Ours

Ours

Thursday, 26 January 2017

Membangun Memori

Simple tapi kadang dilupakan oleh pasangan suami istri yang sudah mempunyai anak.

Pada waktu pacaran dengan Sam, kita mempunyai banyak memori berdua (ya iyalah)
Kami pacaran di kampus, dengan jadwal padat aktivis, kami membangun memori secara tidak langsung. Memori seputar kegiatan Senat kampus, bikin acara bareng di fakultas, cari konsep sama2 sampe malem, marah bareng2 dengan temen panitia yang korupsi uang jatah konsumsi kita. Jatah kita makan ayam, jadi makan nasi tempe goreng plus telor asin setengah. Selesai acara, tuh temen pake HP baru yang mentereng. Sekarang sih udah ga sakit hati ya, malah keliatan konyolnya tuh temen kita, bikin kita makan tempe dan telor asin demi HP barunya. Itung2 kita amal...nyumbang wkwkwk.

Pada waktu awal kerja, kita masih juga ada banyak memori. Cari kerjaan sama-sama (enggak sih, aku yang copy lamaran kerjanya, copy ijasahnya, kirim ke kantor pos, dia cuma tinggal tunggu dipanggil interview ajah) Saling membandingkan gaji dan job description dan fasilitas dan temen sekantor. Sam kerja kantoran beneran, aku kerja di bridal. Waktu ya otomatis sudah tidak sebanyak dulu lagi. Tapi kita rutin dating saban weekend, ditunjang dengan gaji masing-masing, otomatis nge date jadi di upgrade. Kalo dulunya depot ayam Sri Wedari paketan ceban include minum teh manis itu udah mewah, pas udah kerja kita mampu valentinan di resto steak tapi ga ngambil paketan valentine, karena kalo pake dessert dan appertizer apalagi ditambah mawar sebatang itu jadi mahal. wkwkwk

Yang asik adalah pas kita sekolah bareng di Xiamen. Itu memori sampe full meluber-luber.
Siapa yang ga suka coba, duit terjamin, tapi ga usah mikir banyak-banyak. Cukup berusaha menguasai bahasa mandarin yang sampe sekarang ga mahir juga.
Sam sekolah di Xiamen Daxue, aku fudao aja. Karena emang dari awalnya aku ga ada niatan sekolah bahasa di china, cuma pingin supaya Sam ga selingkuh sama orang china atau korea. Suer.
Sebelum ke Xiamen kita tunangan dulu, maksudnya ya supaya aku merasa aman. Eh tapi dasar hati wanita insecure, bawaannya pingin ikut mulu. Dan menyusul lah aku 6 bulan kemudian membawa sekerdus indomie goreng dan bumbu masak instan dan kerupuk udang.
Di Xiamen hampir setiap hari kita keluyuran, main wangpa (internet) sampe dini hari, trus lanjut di apartemen Sam nonton DVD sambil makan Cao Bao Mien, mie kayak mie goreng Indomie yang dijual orang di bawah apartemen kita. Ngemper gitu tapi enak juga lo. Waktu tidur kita terbalik saking nganggurnya, wong kelas juga cuma paling 2-3 kelas sehari.Kita biasa baru tidur jam 6 pagi dan bangun menjelang maghrib. Sungguh ga bener. wkwkwkwk
Kami juga sempet keliling China, Beijing, Shanghai dsb. Isinya have fun melulu, saking banyaknya memori yang menyenangkan di Xiamen, sebelum balik ke Indonesia, kami berjanji kalo ada uang akan kembali ke Xiamen. Yang mana sampe sekarang belum terkabul, dan entah saat nanti kami kembali kesana berapa banyak bangunan yang sudah berubah? Mengingat China pesat sekali pembangunannya. Dalam 6 bulan aku disana, sudah ada muncul 1 gedung baru dekat apartemen.

Setelah itu kami menikah...
Dan Kimmy muncul ga pake lama.
Dan lenyaplah acara berduaan.
Dan kemudian si Kembar muncul bersamaan (beda 2 menit)
Dan beneran kami ga ada waktu berdua, kemana-mana bertujuh pake suster, atau minimal berlima akhir-akhir ini karena anak-anak udah gede.

Setelah menikah, memori kami terisi hampir semuanya dengan anak-anak.
Palingan kami nge date malam minggu nonton atau dinner aja.
Susah payah kami mencari waktu untuk membangun memori, maklum lah kami karyawan. Pas promo tiket pas hari masuk kerja. Pas liburan pas hotel harga selangit. Pas bener kan???
Jadi, kalo orang lain membangun memori dengan pelesir keluar negeri...kami membangun memori dengan camping berdua di ruang tamu.

Wkwkwkwk...ini kepepet, lagi renov kamar ga cukup. Terpaksa bobok di ruang tamu.
Narasinya panjang bener ya, padahal cuma mau pamer kalo kita udah 2 malem ini bobok di ruang tamu.




4 comments:

  1. masih lumayan tuh bisa ngedate malem minggu...
    kita hampir gak pernah bisa ngedate berduaan. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya man,privilege tinggal di indo, bisa sewa sus atau banyak sodara wkwkwk

      Delete
  2. Hahahaha, kalau ngelihat gini Paula, lu tuh beneran deh pacaran lama bener, sampai pakai iket-iketan segala sebelum sekolah bahasa hahaha. Saking takut kabur ya cowoknya. Tapi gue sih percaya kalau jodoh kagak akan lari kemana. Gue kalo renov rumah dan kitanya masih tinggal di situ, gak tahannya tuh debunya deh. Hebat elu masih bisa survive sambil renov masih stay di dalam rumah. Brapa lama tuh Pau? Aktifitas malam terpaksa libur dulu deh ya hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuuh kalo udah cinta mana bisa pake logika le zaman itu wkwkwk.
      Kita awalnya juga mau sewa apartemen, tapi ga sempet cari tukangnya udah meraja lela, ya udahlah mau gimana lagi. Anak2 kalo siang diungsikan ke rumah mertua biar ga terlalu hirup debu.
      Yang paling menderita itu 1 minggu pas ngerjain ruang keluarga, setelah itu udah minim debu le. Ah siapa bilang aktifitas malam libur dulu......wkwkwkw

      Delete