Ours

Ours

Monday, 6 February 2017

Curious


Ada satu kerjaan yang aku suka banget, dan baru tau itu eksis pada saat usia ku 29 tahun. Pada saat posisiku mid management. Pas masuk ke perusahaan baru, trus nanya, kalo si Y itu kerjaannya apa ya?
Oh dia bagian promotion, kerjanya bikin event2, bikin crowd, ngabisin duit.
Asumsiku, orang itu harus bersekolah di bidang design dan harus cowok soalnya kerjanya sampe tengah malem. Sedang kemampuanku cuma photoshop abal-abal belajar dari net aja.
I was wrong, ini kerjaan cewek, macem public relation, cuma bidangnya kreatif. Dia yang menentukan tema, warna, hiasan, acara dsb. Aku cuma melongo kalo pas musim CNY dia sibuk dengan bunga-bunga merah, pas Natal dia sibuk dengan salju. Meeting-meetingnya juga menarik, karena berkaitan dengan event dan akan ngapain aja disitu. ooooh so envy.

Ada enak, gak mungkin ga ada ga enaknya. Kerjaan begituan pasti di weekend kan. Mana ada senin-senin bikin acara, semua terpusat di weekend.

Kenapa aku sangat pingin kerjaan itu?
Awal aku kerja adalah menjadi freelancer Event Organizer. It was fun.
Masih inget rasanya, ketika pertama kali ikut kerja event, jam 5 sore masuk ruangan pesta yang sudah bersih dan dihias meriah. Percaya atau nggak, itu memicu adrenalinku.
Adrenalin itu bertambah ketika jam terbangku sudah lebih banyak, karena otomatis job descku bertambah. Dari sekedar menyiapkan baki dan pisau potong kue tar sampai menjadi ketua acara dan memastikan acaranya bagus dan berjalan dengan lancar. Those adrenalin...i still want it.

Setelah itu kerja di bridal bagian marketing. Karena ga ada bagian promotion disono. Kalau bridalnya ngadain event atau pagelaran bridal show, mereka sewa event organizer dan sewa tukang dekor sekalian. bridalku cuma tau beres. Mungkin dari sono aku berasumsi, kalo bikin acara atau hiasan kudu sewa orang luar. Sudah pernah aku ceritakan juga kan, aku juga cukup menikmati kerjaan di bridal ini. Ga ada adrenalin, tapi ada pencapaian target penjualan. Jadi jiwa kompetitifku tersalurkan dengan baik.

Kemudian aku pindah ke management mall. Karena bridal adalah kerjaan Sabtu minggu, sementara anakku sudah 1. Disinilah aku berkenalan dengan job idamanku. Ada toh ya kerjaan begitu tapi masuk ke dalam management. Maksudnya ga khusus perusahaan promotion atau dekorasi.
Kenapa ga masuk perusahaan promosi gitu? Karena jam kerja yang gila dan latar belakang pendidikan yang beda banget.
Aku melihat promotion mall cukup menyenangkan, jam kerjanya ga gila banget, cuma sampe mall tutup ajah. Sehari-hari ya kantoran biasa jam-nya. Tapi yang diurus itu menyenangkan banget.
Sempet ngurusin promosi sebentar pas itu, and it was fun. Pas acara mau mulai, acara yang aku adakan sendiri, adrenalin itu balik. Ga sebesar pas aku di EO, tapi ada.

Terakhir aku terdampar di perusahaan yang jauuuuuuh dari angan-angan.
Perusahaan yang butuh logika dan tidak perlu kreatif. Kerjaannya seputar data dan data, analisa, hitungan, omaigod. Padahal bidang kerjaanku marketing lo, tapi kok urusannya sama data, analisa, dan hitungan. Iya ketemu orang dan keliling2 sih, mungkin itu yang bikin jodoh hehehe
Herannya justru disinilah aku paling lama bekerja, ga bilang paling kerasan lo. Tapi paling lama, dan disini mungkin jodohnya. I am not an employee anymore, i am a partner.
Happy? Iya dong...cita-cita punya usaha sendiri terkabul.

