Ours

Ours

Monday, 30 January 2017

Gong xi yaaaa


Its a chinese new year...
Walaupun ga serame new year yg berlaku universal, chinese new year punya asik sendiri. Terutama sejak merit sama Sam yg keluarganya totok banget.

Adat Sam udah ga sekental orang2 Riau yang aku kenal pas kerja di bridal dulu. Kalo orang Riau atau daerah tanjung balai karimun yg aku tau, mereka merayakan chinese new year dengan sakral atau heboh.  Semua harus baru, petasan dimana2 menjelang malam tahun baru, makan malam sekeluarga dengan menu kelebihan protein wwkkwk. Aku cuma denger ceritanya sih...

Adat Sam adalah makan malam bareng pada malam xincia. Karena cuma di rumah aja, kita makannya pake baju biasa, kayak hari biasa, tapi menunya heboh. Kelebihan protein juga, dari babi kecap, ayam goreng, mie goreng, sup rebung, sampe dessert. Besok paginya baru pake baju baru + ngider ke sodara.

Benernya heboh dan rame banget sih enggak kalo dibandingkan dengan temen yang lain. Tapi buat aku heboh, soalnya ortu ga merayakan. Jadi Chinese new year berlangsung sama persis kayak hari biasa, kecuali kalo aku ke Bali mengunjungi keluarga mama.
Jadi rasanya asik aja punya tradisi baru, makan-makan, dan keliling rumah (cuma 1-2 rumah aja sih selain rumah ortu wkwkwk) Buat anak-anak juga menyenangkan, Kimmy bilang ini pesta makan plus road trip. Soalnya saban berhenti di rumah orang selalu dikasih makan.
Mungkin Kenzo yang paling bahagia, soalnya dia selalu berdiri ga jauh-jauh dari meja makan atau dessert, dan selalu menerima dengan tangan terbuka makanan apa aja yang ditawarin ke dia.

Anak-anak pake baju baru, tapi mama papanya enggak sih. Selain ga ada waktu kelilingan puter cari baju, juga merasa udah tuaaaaa untuk ber baju baru di malam tahun baru wkwkwk.
Cuma sekedar mengunjungi 4 rumah lo, tapi sampe rumah yang masih berantakan karena belum selesai renov itu bahagia minta ampun. Capeknyaaaa

Anyway, happy chinese new year. Thanks to mantan presiden Gus Dur, berkat beliau, anak-anak jadi sangat merasakan indahnya Xincia dengan bebas. Bener-bener merasakan aura nya yang dimana-mana merah, sepanjang mall pada pake jibao, kenal bisingnya barongsai dan adat chinese-nya.
Betenya...jadi macet dimana-mana, dan restaurant chinese pada pasang harga paketan yang nominal 2x lipat hari biasa. Mau pesen ala carte gak bisa, harus paketan 10 orang plus plus. Kyyyaaaaaa

Thursday, 26 January 2017

Membangun Memori

Simple tapi kadang dilupakan oleh pasangan suami istri yang sudah mempunyai anak.

Pada waktu pacaran dengan Sam, kita mempunyai banyak memori berdua (ya iyalah)
Kami pacaran di kampus, dengan jadwal padat aktivis, kami membangun memori secara tidak langsung. Memori seputar kegiatan Senat kampus, bikin acara bareng di fakultas, cari konsep sama2 sampe malem, marah bareng2 dengan temen panitia yang korupsi uang jatah konsumsi kita. Jatah kita makan ayam, jadi makan nasi tempe goreng plus telor asin setengah. Selesai acara, tuh temen pake HP baru yang mentereng. Sekarang sih udah ga sakit hati ya, malah keliatan konyolnya tuh temen kita, bikin kita makan tempe dan telor asin demi HP barunya. Itung2 kita amal...nyumbang wkwkwk.

