. 3 lembar soal yang dikerjakan Kimmy dalam waktu ga ada 5 menit. Nah loh, mamanya aja bikin soal lebih dari 20 menit.
Dasar males periksa dan percaya banget sama anaknya jadi aku baru cek itu latihan jam 10 malem pas Kimmy udah tidur.
Rata-rata salah semua, yang salah capital letter lah, yang kentara banget ga dibaca soalnya, yang past tense nya ngawur. Naik darahlah mamanya kimmy. untung udah malem ya nak.

Pelampiasannya pagi-pagi ngomel sepanjang jalan. Sambil suruh dia belajar di mobil, dan sengaja ditelatin 5 menit anternya dengan alesan, biar Kimmy tau apa itu rasanya 'tidak bertanggungjawab'
Dan anaknya nangis bombai, padahal mamanya udah calm down menjelang parkiran sekolah. Kebetulan aku bukan orang yang demen gondokan, ga suka menggantung-gantung problem trus pisah gitu. Jadi sebelum kita (aku dan siapapun ) pisah entah karena harus pergi atau tidur, masalah kudu selesai.
Kimmy turun sambil berderai air mata, sepanjang jalan ke gedung sekolahnya terisak-isak.
Dan...mamanya pun juga dalam hati hancur berkeping2 liat anak perempuan satu2nya jalan kaki sambil terisak-isak. Dan pikiran negative karena anaknya males banget dan ga bertanggung jawab, punah sudah. Yang ada malah munculnya Kimmy yang positif. Yang bisa diandelin untuk jagain adik2nya walaupun endingnya selalu bertengkar bertiga. Yang ga pernah nolak kalau disuruh mijetin mamanya, yang nilainya selalu bikin bangga, yang selalu bisa ngerti kalo mamanya sering capek pulang kerja dan nawarin minum. Yang suka bikin surprise2 kecil melibatkan adik2nya seperti sembunyi di balik pintu depan dan teriak 'we love you' pas mamanya masuk, atau gambar2 di kertas bekas tentang her love to her family.
Tambah ancur deh hati mamanya, she is a very good girl.

Dear Teenage Kimberly (suatu saat dia pasti tau blog ini ..)
I Love you to the moon and back. My one and only girl.
Those days when I mad at you...wasn't my best days either.
When you burst into tears, it also broke my heart.