Tapi kemarin....
Lihat ada rekanku dulu, yang dulunya dibawahku, staff biasa, di IG nya dia, nampang di JCC ikutan Fashion Week, pake ootd keren, masuk tabloid. Dan dia masuk ke posisi yang aku pingin di perusahaan yang besar.
Ada rasa ....envy? jealous? curious?
Mungkin curious ya, ingin tau kalo aja aku dulu mengambil arah yang berbeda. Masuk ke level lebih bawah, namun aku suka. Because i know what im capable of, because that is my passion and bla bla bla. Jadi aku tau aku akan naik dengan cepat ke posisi yang aku pingin.
Ini bukan impian sekali dua kali lo. Percaya atau gak, sudah 3-4 kali aku ingin melamar posisi yang aku pingin, tapi mundur teratur. Karena lack of experience, jam terbang, uang yang lebih sedikit #matre dsb dsb
Mungkin juga envy karena dia bisa pake baju yang up to date untuk kerja sementara aku nggak. Realistis aja sist, pake baju terkini ke pabrik itu kesannya pingin banget ngartis wkwkwk. Ya kadang memang meeting bisa di mall, tapi seringnya ya ke pabrik. Dengan jam  kerja dan jam meeting yang kurang lebih sama edannya, aku ga punya waktu untuk pamer baju ke mall-mall terdekat. Bisanya pas minggu doang ke gereja, ya cuma itu hehehe

Ga bersyukur? Oh aku bersyukur kok, sangat bersyukur.
Punya pekerjaan dan kesempatan yang bagus walaupun mungkin ga sesuai passion. Lucky you orang yang bekerja sesuai dengan passion. Ga semuanya seberuntung itu.
Adrenalin ada....tapi adrenalin pas penjualan buruk dalam setahun. Adrenalin nya muncul pas meeting tahunan dan kudu presentasi, sama deresnya pas pesta mau mulai. Tapi adrenalin meeting tahunan pas tahun jelek itu kurang menyenangkan wkwkwk.

But sometime, im wondering how if i dared to take a different path that time, can i beat her?



4 comments:

  1. kalo bisa kerja di bidang yang kita suka emang pasti ideal banget ya.. tapi kadang jalannya gak begitu. disyukuri aja dah ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yesss, udah telat juga man. Jadi menikmati apa yang ada sekarang yang diberikan Tuhan, dan indah juga kok hehehe
      Ameen

      Delete
  2. Paulaaa... Aku sudah pernah dapat offer posisi tersebut, tp skala besar, bikin marketing plan and berbagai event di sebuah bank besar internasional di Jakarta. Gajinya jg cukup menggiurkan. Dan saat aku mutusin untuk ga ambil, HRnya telepon aku lagi dan naikin lagi offernya hahahahaha... Tapi jiwaku somehow kok tertarik untuk lbh ke arah basis perusahaan, yang berkaitan langsung dengan operation, pergi ke kampung2 ketemu dengan petambak. Sampai sekarang kalau ditanya curious atau ngga, tentu ada. Tapiiiii... Aku bersyukur banget kerjaanku yang akhirnya kupilih itu mengantarkan aku ktm org2 lain yang kuanggap keluarga, dimana aku bisa banyak belajar, bukan cuma soal bisnis, tp juga soal menjadi org yang baik dan berguna untuk keluarga dan masyarakat. Pokoknya tiap pilihan pasti ada plus minusnya deh, tinggal gimana kita menyikapi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Le, ada plus minusnya. Kerjaan yang awal kamu ditawarin kayaknya asik banget le. Aku jualan kerdus le, jadi mestinya berguna buat masyarakat ya hehehe.
      Aku nya mungkin yang rada kecentilan, doyan kerjaan yang kaitannya ma yang syantiek-syantiek. Ga ngerti kalo usia udah nambah saban taon.
      Tapi iya sih, di perusahaanku skrg ini, aku belajar banyak hal, dapat banyak hal yang berguna.

      Delete