Pada waktu awal kerja, kita masih juga ada banyak memori. Cari kerjaan sama-sama (enggak sih, aku yang copy lamaran kerjanya, copy ijasahnya, kirim ke kantor pos, dia cuma tinggal tunggu dipanggil interview ajah) Saling membandingkan gaji dan job description dan fasilitas dan temen sekantor. Sam kerja kantoran beneran, aku kerja di bridal. Waktu ya otomatis sudah tidak sebanyak dulu lagi. Tapi kita rutin dating saban weekend, ditunjang dengan gaji masing-masing, otomatis nge date jadi di upgrade. Kalo dulunya depot ayam Sri Wedari paketan ceban include minum teh manis itu udah mewah, pas udah kerja kita mampu valentinan di resto steak tapi ga ngambil paketan valentine, karena kalo pake dessert dan appertizer apalagi ditambah mawar sebatang itu jadi mahal. wkwkwk

Yang asik adalah pas kita sekolah bareng di Xiamen. Itu memori sampe full meluber-luber.
Siapa yang ga suka coba, duit terjamin, tapi ga usah mikir banyak-banyak. Cukup berusaha menguasai bahasa mandarin yang sampe sekarang ga mahir juga.
Sam sekolah di Xiamen Daxue, aku fudao aja. Karena emang dari awalnya aku ga ada niatan sekolah bahasa di china, cuma pingin supaya Sam ga selingkuh sama orang china atau korea. Suer.
Sebelum ke Xiamen kita tunangan dulu, maksudnya ya supaya aku merasa aman. Eh tapi dasar hati wanita insecure, bawaannya pingin ikut mulu. Dan menyusul lah aku 6 bulan kemudian membawa sekerdus indomie goreng dan bumbu masak instan dan kerupuk udang.
Di Xiamen hampir setiap hari kita keluyuran, main wangpa (internet) sampe dini hari, trus lanjut di apartemen Sam nonton DVD sambil makan Cao Bao Mien, mie kayak mie goreng Indomie yang dijual orang di bawah apartemen kita. Ngemper gitu tapi enak juga lo. Waktu tidur kita terbalik saking nganggurnya, wong kelas juga cuma paling 2-3 kelas sehari.Kita biasa baru tidur jam 6 pagi dan bangun menjelang maghrib. Sungguh ga bener. wkwkwkwk
Kami juga sempet keliling China, Beijing, Shanghai dsb. Isinya have fun melulu, saking banyaknya memori yang menyenangkan di Xiamen, sebelum balik ke Indonesia, kami berjanji kalo ada uang akan kembali ke Xiamen. Yang mana sampe sekarang belum terkabul, dan entah saat nanti kami kembali kesana berapa banyak bangunan yang sudah berubah? Mengingat China pesat sekali pembangunannya. Dalam 6 bulan aku disana, sudah ada muncul 1 gedung baru dekat apartemen.

Setelah itu kami menikah...
Dan Kimmy muncul ga pake lama.
Dan lenyaplah acara berduaan.
Dan kemudian si Kembar muncul bersamaan (beda 2 menit)
Dan beneran kami ga ada waktu berdua, kemana-mana bertujuh pake suster, atau minimal berlima akhir-akhir ini karena anak-anak udah gede.

Setelah menikah, memori kami terisi hampir semuanya dengan anak-anak.
Palingan kami nge date malam minggu nonton atau dinner aja.
Susah payah kami mencari waktu untuk membangun memori, maklum lah kami karyawan. Pas promo tiket pas hari masuk kerja. Pas liburan pas hotel harga selangit. Pas bener kan???
Jadi, kalo orang lain membangun memori dengan pelesir keluar negeri...kami membangun memori dengan camping berdua di ruang tamu.

Wkwkwkwk...ini kepepet, lagi renov kamar ga cukup. Terpaksa bobok di ruang tamu.
Narasinya panjang bener ya, padahal cuma mau pamer kalo kita udah 2 malem ini bobok di ruang tamu.




Wednesday, 4 January 2017

Merry Christmas and Happy New year


#Late pos

Merry Christmas 2016
Tahun ini adalah tahun renovasi, jadi ga pasang pohon natal, kado nya ditumpuk diatas piano si Kimmy. ga asik banget pokoknyaaaa
Tapi demi rumah supaya indah dipandang dan instagramable, pulang rumah penuh debu dijalanin aja.

