Ours

Ours

Monday, 30 January 2017

Gong xi yaaaa


Its a chinese new year...
Walaupun ga serame new year yg berlaku universal, chinese new year punya asik sendiri. Terutama sejak merit sama Sam yg keluarganya totok banget.

Adat Sam udah ga sekental orang2 Riau yang aku kenal pas kerja di bridal dulu. Kalo orang Riau atau daerah tanjung balai karimun yg aku tau, mereka merayakan chinese new year dengan sakral atau heboh.  Semua harus baru, petasan dimana2 menjelang malam tahun baru, makan malam sekeluarga dengan menu kelebihan protein wwkkwk. Aku cuma denger ceritanya sih...

Adat Sam adalah makan malam bareng pada malam xincia. Karena cuma di rumah aja, kita makannya pake baju biasa, kayak hari biasa, tapi menunya heboh. Kelebihan protein juga, dari babi kecap, ayam goreng, mie goreng, sup rebung, sampe dessert. Besok paginya baru pake baju baru + ngider ke sodara.

Benernya heboh dan rame banget sih enggak kalo dibandingkan dengan temen yang lain. Tapi buat aku heboh, soalnya ortu ga merayakan. Jadi Chinese new year berlangsung sama persis kayak hari biasa, kecuali kalo aku ke Bali mengunjungi keluarga mama.
Jadi rasanya asik aja punya tradisi baru, makan-makan, dan keliling rumah (cuma 1-2 rumah aja sih selain rumah ortu wkwkwk) Buat anak-anak juga menyenangkan, Kimmy bilang ini pesta makan plus road trip. Soalnya saban berhenti di rumah orang selalu dikasih makan.
Mungkin Kenzo yang paling bahagia, soalnya dia selalu berdiri ga jauh-jauh dari meja makan atau dessert, dan selalu menerima dengan tangan terbuka makanan apa aja yang ditawarin ke dia.

Anak-anak pake baju baru, tapi mama papanya enggak sih. Selain ga ada waktu kelilingan puter cari baju, juga merasa udah tuaaaaa untuk ber baju baru di malam tahun baru wkwkwk.
Cuma sekedar mengunjungi 4 rumah lo, tapi sampe rumah yang masih berantakan karena belum selesai renov itu bahagia minta ampun. Capeknyaaaa

Anyway, happy chinese new year. Thanks to mantan presiden Gus Dur, berkat beliau, anak-anak jadi sangat merasakan indahnya Xincia dengan bebas. Bener-bener merasakan aura nya yang dimana-mana merah, sepanjang mall pada pake jibao, kenal bisingnya barongsai dan adat chinese-nya.
Betenya...jadi macet dimana-mana, dan restaurant chinese pada pasang harga paketan yang nominal 2x lipat hari biasa. Mau pesen ala carte gak bisa, harus paketan 10 orang plus plus. Kyyyaaaaaa

1 comment:

  1. emang seru keliling2 dan selalu makan2 di setiap rumah ya... hehehe

    ReplyDelete