Ours

Ours

Monday, 25 December 2017

My 2017

Berapa lama ya udah gak buka blog???
Beberapa bulan lebih kayaknya, padahal ada banyak banget foto yang kudu di upload, disimpen, dipamerin :) dan diceritain. Busy? Benernya ga terlalu sih, cuma ga tau kenapa males banget.

Tapi 2017 yang up and down ini cukup penting untuk diupload di blog.
Tahun 2017...ya well saban tahun lah ya pasti ada up and down, mana ada tahun yang up atau down terus.

Anak-anak semuanya baik-baik semua, mereka pinter-pinter dan tambah gede. Masih bertengkar setiap hari, dan masih bikin rumah makin ribut aja.
Kimmy reach a lot this year, dia rekaman, juara puisi, juara bahasa Inggris, jadi dokter kecil, juara nyanyi. Kayaknya ini tahun dia deh.
Sementara Kenzo dan Kayden memulai aktivitas-aktivitas baru macem berenang dan wushu.
Kenapa wushu? Karena twin ini enggak jelas doyan apaan kecuali mencak-mencak.
Kayden demen lego memang, tapi cuma itu aja, sementara Kenzo ga jelas demen apaaan. Kalo di toko mainan, dia suka bingung sendiri dia harus beli apa kalo free choose.
Kalo baca blog orang, anaknya ada yang suka mobil sampe dibawa tidur atau demen kereta, robot dsb. Twin ku enggak segitu maniaknya lo sama mobil, robot, pesawat dsb. Ya mereka suka main, tapi paling bentaran, skala suka nya sama seperti mainan diy yang dibikin si Kimmy buat mereka. Kayak kantong kresek dipake jadi jubah superman gitu...Berasa rugi banget beliin mainan mahal2 kan, kalo ketawa nya sama gedenya pas mereka bawa2 kantong kresek bekas gitu.
Mereka kalo di rumah mainannya agak bar2, tinju2, tendang2, lari2. Padahal rumah juga ga gede.
Pas bener waktu mereka belajar wushu, they like it, karena wushu ini fisik banget. Ga cuma diajarin jurus, tapi juga dilatih kelenturan dan fisik. Kayak ga ada capeknya mereka lari2 keliling 10x, jalan pake tangan, rolling, sit up, push up...:)

I reached a lot this year also. Prestasi cukup lumayan membanggakan, tapi again..kebentur dengan status sebagai ibu. Klasik ya, tapi beneran cukup menguras pikiran.
Dengan menjadi partner perusahaan baru, means a lot of work. Separohnya aku merasa tertantang, pingin kaya dong ya, separohnya lagi ketakutan. Ketakutan akan waktu yang lebih terkuras, ketakutan kalo gagal pegimana. Untuk ketakutan kedua, karena aku orang kedua pencari dana di keluarga, mungkin efek secara finansial ga segitu dahsyat, cuma mungkin efek 'brand' yang jatuh aja. Dan kita semua tahu, orang Indonesia itu sangat pemaaf, kasih waktu tiga bulan sampe setaon dan semuanya akan berjalan normal kembali wkwkwk. Dan leganya lagi, ada beberapa kompetitor yang udah menyediakan kursi buat aku di perusahaan mereka kalo aku gagal nanti wkwkwk.

Ketakutan pertama yang masih belum jelas juntrungannya, selama ini aku berusaha sangat keras mengadakan waktu buat anak. Aku bukan tipe ibu yang doyan banget nemenin anak mainan, trus mengedukasi mereka secara baik dan benar. Ya kalo pas lagi kumat aja aku berusaha mengedukasi mereka, tapi kalo masalah nemenin anak main hhmmmmpphhh....apa gunanya punya anak 3 kalo mereka ga bisa main bareng ya kan?
Waktuku buat mereka lebih ke arah di rumah, anterin les dan sepanjang jalan itu kita ngobrol, nanya2 masalah sekolah dsb. Nungguin mereka les, sambil liatin mereka les kek gimana, supaya ntar pas di rumah mereka ngulang pelajaran les dan mamanya punya tolak ukur yang bener yang gimana. Karena pengalaman aku les pas kecil, mama papa ga ada yang nungguin, di rumah ga diulang, jadi majunya lamaaaaa.
Nungguin les apa ga bosen? uuuggghhh bosen banget, tapi setelah itu mau ilang direnggut, now i want it even more. Dengan new job, otomatis les anak-anak aku banyakan aku pindah ke rumah semua supaya aku ga pusing anter jemput mereka, dan ga perlu sewa supir.
Itu bikin aku gloomy beberapa waktu lamanya...sampe sekarang. Aku biasa pulang kerja nyampe rumah jam 6 sore, Sam jam 8 malem. Dan aku ada kemungkinan bakalan pulang jam segitu juga, jam yang sama kayak Sam. Akibatnya, selama 2017 ini kalo aku harus pulang terlambat, aku bisa uring-uringan padahal biasanya enggak. Dan jadinya ada rasa penyesalan, ngapain juga ambil2 tanggung jawab segitu besar? Kenapa ga kerja yang tenang2 ajah, yang sante2, ga banyak beban pikiran wkwkwkw

Ini ceritanya beda ma judulnya, judulnya my 2017, mungkin lebih pas kalo my fear will be.

Balik lagi ke 2017, mungkin benernya banyak happy nya diluar masalah diatas.
Kita keluar negeri berlima untuk pertama kalinya, ada di postingan lain.
Aku hampir dipecat jadi singer saking ga pernah sekalipun dateng pertemuan mereka
Balik nge gym lagi setelah sekian lama mandeg gym, and i love it.

Semoga di 2018 ini
1. Bisa lebih bahagia dan sukses
2. Semuanya lancar tanpa ada halangan
3. Sehat semua sekeluarga
4. Punya bikini body wkwkwkwk