Dramanya dateng tgl 22 Desember 2016, si mbak terisak-isak minta pulang malem itu juga soalnya anaknya demam. Pas anak-anak libur, pas mamaku sakit, pas tukang dateng, pas pasang ac baru, pas pintu kamar mandi kaca diperbaikin....dan pas ga ada pembantu.
It is not wonderful time of the year lah pokoknya ya. Weekend-weekend rumah penuh tukang.
Setreeessss pokoknya, secara tiba-tiba terkadang aku bisa jadi introvert banget wkwkwk ga demen ada orang asing.
Streeessss gak tuh liat beginian
So tanggal 24 Desember - 26 Desember, tukangnya diliburin, walaupun rumah ada bolong sana-sini, gapapa lah, yang penting lantainya bersih wkwkwkwk. Tanggal 24 kita makan bareng 2 keluarga, di Jade Imperial. Ga kefoto, karena host nya sibuk banget. Meja anak-anak di sebelah meja adult, yang ternyata merepotkan juga. Padahal untuk anak-anak aku udah siapin goodie bag isi aneka bentuk kreatifitas.
Makanannya paket semeja, dan kenyang minta ampun, sampe left over dan dibawa pulang.
Hanya ini foto di tanggal 24 malem
Tanggal 25 nya, kayak biasa pagi-pagi kita udah ditungguin precils yang merengek depan pintu minta kita bangun. Mau buka kado kan.
Tahun ini aku kasih masing-masing 3 kado untuk anak-anak, dan Sam pilih praktisnya kasih duit supaya mereka pilih sendiri.
Hadiah buat anak2
Jadi setelah acara gereja, shopping lah mereka dengan riang gembira. Sebenernya mereka udah tau apa yang mereka mau. Kayden langsung menuju ke lego, dan ga bisa lepas bokongnya dari kursi dan lego mainan yang disajikan di toko sono. Kimmy udah tau dia mau baby alive yang bisa pup. Sementara cuma Kenzo yang bingung kesana kemari, ini mau itu mau semua mau wkwkwkwk.
Hadiah dari papanya
Dan pastinya foto bersama dong as usual ;)



New Year 2017
Masih dalam masa liburan tukang, tapi kita memutuskan untuk ga kemana-mana yang pake acara naik mobil lebih dari sejam. Dijamin macet.
Jadi kita cuma makan-makan di rumah, dan ngadain games, secara anak-anak udah bisa diajak main games.

The Simple Food

The Dessert

Kita main gamesnya yang gampang-gampang aja. Tebak gambar dan UNO Stacko.
Tebak gambar, Kenzo dan Kayden udah bisa main lo. Walaupun pertanyaannya yang gampang-gampang aja. Dan mereka menang semua, ya iyalah kudu menang, kalo ada yang kalah dan ga dapet kado bisa runyam tahun barunya.
Rencana awal mau pool party looo, tapi ujan dan takut kesetrum kalo nyalain lampu natalnya
Kita main sampe sekitar jam 21.30 WIB aja, trus tamu-tamu keluarga pada pulang. Dilanjutkan anak-anak main sendiri sama stik glow in the dark, dan ga ada yang mau tidur sampe jam 12 malem. Mereka baru mau bobok pas jam 12 malem itu tadi, padahal mama papanya udah dan teler dan ga napsu begadang lagi, habis bersih-bersih juga. Si mbak baru dateng besoknya.

Puji Tuhan tahun 2017 ini dibuka dengan manis dengan baliknya mbak ku on time.
Aduhhhh rasanya legaaaaaa bukan buatan.
Sebagai akibat dari meliburkan tukang demi kebahagiaan sesaat di hari Natal dan Tahun Baru, sampe hari ini tukangnya ga dateng lagi, masih di kampung, nggak tau ngapain aja. Alamat Xin cia masih bolong-bolong rumahnya...hikssss.

Anyway...semoga di tahun baru ini, semuanya sehat, damai, aman, sejahtera.....